Langsung ke konten utama

Pos

Menampilkan postingan dari Maret, 2016

Arisan Ilmu Perdana KEB Solo Bersama Mak Indah Julianti Sibarani

"Nah, ini Arinta, kadang nulis kadang enggak," kata Mak Indah Julianti Sibarani saat mengisi acara Arisan Ilmu di Solo tanggal 25 Maret 2016 lalu. Terus terang, saya merasa tertampar. Huhuhu..iya iya... Saya memang suka angot-angotan kalo nulis.


Mak Indah Julianti Sibarani atau yang akrab disapa Mak Injul hadir di Solo dalam acara yang digelar oleh KEB Solo. KEB Solo sendiri baru terbentuk, atas inisiasi dari Mak Ety Handayaningsih, yang "iri" akan keseruan dan kekompakan KEB di kota lain, terutama Jogja. Alhamdulillah ya, untung Mak Ety iri. Kalau nggak, acara seseru ini nggak akan pernah terjadi. :D
Tapi, dari kalimat Mak Injul tadi, saya sesungguhnya juga bahagia. Beliau bisa bilang begitu, berarti karena perhatian pada saya. Eh iya, meskipun beliau ini termasuk Seleb Blogger, tapi beliau follow blog saya lho. Ini bukti bahwa beliau adalah Seleb Blogger yang rendah hati. Saya akan meniru sifat beliau yang satu ini. :)



Lalu, ilmu apa saja yang dibagikan Mak Injul ke…

Belajar Bisnis dan Melek Teknologi dari Ibu Erlisa Karamoy

Mendengar nama Erlisa Karamoy, saya langsung membayangkan Angel Karamoy, xixi.. *Ampuuun..:v Habis namanya seolah tidak asing di telinga, ya 'kan? :D
Ada yang belum tahu, siapakah Ibu Erlisa Karamoy itu? Baik, kita berkenalan dulu yuk. Ibu Erlisa Karamoy adalah seorang penulis yang memiliki 3 putra-putri yang sudah beranjak remaja. Beliau tergabung dalam beberapa komunitas kepenulisan, salah satunya adalah Blogger Perempuan. Beliau bertempat tinggal di Tangerang, Banten. Tulisan beliau bisa kita baca di websitenya yang beralamat di http://elisakaramoy.com
Tapi ada yang sedikit membuat saya bingung. Yang benar, namanya Elisa atau Erlisa, sih? Karena di beberapa media sosial beliau menggunakan nama Erlisa Karamoy, namun jika kita membuka websitenya, disitu tertulis Elisa Karamoy.
Ternyata, nama asli pemberian orang tua beliau sebenarnya adalah Meutia Erlisa Sevelina Karamoy, namun di facebook, beliau menggunakan nama Mutia Erlisa Karamoy, dan di twitter serta instagram, beliau mengguna…

8 Hal yang Akan Kulakukan Jika Aku Tahu Ajalku Telah Dekat

Ada satu hal yang pasti terjadi, tapi kita tidak pernah tahu kapan ia akan menghampiri. Iya, mati.
Kematian tak pernah memandang usia. Datangnya pun tak harus dengan pertanda. Ada yang menderita sakit bertahun-tahun, tapi malaikat maut tak juga menjemput. Akan tetapi, ada juga yang di pagi hari masih berhaha-hihi, siangnya telah terbujur kaku menghadap Illahi.

Dalam ingatan saya, ada tiga kematian yang tak akan terlupa:
1.2 Oktober ‘98 Hari itu Jum’at, setengah 3 sore. Saya yang baru pulang ke rumah seusai bermain, terkejut dengan banyaknya orang di depan rumah. Saya langsung berlari ke kamar belakang. Tangis tak terbendung, hingga tangan saya mengalami kram. Mbah, ibunda bapak, sedang ditalqinkan. Sebelumnya, Mbah, yang mengajari saya dan anak-anak sekampung membaca al-qur’an, memang sakit. Ini adalah sakit yang cukup lama dan paling parah bagi Mbah, karena seingat saya, Mbah selalu sehat meski usianya sudah senja. Meskipun begitu, ibu merawat Mbah di rumah saja. Dan di Jum’at sore itu, M…

