Sabtu, 03 Oktober 2015

Jangan Jadi Online Shop Nyebelin

Kalau Asma Nadia punya karya yang judulnya: "jangan jadi muslimah nyebelin", maka yang saya tulis ini mungkin merupakan pengembangannya.

foto dari sini
Lagi heboh ya di dunia maya, tentang online shop dan calon pembeli yang salah paham. Jujur, saya pun baru tahu kalau ada satuan "ea" yang artinya "each". Jadi memang sebagai online shop sebaiknya tidak buru-buru emosi, khawatir nantinya malah malu sendiri. Selain itu, nanti malah jadi merugi, pembeli terlanjur kabur dan nggak mau balik lagi.

Hmm..nggak mau kan itu terjadi?

Tapi selain yang di atas tadi, saya juga mau sedikit kasih saran untuk para pelaku online shop. Biar apa? Biar nggak jadi online shop yang nyebelin. Mmm...saya juga jualan lho, jual mukena dan cilok. Tapi karena supplier mukenanya lagi sibuk, jadi sementara saya fokus di cilok saja. *eh...ini bukan promosi, hihi...

Nah, saya juga pengen, sebagai online shop, saya nggak dianggap nyebelin (saya masih berusaha, jika masih dianggap nyebelin juga, dimaafkan yaa... :D). Dan profesi sebagai pemilik usaha online (dalam hal ini lebih tepat ditujukan untuk tenaga pemasarannya sih), tidak dipandang sebelah mata.

Optimasi social media memang sah-sah saja. Tapi ada hal-hal yang mesti diperhatikan karena promosi di media sosial juga ada etikanya.

1. BBM
Jaman sekarang jualan bisa dimana saja. BBM pun dijadikan sebagai salah satu sarananya. Tapiii...pliiisss, jangan hobi BC (broadcast) barang daganganmu yaa... Orang-orang yang ada di kontak kita bisa tahu koq kalau kita jualan. Mereka kan bisa baca status-status kita.

Nah, ini nih, salah satu yang memotivasi saya menulis artikel ini.

Ceritanya, suatu hari saya diundang untuk masuk ke sebuah grup BBM oleh seorang teman. Karena saya kenal baik dia, saya pun menyetujui. Ternyata di grup itu ada beberapa online shop juga (terlihat dari namanya) dan salah satunya mengajak saya berteman. Oke, saya terima.
Belum ada semenit kami berteman, dia sudah BC saya dengan dagangannya. Belum sempat saya baca isi BC-nya, dia sudah mengundang saya masuk ke grupnya. Belum sempat saya masuk, dia kembali mengirim BC tentang grupnya itu. Ohhh..itu sungguh menyebalkan. Serius!!!
Akhirnya, saya delcon saja dia, hehehe... BC sesekali sih boleh yaa, tapi jangan keseringan lah. Promo lewat status saja saya pikir sudah cukup koq. Dan pembeli yang serius pasti akan langsung menghubungi kita.

2. Facebook
Sejak awal kehadirannya, facebook sudah dijadikan media untuk berjualan. Jaman dulu nih, sering banget para online shop itu menandai/nge-tag/tagging barang dagangannya. Kalau sekarang masih ada yang pakai cara itu, berarti dia so so so yesterday, hihi... *pinjem istilah blogger kekinian. *laludijitak
Ya kan sekarang mah ada page. Pakai aja fasilitas itu. Tapiii, untuk dapat like yang banyak memang salah satunya mesti bayar untuk iklan di facebook. Kalau yang ini saya kurang paham deh yaa cara-caranya.
Intinya, saya mau bahas tentang etika men-tag orang ini. Sama aja sih, kurang sopan kalo menurut saya mah. IMHO, ini sama kayak pedagang oleh-oleh di bus-bus antar kota, yang suka main taruh dagangannya ke pangkuan kita.
*iya gak sih? kalau menurut teman-teman gimana?

Jadiii..sudahi saja hobi nge-tag foto dagangannya yaa... Kan semua teman facebook kita juga pasti tau lah kalau kita jualan. Sering-sering bikin status aja, yang menarik gitu, yang bikin orang penasaran sama produk kita, dan akhirnya pengen beli dagangan kita.
*soal ini saya juga masih belajar, belum jago.

