Langsung ke konten utama

Saya dan Si Tante; Beda Hobi, Saling Melengkapi

Kali ini saya mau bicara tentang hobi. Tapi sebelumnya saya mau tanya dulu, kira-kira Emak-emak lebih suka pekerjaan yang mana;
1. Mencuci baju
2. Mencuci piring
3. Menyapu + mengepel
4. Memasak
5. Menyetrika

Hayo pilih yang mana? 

Saya pilih nomor 6, ongkang-ongkang kaki. Eh, ngga ada pilihannya ding ya.. 

Pasti jawabannya beda-beda yaa.. Ada yang hobi makan, jadinya suka memasak. Ada yang hobi nonton drakor, jadi pilih menyetrika saja, karena bisa disambi 'kan ya? Yahahaha... Ini kemarin diantara teman-teman blogger ada yang bilang kalau nonton drakor itu ngga terasa tiba-tiba satu keranjang setrikaan udah ludes. Yeaayyy..siapa yang bilang begini? Mba Rahayu Pawitri kayaknya. Lalu Mami Susi Susindra menambahi, "Supernatural 1 season dapat 1 lemari baju." Wow yah..haha... Berarti memang ada yang hobi menyetrika, meski syaratnya harus ditemani artis korea.

Kalau saya nih ya, selama masih bisa menghindar dari panasnya api setrika, saya mending mengerjakan yang lainnya. Hehe...

Iya, saya ini wetonnya pon, dan cocoknya kayaknya di air. *apa hubungannya,coba?* Ya, saya lebih suka cuci baju dan cuci piring. Memasak pun, kalau bisa didelegasikan ke Tante Opik, maka dia yang wajib memasak. Kan sudah dibilang, saya ngga suka dekat-dekat sama panas, hehehe..

Kebetulan. Kebetulan banget, si Tante lebih suka memasak dibanding cuci piring. Lha hobinya juga makan, lihat deh bodinya, wkwkwk... Jadi klop yaa, tugas sudah terbagi dengan sendirinya, tanpa perlu saling iri. Kami ini kadang kompak koq, saling melengkapi, gitu. Sayangnya, Si Tante bisa bantu masak hanya hari Jumat-Minggu saja. Selebihnya, Senin-Kamis, saya yang jadi koki. Tapi, meski saya ngga hobi masak, rasa masakan saya bisa dipertanggungjawabkan di hadapan Pak Yopie koq, hehe.. Kalo di hadapan yang lain si, embuh yaa..

Nah, kalau ada Tante Opik, tugas saya adalah menyapu + mengepel, dan cuci piring. 

pilih cuci piring deh, daripada harus memasak

Entahlah, saya suka aja main-main dengan air, dengan busa sabun. Tangan juga wangi, ngga bau bawang. 
Kalau jaman dulu waktu saya kecil, saya cuci piring pakai sabut kelapa dan abu gosok, dikasih sabun colek. Nah, sekarang kan susah juga cari abu gosok dan sabut kelapa yaa.. Apalagi sekarang spons untuk mencuci piring juga mudah sekali ditemukan bahkan hingga di warung-warung kecil. Dengan sedikit sabun cair, spons itu bisa membantu menciptakan busa. Tempat mencuci piring juga jadi bersih, KUKU TANGAN juga bersih, ngga ada sisa kotoran abu gosok itu. Jadi saya mah pilih yang praktis saja. 

Tapi, meski spons untuk mencuci piring ini tersedia dimana-mana, saya masih tetap selektif koq. Saya sudah sejak lama memakai Scotch-Brite. Kenapa? Ini alasan saya, berdasarkan pengalaman selama bertahun-tahun:

1. Murah
   Harganya hanya sekitar Rp 3000-an saja kalau di warung dekat rumah. Memang ada yang lebih murah, tapiii... Lihat poin nomor 2 ya..

2. Awet 
   Nah ini dia, Scotch-Brite ini awet. Yang harganya lebih murah memang ada, tapi biasanya antara bagian kuning dan hijaunya (warna umum yang biasa kita temukan di pasaran), akan mudah terlepas. Biasanya mereka bisa terpisah hanya dalam waktu dua-tiga hari pemakaian. Lagi-lagi ini berdasar pengalaman saya yaa... Kalau Scotch-Brite, sepanjang pengalaman saya, saya belum pernah melihat bagian kuningnya terlepas dengan bagian hijau.

