Begini Caranya Agar Wanita Berhijab Jadi Fotogenik Saat Difoto

Siapa bilang wanita berhijab tidak bisa berfoto secara fotogenik?

Banyak cara kok yang membuat wanita berhijab akan kelihatan tetap cantik dan bergaya. Jadi, tidak perlu berkecil hati dengan keputusan untuk berhijab. Aneka foto menarik dan fotogenik tetap dapat dimiliki asalkan sudah tahu siasat berfoto yang tepat.

Daripada terus-menerus tidak percaya diri dengan foto-foto kita ketika berhijab, sebaiknya kita simak dulu beberapa informasi penting ini, ya.


Pastikan Kalau Wajah Kita Bersih Sebelum Berfoto

Bagian yang paling menonjol ketika berfoto adalah wajah. Jadi, tidak mengherankan kalau kita mesti selalu membersihkan wajah sebelum berfoto. Kebiasaan sederhana ini akan membuat wajah kita lebih berseri-seri saat difoto. Wajah yang bebas minyak pasti membuat kita lebih percaya diri ketika difoto dalam berbagai kesempatan.


Mengandalkan Candid yang Menarik

Biasanya hasil foto-foto candid tidak kalah menarik dengan foto selfie atau foto biasa. Itulah sebabnya kita mesti mengeksplorasi gaya candid ketika sedang berfoto. Mintalah teman atau anggota keluarga mengabadikan foto-foto kita secara candid. Sehingga nanti kita memahami angle candid yang paling tepat dan paling membuat kita fotogenik.


Memilih Latar Tempat yang Warnanya Kontras

Latar tempat yang warnanya kontras dengan warna pakaian akan membuat penampilan kita tampak lebih menonjol. Oleh sebab itu, jangan ragu untuk memanfaatkan tempat-tempat menarik ketika berfoto. Siapkan gaya terbaik di tempat yang warnanya kontras. Saat ini banyak lo tempat instagramable yang sangat pas untuk dijadikan lokasi foto. Tak hanya foto indoor, lokasi foto outdoor di taman atau objek wisata alam pun tak kalah istimewa untuk bergaya.


Pakaian dan Hijab Menarik yang Bikin Kita Percaya Diri

Model pakaian yang menarik tidak harus rumit dan tidak nyaman. Karena banyak sekali variasi pakaian muslim yang modis dan menarik. Lihat saja koleksi pakaian muslim dan jilbab murah terbaru di MatahariMall. Semua koleksi di MatahariMall dibanderol dengan harga terjangkau sehingga kita tidak boros ketika berbelanja. Pilihan busana muslim dan jilbab yang up to date siap menyempurnakan penampilan dan bikin kita makin fotogenik.

Hijab from MatahariMall

Bila kita rajin melakukan eksplorasi gaya, pasti kita akan segera menemukan angle foto andalan. Ditunjang dengan gaya berpakaian dan make up yang tepat, hasil foto pun akan memuaskan dan luar biasa. Yuk bergaya secara maksimal demi jepretan foto-foto istimewa!
Readmore → Begini Caranya Agar Wanita Berhijab Jadi Fotogenik Saat Difoto

Hello, Salam dari Saya, Ibu yang Tak Sempurna!

Perang antar Mama masih sering kita temui hingga saat ini. Topiknya pun bermacam-macam. Mulai dari sufor vs ASI, popok kain vs diapers, sectio caesar vs partus spontan, homemade baby food vs MPASI instan, dan lain-lain.

Jadi ibu masa kini, apalagi bagi para ibu yang aktif berselancar di dunia maya, mesti punya hati yang seluas samudera. Salah-salah, bisa stress karena membaca status orang lain yang seolah-olah menghakimi kita, hehe... Tak hanya di dunia maya saja sebenarnya, kebesaran hati juga amat diperlukan ketika menghadapi pendapat orang lain akan hidup kita, di dunia nyata.

Saya ibu dari dua anak, yang memang sudah terlihat berbeda tak hanya dari fisik, tapi juga dari cara melahirkannya. Amay, si sulung, dikeluarkan paksa melalui perut saya. Dan Aga, adiknya, saya lahirkan per vaginam.

Komentar orang-orang pada Amay dan Aga bermacam-macam. Amay yang secara fisik mirip saya, -kurus dan terlihat seperti tulang berjalan-, dan Aga yang dari perawakan hingga struktur giginya mirip sekali dengan sang papa.

Aga 2 tahun

Amay, 2 tahun


Orang-orang sering membandingkan keduanya. Dulu, waktu saya belum memiliki Aga, komentar pedas mesti saya telan, sendirian. Saya pernah dibilang hanya mengurusi suami dan mengabaikan Amay, karena Amay bertubuh kecil. Kadang mereka yang berkomentar memang tak memikirkan bagaimana perasaan saya yaaa... Padahal kalau dipikir-pikir, ibu mana sih yang tak ingin memberikan yang terbaik untuk anak-anaknya? Ibu mana yang tak ingin melihat anaknya tumbuh "normal" seperti "dambaan" orang lain?

Kenapa kata normal dan dambaan saya beri tanda petik? Ya karena sering saya jumpai seseorang sedang mengharapkan anak orang lain tumbuh seperti yang dia inginkan. Padahal ibu si anak mah biasa aja.

