Spesifikasi dan Kisaran Harga Mobil Suzuki Karimun Wagon R

Friday, July 10, 2020


Saat ini di Indonesia ada banyak sekali mobil murah yang bisa kita dapatkan dengan harga 100 jutaan saja. Salah satu mobil murah yang banyak diminati oleh masyarakat Indonesia, terutama bagi yang tinggal di daerah perkotaan adalah mobil Suzuki Karimun Wagon R. Dari awal kemunculannya, suami saya sudah mengincar mobil ini.

Kenapa? Harga jual yang murah dan juga sudah dilengkapi dengan berbagai macam fitur yang bisa menunjang aktivitas dan juga mendukung mobilitas bagi yang tinggal di perkotaan, menjadi nilai lebih dari mobil Suzuki Karimun Wagon R ini. Mobil ini bisa dibilang cukup sukses meraih perhatian masyarakat Indonesia yang menginginkan mobil berkualitas dengan harga yang murah.

Spesifikasi Mobil Suzuki Wagon R


Mungkin teman-teman kayusirih adalah salah satu orang yang juga tertarik dan ingin membeli mobil Suzuki Karimun Wagon R, tetapi masih ragu atau belum tahu tentang apa saja sih fitur dan spesifikasi yang diusung mobil buatan suzuki ini.

Bagi teman-teman yang penasaran dengan fitur dan spesifikasi yang terdapat pada mobil Suzuki Karimun Wagon R, simak ulasan di bawah ini, yaa...


Mobil Suzuki Karimun Wagon R

1. Desain Body Mobil


Pertama, kita akan ulik bagian desain body mobil, di mana mobil ini menggunakan desain platform yang sama seperti pendahulunya. Mobil Suzuki Karimun Wagon R ini menggunakan konsep mobil kota yang ringkas, tampilan fisik boxy dan kompak sehingga cukup ikonik.

Pada bagian depan, mobil generasi baru Karimun Wagon R ini hadir dengan wajah yang lebih segar karena penggunaan konsep headlamp blue eyes yang berada di ujung kiri dan kanan mobil.

Mobil ini menggunakan lampu utama yang berteknologi LED sehingga bisa memberikan penerangan yang cukup terang ketika berkendara pada malam hari.

Bagian grill depan mobil didesain dengan bentuk heksagonal yang memanjang dengan balutan warna chrome, sehingga membuat mobil ini tampak semakin elegan.

Lampu kabut mobil ini dirancang dengan cukup sederhana, dibingkai oleh ring yang berwarna hitam doff.

Di bagian depan, mobil ini semakin terlihat sempurna dengan adanya bumper depan yang sudah dibuat dengan konsep yang dinamis melalui garis bertingkat yang tegas.

Pada bagian belakang, mobil ini menggunakan konsep desain city car khas mobil eropa dengan adanya stop lamp rear combination yang memang dirancang menggunakan desain kotak menyempit yang mengikuti alur lekuk body.

2. Interior Mobil


Jika selama ini kita melihat mobil LCGC (Low Cost Green Car / Mobil Murah Ramah Lingkungan) identik dengan desain ruang kabin yang selalu sempit, maka pemikiran seperti ini akan langsung berubah setelah melihat bagaimana ruang kabin yang terdapat pada mobil Suzuki Karimun Wagon R ini. Mengapa? Karena mobil ini dibuat dengan kabin yang ekstra lega untuk pengemudi dan juga penumpangnya.

Walaupun desain interior masih menggunakan desain sederhana sama seperti mobil LCGC lainnya, tetapi ruang kabin dalam mobil ini mempunyai citarasa yang modern dalam kelasnya. Dashboard mobil ini didesain dengan sederhana, tetapi masih tetap eye catching karena menggunakan komposisi fabric yang bercorak warna kalem, yang pastinya akan membuat mobil semakin elegan.

Begitu juga pada bagian panel instrumen mobil yang juga dibuat dengan rapi dan tidak memiliki banyak panel indikator, terkecuali pada Karimun Wagon dengan tipe GX dan juga GL yang sudah dilengkapi dengan panel cluster meter dengan desain yang lebih sporty lagi.

3. Mesin Mobil


Terakhir, kita akan membahas dapur pacu mobil Suzuki Karimun Wagon R ini, di mana Suzuki sudah membekali mobil ini dengan dapur pacu yang bertenaga di kelasnya. Hal ini karena mobil ini menjadi jenis kendaraan LCGC yang mengusung spesifikasi mesin andal.

Mobil ini menggunakan mesin K10B andalan milik Suzuki. Mesin yang digunakan ini adalah jenis mesin DOHC (Dual Over Head Camshaft) 12 katup dengan 3 silinder segaris. Mesin ini bisa menghasilkan tenaga sebesar 68 PS untuk 6200 rpm, serta bisa menghasilkan torsi maksimal 90 Nm untuk 3500 rpm. Pada sistem transmisi, mobil ini memiliki sistem transmisi manual sehingga bisa membuat pengendara merasakan tarikan mesin yang bertenaga dan mantap.

Selain itu, mobil ini juga bisa dibilang sebagai mobil yang irit bahan bakar karena menggunakan teknologi ECU atau Electronic Control Unit yang bisa menghemat bahan bakar.

Nah, dengan segala kelebihan yang sudah diulas di atas, apakah teman-teman tertarik juga untuk memiliki si mungil yang elegan dan mantap ini? :)



Read More

Pentingnya Manajemen Keuangan untuk Kesejahteraan di Masa Depan

Sunday, June 28, 2020


Sejak dahulu kita diajarkan untuk bijak mengatur rezeki. Bahkan sejak kanak-kanak, kita sudah diingatkan untuk rajin menabung, salah satunya lewat lagu berjudul "Menabung" yang dinyanyikan oleh Saskia dan Geofanny bersama Eyang Titiek Puspa. Mengatur keuangan memang harus dibiasakan, meski manfaat dari manajemen keuangan tidak bisa kita rasakan saat ini juga. Namun, percayalah, saat kita mengalami kondisi darurat, kita akan merasakan manfaatnya.

Seperti saat ini, ketika pandemi COVID-19 menyerang seluruh dunia. Dampaknya tak hanya dirasakan di sektor kesehatan saja, tetapi juga di sektor perekonomian. Disadari atau tidak, pandemi ini menyentil kita kembali, betapa kebiasaan menabung menjadi sangat berarti.


Oya, manajemen keuangan tidak hanya berlaku untuk mereka yang punya penghasilan pas-pasan saja, lho. Masih ingat tidak, beberapa waktu lalu sempat beredar keluhan seorang karyawan yang merasa miskin dan memerlukan bantuan dari pemerintah, karena gaji bulanan yang awalnya Rp 20 juta dipotong 50% menjadi Rp 10 juta? Sepuluh juta rupiah tak cukup baginya, karena ia masih punya cicilan KPR dan mobil. Hmm, penghasilan besar ternyata tidak menjamin kesejahteraan, ya?

Di sisi lain, ada cerita yang dibagikan seorang teman lewat statusnya di sosial media. Ia bercerita tentang penjual nasi goreng langganannya yang mulai berjualan di era new normal. Ia bertanya pada tukang nasi goreng tersebut, tiga bulan kemarin bagaimana ia bertahan hidup? Jawabannya cukup mencengangkan, karena menurut pengakuannya, ia murni mengandalkan tabungan saja.

See? Tak peduli apakah penghasilanmu besar atau kecil, asal pandai mengatur keuangan, insya Allah akan bisa bertahan di tengah ketidakpastian.


Quote tentang menabung



Lalu, selain untuk mempersiapkan kejadian tak terduga, fungsi lain dari manajemen keuangan itu apa saja sih?

1. Sebagai Perencanaan Keuangan


Perencanaan Keuangan adalah sebuah proses membangun strategi untuk membantu kita dalam mengatur keuangan agar tercapai tujuan yang telah ditentukan. Biasanya, rencana keuangan disusun berdasarkan prioritas.

