My Liberation Notes; Catatan Pembebasan Seorang Introvert

Sunday, June 19, 2022


Pernah ngga terpikir, kenapa seseorang bisa menjadi sedemikian pendiam, bahkan bisa terlihat tenang saat menghadapi berbagai persoalan? Apakah ia benar-benar tak peduli dengan masalah yang menghampiri? Atau memang, ia tak punya daya untuk bercerita pada siapa-siapa, selain pada diri sendiri? 

~

Saat menjelajahi instagram, tiba-tiba sebuah potongan adegan di drama My Liberation Notes muncul. Saya langsung tertarik karena berdasarkan sinopsisnya, drama My Liberation Notes berkisah tentang seseorang yang memiliki kepribadian introvert. Kebetulan, saya tertarik dengan tema ini dan merasa agak related dengan tokoh utamanya.

Baca: Si Melankolis

My Liberation Notes berkisah tentang orang-orang yang mencoba berdamai dengan keadaan. Kita tahu, banyak hal terjadi di luar kendali kita. Jadi, satu-satunya solusi untuk tetap bahagia adalah dengan mengendalikan diri dan menciptakan kebahagiaan kita sendiri. 

Di sini kita akan paham, mengapa bagi sebagian orang, rasa bahagia itu sulit sekali ditemukan? Sudah jatuh bangun mencari kebahagiaan, tapi yang ditemui adalah kekecewaan yang berulang. Di sini, kita akan mengerti, bahagia itu (seringkali) tidak sesederhana yang orang bilang.


My Liberation Notes, drama korea tentang seorang yang introvert


Sekilas tentang My Liberation Notes

Pemeran Utama:

Kim Ji-won sebagai Yeom Mi-jeong
Son Seok-koo sebagai Mr. Goo
Lee Min-ki sebagai Yeom Chang-hee
Lee El sebagai Yeom Gi-jeong

Alkisah, ada sebuah keluarga yang tinggal di kota kecil bernama Sanpo. Selain bertani, sang ayah memiliki usaha pembuatan wastafel. Ia mempekerjakan satu orang karyawan yang sangat misterius. Orang-orang hanya mengenalnya dengan nama "Pak Gu". Tak ada yang tahu persis latar belakang Pak Gu ini. Dari mana dia berasal, apa pekerjaannya sebelum ini, mengapa dia bisa terdampar di desa kecil ini, semua masih misteri. Yang jelas, sang ayah sangat puas dengan hasil kerjanya. Nah, baik sang ayah maupun Pak Gu, keduanya adalah orang yang tak suka bicara. Jadi, mereka selalu bekerja dalam diam.

Keluarga ini memiliki 3 orang anak. Yeom Mi-jeong si anak bungsu, dan dua orang kakaknya; satu laki-laki, satunya lagi perempuan. Berbeda dari dua kakaknya yang "berisik", Mi-jeong dikenal sangat tertutup. Dia hanya akan bicara ketika ada orang bertanya. Saking tertutupnya, ia tidak tertarik untuk bergabung dengan klub-klub di kantornya.

Lahirnya Klub Pembebasan / Liberation Club

Ternyata, Mi-jeong tak sendirian. Ada dua orang lain yang juga tak ingin bergabung dengan klub-klub yang disediakan kantor. Karena berulang kali dipanggil oleh bagian "Support Center" di kantornya dan tak henti-hentinya ditawari aneka klub, mereka bertiga akhirnya membuat klub mereka sendiri. Klub Pembebasan atau Liberation Club namanya. Tujuan klub ini adalah untuk mendukung anggotanya merasakan kebahagiaan dan menemukan kebebasan yang mereka impikan.

Liberation Club - My Liberation Notes

Ada tiga hal yang menjadi prinsip utama klub ini, agar lebih mudah mengevaluasi hidup secara jujur;

  •  Tak akan berpura-pura bahagia
  •  Tak akan berpura-pura menderita
  •  Menjadi lebih jujur (pada diri sendiri)

Selain itu, di Klub Pembebasan ini mereka tidak boleh memberikan saran, pun tidak boleh menghibur satu sama lain. Mau ngasih saran juga gimana, wong masing-masing punya masalah yang tak kalah beratnya.

Orang-orang introvert memang gitu, yaa... Terlihat diam, padahal mereka sering bicara dengan diri sendiri. Terlihat tenang, padahal banyak sekali yang dipikirkan.

Mi-jeong misalnya, ia mengalami banyak hal yang tak menyenangkan, seperti perlakuan atasannya di kantor yang selalu marah-marah dan memandang rendah, juga kekasihnya yang berutang menggunakan namanya, tapi tidak mau bertanggung jawab. Bahkan kekasihnya itu malah kembali ke mantannya. Semua hal buruk itu ia pendam sendiri. Keluarganya tak ada yang tahu jika di kesendirian ia sering menangis. 

Baca: Si Penyendiri

Kisah 3 Bersaudara dari Sanpo

My Liberation Notes, drama korea tentang anak introvert
 

Sebenarnya, bukan hanya Mi-jeong yang punya masalah. Kedua kakaknya pun sedang struggling dengan persoalannya sendiri-sendiri. Yeom Chang-hee, si kakak laki-laki, punya obsesi untuk bisa terbebas dari masalah finansial. Ia bahkan ingin pindah ke Seoul karena merasa tinggal di kota kecil seperti Sanpo sangatlah tidak menguntungkan. Jauh kemana-mana. Mau kerja aja, butuh waktu berjam-jam untuk ke kantor. Bahkan ia juga jadi putus sama pacarnya, karena pacarnya menganggap Chang-hee ini agak kolot. 

Sementara itu, Yeom Gi-jeong, si kakak perempuan, merasa hidupnya hampa karena tidak punya kekasih yang bisa dijadikan sandaran. Ia merasa tidak berharga dan sering insecure dengan penampilan.

Oya, 3 bersaudara ini setiap hari harus naik bus desa untuk menuju stasiun. Setelah itu, mereka akan menaiki kereta selama kurang lebih 1,5 jam untuk sampai di Seoul. Pulang kantor pun begitu. Kalau mereka tidak kebagian kereta terakhir, mereka harus naik taksi untuk sampai ke rumah. 