Contoh kasus, "Amay beratnya berapa? Kelihatannya kurus ya? Minum susu nggak?" dan ketika saya jawab bahwa Amay ini full ASI sampai umur 2 tahun, ditambahi lagi deh kalimatnya, "Ooh...mestinya dikasih susu biar agak berisi. Kasihan lho, kayak anak kurang gizi." 😬😤

Ada yang begitu? Adaaaa... Saya sudah kenyang dengan sindiran seperti itu. Awalnya sih saya selalu jawab, "Amay ini doyan buah, doyan sayur juga lho... Makannya juga lahap koq." Tapi lama-kelamaan seiring dengan imunitas saya yang makin kebal terhadap nyinyiran, saya ladeni mereka dengan satu senyum saja. 😊

Amay kan memang seperti saya, mau makan sebanyak apa, badannya cuma segitu-gitu aja. Bisa naik paling sekilo-dua kilo, itu pun perlu waktu berbulan-bulan. Susahnya tuh ya, udah susah payah menaikkan berat badan, eeeh, langsung turun drastis hanya karena demam dua hari.

Beda dengan Amay, Aga, adiknya punya badan yang lebih montok. Orang-orang ngga akan percaya kalau Aga ini makan karbo-nya hanya sedikit. Jumlah suapan Aga itu ya, paling hanya sekitaran 6-10 suap sendok bayi. Tapi alhamdulillah Aga masih doyan sayur, meski dia hanya suka buah-buahan tertentu saja.

Kalau ditanya, koq bisa? Ya jawabnya takdir, hihihi... Aga sama lincahnya dengan Amay koq. Dia hobi banget main bola. Dia juga sering jalan cepat -kalau belum bisa dikatakan berlari- kesana kemari.


Dari rahim saya sudah lahir dua macam anak dengan perawakan tubuh yang berbeda. Monggo aja sih kalau masih mau nge-judge saya. Atau mau bilang saya lebih sayang Aga daripada Amay? It's a big NO!! Saya selalu berusaha memberikan kasih sayang yang sama pada dua anak laki-laki saya. Bahkan kalau boleh cerita yaa, saya dulu malah sering menangis waktu Aga bayi. Saya sering menangis karena merasa mengabaikan Amay. Mungkin itu termasuk baby blues syndrome. Tapi alhamdulillah ngga lama koq, dan saya mulai mencintai Aga sebesar cinta saya pada kakaknya.


Belum selesai soal berat badan, "keresahan mereka" merambah ke perkembangan fisik anak-anak saya.

Umur 8 bulan, gigi Amay belum keluar. Sedangkan teman sepantarannya yang lahir 2 minggu setelah Amay, sudah punya 2 gigi seri. Sambil bercanda, ibu si bayi bilang, "Untumu ndi, May? Iki wis biso nglethuk balung lho. (gigimu mana, May? Ini aja udah bisa makan tulang lho)"

Saya tau dia hanya bercanda. Tapi candaannya yang terus menerus dilontarkan tiap kami berjumpa, mau ngga mau bikin saya rendah diri juga. Apalagi gigi Amay yang terlambat tumbuh itu sempat membuat saya khawatir kalau-kalau Amay memang ngga punya gigi. Tapi alhamdulillah, umur 12 bulan, gigi seri bagian kiri atasnya muncul juga.

Amay 1 tahun, masih titah, gigi baru 1

Yup, gigi Amay yang tumbuh pertama itu adalah kado ulang tahunnya dari Allah. 😂

Nah, belajar dari pertumbuhan Amay, ketika di umur 8 bulan gigi Aga belum tumbuh, dan kejadian ini kembali "meresahkan" tetangga saya, saya mencoba menenangkan mereka dengan berkata, "Tenang...dulu Amay punya gigi pas umur 12 bulan." Alhamdulillah, mereka jadi tidak khawatir lagi. 😜

Urusan gigi sudah terlewati. Lalu apalagi?


Jalan.

"Maaayyy...lomba lari yuk, May!" dan saat itu Amay baru merangkak. Teman Amay yang 2 minggu lebih muda dari Amay itu sudah bisa jalan. Dia memang tidak melalui proses merangkak seperti Amay. Tapi Amay dibilang keasikan merangkak jadi males jalan.

Sabar...sabar... Dan tibalah saat yang dinanti-nanti, Amay bisa berjalan di umur 15 bulan. Hal ini saya jadikan acuan untuk perkembangan Aga. Sama dengan kakaknya, Aga juga melangkahkan kaki pertamanya di usia ini. Catatan ini saya jadikan senjata untuk menenangkan mereka yang resah dengan kemampuan berjalan Aga yang katanya cukup terlambat. 😀

Ngga apa-apa, saya mah santai orangnya. Lha wong kata ibu saya, Mas Pepi juga bisa jalan umur 18 bulan koq.😇

Selesai urusan jalan, yang masih saya hadapi saat ini adalah kemampuan bicara Aga. Aga kini 25 bulan dan kosa katanya baru beberapa saja.