  • Prioritas pertama yaitu untuk memenuhi kebutuhan jangka pendek, seperti; mengelola cash flow, dana darurat, dan utang.  Ketiga bagian ini harus sehat lebih dulu, sebelum menanjak ke prioritas berikutnya.
  • Prioritas kedua yaitu manajemen risiko individu. Dalam hal ini, kita harus memastikan bahwa kita dan aset-aset kita sudah terlindungi oleh asuransi.
  • Prioritas ketiga yaitu tujuan keuangan jangka menengah, misalnya; biaya untuk haji/umroh, membeli rumah, dll.
  • Prioritas keempat yaitu tujuan keuangan jangka panjang, seperti mempersiapkan dana pensiun.
  • Prioritas terakhir yaitu untuk distribusi keuangan, seperti; warisan.

Dengan memiliki rencana keuangan yang baik, kesempatan untuk mewujudkan tujuan keuangan juga semakin besar.

2. Sebagai Perencanaan Anggaran


Jika perencanaan keuangan lebih fokus pada tujuan keuangan, perencanaan anggaran lebih fokus kepada rencana pemanfaatan uang atau aset yang dimiliki. Jadi, yang perlu kita lakukan pertama kali adalah mencatat sumber dan jumlah penghasilan.

Dengan perencanaan anggaran, kita akan memiliki panduan untuk hidup sesuai kemampuan. Jangan sampai kita memiliki pengeluaran yang lebih besar dari pemasukan. Harapan lainnya adalah kita dapat memaksimalkan pemanfaatan dana yang tersedia, misalnya untuk hal-hal yang bersifat produktif seperti bisnis sampingan.

3. Sebagai Pengendali Keuangan


Seperti di poin kedua, pentingnya manajemen keuangan adalah untuk mengontrol arus keluar masuk dana yang kita miliki. Dengan rencana keuangan dan rencana anggaran yang telah kita susun, kita akan dibimbing untuk selalu berjalan di track yang seharusnya. Pemanfaatan dana pun menjadi lebih efektif.

4. Sebagai Pemeriksaan Keuangan


Ketika pengelolaan keuangan sudah menjadi sebuah habit, secara tidak langsung kita pun telah membuat pencatatan keuangan, melalui rencana keuangan dan rencana anggaran seperti di poin nomor 1 dan 2 tadi. Namun, meski sudah dibuat perencanaan, terkadang ada saja penyimpangan yang mungkin tidak disengaja. Pengeluaran yang sebenarnya bisa dihindari, justru dilakukan. Istilahnya mungkin "bocor alus", yaa...

Nah, inilah fungsi lain dari manajemen keuangan, yaitu agar kita lebih mudah melakukan pemeriksaan keuangan. Jadi, uang serupiah pun bisa kita telusuri ke mana perginya dan untuk apa penggunaannya.

5. Sebagai Pelaporan Keuangan


Catatan keuangan yang telah kita buat dan kita periksa, selanjutnya menjadi bahan evaluasi untuk periode berikutnya, agar rencana keuangan dan rencana anggaran di masa yang akan datang bisa lebih baik lagi.

~

Nah, itulah manfaat dari manajemen keuangan, yang jika kita terapkan dengan baik, insya Allah akan menjadi salah satu jalan menuju kesejahteraan di masa depan. Tentu kita ingin hidup dengan nyaman di masa tua, bukan? Tentu kita tak mau kelimpungan saat ada kebutuhan mendesak, bukan?





Read More

Penyebab dan Ciri-Ciri Penyakit Diabetes

Thursday, June 25, 2020


Hari ini seharusnya ibu saya berusia 61 tahun jika beliau masih ada di dunia. Namun, 17 Syawal 12 tahun lalu, beliau meninggal karena diabetes. Sebelum diabetes menyerang, sebenarnya beliau sudah sangat akrab dengan asma dan maag. Sungguh, kami tidak menyangka pada akhirnya beliau pergi karena penyakit yang baru diderita selama dua tahun di akhir masa hidupnya, karena sebelumnya kami tidak mengetahui bahwa ibu memiliki ciri-ciri diabetes di tubuhnya.

Penyebab Munculnya Diabetes


Meski tak ada riwayat sebelumnya, tapi jika diingat-ingat lagi, kebiasaan-kebiasaan beliau memang sangat mungkin menjadi penyebab munculnya diabetes di tubuh beliau, seperti misalnya;

1. Mengonsumsi Makanan / Minuman dengan Kadar Gula Tinggi


Teh Manis
Es Teh Manis

Minum teh manis, adalah hal yang paling disukai di keluarga kami. Apalagi jika ada gorengan yang melengkapi. Masya Allah, indahnya hidup ini.

Kami melakukan kebiasaan tersebut di pagi hari sebelum beraktivitas, juga di sore hari saat bersantai, atau saat menikmati rintik hujan di teras rumah. Sambil bercakap-cakap, hubungan keluarga menjadi kian akrab.

Indah sekali, yaa... Namun, ternyata kebiasaan inilah yang menjadi salah satu penyebab munculnya diabetes di tubuh ibunda.

2. Stress Berlebih


Ya, saya sangat paham mengapa ibu sering diam sendirian. Saya tahu, dalam diam, otaknya terus berputar. Ada banyak kebutuhan hidup saat itu, terutama ketika saya SMA dan kakak saya kuliah.

Ternyata, stress yang tidak dikendalikan seperti ini dapat menjadi salah satu penyebab munculnya diabetes, karena saat tubuh mengalami stress, hormon Kortisol dan Glukagon akan dilepaskan. Kedua hormon inilah yang dapat menyebabkan peningkatan kadar gula dalam darah.

3. Kurang Tidur


Saya baru menyadari bahwa ibu mengalami stress, saat saya mendapati beliau duduk di teras, malam-malam. Bukan sekali dua kali saja. Terkadang memang, stress dan kurang tidur adalah dua hal yang saling berkaitan. Keduanya memicu munculnya penyakit fisik, berupa diabetes.

Ciri-Ciri Diabetes


Saya teringat suatu hari di tahun 2006. Hari itu saya masih di Cirebon, di tempat Bulik Ning. Tiba-tiba bapak telepon, mengabarkan bahwa ibu dirawat di Rumah Sakit. Pagi itu saya langsung pulang, dengan menumpang travel Cirebon - Jogja. Sesampainya di Rumah Sakit, bapak mengatakan bahwa ibu terkena diabetes.

Sebelum mengetahui bahwa ibu terkena diabetes, memang ada beberapa tanda di tubuh beliau yang saya ketahui, yaitu;

1. Kemampuan Penglihatan Menurun

Jadi ternyata, menurunnya fungsi penglihatan pada penderita diabetes disebabkan adanya penumpukan protein di area mata.

2. Sering Buang Air Kecil

Nah, ini. Mungkin penyebab ibu kurang tidur juga karena ini. Malam-malam kebelet ingin buang air kecil, setelah buang air kecil jadi susah tidur lagi. 

3. Munculnya Keriput yang Tidak Wajar Pada Kulit

Kadar gula darah yang berlebih, memang akan menimbulkan perubahan pada kulit. Dari pengalaman ibu, sekarang saya bisa mengenali orang yang menderita diabetes, hanya dengan melihat kulitnya. Warna bibir pucat, warna kulit pun pucat dan keriput. Ya, seperti itu.

~

Mencegah lebih baik daripada mengobati. Setelah merasakan sedihnya kehilangan orang tersayang, tentu kita tidak ingin hal itu terjadi pada diri kita juga. Apalagi jika teringat anak-anak yang masih kecil-kecil.

Ya, kematian memang tidak bisa kita hindari. Jika sudah saatnya harus pergi, tidak ada satu pun yang bisa menghalangi. Namun, berikhtiar untuk memberikan yang terbaik bagi tubuh kita, adalah wajib hukumnya.

Tubuh juga memiliki hak, lho! So, ada baiknya sedini mungkin kita perbaiki pola makan, pola hidup, juga pola pikir. Karena tiga pola ini sangat berpengaruh pada kesehatan kita. Kurangi gula, istirahat yang cukup, kendalikan stress, dan jangan lupa berolahraga. Semangat!



Read More

Karhutla, Dampak dan Upaya Pencegahannya

Sunday, June 14, 2020


Suatu hari di bulan September tahun 2015, seorang teman yang saat itu tinggal di Riau mengabarkan bahwa ia dan keluarganya terjebak asap yang dihasilkan oleh kebakaran hutan. Ia, rencananya akan pulang ke Purworejo via Jogja untuk mengungsi, tetapi sayang keinginannya itu harus kandas karena bandara ditutup. Ia mengaku sudah tidak tahan dengan kualitas udara yang setiap saat harus dihirupnya, dan selalu berharap agar kabut asap segera berkurang, bandara dibuka, dan ia bisa kembali menghirup udara Purworejo yang segar.