Jujur, saya jadi teringat masa-masa tinggal di Cilebut. Tiap hari naik KRL menuju Jakarta, waktunya habis di jalan juga. Nah, mungkin teman-teman yang tinggal di sekitar Bojong Gede, Cilebut, Bogor, paham banget rasanya menjadi anak-anak Sanpo ini. Hihi...

Drama korea tentang seseorang yang berkepribadian introvert

 
Seperti yang saya tulis di atas, drama ini mengisahkan tentang orang-orang yang ingin berdamai dengan permasalahan hidup. Ketiga anak ini, setiap memiliki masalah, tidak pernah menceritakan masalahnya pada keluarga. Mereka bahkan menyembunyikan semua luka itu agar tak membebani sang ibu. Sampai kemudian di episode 14, sang ibu pergi. Ia tertidur dan tak pernah bangun lagi. Benar-benar banjir air mata deh episode ini. Banyak yang menyimpulkan, sang ibu pergi dengan membawa kesedihan, karena bahkan anak-anaknya tak menjadikannya sebagai tempat berkeluh kesah. 

Lalu, adakah kisah cinta di sini?

Sebuah drama, tentu tak lengkap jika tak dibumbui kisah asmara. Ada kisah antara Gi-jeong dengan salah satu anggota Klub Pembebasan (yak, teman kantor Mi-jeong jadi kekasih Gi-jeong), juga yang paling seru, kisah asmara dua orang introvert; Mi-jeong dan Pak Gu.

Bagaimana ceritanya, kok Pak Gu bisa jadi kekasih Mi-jeong? Pak Gu kan pendiam, misterius, kalau bertemu dengan Mi-jeong yang juga pendiam, apa jadinya?

Nah, ini yang menarik. Mi-jeong bisa bercerita banyak dengan Pak Gu, pun sebaliknya, saat bersama Mi-jeong, Pak Gu jadi banyak omong. Meski tetap, Pak Gu masih menyembunyikan identitas aslinya. Ini salah satu scene favorit saya, ketika Mi-jeong curhat soal atasannya yang suka meremehkan dia, Pak Gu merespon dengan "lakik" banget.

Pak Gu, My Liberation Notes


Nilai Plus Drama Ini di Mata Saya

1. Drama ini benar-benar related dengan kehidupan kita. 

Tidak ada romansa yang berlebihan, yang kalau di drama lain tuh seolah sulit digapai gitu. Misal, saat Mi-jeong rindu dengan Pak Gu yang menghilang, ia mendatangi tempat yang pernah mereka kunjungi berdua. Kalau di drama lain, mungkin, akan dibuat cerita bahwa ternyata Pak Gu sudah menunggu di sana, karena merasakan rindu yang sama. Tapi ini tidak. Ya, tidak ada "keajaiban" seperti yang netizen harapkan. Hahaha...

Pun endingnya, meski berakhir bahagia tapi semua masih masuk akal. Biasanya nih, kalau ada atasan yang nyebelin dan sudah ketahuan selingkuh di kantor, pembuat cerita akan membuatnya terlihat sial. Lalu bawahan yang selalu direndahkan itu akan merasa menang dan puas karenanya. Tapi di sini tidak. Yeom Mi-jeong memilih keluar dari kantor itu untuk melanjutkan kehidupannya di tempat lain. Ia mencari kebahagiaan dengan caranya sendiri.

2. Meski ada kisah percintaan di sini, tapi drama ini tidak mengumbar adegan mesra.

Sejauh yang saya ingat, hanya ada satu adegan kissing di drama ini. Itupun hanya sebentar dan tidak terlalu diekspos. Untuk saya sih ini kelebihan, tapi mungkin bagi kalian yang suka dengan adegan-adegan yang bikin meleyot, ini sebuah kekurangan. Hihi...

Kalau kita bicara soal love language, maka love language-nya Pak Gu adalah mengajak makan, membuatkan mie, menjemput di stasiun, juga menjadi pendengar yang baik bagi Mi-jeong. 

3. Dari My Liberation Notes saya belajar;

- Bonding dengan anak adalah sesuatu yang penting dan harus diusahakan. Jika untuk bercerita dengan orang tuanya saja anak merasa enggan, berarti ada yang salah dengan pola asuh kita.

- Waktu adalah sesuatu yang sangat berharga. Jadi, pergunakan semaksimal mungkin untuk saling membahagiakan orang-orang tersayang. Karena ketika satu orang saja pergi, segalanya bisa jadi sangat berubah.

- Kebahagiaan, meski terkadang sulit untuk diraih, tapi bisa diusahakan. Yang penting kita tidak menyerah begitu saja.

Baca: Heart Field; Usaha Saya Mengganti Kecewa dengan Rasa Bahagia

~

Saya akan menutup tulisan tentang drama My Liberation Notes ini dengan kutipan dari Thich Nhat Hanh, seorang penyair dan aktivis HAM dari Vietnam. 

"The amount of happiness that you have depends on the amount of freedom you have in your heart." ~ Kebahagiaan yang kita miliki bergantung pada jumlah kebebasan yang kita miliki di hati.



Read More

Ide Bisnis Modal Kecil Untung Besar

Friday, June 10, 2022

 

Libur kenaikan kelas sudah di depan mata. Kebanyakan dari kita biasanya sudah menyusun rencana, hendak liburan ke mana. Termasuk suami saya, beliau sudah bertanya, mau ngapain aja kita di liburan nanti. Sebagai menteri keuangan keluarga, tentu saya langsung berhitung, ada berapa tabungan yang tersisa? Maklum, lebaran kemarin kami menghabiskan cukup banyak anggaran. Jadi, untuk liburan kali ini, budget-nya sudah mepet banget. Hihi...

Tapi kan ngga mungkin juga, ya, 3 minggu libur tapi anak-anak ngga kemana-mana. Sudah 2 tahun dikurung, bosen juga rasanya.

Nah, gimana nih biar liburan nanti ngga mengganggu uang belanja? Emak harus putar otak kan... Saya pun mulai cari tau, bisnis apa yang modalnya kecil, tapi hasilnya besar dan cepat? Hahaha... Maruk, yaa... Hihi... Tapi ada lho, bisnis seperti itu.

Apa saja tuh, bisnis modal kecil tapi untungnya besar?

1. Jasa Penitipan Binatang Peliharaan

Membuka jasa penitipan binatang peliharaan ternyata cukup menguntungkan lho... Modalnya cuma tempat, kandang, dan tenaga plus kemauan untuk bersihin pup. Hihi... Bisnis ini biasanya akan sangat ramai saat libur hari raya, atau libur sekolah seperti saat ini.

