Langsung ke konten utama

Bakmi Mewah, Sajian Pas untuk Kehangatan di Dalam Rumah


Beberapa hari terakhir, Solo selalu diguyur hujan setiap sore. Kalau langit sudah mendung, angin bertiup kencang, gordyn beterbangan, apa lagi yang bisa saya ingat selain jemuran dan suami yang belum pulang atau masih di jalan?

Iya, sebulan terakhir, kami memang sudah terpisah dengan kantor Akanoma. Enam tahun menjadi satu dengan studio, kami harus beradaptasi dengan keadaan sekarang ini. Positifnya, suami jadi lebih disiplin dalam bekerja, ngga pake acara lembur sampai malam karena sekarang mah pergi pagi pulang petang. Selain itu, pekerjaan dapat dilakukannya dengan baik tanpa gangguan Amay dan Aga yang seringnya meminta sang papa berbagi layar. Iya, suami saya sering “momong” anak-anak sambil bekerja, jadi separo layar untuk memutar film, separo lagi untuk AutoCAD. Hahaha... Tapi sekarang mah udah jelas, mana rumah mana kantornya. :D

Lalu, dampak negatifnya apa? Ya paling kalau pas hujan begini, kan kasihan kalau pulang kehujanan ya... Kalau biasanya datang dan pulang kantor mah ngga berasa apa-apa, lha wong di rumah aja, sekarang, kendalanya cuaca. Ngga boleh nyalahin hujan juga sih, karena hujan adalah rahmat. Ya ‘kan? Harus disyukuri. Kalau kedinginan? Ya dihangatkan lah. Hehe...

Makanya, saat hujan kemarin, setelah memastikan bahwa beliau sudah akan pulang ke rumah, saya pun menyiapkan seteko teh hangat dan mmm...bakmi mewah.



Bakmi? Emang bakmi ada yang mewah? Bakmi kan identik dengan masakan Jawa yang ndeso to?

Hehehe... Yang ini bedaaa... Sekarang kita bisa membuat Bakmi ala resto, di rumah. Bikinnya cepet dan ngga pakai ribet.

Sini aku bisikin yaa... Bakmi Mewah itu beda dengan bakmi biasa. Mie-nya kenyal, tipis, lembut tapi tidak mudah putus. Rasanya pas, ngga keasinan seperti mie instan yang biasa kita makan. Potongan daging ayam dan jamurnya pun enak lho. Ini menurut lidah saya sih, silakan dicoba deh biar ngga penasaran, lalu beri penilaian. :D

Kalau soal harga, tentu tidak bisa disamakan dengan mie instan biasa. Lha wong di dalam Bakmi Mewah ada tambahan daging ayam dan jamurnya juga koq, ya wajar kalau sedikit lebih mahal. Ya ngga?

Nah kemarin ceritanya pas hujan-hujan itu saya bikin 2 versi. Yang satu versi anak-anak, satunya lagi versi orang dewasa. Yang membedakan adalah, untuk Amay-Aga, saus sambalnya tidak saya campurkan. Soalnya, Amay itu sensitif banget sama rasa pedas. Aga pun baru 2 tahun kan, belum bisa makan pedas.

Bakmi Mewah punya Amay Aga, non pedas

Buat kami yang dewasa, selain tambahan sayur, yang tak boleh ketinggalan adalah cabe. Biar kata cabe lagi mahal, tapi makan pedes mah tetep jalan, hihi...

Saya sempat mencicipi mie-nya Amay-Aga. Walau tanpa saus, rasanya ngga eneg. Daaan, mengingat bahwa Amay-Aga ini ngga sabaran kalau udah lihat mie instan, Bakmi Mewah ini bisa ready dalam waktu 2-3 menit saja. *Hihi, lalu terbayang Bakmi Jowo langganannya Pakde di Jogja yang bikinnya pake arang dan luamaaaa banget jadinya. Inget banget waktu itu saya harus menahan lapar karena menunggu hampir sejam. :D

Untuk kami yang dewasa, agak lebih ribet memang. Tapi demi rasa pedas yang nampol, ya ayuklah kita bikin kreasinya.