Iya, Aga baru bisa mengucap "Ma, Pa, top! (stop!), dan ua (dari kata "aqua", minum maksudnya)" Entah darimana dia dapat kosakata terakhir itu. Padahal kami juga selalu mengatakan "mimik" atau "minum". Dan untuk kata "top!", itu karena setiap keluar dari kamar mandi, kami memintanya untuk berdiri di atas keset dulu. "Stop! Jangan jalan-jalan dulu nanti kepeleset!" gitu. Nah sekarang tanpa dikomando pun dia akan bilang "stop!" sendiri.

Apa saya ngga khawatir melihat Aga yang belum bisa bicara banyak kata? Tentu saja kekhawatiran itu ada. Tapi saya mencoba mengingat perkembangan Amay waktu dulu. Amay bisa mengucap kata "pipis" di usia 26 bulan. Ini yang mempermudah proses toilet training-nya dahulu. Di usia 26 bulan juga, Amay bisa mengucap kata "putuk" yang berarti "tutup", dan beberapa kata lain yang konsonannya masih terbalik-balik.

Mohon do'anya saja ya, supaya Aga segera bisa bicara banyak kata. 😊😊



Tulisan ini adalah curhat bareng dengan bloggerKAH. Baca tulisan Rani R Tyas disini, Widut disini, dan tamu kita Irawati Hamid disini
Readmore → Hello, Salam dari Saya, Ibu yang Tak Sempurna!

Resolusi Saya di 2017

Bismillahirrohmaanirrohiim...

Tahun 2016 hampir usai. Ada banyak berkah dan keseruan yang saya rasakan di 2016 ini. Jika saya menghitung berkah-Nya, rasanya tak akan habis saya tulis disini. Alhamdulillah...

Tahun 2016 jadi tahun pertama saya mencicip rasanya berada di udara saat perjalanan ke Makassar Maret lalu. Tahun 2016 pula akhirnya alhamdulillah saya dan suami diberi titipan tempat tinggal baru. Alhamdulillah, alhamdulillah, alhamdulillah... Keduanya terwujud karena saya memiliki mertua yang baik hati. ☺✌

Benar kata Allah, "Maka nikmat Rabb-mu yang manakah yang kamu dustakan?"

Di dunia yang saya tekuni, dunia menulis, alhamdulillah untuk pertama kalinya pula tulisan saya dimuat di Gado-Gado Majalah Femina. Rasanya luarrr biasa. Mohon do'anya ya, agar tulisan-tulisan berikutnya juga layak nampang kembali disana ☺. Alhamdulillah juga tahun ini pertama kalinya saya mendapat rezeki sebagai buzzer, hihi.. Ya gitulah, selalu excited dan bersyukur untuk setiap pencapaian pertama. Dan semoga selalu tetap bersyukur untuk yang kedua, ketiga, dan berikutnya. Ya mungkin bagi beberapa orang, fee-nya ngga seberapa, tapi alhamdulillah bagi saya ini rezeki dari Allah yang tak pantas jika tidak saya syukuri. 

Nah, untuk #Resolusiku2017, ada beberapa hal yang ingin saya capai, diantaranya:

1. Menghafal Juz 30

Keinginan ini kembali muncul beberapa hari lalu, saat Amay ujian tahfidz Surah Al-Ghosyiyah. Kalau surah-surah sebelumnya insya Allah saya hafal sedikit-sedikit, tapi untuk surah ini saya perlu menghafalnya dari awal. Saya menghafal bersama-sama dengan Amay. Disitu saya juga berpikir, mosok saya menyuruh Amay menghafal sedangkan saya sendiri ngga hafal. Mana contoh keteladanan yang sering saya koar-koarkan? #jitakkepalasendiri

Target di sekolah Amay, lulusan TK-nya memang hafal juz 30. Semoga sampai semester depan saya bisa mendampingi dan menemani Amay dalam menghafal juz 'amma ini. Aamiin...


2. Khatam Qur'an Minimal 4x Setahun

Sejak punya balita, lebih tepatnya sejak melahirkan anak pertama, saya jadi kurang disiplin membaca Al-Qur'an. Adakah yang seperti saya? Sediiih... :( Jangan ditiru yaa... Kalau ditanya kenapa bisa begitu, emak-emak pasti punya banyak alibi untuk membela diri. Jadi ngga usah ditulis disini yaa...

"Tapi koq masih bisa nulis?"

Nah itulah... #plaklagi #jitakkepalasendirilagi


3. Mencicil Hutang

Alhamdulillah selama ini saya jarang memiliki hutang. Saya dan suami bukan tipe yang jika ingin membeli sesuatu, dipaksakan berhutang sana-sini. Tapi sejak membeli rumah beberapa bulan lalu, hutang kami jadi banyak sekali. 

Kenapa kami nekad beli rumah dengan KPR, alasannya karena jika tidak beli sekarang, harganya makin tidak terjangkau untuk kami. Rasanya memang seperti tidak percaya dengan rezeki Allah ya? Tapi ada beberapa pertimbangan lainnya sih yang mungkin tak dipahami orang lain, dan tentu saja kami juga selalu berusaha agar kami bisa lepas dari jerat hutang ini. Mohon do'anya yaa.. ☺


4. Mulai Menabung untuk Pendidikan Anak

Ini juga akan jadi prioritas kami. Kalau kata Mbak Rani R Tyas, biarlah kita makan pakai tahu tempe setiap hari, yang penting dana pendidikan anak terjamin. Jujur saja saya merasa terlambat mempersiapkannya. Saya baru sadar saat akan mempersiapkan Amay ke SD. 