3. Hasil cucian lebih bersih
   Spons yang lebih murah, biasanya ketika diperas, dia akan terasa tipis. Kurang mantap gitu deh. Kalau begini rasanya jadi ngga yakin apakah hasilnya bersih atau tidak, ya 'kan? Karena ringkihnya itu pula, terkadang saya mesti mengulang lagi cucian saya.

Merek spons yang jadi andalan saya ya Scotch-Brite itu. Ukurannya pas, ngga terlalu besar atau terlalu kecil. Sponsnya pun bervolume, ngga terlalu tipis, tapi juga ngga terlalu tebal yang malah bisa membuat repot saat memegangnya. Saya selalu re-stok tiap bulannya, untuk jaga-jaga. Dan biasanya saya mengganti spons setiap 1 bulan sekali. 

Spons pencuci piring yang umumnya kita lihat, warnanya kuning-hijau 'kan ya? Ternyata, ada yang berwarna pink juga loh. Bedanya apa? Nah ini, ini juga saya baru memperhatikan kemarin.

1. Sabut Spons Hijau (ID-30)
    Ini yang biasa saya pakai. Ternyata fungsinya adalah untuk mencuci alat masak. Pokoknya untuk peralatan makan atau peralatan memasak yang boleh digosok dengan kuat. Misalnya, wajan/penggorengan, piring yang terdapat kotoran nasi kering yang susah bersih dengan spons biasa, dandang/kukusan, dll. Salah saya, saya biasa memakainya untuk semua cucian, termasuk teflon atau alat masak anti lengket lainnya.

Mencuci wajan dengan Sabut Spons Hijau

2. Sabut Spons Anti Gores (ID-37)
   Nah, yang ini seratnya berwarna pink. Sebenarnya ada yang berwarna kuning dan orens juga sih, tapi kebetulan saya punyanya yang berwarna pink ini. Fungsinya adalah untuk mencuci alat makan atau alat masak anti gores. Setelah mengetahui hal ini, saya menggunakan spons berwarna pink untuk mencuci piring, gelas, juga teflon anti lengket. 

Sabut Spons Anti Gores Berwarna Pink untuk Mencuci Piring, Gelas, dan Teflon Anti Lengket

Meski di pasaran banyak sekali merek spons yang ditawarkan, tapi karena keunggulannya yang Murah, 3x Cepat Bersih dan 3x Tahan Lama, saya sih tetap pilih Scotch-Brite sebagai merek andalan saya. Apalagi dia juga mengandung serat dan mineral berkualitas, serta dibuat dengan teknologi yang ampuh untuk membersihkan kotoran. So, ngga ada alasan untuk ganti pilihan. 

Komentar

  1. Aku sukanya nyuci baju, nyeterika, nyuci piring, nyapu... wkwkwk
    masak malah jarang, aku ggbisa masak... whuaaaaaaa

    BalasHapus
  2. Aku sering tu beli spons baru 2 hari langsung misah. 1 minggu udah tipis nggak terkira... Jadi sekarang pakenya kain bekas jilbab. Wkakakakaa. Btw, boleh kali beli merk ini. Hihihihi.

    Aku lebih suka disuruh nyuci ngepel timbang masak atau nyetrika. Wkakakak. Aku juga pon lho. Rabu pon. Mhuahahahah. 😂

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo pake kain, bisa bersih ngga sih untuk kerak-kerak dan kotoran membandel? kalo pake spons ini kan bagian hijaunya kasar, lebih bisa cepat bersih. ini kalo pengalamanku sih yaa..hehe

      wkwkwk.. ini aku mesti bayar royalti ke mami susi dan mba wiwit ngga ya? namanya dicatut disini. :p

      Hapus
  3. Aku klo liat di warung kok selalu yang hijau-kuning itu ya mbak..Jd makenya yo yang itu..buat gelas, piring.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mba..saya juga. Kalau di miniarket atau supermarket sih tampaknya sudah komplit.

      Hapus
  4. Saya juga punya pengalaman beli spon yang murah tapi dipake sehari udah mimpes (menyusut). Malah kadang tidak ada yang warna ijonya, jadi susah nyuci untuk bagian kasar. Infonya bermanfaat banget nih, Mbak. terimakasih :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mba..dan mbrudul-mbrudul sponsnya ya? :(

      Hapus
  5. aku juga lebih suka nyuci daripada nyetrika >.< :D mungkin karena lambang zodiak air kali ya hahahah
    Scot brite, udah lama pake juga dan awet!

