Langsung ke konten utama

Tiga Alasan Mengapa Saya Tidak Memajang Foto di Undangan Pernikahan


Disclaimer: Postingan ini hanya berdasarkan pendapat pribadi saja, karena menyesuaikan dengan pengalaman, pengamatan dan "kantong" saya sendiri. Yang tidak setuju, pliisss, saya jangan dibully yaa.. :D


Momen pernikahan adalah momen sakral yang tidak akan dilupakan. Karenanya, banyak pasangan yang mempersiapkan peristiwa yang (insya Allah) sekali seumur hidup ini dengan sebaik-baiknya. Saya pun begitu, inginnya, hehehe... Tapi karena banyak sekali kendala, sehingga momen pernikahan saya terselenggara secara sangat sederhana.


~~

Cerita dulu...
Saya memang pernah menjalin hubungan dengan pak suami semasa remaja dulu, ehem... Namun hubungan itu hanya berlangsung selama tujuh bulan saja. Selanjutnya, karena beberapa alasan, kami berpisah. Huhuhu, jangan ditanya seberapa sedihnya, karena seddiiihhh banget. Tapi ya, itu sudah keputusan saya.

Pasca berpisah, sesuai dengan komitmen saya sendiri, saya tidak berpacaran dengan laki-laki manapun. Yang deketin sih, ada beberapa, hehe...tapi saya selalu menahan diri, menahan perasaan, dan berjanji akan berpacaran setelah menikah saja. Ups, sok suci! :D


*Saya sangat sadar, saya masih sangat jauh dari sempurna. Saya pun perempuan normal, yang kadang merasa senang jika ada yang perhatian. :p


Nah, sudah lah yaa, ngomongin tentang perasaan. Singkat cerita, tiga tahun kemudian, saya kembali bertemu dengan mantan pacar. Sayangnya, saya bertemu dengannya saat sedang berduka. Iya, dia datang waktu ibu saya meninggal. ;(


Kalau ingat itu, saya sering tergugu. Mantan pacar saya ini adalah satu-satunya laki-laki yang berhasil mencuri perhatian ibu saya. Saya ingat sekali waktu ibu saya bertanya, "Mas Yopie piye?", saat saya menyodorkan beberapa nama. Dalam hati saya, "Mas Yopie sekarang ada dimana aja aku nggak tau, gimana mau tau sekarang dia kepiye?" Tapi ya begitulah, kadang untuk bahagia, kita harus melewati beberapa cerita duka. Dan iya, pada akhirnya ibu saya juga yang mempertemukan kembali saya dengan si dia, meskipun pertemuan itu terjadi dalam suasana yang tidak saya inginkan.


Pasca pertemuan hari itu, kami tidak ada komunikasi, sampai suatu hari dia menemukan saya di friendster, kemudian facebook. Lalu saya pun mengirimkan SMS padanya, ke nomor handphone 11 digit yang saya hapal di luar kepala, meskipun saya berusaha melupakannya dengan menghapus nomor itu dari handphone saya.


Beberapa bulan kemudian, saya yang saat itu merantau ke Bogor, berniat pulang untuk menghadiri acara lamaran kakak kedua saya. Saat saya "pulang kampung" itulah, dia kembali berkunjung ke rumah, dan tanpa disangka, dengan sangat gentle, dia "meminta" saya pada bapak. Wow.


Bapak menyerahkan keputusan di tangan saya. Saya pun bingung, hiyahahaha...tapi langsung mengangguk. Jarang-jarang ada laki-laki yang berani meminta langsung pada orang tua, ya 'kan? Bagi saya, ini nilai plus. Setidaknya, saya tak perlu meragukan lagi sifat tanggung jawab yang ada pada dirinya.


Dua bulan kemudian, diputuskan acara lamaran keluarga, tepatnya di bulan Syawal. Dipilih waktu pas hari lebaran supaya keluarga besar bisa berkumpul. Dan di hari itu, pasukan dari Majalengka datang ke Purworejo. Rasanya, bahagiaaa...


Saat lamaran itu, kami (saya, tepatnya) memutuskan untuk menyegerakan pernikahan, supaya tidak terjadi hal-hal yang tidak diinginkan. Maklum, saya ini makhluq yang lemah iman. 


Dan persiapan pernikahan dilakukan hanya dalam waktu dua bulan.


Terus terang, dalam dua bulan itu saya nggak ngerti mesti ngapain. Saya manut. Apalagi saat itu saya ada di Bogor, pernikahan dilangsungkan di Purworejo, Si Dia ada di Jogja, mertua di Bumiayu tapi suami harus ngurus surat-surat di Majalengka (temnpat tinggal asal).


Urusan Dekorasi, bapak yang mencarikan. Tata rias, saya pasrahkan pada Mbak Ika (Ika Puspitasari si blogger kece itu loh), biar dia yang mencarikan. Saya cuma pesan, bajunya nanti jangan yang ketat, kalau bisa jilbabnya yang menutup dada. Tapi ya gitu sih, ngga ada yang punya baju kayak gitu waktu itu.