Saat itu saya hanya bisa menguatkannya melalui obrolan di media sosial. Saya pun mendoakan kesehatannya, juga putra-putrinya yang saat itu masih kecil-kecil. Sungguh, saya tidak bisa membayangkan bagaimana jika saya yang berada di posisinya, sedangkan saya, terkena asap rokok atau asap obat nyamuk saja napas langsung terasa sesak.

Saya, sebelum karhutla 2015 melanda, mungkin hanya memandang kebakaran hutan sebagai bencana tahunan layaknya banjir Jakarta. Namun, setelah teman saya sendiri ikut merasakan akibatnya dan menceritakan bagaimana sesaknya bernapas di tengah kepungan asap, saya berpikir bahwa bencana seperti ini tak boleh terulang lagi di masa yang akan datang. Apalagi jika melihat dampaknya yang luar biasa tak hanya terhadap kesehatan, tetapi juga terhadap lingkungan dan perekonomian.

Berdasarkan data yang dihimpun oleh BMKG dan telah diperbarui pada 20 Agustus 2018, di tahun 2015, Riau memang menjadi salah satu dari 11 provinsi yang memiliki titik panas terbanyak, yaitu 4.965 titik. 10 provinsi lainnya yaitu;
  • Kalimantan Tengah dengan 21.809 titik
  • Sumatera Selatan dengan 21.767 titik
  • Papua dengan 11.134 titik
  • Kalimantan Timur dengan 6.923 titik
  • Kalimantan Barat dengan 6.156 titik
  • Jambi dengan 5.164 titik
  • Kalimantan Selatan dengan 4.533 titik
  • Kepulauan Bangka Belitung dengan 1.465 titik
  • Sumatera Utara dengan 590 titik
  • Aceh dengan 218 titik

Per 11 Juni 2020 kemarin, berdasarkan pantauan Satelit TERRA/AQUA (LAPAN), jumlah titik panas yang terpantau mengalami penurunan sebesar 31,43% jika dibandingkan dengan periode yang sama di tahun 2019 lalu. Tiga provinsi dengan jumlah titik panas (hot spot) terbanyak adalah;
1. Riau
2. Sulawesi Selatan
3. Kepulauan Riau

Meski secara angka mengalami penurunan, tetapi tetap saja fakta tersebut membuat sedih, karena saat ini masih bulan Juni dan musim kemarau baru saja dimulai. Namun, semoga pihak yang berwenang selalu siaga, sehingga begitu terlihat ada titik panas, petugas senantiasa sigap menanganinya agar kebakaran tidak semakin meluas.


Hijaukan Hutannya, Segarkan Udara Kita
Hijaukan hutannya, segarkan udara kita


Karhutla atau kebakaran hutan dan lahan, memang selalu menjadi ancaman setiap tahunnya. Pemerintah bukannya tidak berupaya untuk melakukan pencegahan, tetapi bencana ini selalu datang berulang. Faktor-faktor yang menyebabkan terjadinya karhutla, antara lain:
1. Faktor alam
Faktor alam seperti musim kering yang berkepanjangan, El Nino, dan pemanasan global, menjadi faktor utama penyebab kebakaran hutan. Ditambah lagi, kondisi hutan Indonesia yang terdiri dari lahan gambut yang memang mudah terbakar.
2. Faktor manusia
Ulah manusia yang tidak bertanggung jawab pun menjadi salah satu penyebab kebakaran hutan dan lahan. Biasanya, pembakaran dilakukan dengan tujuan untuk membuka lahan baru, entah itu untuk perkebunan atau perumahan.

Upaya Pencegahannya


Sebenarnya sudah ada ancaman sanksi baik itu berupa sanksi administrasi, sanksi pidana, maupun sanksi perdata bagi siapa pun pihak yang dengan sengaja melakukan pembakaran. Kementrian Lingkungan Hidup dan Kehutanan bekerja sama dengan pemerintah daerah setempat pun telah membentuk Satgas Penanggulangan Karhutla yang terdiri dari personel TNI, Polri, juga masyarakat.

Tak berhenti di situ, menurut Ibu Anis Aliati, Kasubdit Pencegahan Karhutla-Direktorat PKHL, Ditjen Pengendalian Perubahan Iklim, KLHK, upaya pencegahan karhutla juga dilakukan dengan menggandeng pemuka agama. Harapannya tentu saja agar masyarakat lebih mau mendengarkan bahwa pembakaran hutan secara sengaja merupakan tindakan yang tidak bisa dibenarkan karena merugikan masyarakat luas.

Upaya Pemadaman Kebakaran Hutan
TNI bersama dengan masyarakat sedang berupaya untuk memadamkan kebakaran hutan


Dampak yang Ditimbulkan oleh Kebakaran Hutan dan Lahan


Seperti yang sudah tertulis di atas, karhutla tidak hanya memberikan dampak buruk terhadap aspek kesehatan, tetapi juga terhadap lingkungan dan perekonomian.

1. Kesehatan

Asap yang ditimbulkan oleh kebakaran hutan, dapat menyebabkan berbagai penyakit, seperti;
  • Gangguan pada mata (mata terasa pedih karena terkena asap)
  • ISPA (Infeksi Saluran Pernapasan)
  • Pneumonia (paru-paru basah)
  • Gangguan pertumbuhan janin pada ibu hamil, mengakibatkan berat badan bayi rendah, dan risiko bayi terlahir prematur
  • Memperburuk kondisi penderita TBC/asma
  • Kanker paru-paru

2. Lingkungan

Dampak buruk karhutla terhadap lingkungan, bisa langsung kita lihat dan rasakan, misalnya;
  • Emisi gas karbondioksida
  • Terbunuhnya satwa liar
  • Musnahnya tanaman
  • Punahnya spesies endemik, dll

3. Perekonomian

Kebakaran hutan dan lahan, secara tidak langsung juga berimbas pada aktivitas perekonomian, karena;
  • Terhentinya aktivitas pendidikan dan perdagangan
  • Terhentinya aktivitas perhubungan/transportasi karena terbatasnya jarak pandang
  • Kerusakan pada berbagai sarana prasarana dan fasilitas umum
Menurut Prof. Dr. Ir. H. Bambang Hero Saharjo, M.Agr., Guru Besar Fakultas Kehutanan IPB, kerugian yang diakibatkan oleh kebakaran hutan pada tahun 2015, bernilai lebih dari Rp 200 triliun, sedangkan kebakaran hutan tahun 2019 lalu mengakibatkan kerugian sebesar lebih dari Rp 75 triliun.

Bila melihat berbagai kerugian yang diakibatkan dari kebakaran hutan dan lahan, tentu kita tidak ingin bencana ini terjadi setiap tahunnya, bukan? Untuk itu, mari bersama-sama kita jaga hutan kita. Saat berjalan-jalan ke hutan, atau mendaki gunung misalnya, jangan sembarangan membuang puntung rokok, karena hal sekecil itu bisa menimbulkan kerusakan besar.


Saya sudah berbagi pengalaman soal perubahan iklim. Anda juga bisa berbagi dengan mengikuti lomba blog "Perubahan Iklim" yang diselenggarakan KBR (Kantor Berita Radio) dan Ibu-Ibu Doyan Nulis (IIDN). Syaratnya, bisa Anda lihat di sini.




Sumber referensi;
- https://id.wikipedia.org/wiki/Kebakaran_liar
- https://nasional.kompas.com/read/2018/08/24/17291701/11-provinsi-paling-rawan-kebakaran-hutan-dan-lahan-di-indonesia



Read More

Lestarikan Air, Selamatkan Kehidupan, Selamatkan Masa Depan

Sunday, June 7, 2020


Saat air lebih langka dari air mata
Saat udara harus kau beli
Saat bunga-bunga tinggal cerita
Akankah akhirnya kita sadari?

Akan datang masa di mana kita
Hanya mampu berkeluh dan menyesal
Berharap do'a dapat memutar waktu
Percayalah waktu masih tersisa
Percayalah hanya kita yang bisa
Beri nyawa s'gala harapan

*

Lirik di atas adalah penggalan lagu yang dinyanyikan dan diciptakan sendiri oleh Raisa. Lagu itu merupakan salah satu lagu yang terdapat di album Handmade yang dirilis di tahun 2016, tetapi baru dibuat video klipnya pada pertengahan 2019 lalu.