5. Menambah Jumlah Sedekah, Menambah Kualitas Ibadah

Untuk urusan ibadah, saya merasa beberapa tahun ini kurang sekali. Semoga Allah masih memberi saya waktu untuk memperbaiki. Aamiin... 


Sudah itu saja. Kalau terlalu banyak takutnya malah terbebani dengan resolusi sendiri, hehe... 



Tulisan ini diikutkan dalam Hidayah-Art First Giveaway "Resolusi Tahun 2017 Yang Paling Ingin Saya Wujudkan"


Readmore → Resolusi Saya di 2017

From Up on Poppy Hill, Drama Animasi Ghibli

Mungkin pembaca blog kayusirih ini sudah tau kalau saya suka dengan film-film Ghibli seperti My NeighbourTotoro, Spirited Away, dan Grave of The Fireflies.

Ada film yang baru saya tonton kemarin bareng Amay, berjudul From Up on Poppy Hill. Film ini sebenarnya diproduksi tahun 2011 lalu, disutradarai oleh Goro Miyazaki, putra dari Hayao Miyazaki, pendiri Studio Ghibli. Konon katanya, awalnya Goro tak ingin mengikuti jejak ayahnya. Ia pun bekerja sebagai seorang landscaper selama bertahun-tahun sebelum akhirnya memasuki bisnis film.

Baru kemarin saya tonton, saya langsung ingin menuliskannya. *Lalu lirik draft When Marnie was There, Spirited Away, Ponyo, dan yang lain-lainnya*

Kira-kira kenapa coba? Simply karena saya suka banget dengan soundtracknya... Putar deh link youtube di atas. Mendayu-dayu, membawa saya seolah-olah berada di atas bukit di tepi laut itu. Seolah-olah saya adalah Meru, yang tiap pagi mengibarkan bendera tanda rindu pada sang ayah.

picture from nerdreactor.com

Baiklah, saya akan cerita sedikit tentang jalan cerita film ini.

Setting film ini adalah di Yokohama, Jepang, pada tahun 1963. Film ini bercerita tentang Umi Matsuzaki (yang juga memiliki nama panggilan Meru), seorang gadis SMA yang tinggal di sebuah rumah kos.

Saat awal melihatnya bangun lebih pagi dari yang lainnya, menyiapkan makanan untuk seluruh penghuni kos, beberes, hingga mengibarkan bendera, saya sudah berpikir bahwa anak ini memiliki kesedihan yang ingin ia hapuskan.

Ternyata benar, jalan cerita berikutnya menjelaskan bahwa, ayahnya yang seorang Angkatan Laut, tewas karena kapalnya terkena ranjau saat Perang Korea. Kalau diingat-ingat lagi, film Ghibli ini nggak hanya sekali mengangkat kisah anak seorang Angkatan Laut yaa... Contohnya di film Grave of The Fireflies, tentang dua anak korban perang yang kehilangan ayahnya yang seorang Angkatan Laut juga.

Umi ini, ada rasa dengan seorang siswa bernama Kazama Shun. Shun pun memiliki perasaan yang sama. Awalnya, saya pikir hubungan mereka akan diwarnai drama rebutan pacar dengan sang adik, hehe... Soalnya Sora, adik Umi, terlihat senyam-senyum gitu sama Shun. Tapi ternyata saya salah menafsirkan gesturnya, hihi...

Shun dan Umi semakin dekat ketika mereka bekerja sama untuk membersihkan clubhouse sekolah, Quartier Latin. Umi juga mengundang Shun dalam acara reuni almamater yang diselenggarakan teman kosnya, seorang dokter bernama Miki Hokuto. Saat berada di kamar kos itulah, Umi memperlihatkan foto almarhum ayahnya.

From Up on Poppy Hill

Ternyata, Shun memiliki foto yang sama.

Sepulangnya Shun dari rumah kos Umi, ia bertanya pada ayahnya, sebenarnya ia anak siapa? Kemudian ayahnya mengaku bahwa Shun bukanlah anak kandungnya. Nah, konflik batin pun dimulai. Shun kemudian menjaga jarak dengan Umi. Ia tak mau kedekatannya membuat perasaannya tumbuh semakin dalam. Kenapa?

Iya, karena Shun berpikir, ia adalah saudara dari Umi. Jadi mulai sekarang, Shun dan Umi harus melupakan perasaan mereka.

Umi juga merasa sedih dong yaa... Tapi mau bagaimana lagi?

Hingga tiba suatu hari, saat Umi baru saja pulang dari Tokyo bersama Shun dan Shiro untuk menemui Ketua Yayasan agar mengurungkan niatnya untuk membongkar Quartier Latin, Umi melihat sepasang sepatu di depan rumah. Ia berlari ke dalam rumah dan menemukan ibu yang dirindukannya. Ibunya, Ryoko, adalah seorang profesor yang sedang belajar di Amerika Serikat.

