Langsung ke konten utama

Grup Whatsapp dan Segala Rupa Tentangnya

whatsApp logo from whatsappbrand.com

Sekarang ini sepertinya sudah nggak jaman lagi SMS-an, ya? Isi kuota internet kesannya jadi lebih penting daripada isi pulsa untuk telepon atau SMS. Saya nih ya, misalkan beli pulsa 100 ribu rupiah, maka 70 ribu saya gunakan untuk beli kuota internet, dan sisanya baru digunakan untuk telepon atau SMS. Kalau kuota menipis, langsung bingung deh. Tapi, kalau pulsa habis, nggak terpikir untuk buru-buru beli, kecuali jika benar-benar penting harus menghubungi seseorang.

Nah, sebagai ganti SMS, ada beberapa aplikasi chatting yang umum digunakan, seperti; line, whatsapp, telegram, juga BBM. Tadinya saya hanya menggunakan WA dan BBM saja, tapi suami menyuruh untuk install telegram juga. Katanya, telegramnya itu khusus untuk saya, cieeeehh...

Diantara ketiga aplikasi itu, Whatsapp lah yang paling sering saya buka. Kenapa? Karena disana ada banyak grup yang selalu ramai setiap harinya. Ada grup keluarga, grup alumni, grup perumahan, grup sekolah Amay, grup bisnis, grup menulis, juga grup blogging.

Selama ini saya sih asik-asik saja dengan grup yang ada saya di dalamnya. 
*Grup keluarga bisa mengobati kangen, grup alumni juga.
*Grup perumahan dan grup sekolah Amay, tentunya untuk update informasi dong yaa. 
*Grup bisnis untuk mempermudah komunikasi dengan supplier dan sesama agen, yang alhamdulillah dan semoga bisa kompak selalu. 
*Grup menulis dan grup blogging, sebenarnya hampir sama, menjadi wadah bagi saya untuk tetap belajar dan memperbarui ilmu setiap harinya. Dari grup di facebook, komunikasi jadi lebih mudah jika melalui WhatsApp. 

Memang sih pernah ada friksi yang terjadi. Tapi alhamdulillah bisa teratasi, meski kini di salah satu grup, anggotanya sudah tidak sekomplit dulu lagi. Dari pengalaman itu, kemudian saya belajar satu hal. Di dalam sebuah grup yang berisi orang-orang yang kita kenal sekalipun, sebaiknya kita saling menghargai, dan tetap mengedepankan tepa selira atau toleransi. Karenaaa...kita ini manusia dengan isi kepala yang berbeda-beda. Tak ada gunanya merasa diri paling benar. Begitu.

Dan ternyata, friksi seperti ini tak hanya terjadi di grup WA saya. Di grupnya suami pun sempat terjadi juga. Penyebabnya, karena guyonan yang kelewatan. 

So, menurut pengalaman dan pengamatan saya, ada beberapa hal yang mesti ditahan, jika kita merupakan anggota sebuah grup Whatsapp. Note to Myself banget ini mah. 

1. Tahan diri untuk "ngotot" dengan pendapat sendiri. 
Beda pendapat itu wajar gaes, jangan terlalu egois ya... Tidak ada yang sepenuhnya salah, juga tidak ada yang sepenuhnya benar. Semuanya tergantung cara pandang saja. Suami saya pernah bilang; "Kita mungkin melihat sebuah pulpen sebagai benda yang panjang, tapi jika yang lain melihatnya dari atas maka sah-sah saja jika dia bilang pulpen itu berbentuk lingkaran, dan jika seseorang melihat dari bawah tak salah jika pulpen itu disebutnya runcing."



2. Tahan diri untuk membagikan gambar yang kurang sopan. 
Ini pernah nih, di grup suami. Mirisnya, pernah saya dapati, yang membagikan itu perempuan. Dalam hati, "Hih, kamu koq mempermalukan drimu sendiri sih, Mbakyu?" Dan karena hal itu, salah satu temannya left the group. 
Bukan mau sok suci atau gimana yaa... Cumaaa..kami ini (juga teman-teman yang lain) kan punya anak yang masih kecil dan hobi banget mainan pake Hp. Kalau tiba-tiba mereka lihat gambar yang mengerikan itu, piye coba? Kalau anakmu udah biasa lihat gambar begituan sih terserah, tapi tolong, kami sudah susah payah menjaga anak kami dari penglihatan yang tidak-tidak.
Iya, memang, kita bisa men-setting agar gambar tidak otomatis ter-download. Tapi daripada nyuruh orang lain untuk mengantisipasi, lebih baik kitanya menahan diri dan nggak jadi biang keladi, iya kan?