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwk..Mak Ranny Aquarius yak? xixixi...
      he eh Mak, aweeet, murah juga. :D

      Hapus
  6. Dapure mendadak anyaar
    Saiki njuk tambah hobi cuci piring ra'an :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. wahaha.. sesuk dapurku njuk apik tenanan koq insya Allah, xixixi..

      Hapus
  7. Hahahaha...netunya Pon juga ya? Hahaha...emang kok hobi banget sama air/

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwk...itu cuma asal Mba, haha.. lha daripada main api, mending main air.. :D

      Hapus
  8. saya suka makan tapi gak betah lama-lama di dapur buat masak. Lebih betah nyuci ketimbang nyetrika. Apalagi nyuci piring pakai scoth bride. Memang beda dengan spons lain

    BalasHapus
  9. Aku juga pake scoth mba ga tau merk lain lagi soalnya ahahha...
    iya jd inget jaman kecil pakenya sabun colek sama abu gosok bikin panas tangan wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eh iya yaa..merek lainnya saya ngga hapal..hahaha..

      Iya Mba..sabun colek bikin panas di tangan yaa..

      Hapus
  10. Kalo disuruh milih, saya juga lebih suka cuci baju atau cuci piring, sekalian main air hehe

    BalasHapus
  11. Saya jug alebih pilih cuci piring. Kalo terpaksa, saya bisa masak. Tapi kalo boleh milih gak usah lah ya hahaha. Alasan saya adalah karena kalo masak, urusan masaknya lama (coba dihitung dari belanja, mempersiapkan bahan, lalu masak). Lha makannya cepat, sekali hap ludes. Kan gak sebanding wkwkwk. Alasan aneh ya. NAmanya makanan dimasak pasti kalo dimakan cepat habis, emang bisa dipajang :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwk..samaaa.. saya juga masaknya mood-moodan deh, hehe.. kalo mau dipajang, difoto dulu, masukin instagram, hihi

      Hapus
  12. Wah aku juga jadi semangat kalau dapurnya bersih seperti itu, asal jangan pakai abu gosok aja nyucinya soalnya bikin mampet wastafel *iniapasih lagipula eman-eman juga busanya, yekan..
    Btw scotch-brite punya yang kayak spiral itu nggak ya? Yg buat nyuci wajan, soalnya kadang pake yg warna hijau kurang mempan >_< kadang aja sih kalau masaknya gosong

    BalasHapus
  13. Saya sukanya nyuci baju tapi kuserahin Mesin, Wkwkwk.
    Tapi setrika saya juga males. Apalagi pas siang bolong, tambah ogah.

    Nyuci piring kalau sabutnya Oke gak papa tapi kalau sabutnya mudah robek bikin bete.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Naahh..yang murahan itu biasanya mudah robek Mba.. Makanya saya juga suka bete. Jatuhnya kan mahal juga kalo bolak-balik mesti ganti. Ya kan?

      Hapus
  14. Saya juga sukanya sambil nyetrika nonton drakor atau bulutangkis :D
    Pekerjaan rumah milih masak deh. Mungkin karena saya cocoknya kerja di api ya. Orangnya emosian juga. Suka panas. #loh :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oiyaa..mba Hairi Yanti sama mba Shabrina WS suka saut-sautan kalo ada bulutangkis..xixixi..

      Betewe saya juga emosian lhoo mba.. -_-

      Hapus
  15. Aku juga paling males nyetrika soalnya geraahh, nyetrika aja setiap dua minggu sekali.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Dew..panasnya itu yg bikin ngga betah ya..

      Hapus
  16. Sukkaa....cuci piring juga.
    Asal pake scotch bright.
    Cepet dan asiknya, ga bolak balik celupin ke sabun.

    Praktis.

    BalasHapus
    Balasan
    1. he eh Mba.. sponsnya bikin busanya keluar banyak, hehe

      Hapus
  17. Saya paling malas kalau disuruh setrika. Mending masak atau cuci piring, mba. Hihiii

    BalasHapus
  18. Aku lebih suka nyapu daripada nyetrika. Hehe. Tp klo disuruh nyuci piring ya hayuk aja. Asal tumpukan cuciannya ga banyak. Wekeke

    BalasHapus
  19. Hahaha ideemm, lebih suka kerjaan yg ada busa sabunnya. Kalau seterika nyeraaaah :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo nyetrika sambil melamun kan bisa-bisa gosong baju kita ya Mba..wkwkwk.. *jadi mau ngerjain kerjaan apa mau melamun yak? :v

      Hapus

Poskan Komentar

Terima kasih sudah berkunjung. Silakan tinggalkan komentar yang baik dan sopan. Komentar yang menyertakan link hidup, mohon maaf harus saya hapus. Semoga silaturrahminya membawa manfaat ya...