Kemarin pakai cara mudah saja.
1. Siapkan bawang merah dan bawang putih secukupnya. Iris tipis.
2. Siapkan cabe sesuai selera. Saya pakai 3 buah cabe rawit dan 2 buah cabe keriting. Pedas banget memang, tapi jadi kemepyar kalau kata orang Jawa.
3. Siapkan sayuran yang ingin ditambahkan.
4. Rebus Bakmi Mewah, tiriskan.
5. Siapkan bahan tambahan yang diinginkan. Saya pakai yang ada di kulkas, yaitu telur puyuh. Bisa juga ditambahkan udang, tapi karena saya alergi udang, jadi saya skip saja, toh sudah ada ayam dan jamurnya. Hehe...


Bumbu membuat Bakmi Mewah ala rumahan

Cara memasaknya mudah, sama seperti saat kita membat Bakmi Jowo ala-ala. 
Tumis bawang merah dan bawang putih sampai harum, masukkan irisan cabe, tumis hingga layu. Masukkan sayur dan telur puyuhnya. Masukkan juga mie-nya. Bumbunya sih, dituang di mangkuk saja lah kalau saya mah, hehe.. Kalau ingin lebih asin, tambahkan garam seukupnya. Tapi untuk saya, bumbu yang sudah tersedia di bungkus Bakmi Mewah sudah passs rasanya. Sudah? Aduk semuanya, dan Bakmi Mewah Pedas siap disantap.

Nah, seperti ini jadinya.

Bakmi Mewah Versi Pedas

Teman-teman yang suka memasak, pasti langsung ke-ide-an untuk berkreasi pakai Bakmi Mewah ya? Hihi...share dong, sukanya bikin apa saja kalau pakai mie instan?


Komentar

  1. Nah, mungkin kalo ada tambahannya gitu jadi muanteb rasanya, bisalah dicoba kapan-kapan :D. Paling keseringan liat ortunya makan mie, anaknya jadi ngikut wkwkwkw.. Bahayaaa...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha.. Mba inuel ngga ngomentari cabeku? Aku kaya lhoo.. Haha..

      Hapus
  2. Ini kok cuman gambarnya. Nggak bagi-bagi tester yang sudah matang gitu buat diicip-ucip :D :D

    BalasHapus
  3. aku bikin bakmi lendir kemarin

    BalasHapus
  4. Kayak gini favoriiittttttt... Sukak! Ada irisan cabai, terus ditambahi toping juga, aku suka tambahin kol atau brokoli mak :D

    BalasHapus
  5. Duh, ngeliat cabenya. Pake cabe keriting pulak, sshhhhh...

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihi, kalo cabe rawit semua, bakalan bengkak pengeluarannya..haha

      Hapus
  6. Suka suka. Sayang gak sampai karanganyar uhuks

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha,, kan aku juga di Karanganyar bu.. tapi yang dianak tirikan..huhuhu

      Hapus
  7. Lha sesuk aku main ke Solo dibikinin bakmi itu sama terong sambel yo...haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. kebaliiiikkk..aku yg dimasakin rolade dooong

      Hapus
  8. Wah saya pilih versi pedas saja mbak, no pedas no party wkwkwkw.... :D

    BalasHapus
  9. Padahal sambalnya bakmi mewah dah pedas lo.. masi tambah cabe lg?? Amboiii..

    BalasHapus
    Balasan
    1. masiiiih...hihihi...lumayan mba, padahal lagi sariawan loh. haha

      Hapus
  10. Cabenya banyaak..saya pakai cabe bubuk mba. Masih mahal.
    Bakmi anget nikmat pas dimakan saat dingin

    BalasHapus
  11. Wow pakai tambahan telur puyuh. Enaknya telur puyuh memang langsung sekali caplok :D Dimasakin Bakmi Mewah begini, ayahnya anak2 langsung buru2 pulang terus deh :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihi, tapi jangan banyak2 ya Mbaa..kolesterol tinggi telur puyuh mah.. :D

      Hapus
  12. saya suka pedasss, walaupun cuma level 2, hahaha
    Bakmi saya udah habis, sementara resepnya mbak menggiurkan

    BalasHapus
  13. Potongan ayam di bakmi mewah itu dikeringkan apa yak? Kepo aku belom pernah liat daging kering soalnya...la terus pas di stand gapapa tuh pas ,asi bungkusan..apa musti dimasukan ke chiller?