Saya sangat suka dengan lagu itu, dan hampir setiap kali mandi (ya, salah satu sifat buruk saya adalah menyanyi di kamar mandi) selalu saya nyanyikan. Salah satu tujuannya adalah agar saya ingat untuk tidak boros-boros air. Hehehe, alasaaann... 😁

Karena lagu itu, saya menjadi semakin kagum kepada Raisa. Ternyata dia ngga hanya pandai membuat lagu-lagu cinta saja. Pun seperti tumbu ketemu tutup, Raisa akhirnya berjodoh dengan Hamish Daud, yang sudah banyak berkontribusi untuk kelestarian laut dan alam Indonesia. Bahkan katanya, ia ke Jakarta bukan semata untuk menjadi artis, tetapi ia sengaja mencari nama agar bisa lebih mudah menyebarkan informasi dan mendapatkan suara untuk menyelamatkan laut kita.


Hamish Daud dan Laut


Bersyukur sekali, ada public figure yang peduli dengan kelestarian laut dan alam Indonesia, sehingga harapannya, kesadaran untuk menjaga lingkungan bisa lebih menjangkau semua kalangan. Semoga suatu saat, tren menjaga lingkungan bisa menjadi new lifestyle, gaya hidup baru kita semua. Karena seperti kata Raisa, jika tidak dimulai dari sekarang, kelak kita hanya akan bisa mengeluh dan menyesal. Namun, insya Allah kita masih punya waktu, dan percayalah bahwa perubahan sesedikit apa pun, jika dilakukan bersama-sama, akan membawa dampak yang luar biasa.

Lalu, apa hal sederhana yang bisa kita lakukan agar dampak perubahan iklim tidak semakin parah ke depannya? Kita bisa menerapkan gaya hidup reduce, reuse dan recycle dan memulainya dari hal-hal kecil.

Reduce


Reduce → mengurangi penggunaan barang-barang yang bisa merusak lingkungan

Hal-hal yang sudah saya lakukan di rumah antara lain;
1. Mengurangi penggunaan kantong plastik. Setiap berbelanja, saya usahakan untuk selalu membawa tas belanja sendiri, yang terbuat dari kain. Memang, salah satu tantangannya adalah dari pedagang itu sendiri. Terkadang saya menemukan pedagang yang keukeuh memberi kantong plastik meski sudah saya tolak.
"Mangke tase kotor (Nanti tasnya kotor)," katanya. Namun, kita tidak boleh menyerah begitu saja, bukan? Justru ini adalah tantangan sekaligus peluang untuk mengedukasi masyarakat kita.

2. Mengurangi pemakaian listrik
Mengurangi pemakaian listrik, tidak hanya berdampak baik untuk lingkungan, tetapi juga untuk saldo rekening. Ya kan? Nah, upaya penghematan yang sudah saya lakukan adalah;
  • Memasang banyak jendela, sehingga di siang hari kami tak perlu menyalakan lampu karena rumah kami masih kaya cahaya. Termasuk di kamar mandi. Ini menjadi catatan penting, karena memiliki rumah di perumahan, yang sempit, yang bahkan dindingnya berhimpitan dengan dinding tetangga, terkadang kamar mandinya jadi minim cahaya, dan memaksa penghuninya untuk tetap menyalakan lampu meski di siang hari.
  • Mencabut penghangat nasi seusai makan malam
  • Menggunakan alat elektronik sesuai kebutuhan

Reuse


Reuse → menggunakan kembali barang yang sudah dipakai

Untuk hal ini, yang sudah kami lakukan adalah me-reuse penggunaan air. Saya mulai membiasakan diri untuk menampung air wudhu dan air sisa cucian beras, untuk menyiram tanaman.

Penggunaan kembali air bekas cucian beras, selain dapat mengurangi penggunaan air untuk menyiram tanaman, juga sekaligus memberikan banyak manfaat untuk tanaman, di antaranya;
  • Merangsang pertumbuhan vegetatif tanaman seperti daun, tunas, dan cabang
  • Membantu pembentukan klorofil, sehingga membuat dedaunan tampak lebih hijau
  • Merangsang pertumbuhan akar tanaman karena adanya vitamin B1
  • Mempercepat proses adaptasi saat tanaman baru dipindahkan (Ini sudah saya buktikan pada saat menanam tanaman pisang-pisangan di depan rumah. Saat baru dipindahkan, tanaman pisang-pisangan yang saya tanam hampir mati, tetapi setelah disiram menggunakan air bekas cucian beras secara rutin, alhamdulillah stres pada tanaman dapat tertangani. Bahkan tak lama setelah itu, tunas-tunas baru bermunculan. Alhamdulillah.)
  • Meningkatkan daya tahan terhadap penyakit
  • Meningkatkan metabolisme tanaman
  • Merangsang pertumbuhan bunga, buah, dan biji
  • Membantu penyerapan unsur hara menjadi lebih optimal
  • Meningkatkan kualitas hasil panen, baik jumlah, rasa, maupun ukuran

Re-use air juga bisa kita lakukan dengan cara menampung air hujan. 

Suami saya, Yopie Herdiansyah, kebetulan merupakan seorang arsitek yang tergabung di Studio Akanoma pimpinan Pak Yu Sing. Beberapa desain Akanoma, dibangun dengan menggunakan prinsip ramah lingkungan.

Teman-teman bisa simak video di bawah ini. Rumah ini adalah salah satu rumah yang dirancang oleh tim Akanoma, dan suami saya menjadi salah satu bagian dari tim tersebut.




Re-use air dengan menampung air hujan, adalah satu cara memanfaatkan air hujan, agar berkah yang turun dari langit tak terbuang sia-sia. Air hujan yang kita tampung bisa digunakan untuk menyiram tanaman, mengguyur kloset, atau mengepel teras yang terkena tempias.

Banyak manfaat yang bisa kita dapatkan dari kegiatan sederhana ini, salah satunya adalah mengurangi penggunaan air tanah, yang secara tidak langsung akan mengurangi potensi amblesnya tanah juga. Saya pernah menulisnya di sini: Tampung Air Hujan, Antisipasi Kekeringan

Selain rumah Mbak Ainun, rumah ramah lingkungan lainnya yang juga didesain oleh Akanoma adalah rumah Bu Yani yang terletak di Bogor. Berikut ini adalah desain rumah tersebut;

Desain rumah ramah lingkungan
Rumah ramah lingkungan by Akanoma

Di musim hujan yang lalu, saat intensitas air hujan sedang banyak-banyaknya, Bu Yani mengirimkan video berikut ini, dan menandai suami saya di facebook-nya;



Memang, membuat bak PAH seperti di rumah Mbak Ainun atau Bu Yani membutuhkan biaya yang tak sedikit. Namun, kita bisa membuat Bak PAH sederhana seperti ini;

Bak Penampungan Air Hujan (PAH)
Bak PAH sederhana

Saya membayangkan, jika satu rumah memiliki satu bak seperti ini, berapa banyak air yang bisa kita lestarikan? 💗

Recycle


Recycle → mendaur ulang barang

Memang belum banyak yang saya lakukan, tetapi saya berusaha memilah sampah organik dan anorganik. Saya menggunakan komposter untuk menampung sampah organik, lalu menggunakan kompos cair yang dihasilkannya untuk memupuk tanaman di halaman.

Manfaat kegiatan ini selain bisa dirasakan oleh kita sendiri, sekaligus juga bisa membantu Pak Sampah, agar bebannya tidak terlalu banyak.