Saat malam menjelang dan keadaan telah sepi, ia menemui ibunya. Ia mengatakan bahwa seorang temannya, Kazama Shun, mengaku sebagai anak dari Yuichiro Sawamura, yang juga ayahnya. Ia menanyakan kebenaran hal itu pada sang ibu.

Ryoko pun menjelaskan pada Umi bahwa sebenarnya Shun adalah anak dari sahabat ayahnya, Hiroshi Tachibana, salah satu yang berada dalam foto yang mereka miliki. Saat itu bayi Shun telah yatim piatu. Karena kelembutan hati Sawamura, akhirnya Shun pun dimasukkan ke dalam Kartu Keluarga, sebagai anak mereka.

Di saat bersamaan, Ryoko yang memang sedang melanjutkan studi, sedang hamil anak mereka. Ia khawatir kelak tak bisa mengurus Shun dan calon bayi mereka dengan baik. Akhirnya, Shun pun diserahkan pada sahabatnya yang lain, yang baru saja kehilangan putra.

Kisah Shun dan Umi berakhir bahagia. Hubungan mereka kini tak terhalang oleh darah. Apalagi setelah mereka berdua diyakinkan oleh Yoshio Onodera, orang ketiga dalam foto itu, yang merupakan sahabat dari ayah mereka berdua.

From Up on Poppy Hill

Meski beberapa orang menilai ending dari film ini terkesan buru-buru, namun bagi saya jalan cerita dalam film ini tetap lain dari yang lain. Saya mah sukaaa.. Dan yang penting, untuk sebuah film remaja, saya tidak menemukan adegan yang “enggak-enggak”. Jadi, aman untuk Amay lah.. Amay juga taunya Shun dan Umi bersahabat, ayah mereka bersahabat, dan mereka saling membantu, itu saja. ☺

Nah, satu film Ghibli sudah selesai, tunggu review saya tentang film ghibli yang lainnya yaaa... Itu tante Mbul, Gustyanita Pratiwi juga udah nulis tentang The Cat Returns di SokSinopsis. ☺





Readmore → From Up on Poppy Hill, Drama Animasi Ghibli

Mengobrak-Abrik Isi Lemari Pojok


Kalau biasanya ketika membuka lemari, kita lihat isinya hanya baju-baju, kali ini kita akan membongkar lemari yang isinya lain dari yang lain. Saya sering berkunjung kesini, ke Lemari Pojok, karena isinya amat sangat menarik. 

Lemari Pojok Milik Retno Kusuma Wardani

Biasanya, jika si empunya LemariPojok membagikan isinya ke seantero facebook, tidak bisa tidak, rasa penasaran saya akan isi yang ditawarkan, memaksa jari saya untuk meng-klik. Daaan, saya betah berlama-lama disini. Kalau ngga ingat Aga dan Kuota, barangkali saya akan menekurinya lama-lama, haha... Yes, it's rhyming!!

Favorit saya adalah, resep-resep masakan yang tersimpan di laci label lemari. Gampang, dan bahan-bahannya mudah didapatkan. Tapi masalah saya adalah, saya suka malas uplek di dapur, haha.. Jadi resep-resep kue dan masakan dari LemariPojok cuma ngumpul di bookmark aja. ✋

Sebelum kemana-mana, kita bongkar dulu si LemariPojok dan sekalian kenalan dengan pemiliknya yaa...

Adalah Retno Kusuma Wardani, perempuan kelahiran Malang 32 tahun lalu, pemilik LemariPojok itu. Ibunda dari Atha, Aisya dan Aksa (yang ternyata jika disingkat maka akan menjadi Taksaka) ini merupakan blogger sekaligus penulis. Karya-karya fiksi yang dibuat Mbak Retno keren-keren lho. Klik saja label Cernak, Cerpen, Cermin, Puisi atau Fiksi di sisi kanan blognya, dan imajinasimu akan ikut mengangkasa.

Label Lemari Pojok di sisi kanan.


Selain menulis di Lemari Pojok, Mbak Retno, demikian ia biasa disapa, juga menulis untuk media cetak. Beberapa tulisannya antara lain cerpen dan beberapa puisi, tersimpan di dalam dua buah buku antologi terbitan indie. Mbak retno juga piawai membuat cerpen dalam bahasa Jawa, dan dimuat di Majalah Jaya Baya dan Majalah Matan. 

Kalau di blognya sering kita temukan resep masakan yang ditulis oleh Mbak Retno, sebenarnya tak mengherankan, karena resep cake modifikasinya juga dimuat di Koran Jawa Pos. Kereeennn... Sedangkan tulisan saya di Jawa Pos baru satu doang, yaitu tentang Bersahabat dengan Bumbu Dapur yang dimuat di rubrik Gagasan. ☺✌

Mbak Retno ini sama dengan saya, mengganti domain blog dari yang gratisan menjadi TLD beberapa bulan lalu. Mungkinkah karena merasa terkompori dengan teman-teman di grup arisan link? Hehe, iya kali yaa.. Kalau saya sih iya.. ☺

Setelah domain LemariPojok berganti menjadi TLD, tampilan blog yang sekarang semakin cantik euy, meski di beberapa post ada yang sudah dipasangi "continue reading", dan di post lainnya masih ada yang tampil full. Hehe..  Ini bisa kita lihat ketika misalnya kita klik di label "review"

Sebenarnya kita bisa koq memasang "read more" atau "continue reading" secara otomatis untuk semua postingan. Kelebihannya adalah, ngga mesti capek-capek memasangnya secara manual setiap kali membuat postingan baru. Tapi kelemahannya adalah, kepotongnya terkadang kurang elegan, hehehe... Saya sendiri pakai yang otomatis, takut lupa soalnya. ✌

Oya, selain mahir membuat tulisan, Mbak Retno juga pandai menyanyi. Hihi, ini bisa kita lihat dan dengar disini.