Tentu saja bisnis ini kurang cocok untuk saya, yaa... Kan saya yang mau liburan. Hehe...

Btw, saya biasa menitipkan kucing juga saat menjelang mudik begini. Di Solo, tarif per harinya rata-rata antara 25.000 - 35.000, bahkan ada yang lebih mahal. Hmm, ada yang tertarik?

Penitipan Kucing

2. Jasa Pengetikan

Ah, ini saya mau deh! Ada yang butuh jasa ketik? Hubungi saya, yaa.. Hihi...

Jasa pengetikan modalnya cuma laptop, listrik, dan waktu luang. Saya ngga terlalu paham tarifnya sih, tapi biasanya dihitung per halaman. 

Kalau kalian tinggal di daerah yang dekat dengan kampus, kalian bisa coba usaha ini. Meski komputer atau laptop sudah seperti kebutuhan primer bagi para mahasiswa, tapi tidak semua mahasiswa beruntung memilikinya. Nah, dengan membuka jasa pengetikan seperti ini, kalian sekaligus bisa membantu mereka. 😊

jasa ketik
Jasa Pengetikan, source: pixabay.com

3. Bisnis Jastip atau Jasa Titip

Ternyata bisnis ini potensial, gaes, apalagi untuk produk-produk yang banyak peminatnya. Saya pernah melihat seorang teman membuka jastip buku BBW (Big Bad Wolf). Buku-buku BBW ini punya segmen pasar sendiri. Biasanya, mama-mama muda yang anaknya masih batita, balita, atau di bawah 10 tahun, suka banget dengan buku-buku BBW yang memang berkualitas ini.

Pameran Buku BBW
BBW Books, source: Bisnis Tempo.co

Tentu kita harus melihat circle kita juga, yaa, untuk buka jastip ini. Kalau teman-teman kita rata-rata suka home decor, kita bisa buka jasa titip produk IKEA, Informa, dan semacamnya.

Buka jastip seperti ini insya Allah untung terus, karena barang yang kita beli bukan menjadi stok, melainkan sudah memiliki "tuan".

Oya, supaya dobel untungnya, teman-teman bisa mendaftar JNE Loyalty Card (JLC). Ini merupakan program keanggotaan yang ditujukan kepada pelanggan setia JNE, dan telah memiliki lebih dari 450.000 member.

Jika kita telah terdaftar sebagai member JLC setiap transaksi yang kita lakukan di sales counter JNE akan langsung dikonversi menjadi point JLC. Point ini nantinya dapat ditukarkan dengan berbagai pilihan hadiah berupa produk dan voucher, mulai dari gadget, perlengkapan rumah tangga, E-voucher, voucher ongkos kirim, serta produk menarik lainnya.

Voucher ongkir, untuk kita-kita yang berjualan online, tentu bisa mendukung bisnis kita. Para pelanggan pasti akan senang berbelanja di tempat kita, karena biaya kirimnya bisa kita tekan.

Oiya, dengan poin JLC ini kita juga bisa beramal lho.. Jadi, selain bisa ditukar dengan voucher dan produk, kita juga bisa melakukan donasi dengan point yang kita miliki. Wah, seru yaa...

Ngga cuma itu, setiap akhir tahun juga diadakan program JLC Lucky Draw yaitu program untuk member di mana member berkesempatan untuk menukarkan point JLC dengan nomor undian. Gimana? Tertarik untuk daftar JNE Loyalty Card? Caranya gampang kok. Cukup kunjungi website https://jlc.jne.co.id/ lalu lengkapi syarat-syaratnya. 

JNE Loyalty Card (JLC)

Nah, kalau sudah terdaftar, kita bisa mengintegrasikan JLC pada aplikasi My JNE. Setelah itu, kita bisa menggunakannya untuk cek tarif kiriman, cek JNE Nearby (JNE terdekat di sekitar kita berada), membeli pulsa atau kuota internet, membeli token listrik, hingga dompet digital dan pembayaran lainnya. Kompliiit pokoknya, semua ada dalam satu genggaman.

Tunggu apa lagi? Segera buka bisnismu, daftarkan juga dirimu di JNE Loyalty Card.😊


Read More

Partner Cari Cuan

Saturday, May 21, 2022

 

Saya mulai senang berjualan sejak kuliah. Waktu itu, karena uang jajan sangat mepet, mau ngga mau saya harus cari cara agar bisa survive. Apa aja deh saya jual, mulai dari kertas folio bergaris sampai buku pelajaran bekas. Kertas folio bergaris biasanya dibutuhkan saat ujian. Saya memanfaatkan momentum itu untuk berjualan. Nah, mengapa bisa berjualan buku bekas juga, sebenarnya ini tidak disengaja. 

Ceritanya, saat kuliah dulu, saya merupakan pengguna KRL Jakarta - Bogor. Saat itu, di beberapa stasiun terdapat kios-kios buku bekas (sebelum ditertibkan seperti sekarang). Nah, saya yang saat itu suka berburu buku pelajaran bekas di stasiun (karena ngga mampu beli buku baru), akhirnya jadi sasaran teman-teman untuk titip buku serupa. 

Saya kenal beberapa penjual buku bekas di stasiun Bogor dan Pondok Cina. Mereka ini adalah partner-partner saya dalam berjualan buku. Saat menginjak semester baru, biasanya saya akan menghubungi partner-partner saya itu untuk mencarikan buku pelajaran, sejumlah teman-teman yang memesan. Jadi, saat istilah PO alias Pre Order belum sepopuler sekarang, saya sudah mempraktikkan sistem itu. 

Wuah, saya jadi merasa keren. 😂

Omong-omong, apa kabar bapak-bapak itu ya? Masihkah mereka berjualan buku bekas? Kalau masih, di mana mereka berjualan kini? Hmm, mulai overthinking...

Partner Cari Cuan Berikutnya...

Setelah menikah di tahun 2009, saya tidak lagi jadi penghuni Jakarta - Bogor. Saya ikut suami dan tinggal di Kota Bengawan, alias Kota Solo. Di sini, saya ngga punya siapa-siapa selain suami. Saya juga tidak punya kesibukan lain selain jadi istri.

Perubahan kebiasaan ini sempat membuat saya bingung. Mau ngapain ya? 