Komposter


Kompos cair
Kompos cair yang dihasilkan dari komposter


Oya, kita juga bisa me-recycle air, lho! Ada salah satu desain Akanoma (suami saya pun masuk dalam tim desain ini) di Watu Kodok, Gunung Kidul, yang menggunakan konsep sistem penyaring grey water. FYI, grey water adalah limbah air yang didapat dari mencuci baju, mencuci piring, atau air bekas dari kamar mandi. Singkatnya, grey water adalah limbah air deterjen.

konsep bak penyaring grey water
Konsep Sistem Penyaring Air Deterjen by Akanoma

Tentang greywater, saya pernah menuliskan di sini; Mengelola Air Limbah Rumah Tangga, untuk Indonesia yang Lebih Sehat


Nah, teman-teman, untuk kelangsungan air bersih, mari kita mulai dari hal kecil. Hal-hal kecil jika dilakukan oleh orang banyak, akan menghasilkan hal besar juga, Insya Allah. Tentu kita ingin mewariskan air bersih untuk anak kita kelak. Namun, yang lebih penting lagi adalah mewariskan kebiasaan-kebiasaan baik, agar di masa depan bumi kita tetap bisa menjadi tempat tinggal yang nyaman.



Saya sudah berbagi pengalaman soal perubahan iklim. Anda juga bisa berbagi dengan mengikuti lomba blog "Perubahan Iklim" yang diselenggarakan KBR (Kantor Berita Radio) dan Ibu-Ibu Doyan Nulis (IIDN). Syaratnya, bisa Anda lihat di sini.



Read More

Bacaan Gharib: Saktah, Tashil, Imalah, Isymam, dan Naql

Friday, May 29, 2020


Assalamu'alaikum, teman-teman... Bagaimana Ramadhan kemarin? Target khatamnya bisa terpenuhi? Bisa dong ya, insya Allah. Omong-omong, pasti saat tadarus secara intens di Ramadhan kemarin, teman-teman sempat ketemu dengan Saktah, Tashil, dan kawan-kawannya kan? Kali ini saya mau bahas tentang tata cara membaca bacaan Gharib pada Al-Qur'an ini.

Sebelum ke Saktah, Tashil, dkk, saya mau cerita dulu nih.

Jadi belasan tahun silam, saat ngaji bareng ibu-ibu kompleks di Cilebut, Bogor, oleh ustadz Na'im saya diminta untuk membaca potongan Surah Yasin. Ketika sampai di sebuah ayat, guru saya yang saya panggil Ummi, memotong,

"Arin, itu Saktah." Kata beliau.

Saya bingung. Saktah? Baru denger, Ya Allah.

Tahu saya kebingungan, Ummi pun menjelaskan, "Kalau ketemu Saktah, berhenti 2-4 harakat, tapi jangan nafas."

Setelah itu, saya pun melanjutkan bacaan sesuai dengan arahan beliau. Oya, ayat yang saya maksud adalah ini;

Bacaan Saktah
Waktu itu saya malu banget, merasa bodoh karena ilmu saya ngga sebanding dengan jilbab yang saya kenakan. Namun, sekarang saya malah bersyukur. Alhamdulillah, saat itu saya tidak menolak saat disuruh membaca, sehingga saya tahu di mana letak kesalahan saya. Alhamdulillah lagi, guru saya langsung memberi penjelasan tentang Saktah saat itu juga, dan itu melekat pada saya sampai hari ini. :)

Nah, sekarang kita bahas tentang Saktah, Tashil, dkk, yuk! Sebenarnya, Saktah dan Tashil merupakan salah dua dari 5 jenis bacaan Gharib. Bacaan Gharib itu apa saja?


1. Saktah


Saktah artinya diam atau tidak bergerak. Pada saat menemui bacaan Saktah, yang kita lakukan adalah berhenti sejenak sebelum membaca bacaan berikutnya, tanpa mengambil nafas selama 2 sampai 4 harakat.

Bacaan Saktah contohnya ada di Surat Yasin di atas. Ada juga di Q.S. Al-Muthaffifiin ayat 14. 

Bacaan Saktah
Setelah mengetahui tata cara membaca bacaan Saktah, semoga nanti ketika teman-teman tadarus, teman-teman bisa mempraktikkannya, yaa.. 😊


2. Tashil


Tashil secara bahasa berarti memberikan kemudahan atau keringanan, atau dengan kata lain menyederhanakan. Secara istilah, Tashil adalah membaca antara hamzah dan alif. Tashil dibaca dengan meringankan bacaan hamzah yang kedua.

Bacaan Tashil ada di Q.S. Fussilat ayat 44. 

Tashil


Mengutip pontren.com, mengapa bisa ada bacaan tashil, karena apabila ada dua hamzah qatha' bertemu dan berurutan pada satu lafadz, bagi lisan orang Arab akan terasa berat melafadzkannya, sehingga lafadz tersebut ditashilkan atau diringankan.


3. Imalah


Selanjutnya adalah Imalah. Imalah artinya memiringkan. Bacaan Imalah ada pada Q.S. Hud ayat 41.

Bacaan Imalah
Pada bagian ini, lafadz "majroha" dibaca "majreha".

Mengapa lafadz "majroha" diimalahkan? Mengutip pontren.com, salah satu alasannya adalah sebagai pembeda, sebab "majroha" berarti berjalan di darat, sedangkan di ayat tersebut, konteksnya adalah perjalanan di permukaan air. Kecenderungan perjalanan di permukaan air adalah tidak stabil (terkadang diterjang ombak kecil, ombak besar, atau terhempas angin), tidak seperti perjalanan darat. Sehingga, lafadz "majroha" pun diimalahkan.


4. Isymam


Isymam secara bahasa, memiliki arti menggabungkan, memadukan atau mencampurkan. Secara istilah, isymam adalah menghimpun dua bibir untuk mengiringi huruf yang sukun sebagai isyarat dhammah dengan tanpa suara atau nafas. 

Bacaan isymam ada di Q.S. Yusuf ayat 11. 

Bacaan Gharib

Lafadz "manna" dibaca seolah bibir mengucapkan "manuna", namun "nu"nya hanya sekadar diisyaratkan dengan memanyunkan/memajukan bibir.


5. Naql


Naql artinya memindah. Secara istilah, Naql berarti memindahkan harakat ke huruf sebelumnya. Naql terdapat di Q.S. Al-Hujurat ayat 11. 

Naql

Pada lafadz yang saya lingkari, "bi' sal ismu" dibaca "bi'salismu". Jadi, hamzah washal yang mengapit huruf lam tidak perlu dibaca. Sehingga, benar bila tujuan bacaan Naql adalah untuk memudahkan dalam membacanya.


Nah, teman-teman, kita sudah belajar tentang bacaan Gharib hari ini. Nanti pada saat mengajari anak-anak mengaji, insya Allah kita bisa ajarkan pada anak-anak juga ilmunya. Oya, tulisan di atas saya rangkum dari beberapa sumber, terutama pontren.com, yaa.. Tulisan ini juga sekaligus menjadi motivasi bagi saya, supaya saya semakin rajin mempelajari Al-Qur'an setiap harinya. Semoga bermanfaat, yaa.. Kalau ada yang mau menambahkan, jangan ragu untuk berkomentar, yaa.. 😊



Read More

Suka Duka Menjadi Seorang Perantau

Tuesday, May 19, 2020


'Merantau' dalam KBBI berarti berlayar, karena sesungguhnya kata 'rantau' artinya adalah pantai sepanjang teluk (sungai) atau pesisir. Namun, seiring dengan berkembangnya sebuah bahasa, kata 'merantau' mengalami perluasan makna. Setiap orang yang keluar dari daerahnya lalu tinggal di daerah lain (jauh atau tak seberapa jauh) untuk mencari penghidupan, ilmu, dan sebagainya, ia disebut perantau.

Saya sendiri sudah merantau sejak lulus SMA. Sebelum akhirnya menikah dan menetap di Solo hingga saat ini, saya mengajar dan belajar di Bogor selama kurang lebih 4 tahun.

Seperti yang sudah saya ceritakan di instagram @arinta.adiningtyas beberapa waktu lalu, saya meninggalkan Kota Hujan itu tepat saat libur kenaikan kelas 10 tahun lalu. Mengapa mengambil waktu di libur kenaikan kelas? Karena saat itu saya masih mengajar, sehingga saya harus menyelesaikan kewajiban saya hingga rapor anak didik saya selesai dibagikan.

Nah, sebelum pindah ke Solo, setiap hari saya selalu pergi ke tempat di bawah ini. Yap, ini adalah Stasiun Cilebut. Dari Stasiun Cilebut, saya menumpang KRL menuju Stasiun Bogor. Setelah itu saya menyambung perjalanan dengan menggunakan angkot menuju Kecamatan Ciomas. TK tempat saya mengajar tak jauh dari situ.