Kece kan suaranya? Mendayu-dayu... Nah, selain di account youtube di atas, kita bisa menemukan Mbak Retno Kusuma Wardani disini:

Email: retno.kwardani17@gmail.com
Facebook: Retno Kusumawardani
Twitter: @kwardani_retno
Instagram: @retnoeyustiar



Readmore → Mengobrak-Abrik Isi Lemari Pojok

5 Hal yang Mungkin Tidak Akan Saya Lakukan di Sisa Hidup Saya

Terinspirasi dari tulisan Mak Windi Teguh yang menulis tentang 5 Hal yang Mungkin Tidak Akan Dilakukan di Dunia Ini, saya pun mendaftar 5 hal yang mungkin tidak akan saya lakukan di dunia ini. List ini bisa berubah sewaktu-waktu yaa, hihi, karena kita tidak pernah tau apa yang akan terjadi di masa yang akan datang. ☺✌

Apa saja 5 hal itu? Ini dia:

1. Makan Durian

Bagi sebagian besar orang, durian adalah rajanya buah. Tak jarang orang rela merogoh kocek dalam-dalam untuk mendapatkan buah ini. Di kota asal saya, Purworejo, daerah yang terkenal sebagai penghasil durian lezat adalah di Kecamatan Kaligesing. Banyak orang dari luar kota mencari durian hingga kesana. 
Tapi saya berbeda. Saya pusing dengan baunya yang menyengat itu. Kadang saya berpikir, apa sih enaknya buah itu? Ngga ada airnya pula. Hehehe.. Kalau dikasih uang buat beli durian, mending saya belikan anggur atau manggis deh. Beneran. Wkwkwkwk...ada yang mau ngasih uang buat beli durian? :p
Di antara keluarga, saya yang paling-tidak-menantikan musim durian. Kalau Mbak Ita, Mas Pepi, Opik, bahkan Bapak, sudah merencanakan berburu durian jauh-jauh hari sejak pohon durian terlihat berbunga, saya malah mikir, ngapain sih? Dan bagi mereka, saya ini aneh, ngga ngerti nikmatnya dunia, haha.. Biarin deh. 
Mas Yopie sebenarnya suka durian juga. Tapi untungnya dia ngga semaniak itu. Kalo ada (apalagi gratis) ya dimakan, engga ada ya ngga nyari. Haha..

Durian from Pixabay

2. Main Voli


Nilai pelajaran Olahraga saya waktu sekolah ngga terlalu bagus. Dari kelas 1 SD sampai 3 SMA, nilai raport saya mentok di angka 7. Pernah sekali dapat nilai 8, waktu itu kelas 3 SMP. Nilai 8 saya dapatkan karena saya bisa lompat tinggi, wkwkwk.. Ya, itu si karena badan saya enteng, hihihi.. Sampe sekarang masih enteng koq, alhamdulillah. ✌
Nah, kenapa saya ngga mungkin main voli? Jawabannya adalah karena untuk serve bola aja saya ngga pernah sampe. Entah kenapa tenaga saya ngga bisa kumpul di tangan ya? 
Sebenarnya saya ngga bisa main basket juga sih, hehe.. Tapi kalau hanya memasukkan bola ke ring basket sih insya Allah bisa lah, kadang-kadang kalo lagi nge-mall dan ngajak anak-anak main, saya pilih permainan ini juga sih. Tapi untuk Voli, saya angkat tangan.

Volleyball from Pixabay

3. Panjat Tebing


Kalau Mak Windi bilang nggak ingin naik gunung, saya malah ingin suatu saat bisa mencapai puncak bareng anak-anak. Yaaa, meski cuma gunung yang terpendek, ngga apa-apa lah, hehe.. Daripada ke pantai, mending ke gunung sih kalo saya, hehe.. Kalo ke pantai kan panas cyin, ntar aku tambah item. Halah.. haha...
Tapi, saya ngga ingin mencoba panjat tebing. Ngeriiii.. 

rock climbing from Pixabay

4. Berenang di Laut

Alasannya, pertama karena saya ngga bisa berenang. Kedua, takut sama ombak. Ketiga, takut item (teteuuup). 
Kalau berenang sih insya Allah ada keinginan untuk belajar. Dan meskipun nanti saya mahir berenang, tampaknya saya tidak akan pernah mencoba berenang di laut. 