Pos populer dari blog ini

Belajar Tegar dari Seorang Widi Utami, Blogger Perempuan Penyandang Tunarungu yang Sarat Prestasi

Kalau kita, mendengar dengan telinga, maka ia, mendengar dengan mata. Satu yang ditakutinya, gelap. Karena di tengah kegelapan, bukan saja ia tak bisa melihat, namun ia juga tak bisa mendengar.
Widi Utami namanya. Blogger sholihah, yang punya banyak cita-cita mulia. Ia adalah penulis yang hebat, meski di usianya yang ke empat, ia harus kehilangan fungsi indra pendengarnya karena jatuh saat berlari menyambut sang kakak.

Saya sering berbincang dengannya, karena saya, Mbak Widut (begitu kami akrab menyapanya) dan Mbak Rani, membentuk sebuah grup yang iseng kami beri nama #BloggerKAH. Nama #BloggerKAH diambil dari huruf depan nama anak-anak kami; Kevin, Amay & Aga, juga Han. 
Mbak Widut adalah penulis berbakat. Kalau teman-teman ingin membaca tulisan-tulisannya, blognya ada 2; widutblog.blogspot.co.id dan widiutami.com. Ia sudah mempunyai sebuah buku berjudul "Mahkota untuk Emak", yang saat launchingnya dihadiri oleh penulis terkenal Habiburrahman El Shirazy. Memang di buku …

Mengelola Air Limbah Rumah Tangga, Untuk Indonesia yang lebih Sehat

"Kita bisa hidup tanpa emas dan minyak, namun tidak tanpa air bersih."
Air merupakan kebutuhan manusia yang paling utama. Berdasarkan laporan WHO, ada sekitar 748 juta masyarakat dunia masih kekurangan air bersih. "Sebanyak 90 persen di antaranya tinggal di daerah sub-sahara Afrika dan Asia. Masih banyak dari mereka yang belum menggunakan air minum yang baik dan bersih," kata WHO dan UNICEF dalam laporannya, seperti diberitakan oleh Mashable, Mei 2014. (1)
Juga berdasarkan perkiraan WHO dan UNICEF, sekitar 60 persen penduduk di kawasan pedesaan di Indonesia kekurangan akses terhadap sarana sanitasi yang pantas. Kegiatan mandi dan mencuci pakaian di sungai serta buang air besar di tempat terbuka membuat orang mudah terpapar penyakit, mengontaminasi air tanah dan permukaan, dan menurunkan kualitas tanah dan tempat tinggal. Sedangkan berdasarkan peringkatnya,Indonesia merupakan negara dengan sistem sanitasi ( pengelolaan air limbah domestic ) terburuk ketiga di Asia …

Ayahmu Miskin, Ya, May? Koq Kulkas Kamu Kecil?

Jika mengingat materi Seminar Parenting tentang bullying bulan lalu, barangkali kalimat yang diucapkan seseorang pada Amay beberapa waktu lalu itu, termasuk dalam verbal bullying. 
Sebelum mengomentari kulkas kami yang berukuran kecil itu, orang yang sama bertanya pada Amay, putra sulung kami. Entah apakah niatnya hanya bertanya ataukah ada tujuan lainnya, katanya, "Ayah kamu miskin, ya, May? Koq kamu ngga punya TV?" yang dijawab oleh Amay dengan cerdas, "Tapi ayahku lebih keren daripada ayah kamu!"
Kalau mengingat kembali materi parenting bulan sebelumnya tentang mempersiapkan ananda masuk SD, bahwa salah satu tanda kesiapan anak untuk memasuki jenjang yang lebih tinggi adalah mampu menyelesaikan masalahnya sendiri, maka saya berkesimpulan kalau Amay memang sudah siap untuk menjadi anak SD dengan jawaban cerdas di atas. Amay tidak mengadu, dalam artian meminta bantuan orang lain untuk menjawab perlakuan orang itu.
Sayangnya, saat insiden "pemiskinan" it…