Baru setelah adik saya kuliah di Solo dan tinggal bersama kami, saya punya gairah untuk jualan lagi. Kenapa? Karena kepepet cari uang untuk biaya kuliah adik saya itu.

Ide jualan

Dulu saya sempat jadi reseller dua produk ini; Cilok Ping Pong dan Silky Dessert. Adik saya jadi kurirnya. Jadi, sambil berangkat kuliah, dia sekalian COD cilok atau siomay atau silky dessert. So, bisa dibilang, adik saya adalah partner cari cuan yang pertama.

Beberapa kali saya mendapat pesanan dari luar kota juga, karena penggemar cilok ini memang luar biasa banyaknya. Padahal, cilok dan siomay frozen ini hanya bisa bertahan maksimal 3 hari di suhu ruang. Supaya produk bisa diterima dengan baik, saya harus memperhitungkan waktu pengiriman. 

Pilihan ekspedisi sangat menentukan dalam hal ini. Jadi, saya harus mencari ekspedisi yang sudah besar, punya cabang sampai ke pelosok negeri, dan menyediakan layanan express, karena saya ngga mau dagangan saya basi di jalan. 

Adik saya sih udah paham mau saya. Maka, ketika ada pesanan yang harus dikirim ke luar kota, sambil berangkat kuliah dia akan mampir ke JNE untuk mengirimkan dagangan. Kenapa JNE? Karena JNE-lah yang memenuhi syarat ekspedisi yang saya butuhkan. Jadi, JNE juga termasuk partner cari cuan berikutnya

Sayangnya, kini saya tak lagi bisa berjualan cilok karena produsennya sudah berhenti berproduksi. Sedih banget sih... Padahal penggemarnya sudah banyak sekali.

Baca: Lika-liku Bisnisku

Karena sudah biasa jualan apa saja, saya jadi merasa aneh ketika cuma diam saja. Saya pun mencari barang dagangan lainnya untuk dijual, dengan bergabung ke beberapa grup reseller buku dan baju.

Saya menjadi reseller baju anak, juga baju dewasa. Nah, kali ini berbalik. Kini, adik sayalah yang jadi "bos". Ceritanya, ia dan temannya punya kenalan beberapa supplier pakaian. Mereka pun mengambil barang dari supplier-supplier itu, dan saya pun menjadi salah satu dari puluhan resellernya.

Baca: Tips Sukses Menjadi Reseller Pemula

Sibling
Ini dia, adik saya yang jadi partner saya dalam mencari cuan

Rasanya seneng sih bisa cari duit bareng-bareng. Saya sama sekali ngga ada masalah meski posisi saya mungkin hanya sebagai reseller-nya. Yang penting buat saya mah, cuan. Wkwkwk...

Saya mengamini pesan Mbak Linda Yuli Yani, owner ELYECRAFT, dalam JNE Goll...Aborasi Bisnis Online bersama UMKM Cilegon beberapa waktu lalu. Dalam kesempatan itu beliau berkata, "Jangan anggap kompetitor sebagai lawan, tetapi jadikan motivasi, bahkan teman untuk berkolaborasi."

Nah, di sini saya menganggap adik saya tidak hanya sebagai adik, tapi juga sebagai partner cari duit. Ngga ada persaingan di sini, yang ada adalah saling mendukung satu sama lain. 😁

Omong-omong, ada banyak pelajaran yang bisa diambil dari JNE Goll...Aborasi Bisnis Online bersama UMKM Cilegon beberapa waktu lalu. Selain Mbak Linda, acara tersebut juga menghadirkan Farah Kartika Sari, owner IKM Permata (sandal hotel Cilegon). Dari beliau, saya belajar untuk pantang menyerah menghadapi rintangan di depan mata.

Kita tahu, masa pandemi, banyak usaha terpuruk. Termasuk dunia pariwisata, perhotelan, dan hal-hal yang berkaitan dengan bisnis tersebut pun terkena dampaknya. Nah, dalam hal ini, bisnis yang Mbak Farah jalankan selama ini tak luput dari kesulitan itu. Tapi, seperti kata pepatah, nahkoda yang tangguh tidak terlahir dari laut yang tenang, pelaku bisnis yang tangguh lahir dari berbagai tantangan dan kesulitan. Pandemi tak membuatnya patah semangat, tetapi justru memacu untuk memikirkan berbagai strategi.

"Adanya pandemi ini menghambat produksi kita, sehingga adanya covid-19 membuat kita menjadi lebih putar otak bagaimana supaya UMKM kita tetap berjalan. Melalui sosial media, e-commerce, lalu ekspedisi seperti JNE, kami sebagai UMKM manfaatkan sebagai sarana untuk mengembangkan bisnis. Selain itu, kita juga berkolaborasi di sana. Usaha kita yang di masa pandemi (mengalami) krisis, (kini) menjadi stabil lagi." Ujar Mbak Farah Kartika Sari.

Anyway, dalam kesuksesan yang diraih para pelaku bisnis online, sedikit banyak memang ada peran JNE juga lho, teman-teman. Seperti yang kita tahu, JNE adalah perusahaan yang didirikan oleh anak bangsa, dan mengusung tagline connecting happiness. Namun, tidak hanya mengantar paket-paket saja, JNE juga mengantarkan kebahagiaan lain, salah satunya dengan memberikan kesempatan kolaborasi bagi UMKM setempat.

Tak berhenti di situ, kebaikan JNE Cilegon juga diantarkan melalui program-program CSR seperti pembangunan rumah wakaf Alquran, bantuan bagi korban bencana, juga yayasan asrama. Selain itu, JNE Cilegon juga terus berupaya untuk membantu meningkatkan penjualan para pelaku UMKM.