Swimming from Pixabay

5. Pasang KB IUD

Persalinan pertama saya dulu dilakukan dengan proses Sectio Caesar karena sudah 2 hari ditunggu-tunggu, saya tidak mengalami kontraksi sama sekali. Otomatis, tidak ada bukaan dong yaa, sementara Amay sudah stress di dalam dan ketuban pun mulai berkurang. 
Pasca Caesar itu saya melakukan KB Suntik, karena saya berkeinginan untuk melahirkan spontan di persalinan berikutnya, jadi jarak kehamilan harus diatur. Alhamdulillah, saya bisa melahirkan Aga per vaginam. Istilahnya, VBAC (Vaginal Birth After Cesarean).  
Tapi, efek dari KB suntik ternyata membuat badan saya sering sakit, terutama dari tulang panggul hingga kaki bagian bawah, rasanya pegal-pegal terus. Konon katanya, ini berarti saya tak cocok dengan KB hormonal. Suami pun menyuruh saya berhenti suntik KB. 
Seorang teman menyarankan untuk pasang KB IUD. Katanya sih ngga sakit. Tapi tetep, saya takut lah, ngeri... 
Meski beberapa testimoni, baik itu dari tetangga, teman dekat, hingga mama mertua mengatakan bahwa pasang spiral itu ngga sakit dan aman, tapi saya masih terbayang dengan pengalaman teman saya yang lain. Yang tiap mens darahnya keluar buanyaaak lah, yang suaminya jadi kesakitan lah, yang spiralnya berkarat di dalam lah, dan yang lain-lainnya. Akhirnya saya dan suami memutuskan untuk melakukan KB kalender, hehe.. 

Nah, itu dia 5 hal yang mungkin tidak akan saya lakukan di sisa hidup saya. Kalau teman-teman, apa? ☺

Readmore → 5 Hal yang Mungkin Tidak Akan Saya Lakukan di Sisa Hidup Saya

Yurmawita, Blogger Jagoan Matematika

Matematika dianggap sebagai pelajaran paling sulit dan rumit. Dengan dasar itu, seorang anak yang pandai di pelajaran ini dianggap memiliki kecerdasan dibanding yang lainnya. Tapi syukurlah, sekarang banyak orang tua yang mulai paham, bahwa pada dasarnya, kecerdasan itu macam-macam. Setiap anak memilikinya, dengan keunikannya masing-masing.

8 kecerdasan majemuk, sumber: http://kgvaluecard.com/news/read/8-jenis-kecerdasan-yang-bisa-dimiliki-manusia


Macam-macam kecerdasan itu biasa disebut Multiple Intelligences. Menurut Howard Gardner, ada 8 macam kecerdasan manusia, yang antara lain:

1. Kecerdasan Linguistik (Word Smart)
Kecerdasan Linguistik adalah kemampuan untuk menggunakan kata-kata secara efektif, baik secara lisan maupun tulisan.
Ciri-cirinya antara lain: Senang berdiskusi dan menulis, suka membaca, menyukai permainan scrable atau puzzle, dll. Jika seseorang memiliki kecerdasan linguistik, ia akan cocok untuk menjadi jurnalis, news presenter, penyair, penulis, juga pengacara.

2. Kecerdasan Matematis atau Logika (Number Smart)
Kecerdasan Logik Matematik adalah kemampuan seseorang dalam memecahkan masalah. Bisa juga diartikan sebagai kemampuan membuat konsep hubungan logis antara tindakan atau simbol-simbol.
Ciri-cirinya adalah: Senang bekerja dengan angka dan dapat melakukan perhitungan mental, senang bermain catur, dll.
Pekerjaan yang cocok bagi orang dengan kecerdasan logis matematis misalnya; ilmuwan, akuntan, atau programmer.

3. Kecerdasan Spasial (Picture Smart)
Kecerdasan Visual Spasial adalah kemampuan untuk melihat dan mengamati dunia visual dan spasial secara akurat (cermat). Kecerdasan ini ditandai dengan kemampuan untuk membuat konsep dan memanipulasi array spasial skala besar (misalnya; pilot atau pelaut), atau bentuk-bentuk yang lebih lokal dari ruang (misalnya; arsitek, fotografer atau desainer).
Ciri-cirinya antara lain; Menyukai seni, menikmati lukisan dan patung, memiliki cita rasa yang baik akan warna, cenderung menyukai pencatatan secara visual dengan menggunakan kamera atau handycam. - Ini Pak Yopie banget, hahaha...-

4. Kecerdasan Kinestetik (Body Smart)
Kecerdasan Kinestetik adalah kemampuan dalam menggunakan tubuh kita secara terampil untuk mengungkapkan ide, pemikiran, dan perasaan. Orang tipe ini mampu mengekspresikan gagasan dan perasaan. 
Ciri-cirinya antara lain: Gemar olahraga atau melakukan kegiatan fisik, cakap dalam melakukan sesuatu seorang diri, senang memikirkan persoalan sambil aktif dalam kegiatan fisik seperti berjalan atau berlari. Pekerjaan yang cocok untuk orang dengan kecerdasan ini misalnya; atlet, pengrajin, montir, penari, atau penjahit. 