Stasiun Cilebut
Stasiun Cilebut, Bogor


Menjadi perantau memang tak mudah. Banyak suka dukanya. Dalam kondisi apapun, seorang perantau harus pandai menata hati, pandai bersabar, dan pandai menerima kenyataan. Meski begitu, pengalaman merantau mengajarkan saya banyak hal;


1. Kesempatan untuk Mengembangkan Diri


Ketika kita sudah sampai di tanah rantau, artinya perjuangan untuk bertahan hidup telah dimulai. Ngga bisa lagi bermanja-manja, karena kita tinggal jauh dari orang tua. Untuk itu, kita harus bisa menyesuaikan diri dengan segala "tuntutan peran". Kemampuan kita saat menjalani tuntutan peran itu akan menentukan kualitas kita selanjutnya. Maka dari itu, tak salah jika merantau menjadi momen pengembangan diri, bukan?

2. Menambah Pengalaman


Tentu akan berbeda, pengalaman antara orang yang tidak pernah ke mana-mana dengan orang yang sering menjelajah ke berbagai tempat. Benar, kita memang bisa mengetahui banyak hal dengan membaca. Namun, merantau memberikan pengalaman yang bukan hanya sekadar pengetahuan, tetapi juga melingkupi apa yang dilihat dan apa yang dirasa.

3. Memupuk Toleransi


Tentu kita sudah sering mendengar peribahasa "Lain ladang lain belalang, lain lubuk lain ikannya" yang artinya setiap daerah memiliki adat istiadat yang berbeda. Nah, semakin banyak daerah yang pernah kita kunjungi, kita jadi lebih mudah untuk menghargai dan menghormati setiap perbedaan. Maka, jika ada orang yang sulit sekali menerima perbedaan, mungkin memang "mainnya kurang jauh".

4. Memperluas Pergaulan


Manusia adalah makhluk sosial. Di mana pun manusia akan selalu membutuhkan orang lain, meski hanya sekadar teman bicara. Nah, saat merantau entah untuk menempuh pendidikan atau untuk mencari penghidupan, kita "dipaksa" untuk mendapatkan lingkungan pergaulan yang baru. Dengan kata lain, dengan merantau jumlah teman pun akan bertambah dengan sendirinya.

5. Semakin Menghargai Keberadaan Keluarga


Memang benar, saat jarak memisahkan, kita baru akan sadar pentingnya kehadiran seseorang. Termasuk kehadiran keluarga, yang kadang tidak kita sadari dukungannya selama ini. Dengan merantau, kelak kita akan semakin menghargai setiap pertemuan. Kita juga akan lebih mudah berterima kasih untuk setiap hal yang telah orang tua kita berikan.


Nah, seperti halnya orang berpuasa yang senantiasa menantikan saat berbuka, perantau pun selalu menantikan saat-saat bisa pulang ke kampung halaman. Biasanya, itu terjadi di momen mendekati lebaran seperti hari ini. Namun, tahun ini ada banyak jiwa yang harus pasrah dengan keadaan. Kita semua harus mengikhlaskan kenyataan tak bisa mudik seperti tahun-tahun sebelumnya, karena wabah yang melanda di seluruh dunia.

Untuk menghadapinya, hanya ada satu kata untuk melipur lara. Sabar. Insya Allah akan ada waktunya kita bisa kembali berkumpul bersama. Tetap semangat, jaga kesehatan, jaga kewarasan, jangan ke mana-mana. Yuk, kita di rumah aja.



Read More

Hal-Hal yang Saya Syukuri Saat Berpuasa di Tengah Pandemi

Thursday, May 7, 2020


Puasa kali ini amat sangat berbeda dengan tahun-tahun sebelumnya, ya... Tidak tarawih di masjid, tidak bisa mudik, banyak yang kehilangan pekerjaan, ada yang dirumahkan, gaji dipotong, ngga dapat THR. Banyak cerita sedih pokoknya. Namun, di tengah "kesengsaraan" ini, insya Allah masih ada hal-hal yang patut kita syukuri. Ya, memang harus membuka mata lebar-lebar untuk bisa melihat hikmah dari setiap musibah, karena hikmah itu letaknya tersembunyi.

Yuk, coba lihat lagi, apa saja yang tidak ada di puasa tahun lalu, tapi bisa kita temukan di tahun ini? Sejauh ini, inilah yang saya dapati:

1. Tidak ada mercon

Mercon atau petasan biasanya menjadi salah satu hal yang mewarnai Ramadhan. Namun, seseru-serunya main mercon, tetap saja banyak mudharatnya. Di antaranya adalah;
  • Berbahaya. Sudah banyak cerita kecelakaan karena petasan. Salah satu saudara saya bahkan harus kehilangan tangannya karena benda ini.
  • Berisik.
  • Mubazir. Iyaa, kalian bisa bilang, membeli petasan sama dengan membeli kebahagiaan. Tapi masa ngga ada cara berbahagia yang lain sih? Yang lebih aman dan ngga merugikan orang lain?
Alhamdulillah, berkah pandemi covid 19, bulan Ramadhan ini terasa lebih tenang. Mungkin karena kondisi saat ini yang memang mengharuskan kita untuk lebih berhemat, mungkin juga karena anjuran untuk #dirumahaja. Apapun itu, alhamdulillah. :)

2. Jadi Lebih Kreatif

Banyak teman yang karena suntuk di rumah melulu, jadi terdorong untuk melakukan sesuatu yang sebenarnya ingin dilakukan di masa sibuk dulu. Ada yang kembali menekuni hobi, ada yang justru menemukan passion baru.

Saya? Saya kini jadi rajin memasak. Kalau dulu saya suka stres saat harus ke dapur, sekarang, memasak malah menjadi salah satu cara stress reliever. Bisa berkebalikan gitu yak? Heran, wkwkwk... Alhamdulillah, di instagram banyak bertebaran resep-resep yang terlihat mudah untuk dicoba, dengan bahan-bahan yang harganya terjangkau dan mudah ditemukan di warung dekat rumah. Dan akhirnya, rasa penasaran pun mendorong saya untuk mencoba. :)

Apa saja yang sudah saya coba?

Pie Susu Teflon
Pie Susu Teflon

Pie Susu Teflon
Pie Susu Praktis

  • pie susu teflon
  • pizza teflon
  • donat
  • cireng
  • risoles mayones

Selanjutnya, saya ingin mencoba resep lainnya, seperti:
  • cilok
  • pastel
  • chicken eggroll
  • pempek
Ini adalah salah satu upaya positif untuk menangkal rasa bosan di tengah pandemi, ya kan?

Update terbaru, saya sudah mencoba resep cilok. Hihi, alhamdulillah semua suka, meski tingkat kekenyalannya masih harus diperbaiki sih. :)

Cilok
Cilok

3. Menebalnya Empati

Alhamdulillah, bulan Ramadhan ini banyak sekali gerakan-gerakan untuk membantu sesama yang mengalami kesulitan. Musisi-musisi melakukan konser amal, masyarakat pun bahu-membahu mengumpulkan rupiah demi rupiah melalui situs fundraising. Alhamdulillah, masih banyak orang baik. Alhamdulillah, masih banyak yang memiliki hati nurani. Tak usahlah melihat Ferdian Paleka, karena hanya akan menaikkan emosi saja.

Lihat yang seperti ini, physical distancing itu berjarak secara fisik, bukan hati. Salut untuk Pak Steven Indra. :)


Cara Berbagi di Masa Pandemi

4. Lebih Merasakan Makna Puasa

Inti dari puasa sebenarnya adalah menahan. Ya kan? Dulu-dulu, puasa hanya sebatas menahan lapar dan haus di waktu siang, lalu sore harinya berburu takjil secara berlebihan. Jelang lebaran, rela berdesak-desakan di pasar atau mall untuk berburu pakaian. Kalau lelah, tanpa rasa dosa puasanya dibatalkan.


Insya Allah pembaca kayusirih tidak begitu, yaa... Tapi yang seperti ini ngga sedikit, lho. Saya pernah melihat sendiri soalnya.

Nah, adanya pandemi seperti sekarang ini, seolah-olah Allah ingin mengingatkan kita lagi. Allah memaksa kita untuk benar-benar menahan diri. Tahan, sabar, ada hal yang lebih penting untuk didahulukan. Puasa bukan sekadar menahan haus dan lapar, dan lebaran bukan sekadar berganti pakaian.