Pak Herry Herbowo selaku Branch Manager JNE Cilegon mengatakan, akan ada kegiatan yang dilakukan setelah Goll...Aborasi ini, di antaranya yaitu trading house, digital marketing, serta kegiatan lainnya yang akan berkolaborasi dengan para seller

Sebagai informasi, JNE Goll...Aborasi Bisnis Online Kota Cilegon merupakan kota ke-9 dari gelaran webinar JNE Ngajak Online 2002. Goll...Aborasi Bisnis Online tahun 2022 ini akan dilakukan di 60 kota di seluruh Indonesia. Setelah kota Cilegon, gelaran roadshow ini akan hadir di kota Pasuruan pada tanggal 19 Mei 2022. Temen-temen yang punya usaha online, jangan lewatkan kesempatan ini, yaa... It's all free!!! Ilmunya dapat, cuannya insya Allah juga dapet. 😊


Read More

Jelajahi Pesona Alam Temanggung dan Dieng Saat Lebaran Bersama Keluarga

Saturday, May 14, 2022

 

Halo semuaaa... Tulisan ini adalah lanjutan dari cerita yang lalu, Kembalinya Ramadhan dan Lebaran yang Penuh Kehangatan. Seperti yang saya ceritakan di tulisan kemarin, di hari kedua, mertua datang dari Majalengka. Beliau memang ingin bersilaturahmi ke para besan, yaitu bapak saya, juga besan di Wonosobo (mertua adik ipar).

Jarang-jarang kami bisa berkumpul di Purworejo dan Wonosobo. Maka dari itu, kami berpikir kenapa ngga sekalian jalan-jalan, ya kan? Akhirnya diputuskan, kami akan berjalan-jalan ke Embung Kledung di Temanggung, juga ke Dataran Tinggi Dieng, sebelum pulang ke Majalengka lewat Batang.

Baiklah, let's go to these beautiful places...

Embung Kledung, Temanggung

Embung adalah cekungan atau waduk mikro di lahan pertanian yang digunakan untuk mengatur dan menampung suplai aliran air hujan serta untuk meningkatkan kualitas air di badan air yang terkait (sungai, danau). 

Yang menarik dari Embung Kledung adalah letaknya yang berada di antara Gunung Sindoro dan Sumbing. Jika beruntung, kita bisa menikmati indahnya kedua gunung itu dengan jelas. Sayangnya, saat kami ke sana kemarin, kedua gunung tersebut masih tertutup kabut. Tapi kami sangat bersyukur, selepas istirahat, gerimis mulai mereda, kabut bergeser, dan kami bisa melihat Gunung Sindoro yang gagah menjulang.

Embung Kledung, Temanggung


Coba lihat tenda-tenda kuning di balik Embung ini. Deretan tenda itu bisa disewa untuk camping, lho... Tiket masuknya pun cukup terjangkau. Kami hanya membayar Rp 50.000,- untuk 6 orang dewasa + 3 anak-anak, dan ini sudah termasuk biaya parkir. 

Jangan kuatir kehabisan tempat parkir, karena area parkir di Embung Kledung ini tersedia cukup luas.

Nah, karena setelah berfoto-foto hujan kembali mengguyur bumi, kami memutuskan untuk berteduh sembari ngeteh dan ngopi, nyemil gorengan, juga menikmati mie rebus di warung. Jangan takut "digetok" di sini, karena harga yang ditawarkan di warung-warung ini ngga bikin deg-degan, gaes... Ngga ada harga tak wajar deh, semua warung mematok harga standar.

Oya, sebenarnya ini adalah kali kedua kami ke sini. Sebelumnya pada Desember 2020, kami sempat mengunjunginya untuk pertama kali.

Wisata Temanggung


Rekomendasi wisata alam di Temanggung


Wisata alam murah di Temanggung

Di Embung Kledung, Temanggung, kita juga bisa menemukan spot-spot berfoto yang instagramable. :)

Nah, setelah puas berfoto, kami pun menyudahi perjalanan kami di Embung Kledung ini. Kami keluar dari area Embung Kledung sekitar jam 4 sore. Selanjutnya, kami langsung menuju Dieng.

Pesona Dieng

Entahlah, mungkin karena sudah lelah dikurung selama dua tahun, para wisatawan (termasuk kami tentu saja) seolah "balas dendam". Pengunjung Dieng membludak, sampai-sampai kami terjebak macet hingga berjam-jam. Beruntung suami sudah memesan homestay sehari sebelumnya, karena jika tidak, entah kami bisa beristirahat di sana atau tidak.

Homestay Oemah Ntuy

Kami tiba di homestay setelah 4 jam menembus kemacetan. Karena pesan homestay-nya terlalu mepet, jadi kami cuma dapat "sisa-sisa". Namun, rencana Allah itu memang sangat indah. Pemilik homestay sederhana itu ternyata adalah saudara dari temannya suami di Jogja. Masya Allah.

"Tadi tuh saya sempat mikir, kayaknya saya pernah lihat 'Pawon' ini di instagram. Ternyata bener, pernah diposting sama @dieng.travel," kata suami kepada pemilik homestay yang menyambut kami di Pawon.

Pawon dalam Bahasa Jawa berarti dapur, yang maknanya adalah "papan kanggo awu (tempat untuk abu)". Karena Dieng merupakan dataran tinggi yang dingin, masyarakatnya memiliki kebiasaan menerima para tamu di dapur / pawon, tepatnya di depan tungku. Bukannya tidak sopan, tapi menurut kebiasaan setempat, jika menerima tamu di ruang tamu, pastinya para tamu akan merasa kedinginan.

Kini, seiring dengan berkembangnya zaman, sudah banyak masyarakat yang menggunakan penghangat ruangan, sehingga para tamu dapat dijamu di ruang tamu. Termasuk di homestay-homestay. Akan tetapi, homestay yang kami tempati yaitu Oemah Ntuy, masih menjaga kearifan lokal ini.

Homestay di Dieng

 

Pawon, Papan Kanggo Awu


Di Pawon inilah kehangatan tercipta. Bukan hanya karena api tungkunya, tetapi juga karena keramahan owner-nya. Saking ramahnya sang pemilik, saya dan suami bahkan berjanji untuk kembali ke sini lagi suatu hari nanti. Bismillah, semoga ada rezeki. Rezeki waktu, rezeki kesempatan, rezeki kesehatan, juga rezeki uang tentunya, hihi... 😊

Jika tak ingat bahwa malam telah larut, mungkin obrolan kami masih akan terus berlanjut. Tentang passion, tentang kentang, macam-macam. Akhirnya, kami pun undur diri setelah menghabiskan hampir dua piring kentang goreng. Oya, kita boleh pesan makanan dari Pawon ini, yaa, baik itu untuk makan berat atau sekadar kentang goreng untuk camilan.

Nah, setelah beristirahat semalaman, paginya kami segera bersiap untuk check out. Kami memang memutuskan untuk langsung check out, karena setelah mengunjungi Kawah Sikidang dan Candi Arjuna, kami akan langsung pulang ke rumah mertua di Majalengka.