Yang lucu, baju untuk akad nikah, dibuat tanpa diukur. "Gini aja, ambil gamis ibu yang warna kuning, panjang lengan sama kaki ditambahi aja 5 senti - 5 senti," pesan saya pada Mbak Ika via telepon, dari Bogor. Duh, simbakku ini jadi seksi riweuh deh...


Nah, untuk undangan, kebetulan tetangga Bulik di Bogor ada yang punya usaha cetak undangan. Jadi Bulik memesan undangan pada beliau ini, dan alhamdulillah dapat diskonan hampir 50%.


Untuk undangan ini, saya nggak mau neko-neko. Sempat terbersit ide untuk menampilkan foto, tapi alhamdulillah urung dilakukan. Note; Kami tidak melakukan foto pre-wedding yaa... Jadi yang rencananya mau ditampilkan itu foto kami yang kami buat sendiri-sendiri. Si Dia sempat ke-ide-an untuk bikin sketsa sebagai ganti foto, sih..tapi nggak jadi. Alasannya:


1. Undangan yang ada fotonya tuh, Mahal.

Dengan waktu yang mepet tanpa ada persiapan dana, maka saya harus berhemat. :p Tapi walaupun hemat juga, insya Allah undangan pernikahan kami bagus koq, hehe... 'Kan dapet harga diskon, jadi dengan biaya yang saya keluarkan, saya dapet undangan sebagus undangan dengan harga dua kali lipatnya. :)

2. Undangan yang ada fotonya tuh, Sayang.

Iya lah, sayang. Secantik dan setampan apapun aku dan pasanganku, dijamin ga akan ada yang nyimpen undangan yang ada foto kami di dalamnya. Pasti undangan itu akan jatuh ke tempat sampah juga. Hiks hiks, gak ngebayangin deh, foto aku saingan sama kecoa.

3. Malu. Hehe...saya termasuk orang yang malu ketika difoto. Tapi itu dulu. Sekarang? Saya ingin dan sedang berusaha mengembalikan rasa malu itu. :(


Jadi, begitulah, pernikahan yang dipersiapkan serba cepat dan dari jarak yang tak bisa dibilang dekat itu pun akhirnya terlaksana dengan hidmat. Meskipun sederhana, yang penting 'kan, "sah"nya. :D


Komentar

  1. alasan #2 ini mbak, kemarin saya juga nggak memajang foto di undangan. Prewedding pun seadanya, bikin di taman rumah perias pengantinnya hahahahaa, serba adanya lah. PUn hampir sama dengan saya yang persiapan cuman 3 bulan :)

    BalasHapus
  2. OOh,, tetanggaan sama Mak Ika ya Mbak.
    Iya ya, bener juga. Undangan yg pake poto ujung2nya kebuang, mubazir. Kesian, poto yg bagus masuk tong sampah hihihi. Boleh jd masukan nanti kalo sy nikah nih he :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mbak ika itu kakak kandung saya mba, hehe..

      Hapus
  3. Kalau jamanku dulu undangan pakai foto belum begitu populer spt saat ini.. Lagipula aku gak pede kalo mesti bikin foto pre wed trus ditarok di undangan, hehe..

    BalasHapus
  4. Aku tambahin no 4 mbak versi aku nih mbak, "Takut menjadikan fitnah" karena pasti akan ada yg ngrasani "sudah bosen lihat pengantinnya, masih dilihat lagi di undangan" hahaha jahat banget ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi..fitnah yg lain, "penting gitu pasang foto segala?" :p

      Hapus
  5. Pengalaman pernikahan yang luar biasa, ya? ^^

    BalasHapus
  6. Kalo saya sama suami dulu mau nikah di urusin sendiri. Hadeuhh heboh bgt dan super melelahkan. Dr mulai pesen lokasi nikah, hotel,pesen menu restoran, rias pengantin, bikin daftar tamu n pesen undangan..ampun deh. Tapi alhamdulillah dengan segala kerepotan itu saya n suami jd tau seluk beluk mempersiapkan pernikahan itu gmana. Kan pasti berguna kalo mau nikahin anak kelak...hehehehhee

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya pengennya gitu juga tadinya mba.. apa daya, kami jauh-jauhan, hihihi..

      Hapus
  7. Hahahahasyemmmmmmm tenan aku mampir ke postingan ini. Kan sangat tidak baik buat jomblo...
    Bagian yg bikin Ahai menurutku pas pulang kampung menghadiri lamaran kaakak kedua ehhh lha kok dilamar. Rasanya penginnnnnnnnnnnnnnnn lumerrrrrr aku mbak
    #UdahMelelehNih

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha, aku lupa gak nulis sekalian kalo pada akhirnya aku nikah lebih dulu, kakakku yg duluan lamaran itu malah nikah belakangan. :P

      etapi, AKU NIKAH BUKAN KARENA KECELAKAAN loh yaaa...:D

      Hapus
  8. Wah ia mbak, aku rencana besok kalau nikah juga gak pake foto di undangan sayang mahal cm jadi alas kopi sakit rasanya hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah iya, bener, jadi alas kopi.. wkwkwk...