Duh, jadi berat begini bahasannya. Hehehe.. Kalau kalian, apa saja yang kalian syukuri di Ramadhan kali ini?



Read More

5 Artis Cantik Indonesia yang Memiliki Otot Kekar

Monday, April 27, 2020


Standar kecantikan seorang perempuan di mata sebagian besar masyarakat kita biasanya dilihat dari tubuhnya yang tinggi, langsing, rambut hitam panjang tergerai, hingga kulit putih mulus bak porselen. Namun, seolah ingin menciptakan sebuah tren dan standar kecantikan yang baru, 5 artis berikut ini justru membentuk tubuh mereka menjadi kekar berotot. Tak heran jika saat ini banyak perempuan yang ingin mengikuti jejak kelima artis ini. Siapa sajakah mereka?

1. Pevita Pearce


Pevita Pearce

Meski pernah dinyinyiri oleh netizen yang mengatakan bahwa biasanya cowok lebih suka dengan cewek yang bertubuh feminim, tetapi Pevita tak gentar. Ia tetap melakukan hal yang disukainya yaitu olahraga yang bertujuan untuk membentuk massa otot. Baginya, apa yang dilakukannya saat ini adalah untuk kebahagiaan dirinya sendiri, bukan untuk menyenangkan orang lain.

2. Agnez Mo


Otot Agnez Mo

Kalau teman-teman perhatikan, Agnez Mo adalah salah satu dari sedikit artis yang memiliki stamina yang sangat prima. Setiap kali tampil di atas panggung, Agnez Mo hampir selalu beraksi dengan para dancernya. Tarian-tariannya yang sangat energik itu tentu membutuhkan energi yang tak main-main.

Maka, wajar bila Agnez Mo selalu berlatih agar tidak mudah lelah. Latihan-latihan yang dilakukannya ini kemudian membentuk tubuhnya hingga menjadi seperti sekarang.

Seperti Pevita Pearce, pada awalnya, Agnez Mo juga mendapat banyak cibiran. Ya, pada saat itu belum banyak perempuan berotot memang. Namun, lihat sekarang! Banyak penggemar yang mengelu-elukan tubuhnya, bahkan menjadikannya sebagai body goals.

3. Nikita Willy


Nikita Willy

Asli, saya pun sempat terkejut melihat perubahan tubuh artis cantik ini. Nikita Willy yang saya tahu dulu adalah seorang perempuan yang anggun dan lemah lembut. Kini, lihatlah bagaimana bentuk tubuhnya sekarang. Kata orang, di perut Nikita kini ada roti sobeknya.

4. Cinta Laura


Cinta Laura

Artis berotot kekar yang keempat adalah Cinta Laura. Sudah sejak lama Cinta Laura menjadikan kegiatan olahraga sebagai bagian dari gaya hidupnya. Konon, ia telah menyukai kegiatan ini sejak kecil. Sekarang, dengan dibantu oleh personal trainer, ia berlatih untuk membentuk ototnya.

Ssstt, ngga tanggung-tanggung, Cinta bisa berlatih hingga 8-10 kali dalam seminggu, lho! Wow banget ini sih. Dan seperti tak cukup dengan hanya melakukan olahraga cardio, Cinta juga melakukan olahraga lainnya yaitu boxing dan muaythai. Hhmm, pantas tubuhnya bisa sebagus itu, yaa…

5. Andrea Dian


Andrea Dian

Artis yang sempat dikarantina di Wisma Atlet karena terinfeksi oleh Virus Corona ini sudah menyukai kegiatan olahraga sejak dulu. Bersepeda, boxing, gym, sampai yoga pun dilakukannya. Pantaslah jika tubuhnya berotot seperti yang teman-teman lihat sekarang.

Nah, jika teman-teman juga menginginkan tubuh berotot seperti 5 artis cantik di atas, teman-teman bisa melakukan beberapa tips di bawah ini:

1. Mengonsumsi protein yang merupakan salah satu bahan penting untuk membentuk otot. Makanan-makanan yang kaya akan protein contohnya: kedelai, almond, kacang polong, keju, dada ayam, telur, dan juga susu.

2. Mengonsumsi kombinasi protein-karbohidrat sebelum latihan.

Kita tahu bahwa olahraga dapat meningkatkan aliran darah ke seluruh jaringan tubuh. Jadi, mengonsumsi protein dan karbohidrat sebelum berolahraga dapat membuat penyerapan asam amino di otot menjadi lebih besar. Maka sebaiknya usahakan untuk mengonsumsi kombinasi protein sebanyak 20 gram dan karbohidrat sebesar 35 gram, 30 sampai 60 menit sebelum berolahraga.

Kalau ngga mau ribet, teman-teman bisa mengonsumsi suplemen gainer, yaitu suplemen yang mengandung protein tinggi untuk membentuk otot dan juga sekaligus mengandung karbohidrat sebagai penahan protein juga sumber energi saat latihan.

Beberapa produk Gainer bisa teman-teman temukan di SFIDN.com. SFIDN merupakan supplier suplemen dan aksesoris fitness terpercaya di Indonesia dan sudah ada sejak tahun 2008.

3. Beri jeda istirahat setelah latihan. Otot akan mulai tumbuh dan terbentuk saat kita sedang beristirahat. Maka dari itu, penting untuk mengistirahatkan tubuh kita.

Jangan lupa temans, yang lebih penting dari itu semua adalah konsistensi. Di dunia ini tidak ada yang instan to? Bahkan untuk membuat mie instan saja perlu proses merebus dulu, hihi... Jadi, yang terpenting adalah usahanya dulu. Untuk hasilnya mah kumaha engke weh.



Read More

10 Referensi Buku untuk Menemanimu Saat Harus #StayHome

Saturday, April 18, 2020


Mati gaya karena harus #dirumahaja? Capek masak melulu dan lagi pengen rebahan aja? Rebahannya sambil baca buku aja gimana? Nih, kayusirih kasih 10 buku asik untuk dibaca di tengah pandemi ini. 10 buku ini adalah buku favorit saya. Apa sajakah itu?

1. Recto Verso


Recto Verso

Buku ini selalu saya baca di saat gabut. Entah sudah berapa puluh kali kisah-kisahnya saya baca ulang, terutama di judul; Peluk, Aku Ada, Tidur, Hanya Isyarat, Malaikat Juga Tahu, Firasat, juga Cicak di Dinding. Wow, hampir semua judul saya suka. 7 dari 11 kisah, meski sebenarnya saya juga suka 4 judul lainnya, yaitu; Curhat buat Sahabat, Selamat Ulang Tahun, Grow a Day Older, dan Back to Heaven's Light.

Buku ini membuat pandangan saya kepada penulisnya yaitu Dewi "Dee" Lestari, berubah. Tadinya, saat Supernova, novel pertama Dee lahir, saya kira Dee hanya latah mengikuti beberapa artis yang juga menelurkan buku, seperti Rieke Diah Pitaloka misalnya, yang buku kumpulan puisinya berjudul "Renungan Kloset" terbit di tahun yang sama.

Sampai ketika tahun 2010 saya membaca Recto Verso yang dibeli suami, saya harus sepakat dengan pendapat Andrea Hirata yang menulis bahwa daya tarik tulisan Dee adalah ia selalu menghormati intelektualitas pembaca. Buat saya yang tingkat kecerdasannya ngga seberapa ini, membaca satu cerpen di Recto Verso saja memerlukan beberapa kali pengulangan untuk bisa benar-benar menangkap maksud penulisnya.

Alex Sriewijono juga menuliskan; Buku ini tak berujung dan juga tak berakhir, seperti mengalirnya hidup bersiklus. Buku ini bisa terasa dengan dan tanpa penokohan, karena siapa pun bisa menjadi tokoh dan orang-orang belakang layar untuk setiap penggalan episode cerita kehidupan. Ini bener banget sih, karena di hampir semua judul, tokohnya tak bernama. Bahkan cuma 'aku' dan 'kamu' saja.

Sebenarnya ada banyak kata yang ingin saya tuliskan untuk menunjukkan kekaguman saya pada buku ini (plus lagu-lagunya, karena saya juga suka semua lagunya), tapi artikel ini berjudul 10 Referensi Buku. Kalau satu buku saja saya ulas sepanjang ini, mau sampai sepanjang apa artikelnya? Wkwkwk...