Sejak sebelum shubuh, saya sudah mendengar deru-deru mobil bergerak ke atas. Mungkin itu adalah suara mobil para wisatawan yang ingin menikmati sunrise di Puncak Sikunir. Saya punya keinginan untuk ke sana juga sih, tapi bukan sekarang. Mungkin suatu hari nanti, di saat yang lebih tenang dan sepi.

Kami tidak dikejar target harus berangkat di jam berapa. Pokoknya, kami akan berangkat setelah semua selesai mandi dan sarapan. Untuk sarapannya, kami memesan nasi goreng dari Pawon.

Selesai sarapan, kami pun berpamitan pada ibu pemilik homestay, lalu segera bergerak menuju ke Kawah Sikidang.

Kawah Sikidang

Jarak dari homestay menuju Kawah Sikidang sebenarnya tidak terlalu jauh, tetapi karena macet, waktu tempuhnya jadi lama...

Kawah Sikidang, Dieng

Kawah Sikidang

Kawah Sikidang, Dieng
foto ini saya ambil dengan mode panorama

Rekomendasi Wisata Dieng

Sebenarnya pengunjung Kawah Sikidang di musim lebaran ini membludak. Saya sendiri agak kesulitan untuk mengambil foto. Jadi, ketika saya melihat ada spot kosong, saya langsung berlari untuk memotret. Selesai memotret, di belakang saya sudah ada banyak orang, haha...

Seperti inilah seninya berwisata di musim libur lebaran, yaa...

Nah, saat menyusuri Jembatan Kahyangan, seseorang dari bagian informasi memberitahukan bahwa tiket yang kami beli di Kawah Sikidang ini bisa digunakan untuk masuk ke Candi Arjuna, dan sebaliknya. Itulah mengapa, selepas mengunjungi Kawah Sikidang, kami langsung menuju Candi Arjuna. 

Sedikit tips untuk teman-teman yang akan berkunjung ke Kawah Sikidang, persiapkan fisik kalian, yaa... Pastikan kondisi kalian benar-benar fit karena jalan yang harus ditempuh di Kawah Sikidang ini cukup panjang. Belum lagi saat keluar nanti, kita akan diarahkan untuk melewati kios demi kios yang serupa labirin. So, jangan kaget, yaa...

Oiya, di Kawah Sikidang ini, kalian akan menemukan bunga cantik bernama Hortensia (alias bunga bokor, alias bunga panca warna), yang bernama latin Hydrangea macrophylla.

Bunga cantik di Kawah Sikidang

Bunga Hortensia atau bunga bokor

Puas mengarungi Jembatan Kahyangan di Kawah Sikidang, kini tujuan kami selanjutnya adalah Candi Arjuna. Kami tak perlu lagi membeli tiket, karena seperti yang saya tulis sebelumnya, tiket di Kawah Sikidang dapat digunakan di sini, dan begitu juga sebaliknya.

Candi Arjuna

Tak banyak foto yang berhasil kami abadikan di sini, karena jujur, sulit sekali menghasilkan foto yang estetik di tengah kerumunan orang yang ingin berwisata. Saya dan suami justru bermain bubbles dengan anak-anak. Mereka senang sekali berlarian di padang rumput yang hijau, tak terganggu oleh ratusan bahkan ribuan pengunjung lainnya.

Candi Arjuna, Dieng


Bermain Bubbles


Bahagia banget lihat ekspresi Aga, Masya Allah... 💖

Nah, setelah puas bermain gelembung, dan tentu saja setelah Ayah, Mamah, dan adik ipar puas berfoto di sini, kami memutuskan untuk pulang. Sebelumnya, kami menjamak shalat dzuhur dan ashar di sini, juga makan siang. Kami sempat berhenti untuk sholat maghrib dan isya, juga untuk makan malam di alun-alun Batang.

Alhamdulillah, suasana lebaran sudah berangsur normal seperti sebelum pandemi covid melanda. Di tengah rasa lelah karena kondisi jalan yang unpredictable, tersisa rasa bahagia yang memenuhi dada. Semoga kebahagiaan ini tak berakhir. Semoga kami semua, Bapak, Ayah, Mamah, dan seluruh anggota keluarga senantiasa diberikan kesehatan dan umur yang panjang, agar dapat berkumpul lagi di waktu yang akan datang. Aamiin aamiin Yaa Rabbal 'Aalamiin...

Mumpung masih di bulan Syawal, saya Arinta Adiningtyas dari www.kayusirih.com mengucapkan minal aidin wal faidzin, mohon maaf lahir dan batin. Salam sehat selalu. 😊



Read More

Kembalinya Ramadhan dan Lebaran yang Penuh Kehangatan

Friday, May 6, 2022


"Having somewhere to go is home. Having someone to love is family. And having both is a blessing."

Keluarga penuh cinta


6 Mei 2022

Hari ini 2 tahun lalu, sepertinya saya masih bergelut dengan isak tangis. Saya masih belum bisa menerima datangnya pandemi corona, yang membuat saya tidak bisa mudik di hari raya. Mungkin bagi sebagian orang, mudik bukanlah hal penting. Namun, bagi saya, mudik adalah momen yang ditunggu-tunggu setiap tahunnya, karena ini adalah kesempatan untuk berkumpul dengan seluruh keluarga. Kebetulan, suami saya juga seorang "family oriented", sehingga kami klop, menganggap bahwa keluarga adalah segala-galanya.

Saat mengetahui adanya larangan mudik dua tahun lalu, saya sempat denial dengan berkata bahwa ngga mudik juga ngga apa-apa. Insya Allah semua akan baik-baik saja. 

Namun, benarkah itu yang saya rasakan? Nyatanya, sisi lain diri saya menunjukkan hal sebaliknya.

Saya stres. Metabolisme tubuh saya terganggu, ditandai dengan haid yang tak kunjung datang hingga dua bulan. Saya sempat mengira bahwa saya hamil anak ketiga, akan tetapi dari tes kehamilan yang beberapa kali dilakukan, hasilnya selalu negatif. Saya bahkan sempat berniat untuk melakukan USG karena hal ini.