3. Instagram
Belakangan, instagram juga dipakai untuk memasarkan produk. Yang keren sih yang bisa bayar endorser. Biasanya yang dicari adalah para selebgram, seleb instagram, yang banyak followernya.
Nah, yang nggak punya modal dan nggak punya etika, biasanya suka nyepam nih. Saya belum punya modal, tapi saya insya Allah tau etika, jadi saya nggak nyepam. :p
Spammer ini sering menyasar instagram para artis. Jadi, mau fotonya apa captionnya apa, komentarnya; "cek IG-ku yuk sis, banyak tutorial hijab bla bla bla" atau "Mau putih dan langsing, *** solusi jitunya. Cek IG-ku aja yaa" atau "SUPPLIER sweater, cardi, jaket termurah dan fast respon se-ig!!" Dan masih banyaaakkk yang lainnya.

Raisa si penyanyi yang cantik jelita itu aja sampai nulis di bio-nya loh, "Tidak sulit bikin saya bahagia, cukup dgn tdk nge spam di IG saya. Thanks!" Gitu katanya.
Kalau dihukumi, mungkin hukum nyepam ini makruh kali yaa..kalau ditinggalkan dapat pahala (kan bikin orang bahagia), kalau dilakukan ya nggak dosa. Eh, tapi dosa nggak sih bikin orang sebel? :D

Di 3 social media di atas saja sudah banyak yang jadi olshop nyebelin kan? Ini belum twitter, youtube, blog, dan yang lainnya.

Tambahan nih. Selain mesti pakai etika, jadi pedagang juga harus latihan sabar. Kalau ada kekurangan dari pembeli ya dimaklumi, jangan terbawa emosi. Kan pembeli adalah raja. Ya kan? Ya kan? Kalau kesalahannya masih dalam tahap wajar, maafin aja. Kalau mau ditanggapi ya ditanggapi dengan baik, kalau enggak mood, mending nggak usah sekalian. Mungkin salah satu tipsnya; posisikan diri kita sebagai pembeli juga. Gitu kali ya?

Sooo...yuk ah berbenah. Supaya rezekinya makin melimpah dan barokah. :)

ps: catatan ini dibuat untuk mengingatkan diri saya juga.

30 komentar :

  1. Bener bgt mbak.. sy setuju bgt..sbg pebisnis online mmg kudu pake etika klo mw jalannya lancar jaya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mba.. Kalau udah dibombardir sm promosinya yg kelewatan saya malah suka males..hehe

      Hapus
  2. iya aku juga bau tahu sama satuan ea, ternyata bukan maksudnya mau laay ya hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mak.. Tapi betul kata mak lyliana thia, konteksnya memang kurang pas..hehe

      Hapus
  3. Hihihi... mbak... sebenernya utk kasus ini, seller yg betul... penggunaannya itu "pcs"...

    Ini sepemahaman saya ya...

    Kata "ea" itu memang benar artinya satuan
    Tp penggunaannya utk arti "masing2"

    Jadi, kalau saya mau bilang, saya jual jilbab 1 box, isinya 12 jilbab, masing2 harganya Rp.20rb

    Saya bilang, Rp.20rb ea... (20rb each, atau 20rb utk masing2nya)

    Atau saya jual 50 kotak isi pensil, masing2 isinya 5 pensil.. maka saya akan bilang, "i sell 50 boxes of pencils... 5 pencils ea."

    Hehehe.. wallahu'alam

    Pelajaran utk kita... baik seller maupun buyer... agar tdk cepat emosi....

    Foto ini sampai ke kita pun, krn buyer nya emosi nih... hehehe.... dan mempermalukan diri sendiri toh? :(

    wallahu'alam...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mba...saya nangkapnya juga gitu. Memang kurang pas konteksnya. Tapi...sellernya mesti lbh sabar utk tidak menyebut buyer menggunakan bhs alay..hehe

      Hapus
  4. Kalau si buyer bilang...

    " saya mau beli loyang 20x20 dan 30x30... 5 ea."

    Nah itu baru pas, saya rasa... :-D

    Wallahu'alam

    Cmiiw ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mba.. Makasih yaa ilmunya.. :) :*

      Hapus
  5. hahah, kadang aneh sih diingetin akan kesalahannya malah marah2
    pengen ketawa baca percakapan di atas

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihi...karena semua merasa benar kali yaa..:D

      Hapus
  6. Saya pernah kesel juga sama pedagang cetakan kue dan loyang2 gini, jangan2 ini pedagang yg sama :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. oya? hihi..tapi katanya, seller ini orangnya aslinya baik koq..:)

      Hapus
  7. Saya agak berseberangan dengan Diajeng.
    Menurut para pakar justeru sosial media tempat untuk berpromosi ria.
    Oleh karena itu sebaiknya mereka membuat halaman khusus untuk berpromosi
    Pedagang yang tidak ramah akan dijauhi orang/
    Pepatah Tiongkok :"Jika tidak bisa tersenyum jangan membuka toko", artinya pedagang harus ramah dan mengendalikan emosi/marahnya
    Salam hangat dari Jombang

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya kan ngga melarang promosi pakde..hehe.. Tp menyarankan utk pakai etika ketika berpromosi. Krn tidak semua orang nyaman dg kiriman BC di BBM, atau ditandai di facebook dg berbagai barang dagangan, atau dikomeni spam di instagramnya. Pakde kalau ada komentar jualan obat di blog pasti dihapus kan? Xixixixi...