3. Tahan diri untuk tidak membahas isu SARA. Sekali lagi, meski kita berada dalam satu grup, tapi "iklim" kita tidak selalu sama. Beberapa kali di grup saya, ada yang mendiskreditkan ras tertentu. Saya kurang suka. Karena apa? Hei, kita ini diciptakan bersuku-suku dan berbangsa-bangsa supaya kita saling mengenal. Benar kan? Ngga ada yang bisa memilih untuk dilahirkan sebagai suku apa, betul? Jadi berhentilah memandang rendah suku atau bangsa tertentu. Kita nggak tahu kan, barangkali mereka yang derajatnya lebih mulia dibanding kita, yang diam-diam suka menghujat mereka. 

4. Tahan diri untuk membagikan info yang "kurang atau tidak penting". Kadang yang demen share-share begini suka saya lewati sih. 

5. Jika ingin meninggalkan grup, sebaiknya pamit dulu yaa, agar tidak meninggalkan kesan yang kurang enak di hati anggota yang lain. :)

6. Kalau poin 1 sampai 5 adalah catatan untuk para anggota, maka yang ke 6 ini adalah catatan untuk si pembuat grup. 
Weh, ada catatannya juga to?
Ada.
Yaitu, sebelum memasukkan seseorang ke dalam suatu grup, sebaiknya ditanya dulu kesediaannya. Jangan tiba-tiba langsung dimasukkan, khawatir dia kurang berkenan, tapi pakewuh alias nggak enak hati jika harus left group segala. 
Ini utnuk menghindari keadaan "yang muncul, dia lagi dia lagi. yang silent tetap silent" seperti Balada Grup WhatsApp yang ditulis Mak Ade Delina Putri

So, be wise, ya teman-teman (saya juga). Kita udah tua dewasa 'kan? :)

Komentar

  1. Paling syebel sama grup WA yang suka share info nggak penting dengan ending "share dari warung sebelah" Zzzzz...
    Pernah di grup WA SMA ada yang ngirim gambar nggak senonoh. Langsung aku pamit leave grup.
    Makanya sekarang pilih2 grup juga sih. Yang sekiranya tujuan terbentuknya grup nggak jelas, biasanya juga isinya sama nggak jelasnya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. padahal share info kayak gitu mesti tau secara jelas siapa sumbernya, biar bisa dipertanggungjawabkan kebenarannya.. betul kan Nyak?

      Hapus
  2. Aku juga left beberapa grup yang nggak penting. Males aja, isinya ya cuma gitu2 doang. pernah juga left karena ujug2 di masukkan ke grup jualan tanpa ijin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku left di 1 grup doang sih.. males..

      Hapus
  3. aku jarang ikutan grup WA, paling keluarga saja, ada grup alumni dimasukin teman sih waktu mau left malah dimasukin lagi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Grup alumni saya, di awal2 rame, suka bgt deh sampai saya ketawa ketiwi sendiri. Tapi (ya mungkin karena ngga terkontrol ya becandaannya?), jd ada bbrp orang yg left grup.

      Hapus
  4. Aku juga paling ga suka kalo ada yang bagiin gambar kurang sopan atau mengerikan gitu. Hii nyebelin banget ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mba..dipikir kayak gitu lucu kali..:(

      Hapus
    2. Resikonya gitu lah dlm komunitas ya termasuk group chat. Yg ngirim mungkin merasa gak ada masalah. Yg liat yg sebel...

      Hapus
  5. Saya males si klo ikut grup yang kebanyakan guyonan and obrolan ga jelas, apalagi klo guyon & obrolan yg menjurus ke vulgar. Kan msh bnyk tema obrolan ringan yg lbh manfaat. Tmn2 saya jg akhirnya satu per satu left group tanpa pamit hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Guyonan vulgar ini yg bikin eneg ya Mba.. Ngga semua orang suka dg guyonan seperti itu kan yaa..

