Sabtu, 12 Juli 2014

Puisi untuk Amay

Kemarin tiba-tiba Amay berpuisi. Karena saya sedang mencuci, saya kurang bisa mendengar dan mengingat dengan jelas kalimat-kalimat yang ia keluarkan secara spontan. Mungkin jika berjudul, puisi Amay berjudul "Pintu". Satu kalimat yang saya ingat betul, adalah
"Aku takut sama Pintu"
Kalau dilihat dari kalimat itu, mungkin dia teringat ketika dua sepupunya menakut-nakutinya dengan pintu yang tiba-tiba terbuka. Padahal, pintu itu terbuka oleh angin.

Amay mengenal puisi sejak saya membelikannya sebuah buku berjudul "Serpih Biskuit" terbitan Tiga Serangkai. Puisi favoritnya adalah "Gubuk Reyot". Jika bertemu buku itu, ia akan meminta saya membacakan puisi-puisi di dalamnya, dan Gubuk Reyot mendapat kesempatan pertama.

Sebenarnya, saya kurang pandai menulis dan membaca puisi. Jika teringat masa-masa sekolah dulu, saya lemah hampir dalam semua bidang. Ilmu-ilmu eksak, jangan tanya pada saya. Bahkan, menuangkan sesuatu dalam bentuk bahasa pun saya tak bisa dan tak biasa. Satu-satunya nilai 9 yang saya dapatkan dengan mudah adalah pelajaran Seni Musik. Bukan karena saya pandai memainkan alat musik, tetapi karena saya saat itu terpilih untuk bergabung dalam Paduan Suara sekolah. Soal suara, pas-pasan. Namun menyanyi adalah hobi.

Nah, karena menyadari bahwa Amay memiliki ketertarikan dengan puisi, saya ingin mengenalkan beberapa bait sederhana untuknya. Tentunya karena berbagai keterbatasan yang saya miliki dan telah saya sadari, saya hanya meniru puisi yang diajarkan kakak saya pada anak-anak didiknya di PAUD.

Tuhanku

Tuhanku hanya satu
Tidak ber-ayah, tidak ber-ibu
Pencipta alam semesta
Langit, bumi, dan seisinya
Aku bersujud kepada-Nya





Tidak ada komentar :

Poskan Komentar

Terima kasih sudah berkunjung. Silakan tinggalkan komentar yang baik dan sopan. Komentar yang menyertakan link hidup, mohon maaf harus saya hapus. Semoga silaturrahminya membawa manfaat ya...