Bacaan Gharib: Saktah, Tashil, Imalah, Isymam, dan Naql

Friday, May 29, 2020


Assalamu'alaikum, teman-teman... Bagaimana Ramadhan kemarin? Target khatamnya bisa terpenuhi? Bisa dong ya, insya Allah. Omong-omong, pasti saat tadarus secara intens di Ramadhan kemarin, teman-teman sempat ketemu dengan Saktah, Tashil, dan kawan-kawannya kan? Kali ini saya mau bahas tentang tata cara membaca bacaan Gharib pada Al-Qur'an ini.

Sebelum ke Saktah, Tashil, dkk, saya mau cerita dulu nih.

Jadi belasan tahun silam, saat ngaji bareng ibu-ibu kompleks di Cilebut, Bogor, oleh ustadz Na'im saya diminta untuk membaca potongan Surah Yasin. Ketika sampai di sebuah ayat, guru saya yang saya panggil Ummi, memotong,

"Arin, itu Saktah." Kata beliau.

Saya bingung. Saktah? Baru denger, Ya Allah.

Tahu saya kebingungan, Ummi pun menjelaskan, "Kalau ketemu Saktah, berhenti 2-4 harakat, tapi jangan nafas."

Setelah itu, saya pun melanjutkan bacaan sesuai dengan arahan beliau. Oya, ayat yang saya maksud adalah ini;

Bacaan Saktah
Waktu itu saya malu banget, merasa bodoh karena ilmu saya ngga sebanding dengan jilbab yang saya kenakan. Namun, sekarang saya malah bersyukur. Alhamdulillah, saat itu saya tidak menolak saat disuruh membaca, sehingga saya tahu di mana letak kesalahan saya. Alhamdulillah lagi, guru saya langsung memberi penjelasan tentang Saktah saat itu juga, dan itu melekat pada saya sampai hari ini. :)

Nah, sekarang kita bahas tentang Saktah, Tashil, dkk, yuk! Sebenarnya, Saktah dan Tashil merupakan salah dua dari 5 jenis bacaan Gharib. Bacaan Gharib itu apa saja?


1. Saktah


Saktah artinya diam atau tidak bergerak. Pada saat menemui bacaan Saktah, yang kita lakukan adalah berhenti sejenak sebelum membaca bacaan berikutnya, tanpa mengambil nafas selama 2 sampai 4 harakat.

Bacaan Saktah contohnya ada di Surat Yasin di atas. Ada juga di Q.S. Al-Muthaffifiin ayat 14. 

Bacaan Saktah
Setelah mengetahui tata cara membaca bacaan Saktah, semoga nanti ketika teman-teman tadarus, teman-teman bisa mempraktikkannya, yaa.. 😊


2. Tashil


Tashil secara bahasa berarti memberikan kemudahan atau keringanan, atau dengan kata lain menyederhanakan. Secara istilah, Tashil adalah membaca antara hamzah dan alif. Tashil dibaca dengan meringankan bacaan hamzah yang kedua.

Bacaan Tashil ada di Q.S. Fussilat ayat 44. 

Tashil


Mengutip pontren.com, mengapa bisa ada bacaan tashil, karena apabila ada dua hamzah qatha' bertemu dan berurutan pada satu lafadz, bagi lisan orang Arab akan terasa berat melafadzkannya, sehingga lafadz tersebut ditashilkan atau diringankan.


3. Imalah


Selanjutnya adalah Imalah. Imalah artinya memiringkan. Bacaan Imalah ada pada Q.S. Hud ayat 41.

Bacaan Imalah
Pada bagian ini, lafadz "majroha" dibaca "majreha".

Mengapa lafadz "majroha" diimalahkan? Mengutip pontren.com, salah satu alasannya adalah sebagai pembeda, sebab "majroha" berarti berjalan di darat, sedangkan di ayat tersebut, konteksnya adalah perjalanan di permukaan air. Kecenderungan perjalanan di permukaan air adalah tidak stabil (terkadang diterjang ombak kecil, ombak besar, atau terhempas angin), tidak seperti perjalanan darat. Sehingga, lafadz "majroha" pun diimalahkan.


4. Isymam


Isymam secara bahasa, memiliki arti menggabungkan, memadukan atau mencampurkan. Secara istilah, isymam adalah menghimpun dua bibir untuk mengiringi huruf yang sukun sebagai isyarat dhammah dengan tanpa suara atau nafas. 

Bacaan isymam ada di Q.S. Yusuf ayat 11. 

Bacaan Gharib

Lafadz "manna" dibaca seolah bibir mengucapkan "manuna", namun "nu"nya hanya sekadar diisyaratkan dengan memanyunkan/memajukan bibir.


5. Naql


Naql artinya memindah. Secara istilah, Naql berarti memindahkan harakat ke huruf sebelumnya. Naql terdapat di Q.S. Al-Hujurat ayat 11. 

Naql

Pada lafadz yang saya lingkari, "bi' sal ismu" dibaca "bi'salismu". Jadi, hamzah washal yang mengapit huruf lam tidak perlu dibaca. Sehingga, benar bila tujuan bacaan Naql adalah untuk memudahkan dalam membacanya.


Nah, teman-teman, kita sudah belajar tentang bacaan Gharib hari ini. Nanti pada saat mengajari anak-anak mengaji, insya Allah kita bisa ajarkan pada anak-anak juga ilmunya. Oya, tulisan di atas saya rangkum dari beberapa sumber, terutama pontren.com, yaa.. Tulisan ini juga sekaligus menjadi motivasi bagi saya, supaya saya semakin rajin mempelajari Al-Qur'an setiap harinya. Semoga bermanfaat, yaa.. Kalau ada yang mau menambahkan, jangan ragu untuk berkomentar, yaa.. 😊



2 comments

  1. Jazakillah khayra, jadi dapat ilmu baru.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah, semoga bermanfaat. Kalau ada yang kurang atau keliru, saya menunggu masukannya. :)

      Delete

Terima kasih sudah berkunjung. Silakan tinggalkan komentar yang baik dan sopan. Komentar yang menyertakan link hidup, mohon maaf harus saya hapus. Semoga silaturrahminya membawa manfaat ya...