      Hapus
  9. Aaaaa ternyata mb ika puspita itu jago rias, waaa baru tw mantab ni, ekalian sodaraankah hihii

    BalasHapus
    Balasan
    1. bisa ngerias...tp bukan dia yg ngerias aku, hihi.. dia kan kakak sulungku...

      Hapus
  10. Mama juga bilang undangan ngga usah pake foto;ah nanti dibuang juga hhahahaha. Makannya saya mau bikin notes aja yg ada foto sayanya mba, jadi ngga dibuang hahhahaha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. haaa...buat souvenir yaa? kalo itu okee..hihi...

      Hapus
  11. Hahaha walaupun aku sangat narsis tp aku juga ga majang foto di undangan. Kenapa? Biar orang penasaran aja siapa mantennya wuahahaha

    BalasHapus

Posting Komentar

Terima kasih sudah berkunjung. Silakan tinggalkan komentar yang baik dan sopan. Komentar yang menyertakan link hidup, mohon maaf harus saya hapus. Semoga silaturrahminya membawa manfaat ya...

Postingan populer dari blog ini

Antara Rina Nose dan Rinta Noisy

Tulisan ini bisa menyebabkan darah tinggi dan emosi yang tak terkendali. Ini murni pendapat saya pribadi. Silakan pergi sebelum kalian sakit hati. :D

Sengaja saya nulis tentang Rina Nose setelah berita tentangnya agak mereda. Karena kalau pas lagi panas-panasnya, takutnya dikira saya mendompleng ketenaran, atau sengaja nyari pageview aja. Haha.. Padahal alasan sebenarnya adalah karena saya baru sempat nulis aja. Harapan saya sih, kalau situasinya sudah agak kondusif, tulisan saya ini bisa diterima dan ditelaah dengan kepala dingin. Nggak pakai emosi lagi.
Emang mau nulis apa sih? Kayak penting aja..haha..
Bukannya mau ngaku-ngaku atau apa, tapi saya dan Rina Nose memiliki beberapa persamaan. Apa sajakah itu?
1. Hidung Pesek
Kata ibu, waktu kecil hidung saya pesek parah. Tapi terus tiap hari ditarik-tarik biar mancung, dan katanya sekarang agak mendingan. Padahal semendingan-mendingannya saya sekarang, ya tetep hidungnya tak bertulang. Dan itu nurun ke Amay.

Jadi, misalnya hidung saya a…

Mengelola Air Limbah Rumah Tangga, Untuk Indonesia yang lebih Sehat

"Kita bisa hidup tanpa emas dan minyak, namun tidak tanpa air bersih."
Air merupakan kebutuhan manusia yang paling utama. Berdasarkan laporan WHO, ada sekitar 748 juta masyarakat dunia masih kekurangan air bersih. "Sebanyak 90 persen di antaranya tinggal di daerah sub-sahara Afrika dan Asia. Masih banyak dari mereka yang belum menggunakan air minum yang baik dan bersih," kata WHO dan UNICEF dalam laporannya, seperti diberitakan oleh Mashable, Mei 2014. (1)
Juga berdasarkan perkiraan WHO dan UNICEF, sekitar 60 persen penduduk di kawasan pedesaan di Indonesia kekurangan akses terhadap sarana sanitasi yang pantas. Kegiatan mandi dan mencuci pakaian di sungai serta buang air besar di tempat terbuka membuat orang mudah terpapar penyakit, mengontaminasi air tanah dan permukaan, dan menurunkan kualitas tanah dan tempat tinggal. Sedangkan berdasarkan peringkatnya,Indonesia merupakan negara dengan sistem sanitasi ( pengelolaan air limbah domestic ) terburuk ketiga di Asia …

Kasih Tak Sampai Antara Siti Nurbaya dan Samsul Bahri

Pertama kali membaca novel ini adalah ketika saya duduk di bangku SMA. Karena apa lagi jika bukan oleh tugas mata pelajaran Bahasa Indonesia? Sebelumnya, saya hanya mendengar kisah Sitti Nurbaya dan Samsulbahri yang harus menderita karena kisah cintanya terhalang oleh Datuk Meringgih yang tak punya hati. Dan dulunya, saya pikir, orang tua Sitti Nurbaya lah yang tega menukar kebahagiaan sang putri hanya demi pundi-pundi duniawi. Apalagi, ini didukung dengan syair lagu yang dibawakan suara melengking milik Ari Lasso, yang saat itu masih menjadi vocalis grup band Dewa 19, berjudul "Cukup Siti Nurbaya". "Oh... Memang dunia, buramkan satu logika
Seolah-olah, hidup kita ini

Hanya ternilai s'batas rupiah Cukup Siti Nurbaya yang mengalami
Pahitnya dunia

Hidupku, kamu, dan mereka semua
Takkan ada yang bisa memaksakan jalan
Hidup yang 'kan tertempuh Dengarkan manusia yang terasah falsafah
Sesaat katanya

Itu bukan dogma"
Tapi ternyata, setelah membaca keseluruhan isi novelnya, …