    Huaahaha kebayang momong sambil ngerjain autocad diutilin amay yang montog n mas aga yang guanteng pasti aeru tuh wkwkw

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah itu hebatnya bakmi mewah tante.. cobain gih. :D

      betewe, yang montog itu Aga..haha.. pipinya saingan sama tante Mbul. :D

      Hapus
  14. aku mau nyobain bakmi mewah

    BalasHapus
  15. Hmm, tambahin rawit, rasanya makin jos pasti *elus-elus perut*

    BalasHapus

Posting Komentar

Terima kasih sudah berkunjung. Silakan tinggalkan komentar yang baik dan sopan. Komentar yang menyertakan link hidup, mohon maaf harus saya hapus. Semoga silaturrahminya membawa manfaat ya...

Pos populer dari blog ini

Saat "Dia" Tertawa di Sampingku

Yeaayyy sudah tanggal 19, itu artinya Blogger KAH kembali datang. Kali ini kami menulis sebuah tema yang terinspirasi dari curhatan-curhatan kecil sehari-hari. Hehe, saya, Mbak Rani, dan Mbak Widut memang suka ngobrol dan curcol. Hingga kemudian lahirlah ide untuk membahasnya di sebuah postingan blog.

Tema kali ini adalah pengalaman horor. Oya, bulan ini kami kedatangan tamu yaa, Mami Susi, yang tampaknya suka banget dengan hal-hal mistis, kami undang untuk bercerita juga.

Silakan baca tulisan Mami Susi Susindra dengan "Wanita Berwajah Rata"nya disini, Mbak Rani dengan Hantu Genit-nya disini, dan Mbak Widut dengan kisah sawannya si K disini
~~~
Sebelumnya saya pernah menulis sebuah kejadian yang menegangkan di rumah bude di Jogja, berjudul "Jangan Baca Ayat Kursi". Waktu itu saya memang tidak merasa apa-apa, karena memang pada dasarnya saya kurang peka dengan keberadaan makhluq astral. Akan tetapi, Amay, yang kala itu belum genap dua tahun, terlihat agak sensitif…

Mengelola Air Limbah Rumah Tangga, Untuk Indonesia yang lebih Sehat

"Kita bisa hidup tanpa emas dan minyak, namun tidak tanpa air bersih."
Air merupakan kebutuhan manusia yang paling utama. Berdasarkan laporan WHO, ada sekitar 748 juta masyarakat dunia masih kekurangan air bersih. "Sebanyak 90 persen di antaranya tinggal di daerah sub-sahara Afrika dan Asia. Masih banyak dari mereka yang belum menggunakan air minum yang baik dan bersih," kata WHO dan UNICEF dalam laporannya, seperti diberitakan oleh Mashable, Mei 2014. (1)
Juga berdasarkan perkiraan WHO dan UNICEF, sekitar 60 persen penduduk di kawasan pedesaan di Indonesia kekurangan akses terhadap sarana sanitasi yang pantas. Kegiatan mandi dan mencuci pakaian di sungai serta buang air besar di tempat terbuka membuat orang mudah terpapar penyakit, mengontaminasi air tanah dan permukaan, dan menurunkan kualitas tanah dan tempat tinggal. Sedangkan berdasarkan peringkatnya,Indonesia merupakan negara dengan sistem sanitasi ( pengelolaan air limbah domestic ) terburuk ketiga di Asia …

Jangan Jadi Online Shop Nyebelin

Kalau Asma Nadia punya karya yang judulnya: "jangan jadi muslimah nyebelin", maka yang saya tulis ini mungkin merupakan pengembangannya.

Lagi heboh ya di dunia maya, tentang online shop dan calon pembeli yang salah paham. Jujur, saya pun baru tahu kalau ada satuan "ea" yang artinya "each". Jadi memang sebagai online shop sebaiknya tidak buru-buru emosi, khawatir nantinya malah malu sendiri. Selain itu, nanti malah jadi merugi, pembeli terlanjur kabur dan nggak mau balik lagi.

Hmm..nggak mau kan itu terjadi?

Tapi selain yang di atas tadi, saya juga mau sedikit kasih saran untuk para pelaku online shop. Biar apa? Biar nggak jadi online shop yang nyebelin. Mmm...saya juga jualan lho, jual mukena dan cilok. Tapi karena supplier mukenanya lagi sibuk, jadi sementara saya fokus di cilok saja. *eh...ini bukan promosi, hihi...

Nah, saya juga pengen, sebagai online shop, saya nggak dianggap nyebelin (saya masih berusaha, jika masih dianggap nyebelin juga, dimaafkan…