2. Heidi


Heidi

Saya suka buku ini karena ada kenangan di dalamnya. Berawal dari sebuah film yang saya tonton bersama ibu, di TV, saat televisi kami masih hitam putih. Memorable moment banget. :)

Tentang buku ini pernah saya tulis di --> Heidi; Film, Buku, dan Sepotong Rindu

3. Megamendung Kembar


Novel Megamendung Kembar

Buku ini adalah pemberian Mak Ranny Afandi. Waktu itu Mak Ran bilang, "Karya Retni SB tuh bagus-bagus."

Saya tak percaya begitu saja, sampai ketika saya membaca beberapa halaman, eh, ternyata Mak Ran benar. Apalagi saat saya membaca tulisan di bagian belakang buku itu, saya langsung mencium aroma "patah hati" di sini. :)

Ketika cinta dan luka dirahasiakan oleh bibir, maka batik mampu menyuarakannya...

Buku ini juga pernah saya tulis di sini; Megamendung Kembar, Sebuah Novel tentang Batik Indonesia

4. A Thousand Splendid Suns


A Thousand Splendid Suns

Buku karya Khaled Hosseini ini berisi tentang kisah perjuangan yang memilukan seorang perempuan Afghan.

Mariam, gadis kecil yang dipanggil harami oleh ibunya sendiri, Nana, karena ia lahir dari hubungan gelap sang ibu dengan majikannya, Jalil. Mariam harus menerima amukan ibunya setiap hari, hingga suatu hari ia memutuskan untuk pergi ke rumah sang ayah. Mariam tidak mengindahkan nasihat ibunya, bahwa keluarga sang ayah tak mungkin menerima anak harami semacamnya. Ia yakin, ayahnya adalah seorang yang lembut hati, dan tentu akan melindunginya seperti bagaimana seharusnya seorang ayah.

Setelah membuktikan sendiri bahwa apa yang diucapkan oleh ibunya adalah sebuah kebenaran, Mariam pun kembali ke rumah sang ibu. Namun, kali ini ia tak akan pernah mendapatkan ibunya kembali seperti dulu, karena saat ia pulang, sang ibu telah mengakhiri hidupnya sendiri.

Bagaimana kehidupan Mariam selanjutnya? Siapkan tisu saat membaca novel ini yaa... Pesan moralnya adalah patuhi apa kata ibu. Jangan ngeyel.

5. Angel in the Rain


Novel Angel in the Rain

Thanks again to Mak Ran karena sudah meminjami saya buku ini. Angel in the Rain adalah novel karya Windry Ramadhina.

Sesungguhnya awal perkenalan saya dengan Windry Ramadhina agak kurang baik. Novel berjudul "Glaze" yang saya beli beberapa waktu lalu tidak berhasil membuat saya terpukau. Novel itu cenderung membosankan, dan bahkan saya harus mengumpulkan energi besar untuk mencapai separuhnya. Mungkin karena penggunaan kata "memberengut" yang terlalu berlimpah, yaa... Buat saya, itu cukup mengganggu dan menjatuhkan mood.

Namun, Mak Ranny, melalui novel-novel karya Windry yang dipinjamkan kepada saya, berhasil membuat penilaian saya kepada Windry berubah. Angel in the Rain, Walking After You, dan London, berhasil mencuri hati saya. Ketiga novel ini masih saling berkaitan ternyata.

Angel in the Rain bercerita tentang seorang penulis bernama Ayu yang sering mampir ke sebuah toko kue bernama Afternoon Tea. Nah, Walking After You bercerita tentang koki yang bekerja di Afternoon Tea tersebut.

Jika ingin membaca secara berurutan, maka pilihlah London terlebih dahulu, kemudian Walking After You, dan terakhir Angel in the Rain. Namun, karena ini bukan novel trilogi, jadi sah-sah saja mau baca dari mana. Kebetulan saya membaca Angel in the Rain terlebih dahulu, sehingga ketika membaca Walking After You, saya banyak menemukan kejutan. Hihi...

6. Totto-chan


Totto-chan

Pasti sudah banyak yang tahu buku ini kan, ya? Buku ini bercerita tentang seorang gadis kecil di Jepang yang dikeluarkan dari sekolahnya karena sifatnya yang unik. Namun, beruntunglah ia karena ia dipertemukan dengan kepala sekolah terbaique di sekolah bernama Tomoe Gakuen, yang sangat memahami karakter unik setiap anak didiknya.

Karena bersekolah di sekolah itu, Totto-chan selalu bersemangat setiap pergi ke sekolah, meski sekolahnya hanya terbuat dari gerbong kereta bekas.

7. Bumi Manusia


Bumi Manusia

Bumi Manusia adalah salah satu buku dari Tetralogi Buru karya Pramoedya Ananta Toer. Berkisah tentang Minke, seorang pribumi yang sekolah di HBS (Hoogere Burgerschool) yaitu pendidikan menengah umum pada zaman Hindia Belanda untuk orang Belanda, Eropa, Tionghoa, dan elite pribumi, yang menggunakan Bahasa Belanda sebagai bahasa pengantarnya.

Bumi Manusia sudah difilmkan, dengan Iqbaal Ramadhan sebagai Minke, Mawar de Jongh sebagai Annelies Mellema, dan Ine Febriyanti sebagai Nyai Ontosoroh.

3 buku lain yang termasuk dalam Tetralogi Buru berjudul; Anak Semua Bangsa, Jejak Langkah, dan Rumah Kaca.

8. Entrok


Entrok

Berawal dari keinginan untuk memiliki sebuah bra, seorang perempuan bernama Marni giat bekerja dan selalu memanjatkan harapannya pada leluhur yang ia puja. Hingga suatu hari, kegigihannya itu mengantarnya menjadi orang yang kaya raya, bahkan ia menjadi seorang rentenir terkemuka.

Setting waktu novel ini adalah di zaman orba, dan penulisnya pun memberikan gambaran politik di masa itu. Novel ini tak hanya menghibur, tetapi juga bisa memperkaya wawasan dan memperluas sudut pandang. Juarak!

9. Hafalan Shalat Delisa


Hafalan Shalat Delisa

Novel karya Tere Liye ini cukup istimewa karena saya beli saat mengunjungi Islamic Book Fair di Senayan belasan tahun silam. Saya menyisihkan sedikit demi sedikit gaji saya saat menjadi guru TK, sehingga saat di IBF, saya sangat selektif dalam memilih buku.

Jujur, pada awalnya saya ragu ketika akan mengambil buku ini, karena saat itu saya belum tahu siapa itu Tere Liye. Namun, setelah membaca buku ini, saya tidak menyesal telah membelinya karena ceritanya memang menarik. Pantas jika difilmkan.

10. Parenting with Heart


Buku Parenting Recommended

Ini buku parenting favorit karena gaya bahasanya yang ringan, ngga bertele-tele, ngga banyak teori ini anu ono, yang menjadikan buku ini cocok untuk dibaca oleh ibu-ibu yang agak lola alias loading-nya lama macam saya. Hehe...

Omong-omong, saya punya kebiasaan melipat halaman yang saya anggap penting, tetapi di buku ini, saya merasa harus melipat semuanya, karena semua halaman bagi saya sangat penting. Tidak mengherankan jika isinya bisa membuat pembaca baper, karena "Pendahuluan"-nya saja sudah sangat 'mak jleb'.

Anak-anak datang dalam keadaan baik dan bersih
Nanti, jika saatnya tiba,
Bisakah aku mengembalikannya sebersih semula?
Sanggupkah dagu kita tegak di hadapan-Nya
Sambil berkata, "Wahai Tuhanku, telah kutunaikan tugasku
Telah kujalankan amanah-Mu."

Huwaa, jleb kan? Dan ada banyak isinya yang semakin membuat 'mak jleb' pokoknya. Itulah alasan mengapa saya memfavoritkan buku ini. :)

*

Baiklah, itu dia 10 buku favorit saya, yang mungkin bisa menjadi rujukan seandainya teman-teman sedang kehabisan ide untuk mengisi hari-hari selama pandemi ini. Oya, ada yang pernah baca buku-buku di atas? Atau punya judul buku favorit juga? Sharing dong di komentar. :)



Read More