Tanda lainnya, saya seringkali menangis tanpa sebab. Ini membuat anak-anak saya bingung. Alhamdulillah, dalam kondisi seperti ini, saya sangat bersyukur karena Allah memberi saya suami dan anak-anak yang selalu setia menemani. Oiya, saya sempat membuat postingan seperti ini di Instagram. Mungkinkah apa yang saya rasakan ini semacam tanda-tanda depresi?

Ciri-ciri depresi yang tidak disadari

Kini...

Meski pandemi belum sepenuhnya hilang, akan tetapi dengan ikhtiar vaksinasi yang sudah dilakukan, mudik lebaran akhirnya sudah diperbolehkan. Alhamdulillah... Kami pun menyambutnya dengan penuh kegembiraan. 

"Ini anak-anak kan liburnya 10 hari. Jadi kita bagi, 5 hari di Purworejo, 5 hari di Majalengka." Kata suami. Saya setuju.

Ya, saya berasal dari Purworejo, sementara suami dari Majalengka. Cukup jauh jaraknya untuk pulang kampung dari Solo. Namun, dengan niat birrul walidain dan silaturahmi dengan saudara-saudara, kemacetan dan rasa lelah di perjalanan akan kami lawan. Cieeehh... 😁

Beberapa hari menjelang tanggal mudik, saya mulai beberes rumah, juga mencuci dan menyetrika, terutama baju-baju yang akan dibawa saat mudik nanti. Suami tak kalah sibuk. Menjelang libur kantor, deadline semakin banyak, karena klien-klien ingin gambar selesai sebelum lebaran. 🙈

Seru sih, karena memang ini yang kami inginkan, kan? Kalau ingat 2 tahun lalu, rasanya benar-benar ngga punya gairah menyambut lebaran. Bahkan saat itu saya ngga masak sama sekali. Saya hanya pesan lontong di tukang sayur, juga opor dan sambal goreng di katering milik seorang kenalan.

Nah, tapi, sebahagia apapun kita, kalau sudah kelelahan tetap saja badan akan lebih gampang nge-drop. Ya kan? Apalagi kami jadi kurang tidur juga selama ramadhan kemarin. Selain itu, kondisi cuaca yang panas terik di siang hari dan hujan deras di sore hari, juga membuat tubuh jadi rentan sakit.

Ikhtiar Kami...

Lalu bagaimana supaya semua kerjaan bisa beres tepat waktu? Di sini ngga hanya saya yang ngga boleh sakit, tapi suami juga. Untungnya, untuk urusan menjaga kesehatan, suami saya sudah punya formula sendiri. Ini sudah dilakukannya sejak masih single dulu, karena arsitek mah seneng banget lembur deh perasaan. Pokoknya ketika badan sudah mulai terasa greges-greges, suami akan menyeduh Antangin ke dalam 1/2 gelas air hangat.

Kenapa Antangin? Karena Antangin memiliki beberapa manfaat, antara lain:

  • Membantu memelihara daya tahan tubuh
  • Meredakan gejala masuk angin, seperti meriang, mual, kembung, sakit kepala
  • Membantu melegakan tenggorokan

Khasiat Antangin JRG dan Antangin Habbatussauda

Sebenarnya Antangin juga bisa dikonsumsi langsung dari kemasan sachetnya, tapi suami lebih suka menyeduhnya dengan air hangat. Mungkin dengan cara ini beliau lebih merasakan efek cenghar (Sunda - segar) alias kemepyar kalau orang Jawa bilang. 

Kami mengonsumsi Antangin setiap malam menjelang tidur. Habis tarawih, makan, lalu minum Antangin. Keesokan harinya, badan terasa lebih enteng.

Hari mudik pun tiba...

Sebelum mudik ke Purworejo, kami diundang oleh salah satu rekan suami (yang sudah seperti keluarga bagi kami), untuk menginap di rumahnya di Jogja utara. Di sini, daerahnya cukup dingin karena berada cukup dekat dengan gunung Merapi.

Kami berangkat Kamis siang ba'da dzuhur dari Solo, dan sampai Jogja selepas ashar. Kami memang agak santai di jalan, selain itu juga, jalanan sudah cukup ramai dipadati pemudik. Ini terlihat dari banyaknya kendaraan-kendaraan berplat nomor luar kota Solo dan Jogja yang melintas. 

Tiba di Jogja, kami langsung disambut dengan bala-bala dan es sirup untuk berbuka. Masya Allah...

Sssst, saya kasih bocoran tempatnya kayak apa, yaa..

Baiti Jannati, Jogja


Berlokasi di Jogja utara, dekat merapi, di tengah rimbunnya pepohonan, bisa terbayang kan bagaimana dinginnya? Saya bersyukur, saya punya kebiasaan membawa Antangin di dalam tas, meski hanya beberapa sachet. Dan malam itu, jelang tidur, kami meminum Antangin lagi untuk menghangatkan badan. Maklum, biasa tinggal di Solo yang panas, tentu kaget ketika berada di daerah yang dingin.

Kami di sini satu malam. Keesokan harinya, selepas dhuha, kami berangkat ke Purworejo, tanah kelahiran saya dan anak-anak.

Di Purworejo...

Hari pertama di Purworejo, kami langsung bersih-bersih rumah. Bapak sudah tidak berdaya mengurus rumah sendirian, karena beliau menderita saraf kejepit sejak 3 tahun silam. Keesokan harinya, kami mengecat rumah hingga H-2 lebaran. H-1 lebaran, kami mulai memasak beraneka masakan khas lebaran seperti opor, sambal goreng, dan lainnya. Sibuk banget pokoknya. 😁

Kegiatan jelang lebaran

Kebayang ngga gimana capeknya kami? Seneng sih, tapi pinggang kayak mau copot. Wkwkwk...

Kami sempat bingung tuh, lebarannya tanggal 2 atau 3 Mei ya? Alhamdulillah, di tanggal 1 Mei selepas Isya, dari masjid sudah terdengar suara takbiran. Ya Allah, rasanya... Terharu banget. Apalagi kami mendengar bahwa masjid-masjid dan mushola-mushola di desa kami sudah menyiapkan pawai takbir keliling.

Dan benar saja, sekitar jam 9 malam, pawai takbir keliling itu melintas di depan rumah. Masya Allah.

takbir keliling di desa

Lebaran hari pertama, setelah selesai sholat Ied, kami berkeliling ke rumah para tetangga. Di sini, kami tidak perlu bertanya apakah mereka siap dikunjungi, karena semua pintu memang terbuka dan tuan rumah selalu siap menyambut para tamunya. 