5. Kecerdasan Musikal (Music Smart)
Kecerdasan Musikal adalah kemampuan untuk menikmati, mengamati, membedakan, mengarang, membentuk dan mengekspresikan bentuk-bentuk musik. Orang dengan kecerdasan musikal memiliki kepekaan terhadap irama, pitch, ketukan, nada, melodi dan warna nada. Bisa menghasilkan kemampuan untuk menyanyi, memainkan alat musik, dan menulis musik. Misalnya; penyanyi, arranger/komposer musik, konduktor, atau pemain band.

6. Kecerdasan Interpersonal (People Smart)
Kecerdasan Interpersonal adalah kemampuan untuk mengamati dan mengerti maksud, motivasi dan perasaan orang lain. Orang seperti ini biasanya mengerti dan peka terhadap perasaan, intensi, motivasi, watak, dan temperamen orang lain. Orang dengan kecerdasan interpersonal biasanya senang bekerja sama dengan orang lain dalam suatu kelompok. Pekerjaan yang cocok dengannya misalnya; networker, psikolog, negosiator, motivator atau guru.

7. Kecerdasan Intrapersonal (Self Smart)
Kecerdasan Intrapersonal adalah kemampuan yang berhubungan dengan kesadaran dan pengetahuan tentang diri sendiri. Kecerdasan ini bukan untuk menunjang karir tertentu, namun ini lebih ke bagaimana seseorang bersikap atau terhubung dalam masyarakat yang kompleks, dimana kita harus siap untuk mengambil keputusan penting bagi diri sendiri. 

8. Kecerdasan Naturalis (Nature Smart)
Kecerdasan Naturalis adalah kemampuan untuk mengenali, membedakan, mengungkapkan dan membuat kategori terhadap apa yang dijumpai di alam maupun lingkungan sekitar. 
Ciri-cirinya adalah; Mencintai lingkungan, mampu mengenali sifat dan tingkah laku binatang, senang melakukan kegiatan di luar atau alam. Kegiatan ini bisa mengantarkan seseorang menjadi travel blogger, hehe.. Pekerjaan yang cocok lainnya adalah nelayan, pemburu, pendaki, atau menjadi mahout. Bicara soal mahout, saya jadi ingat Novel Rahasia Pelangi. 


Oya, di atas saya tulis bahwa setiap individu memiliki keunikan atau kecerdasannya masing-masing. Lalu, bisakah seseorang memiliki lebih dari 1 macam kecerdasan? 

Jawabnya adalah, BISA. 

Pasti teman-teman kenal dengan musisi Erwin Gutawa 'kan? Beliau ini lulusan Teknik Arsitektur Universitas Indonesia loh.. Berarti bisa disimpulkan, selain memiliki Music Smart sebagai musisi, beliau juga memiliki Picture Smart alias Kecerdasan Spasial sebagai seorang arsitek.

Erwin Gutawa, by http://musik.kapanlagi.com/


Teman saya, Mbak Yurmawita Adismal, yang akrab dipanggil Mbak Yurma, juga memiliki setidaknya tiga kecerdasan lho. Apa saja?
1. Kecerdasan Linguistik
Jelas lah yaa..blogger gitu loh, xixixxi... Kelihatan dari tulisannya.

2. Kecerdasan Interpersonal
Ini bisa disimpulkan dari pekerjaan beliau selain sebagai seorang blogger, yaitu sebagai pengajar di salah satu Madrasah di Kota Bengkulu. 

3. Kecerdasan Logik Matematik
Nah, ini karena beliau mengajar matematika. Dan kini beliau sedang melanjutkan pendidikan di program Pascasarjana Universitas Bengkulu, jurusan Pendidikan Matematika. Keren ya? Untuk menunjang profesinya itu, beliau membuat blog selain www.yurmawita.com yaitu www.pahalaguru.wordpress.com

Ini keren sekali, bukan? Kekaguman saya semakin bertambah manakala membaca cerpennya di Yurmawita's Blog. Cerita fiksi yang dibuatnya masih ada unsur number, alias pelajaran Matematika, yang bagi sebagian orang (termasuk saya), merupakan pelajaran yang bikin lelah.

Nah, kalau teman-teman pengen belajar tentang Matematika, atau pengen curhat kenapa putra-putrinya koq kesulitan belajar Matematika, curhatlah sama beliau, xixixixxi... Semoga beliau bersedia menampung yaa, wkwkwk...

Yurmawita Adismal, blogger jago Matematika

Kunjungi saja sosmednya yang beralamat disini: 

Facebook: https://www.facebook.com/yurmawitaadismal
Twitter: https://twitter.com/yurmawita
Instagram: https://www.instagram.com/yurmawita/
Blog: www.yurmawita.com




sumber bacaan:
1. http://jeckprodeswijaya.blogspot.co.id/2014/03/8-macam-kecerdasan-manusia-menurut.html
2. http://kgvaluecard.com/news/read/8-jenis-kecerdasan-yang-bisa-dimiliki-manusia


Readmore → Yurmawita, Blogger Jagoan Matematika

Heart Field; Usaha Saya Mengganti Kecewa dengan Rasa Bahagia.

Mau curcol... Bulan lalu, saya mendapat hadiah voucher sebesar Rp 200.000,-. Salah saya, saya tidak segera menggunakannya. Tiap ada ke...