      Hapus
  6. setuju Mak Arin,
    soalnya aku pernah ngalamin di grub SMA, ada temen cewek yang sok kaya dan matre habis, padahal di grub itu ada cowoknya dan ada cowok yang ggsuka cewek matre
    Lah, malah jadi berantem deh bukannya kangen2an

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwkwk..padahal cuma beda sudut pandang aja itu yaa.. :v

      Hapus
  7. Postingan menarik nih, Mbak : Aku juga setuju dengan postingan Mbak. Aku juga pernah left grup gara-gara isinya kebanyakan 'oot' :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya cuma sekali..karena tiba2 dimasukin ke grup yg ngga terlalu penting mba..

      Hapus
  8. Tahan diri untuk tidak membahas isu SARA ini penting banget. Pernah terjadi di grup reporter tempatku kerja yang bagikan link menyinggung agama tertentu. Padahal di grup itu tidak semuanya seagama. Alhasil ada yang baper dan tersinggung deh. Pas ketemu di dunia nyata jadi nggak enak sendiri.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hadeuh..kalo bahas isu SARA, ketahuan bgt pola pikirnya agak sempit ya..

      Hapus
  9. Kalau left dari grup blm pernah. Hanya saja wa disetting utk tdk otomatis download biar ada filter.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya sekali pernah left grup mba.. Dan karena bbrp pengalaman, akhirnya disetting juga biar ngga otomatis download. Lumayan irit kuota juga. :D

      Hapus
  10. Grup WA saya ga banyak, kalo banyak2 bikin males kebanyakan notifikasi gapenting :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya juga cuma beberapa sih..dan semua penting. :)

      Hapus
  11. Setuju mba Arin, hahahaha
    wah itu point-pointnya bener-bener self remainder banget.
    Alhamdulillah hampir semua poin sedang saya coba.
    Tapi kalau left group saya suka left-left aja :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi..iya Mba.. Saya jg masih belajar ini. :)

      Hapus
  12. Yg paling sebel kalau ada yg membagi gambar sopan. Ada yg meski berkali2 diperingatkan anggota lain, kalau pas kumat mesti benar gambar lg. :(

    BalasHapus
  13. Intine ngomong dan ikut nimbrung nek penring ae wkwkwkw.. kalo gak penting apalagi udah masuk ghibah, ahh.. alamat bisa ketagihan :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwkwk..ini yg susah dikontrol. Salut sama mba inuel deh.. :) (y)

      Hapus
  14. Beruntung dah grup WA saya tuh amaan dari segala share yang gak2 hehehe cuma sedikit juga sih grup WA yang sebagian besar itu grup blogger :D untuk grup keluarga ada di BBM.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo blogger mah pinter-pinter Mak..hihihi. di grup saya alhamdulillah aman jug Mak.. Yg bagi gambar2 itu justru grupnya suami. Hedeww..

      Hapus
  15. point nomer 5 itu, ada banget temen angkatannku yang tiba tiba langsung aja left tanpa pamit. segrup WA langsung pada jengkel sama dia.ckck

    BalasHapus
    Balasan
    1. Baiknya memang pamit ya Mba..supaya terhindar dari prasangka.

      Hapus
  16. haha dan grup WA saya ada 21, tang ting tung tiap hari bu tadinya, tapi semuanya saya silent sekarang..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Punya saya 14, tapi grup saya mah asik semua..hihi.. Yang ngga asik uda saya tinggalin dulu. :D

      Hapus
  17. Tante mbul 2 aja cukup, grup leluarga inti ama grup alumni kerjaan, wes tok til, moh ditambahi maneh untuk saat ini, wakakakka

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihi, aku ada grup sekolah Amay 2 (kelas dan komite karena aku pengurus komite juga), grup perumahan, grup blogging (ada 6 atau 7 gitu deh), grup alumni SMA, grup bisnis cilok, sama grup keluarga (keluargaku dan keluarga suami). tuh, banyak ya? makanya lieur, xixixi

      Hapus
  18. Saya grup wasap sampai sekarang cuma 5 aja mbak... Jarang ribut sih, tapi ada satu yang agak gila hahhaa :D

    BalasHapus

Posting Komentar

Terima kasih sudah berkunjung. Silakan tinggalkan komentar yang baik dan sopan. Komentar yang menyertakan link hidup, mohon maaf harus saya hapus. Semoga silaturrahminya membawa manfaat ya...