Kuliner Makassar; Pallu Basa

Alhamdulillah, beberapa waktu lalu, tepatnya tanggal 11 Maret, saya sekeluarga bisa menginjakkan kaki di Makassar. Sebagai orang yang jarang piknik, ini adalah perjalanan istimewa, karena jujur saja ini kali pertama saya ke luar Pulau Jawa. Bisa dibilang juga, kemarin itu benar-benar first flight untuk saya, Amay dan Aga. Kalau suami sih, sudah sering pergi jauh karena urusan pekerjaan, hehe..
Mendarat di jam 12 siang, kami bersabar menunggu Ayah yang sedang shalat jum'at. Mamah sendiri sudah menunggu kami. Oya, kami ke Makassar dengan tujuan untuk mengunjungi kakek dan neneknya anak-anak dari pihak suami. Memang sudah lebih dari empat tahun ini, Ayah dinas disana.
Jam 1 kurang, Ayah datang. Kami langsung meluncur pulang. Sebelumnya, Ayah dan Mamah mengajak kami untuk makan siang. Iya ya, itu jamnya makan siang sih, jadi dengan senang hati kami menerima ajakannya, berhubung perut ini juga sudah berteriak minta diisi. :o
Mobil Ayah berhenti di sebuah warung makan yang menjual Pallu Ba…

Sabar Tiada Tepi, Syukur Tiada Henti

Sabar dan Syukur, dua kata yang sulit dipisahkan. Orang yang pandai bersabar, setelahnya akan pandai pula bersyukur. Orang yang pandai bersyukur, sejatinya telah melewati ujian kesabaran.
Sabar dan Syukur, dua kata yang selalu dinasehatkan oleh ibu saya. Saya mengalami bagaimana ekonomi keluarga kami seperti roller coaster, kadang di atas kadang di bawah. Sebenarnya, saat di atas, bukan berarti kami banyak harta, namun saat paling atas itu adalah saat kami berkecukupan, tak punya beban hutang. Saat di bawah, bisa dimengerti bukan? Saat itu untuk makan saja kami kelimpungan.
Mungkin, karena banyak kebahagiaan yang saya rasakan di masa kecil, terkadang saya berangan-angan untuk bisa kembali ke masa itu, walaupun mustahil. Karena hal ini juga, saya memimpikan memiliki rumah bergaya tahun 1980-an, karena saat-saat bahagia saya, rumah dengan model seperti itu sedang menjadi trend. Harapannya, dengan tinggal di dalam rumah impian saya, saya akan selalu terkenang saat-saat dimana hati saya sel…

Mengenal Lebih Dekat, Mbak Vanti

Sebuah grup blogger bernama Blogger Perempuan, akhirnya membawa saya berkenalan dengan mbak-mbak blogger yang keren-keren. Apalagi setelah diinisiasi adanya arisan link agar kami makin nge-hits sebagai blogger. Wow...rasanya seperti sedang sekolah dan kami punya kelas/kelompok masing-masing. Kebetulan saya di kelompok V. Daaann..sebagai pemenang pertama, ada Mbak Vanti namanya.
Begitu muncul nama Mbak Vanti, saya langsung stalking ke instagramnya dan ke blognya di ayunovanti.com. Ssssttt..tau nggak? Mbak Vanti ini menulis karena dihadiahi website oleh suaminya lhoo.. And i think, this is a very romantic way to show how much you love someone. Hehe..ini anti mainstream lho..
Mbak Vanti yang nama panjangnya Dahlian Ayu Novanti ini termasuk golongan Mahmud Abas. Mamah Muda Anak Baru Satu..xixixixi.. Saya mah udah lulus dong jd Abas. Tapi Mahmudnya sih masih :p - gak mau dibilang tuwa. 
Dan baby bala-bala yang lahir Agustus tahun lalu itu dinamai Arrayan Edi Sarwono atau Rayan.

Membuka-buka bl…

Totoro, Hantu yang Lucu dan Baik Hati

Ada yang tau film Totoro? Pasti banyak yaa yang tau. Hehe, saya sendiri nih kayaknya yang kudet karena baru tau Totoro satu bulan terakhir. Ini karena Ninis, mahasiswi UGM yang sedang Kerja Praktik di Akanoma, meng-copy-kan film itu untuk Amay. Dan karena Amay memang suka sekali menonton film, Totoro diputar hingga berkali-kali setiap hari, tanpa kenal bosan.
Totoro adalah film Jepang, produksi Studio Ghibli. Judul lengkapnya sih; My Neighbor Totoro. Film ini dirilis tahun 1988. Haha..tahun itu saya baru lahir.

Film ini adalah jenis film animasi. Yang paling menarik bagi Amay adalah cerita fantasinya. Cerita lengkapnya begini: (oya, saya sedikit mengintip Wikipedia juga agar tidak salah menafsirkan, karena filmnya memang berbahasa Jepang)

Pada tahun 1958, seorang profesor di Universitas Tatsuo Kusakabe dan dua putrinya, Satsuki dan Mei, pindah ke sebuah rumah tua agar bisa tinggal lebih dekat dengan rumah sakit tempat ibu mereka dirawat. Yasuko, ibu dari Satsuki dan Mei, memang sedang…