      Hapus
  8. Dan semua itu sudah saya rasakan Mbak -_- emang nyebelin banget ya spam-spam begitu. Belum apa-apa saya sudah ditawari dagangannya, belum kenal udah dimasukkin ke grup, hadeh. Untung aja di IG saya belum pernah ada yang komen, "Mau langsing, cek IG kita ya sis." -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi..ntar mba, kalau sudah jd selebgram. Hihi..aamiin.. :)

      Hapus
  9. Bahkan jualan pun ada etikanya. Enggak boleh sembarangan nge-tag, kecuali yg di-tag mengijinkan. Klo sya nemui orang seperti itu bsa sya remove dia (Apalagi klo enggak kenal)... Untung facebook menyediakan fitur tinjau kronologi. Jadi siapapun yg nge-tag bsa kita tinjau mbak...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya juga sudah memoderasi kiriman mba..tp kan kadang males jg yaa bersih2 terus, hehe..

      Hapus
  10. Duh, kalau aku mahh tak unfriend aja mba, lansung! Kalau suka nge tag di fb. Bete juga sih sama orang yang pakai bahasa ngalay, jujur aja aku juga baru tau ea itu sebutan lain dari pieces, mungkin dari dunia lain LOL

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo yg di bbm udah aku delcon mba..hihihi

      Hapus
  11. Aku yg paling gemes ya di bc jagelas seminggu puluhan x

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waaa..langsung tak delcon itu mak..

      Hapus
  12. Ciye.. alamat baru tampilan baru.. hehe
    Iya ya Mak, kadang sebel sama Bc dan tagging...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini hasil dari nodong suami Mba.. :D

      Hapus
  13. Saya gak ada BB tapi gak aktif. males pake BB. Iya mb males juga klo broadcast dan dgn seenaknya dimasukiin grup gak jelas atau yg gak kita suka. Iyuh banget... klo FB mah dlu suka tagging2...sekarang udah egak ltu...dimoderasi aja FB nya :)

    Sudah lama gak main sini...aihhhh tampilannya seger euy!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi..ngga mau kalah sama dek Arin. Segerrrr terus dpt juaraaa terus. :D

      Hapus
  14. Saya juga sebel kalau ada yg BC nawarin dagangan. Kalau perlu, bisa datang sendiri :D
    Oh iya.. Suka ga nyaman juga kalau ada penjual yg suka ngeluh tentang pembelinya di status medsos. Sy orangnya baperan, takut nanti kalau ada masalah sama dia eh distatusin. Walaupun ga niat bikin masalah juga sih... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul Mba.. Saya juga ga akan datangin penjual yg suka curhat ttg pembelinya. Khawatir jd "biang kerok" dan dijadikan status, xixixi..
      Tapi saya sebagai penjual, insya Allah selalu cerita yg baik2 ttg pembeli koq.. Karna alhamdulillah pembeli saya baik2 smua.. :)

      Hapus
  15. Setujuu banget mba Arin.. Saya juga jualan online dan sebel sama yg suka nyepam. Saya bikin halaman sendiri di fb, eeeh di spam juga. Biasanya langsung diblokir tuh. Sebel deh. Kita capek2 bangun toko online dgn baik2, dianya enak aja nyempil promosi dagangannya di halaman kita. Khawatirnya klo ada masalah (entah mengapa saya selalu yakin klo yg suka nyepam itu os penipu krn nggak punya identitas jelas), nanti malah os saya yg keseret2...

    Betul banget, etika jualan di medsos kita memprihatinkan. Kasian yg dagang beneran soalnya, pembeli takut kena tipu, jadinya lari ke os besar, os kecil mati. :(

    Btw saya baru tahu ttg ea. Makasih ya udah share tulisan ini mba ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mba.. Bener mba, harus tau adab berjualan itu bagaimana. :)

      Hapus

Terima kasih sudah berkunjung. Silakan tinggalkan komentar yang baik dan sopan. Komentar yang menyertakan link hidup, mohon maaf harus saya hapus. Semoga silaturrahminya membawa manfaat ya...