Postingan populer dari blog ini

Antara Rina Nose dan Rinta Noisy

Tulisan ini bisa menyebabkan darah tinggi dan emosi yang tak terkendali. Ini murni pendapat saya pribadi. Silakan pergi sebelum kalian sakit hati. :D

Sengaja saya nulis tentang Rina Nose setelah berita tentangnya agak mereda. Karena kalau pas lagi panas-panasnya, takutnya dikira saya mendompleng ketenaran, atau sengaja nyari pageview aja. Haha.. Padahal alasan sebenarnya adalah karena saya baru sempat nulis aja. Harapan saya sih, kalau situasinya sudah agak kondusif, tulisan saya ini bisa diterima dan ditelaah dengan kepala dingin. Nggak pakai emosi lagi.
Emang mau nulis apa sih? Kayak penting aja..haha..
Bukannya mau ngaku-ngaku atau apa, tapi saya dan Rina Nose memiliki beberapa persamaan. Apa sajakah itu?
1. Hidung Pesek
Kata ibu, waktu kecil hidung saya pesek parah. Tapi terus tiap hari ditarik-tarik biar mancung, dan katanya sekarang agak mendingan. Padahal semendingan-mendingannya saya sekarang, ya tetep hidungnya tak bertulang. Dan itu nurun ke Amay.

Jadi, misalnya hidung saya a…

Mengelola Air Limbah Rumah Tangga, Untuk Indonesia yang lebih Sehat

"Kita bisa hidup tanpa emas dan minyak, namun tidak tanpa air bersih."
Air merupakan kebutuhan manusia yang paling utama. Berdasarkan laporan WHO, ada sekitar 748 juta masyarakat dunia masih kekurangan air bersih. "Sebanyak 90 persen di antaranya tinggal di daerah sub-sahara Afrika dan Asia. Masih banyak dari mereka yang belum menggunakan air minum yang baik dan bersih," kata WHO dan UNICEF dalam laporannya, seperti diberitakan oleh Mashable, Mei 2014. (1)
Juga berdasarkan perkiraan WHO dan UNICEF, sekitar 60 persen penduduk di kawasan pedesaan di Indonesia kekurangan akses terhadap sarana sanitasi yang pantas. Kegiatan mandi dan mencuci pakaian di sungai serta buang air besar di tempat terbuka membuat orang mudah terpapar penyakit, mengontaminasi air tanah dan permukaan, dan menurunkan kualitas tanah dan tempat tinggal. Sedangkan berdasarkan peringkatnya,Indonesia merupakan negara dengan sistem sanitasi ( pengelolaan air limbah domestic ) terburuk ketiga di Asia …

Kasih Tak Sampai Antara Siti Nurbaya dan Samsul Bahri

Pertama kali membaca novel ini adalah ketika saya duduk di bangku SMA. Karena apa lagi jika bukan oleh tugas mata pelajaran Bahasa Indonesia? Sebelumnya, saya hanya mendengar kisah Sitti Nurbaya dan Samsulbahri yang harus menderita karena kisah cintanya terhalang oleh Datuk Meringgih yang tak punya hati. Dan dulunya, saya pikir, orang tua Sitti Nurbaya lah yang tega menukar kebahagiaan sang putri hanya demi pundi-pundi duniawi. Apalagi, ini didukung dengan syair lagu yang dibawakan suara melengking milik Ari Lasso, yang saat itu masih menjadi vocalis grup band Dewa 19, berjudul "Cukup Siti Nurbaya". "Oh... Memang dunia, buramkan satu logika
Seolah-olah, hidup kita ini

Hanya ternilai s'batas rupiah Cukup Siti Nurbaya yang mengalami
Pahitnya dunia

Hidupku, kamu, dan mereka semua
Takkan ada yang bisa memaksakan jalan
Hidup yang 'kan tertempuh Dengarkan manusia yang terasah falsafah
Sesaat katanya

Itu bukan dogma"
Tapi ternyata, setelah membaca keseluruhan isi novelnya, …