Sebelumnya, tentu saja kami berfoto dengan anggota keluarga. Masya Allah, perasaan bahagia memenuhi dada.

Kumpul Keluarga di Hari Lebaran

Hari kedua, mertua datang dari Majalengka. Beliau berdua memang sedang ingin bersilaturahmi ke para besan, yaitu bapak saya, juga besan di Wonosobo (mertua adik ipar). 

Nah, mumpung sudah di Purworejo dan Wonosobo, kenapa ngga sekalian jalan-jalan, ya kan? Akhirnya diputuskan, kami akan berjalan-jalan ke Embung Kledung di Temanggung, juga ke Dataran Tinggi Dieng. Nantinya, kami akan pulang ke Majalengka lewat Batang.

Supaya tulisan ini tidak terlalu panjang, maka perjalanan kami di Embung Kledung, Temanggung dan Dieng saya ceritakan di sini: Jelajahi Pesona Alam Temanggung dan Dieng Saat Lebaran Bersama Keluarga


Embung Kledung, Temanggung


Kawah Sikidang, Dieng

Jalan-jalan ke Temanggung dan Dieng...

Temanggung dan Dieng adalah tempat yang dinginnya melebihi Jogja utara, gaes... Kalau di Pakem, Jogja saja saya sudah kedinginan, apatah lagi ketika harus menginap di Dieng? Menggigil. Xixixi... Di foto di atas memang terlihat terik, yaa... Tapi seterik-teriknya di Dieng, tetap aja dingin, teman-teman...

Alhamdulillah, saya selalu membawa Antangin di dalam tas, sehingga perubahan suhu yang ekstrim itu tidak membuat saya meriang. Ternyata, kebiasaan membawa Antangin ini sangat bermanfaat, yaa... Bahkan, ketika Ayah mertua mulai mual-mual di dalam mobil (maklum, jalanan di gunung pasti berkelak-kelok, ditambah lagi kondisi macet saat lebaran bisa memicu sakit kepala juga), keberadaan Antangin itu juga sangat membantu beliau terhindar dari mabuk darat.

Oya, di Kawah Sikidang, Dieng, saya pun sempat merasa pusing dan mual karena bau belerang yang menyengat. Dan saya merasa lebih baik setelah mengonsumsi Antangin.

Manfaat Antangin JRG untuk menghangatkan badan
Minum Antangin untuk melawan dinginnya Embung Kledung 



Kandungan Antangin JRG dan Antangin Habbatussauda
 

Kamis sore, tanggal 5 Mei, kami beranjak pulang ke Majalengka setelah puas mengelilingi Dieng. Namanya juga lebaran, kondisi jalanan pasti dipadati ribuan kendaraan. Lamanya perjalanan pun tidak bisa diprediksi. Kami memperkirakan akan sampai di Majalengka di jam 10 malam. Namun, apa yang terjadi? Kami baru sampai rumah di jam 2:30 pagi, keesokan harinya. Huhuhu, capeeeek banget, Ya Allah... 

Suami yang selalu stand by selama perjalanan, mengeluh kelelahan. Akhirnya, setelah sarapan pagi, saya memberikannya Antangin Habbatussauda.

Solusi masuk angin


Beberapa Varian Antangin...

Oya, mungkin teman-teman penasaran ya, memang Antangin itu ada berapa sih variannya? Kebanyakan taunya cuma Antangin JRG aja, ya kan?

Macam-macam Antangin

Kalau teman-teman buka website Deltomed, teman-teman akan menemukan bahwa Antangin ini banyak macamnya. Ada Antangin JRG, Antangin Mint, Antangin Tablet, Antangin Junior, Antangin Good Night, juga yang terbaru, Antangin Habbatussauda.

1. Antangin JRG

Antangin JRG, merupakan singkatan dari Jahe, Royal Jelly, dan Ginseng. Memang, kandungan utama produk ini adalah Jahe, Royal Jelly dan Ginseng, yang berkhasiat untuk membantu mengatasi masuk angin dengan sensasi hangat yang tahan lama ke seluruh tubuh.

2. Antangin Mint

Antangin Mint, sesuai namanya, kandungan utamanya adalah Daun Mint yang berhasiat untuk membantu mengatasi masuk angin dengan sensasi semriwing di tenggorokan dan hidung.

3. Antangin Tablet

Selain itu ada juga Antangin Tablet, yaitu tablet herbal masuk angin dengan formula baru Jahe Merah yang efektif mengobati masuk angin akut. So, mual, perut kembung, juga capek-capek dan pusing, bisa langsung bablas.

4. Antangin Junior

Untuk anak-anak, tersedia Antangin Junior yang mengandung Jahe, Meniran dan Madu yang mampu mencegah anak-anak dari masuk angin serta memelihara daya tahan tubuh. Oya, kemarin saat di perjalanan, Amay Aga juga mengeluh kedinginan, bahkan sempat mengalami kembung dan pusing juga. Tapi karena kami tidak punya Antangin Junior, akhirnya kami beri mereka Antangin JRG dan Antangin Habbatussauda dengan dosis 1/2 dosis orang dewasa. Jadi 1 sachet dibagi 2 deh, hehe...

5. Antangin Good Night

Untuk teman-teman yang sedang mengalami insomnia, atau mungkin sedang mengalami stress dan gangguan kecemasan hingga sulit tidur, sekarang ada Antangin Good Night, yang mengandung Passion Flower Extract dan Valerian Extract. Khasiatnya adalah untuk memperbaiki kualitas tidur dan meredakan masuk angin.

6. Antangin Habbatussauda

Yang terbaru, ada Antangin Habbatussauda yang mengandung Habbatussauda alias Jintan Hitam, yang sangat bermanfaat untuk menjaga daya tahan tubuh. Antangin Habbatussauda benar-benar sangat membantu kami untuk tetap fit, meski didera kelelahan dan harus menghadapi perubahan suhu yang cukup ekstrim dari panas ke dingin, dan dingin ke panas.

Dari pengalaman saya selama mudik kemarin, saya sarankan untuk teman-teman yang hendak bepergian, bawa Antangin selalu di dalam tas. Simpel, praktis, dan banyak manfaatnya. Insya Allah perjalanan kalian akan tetap terasa menyenangkan.



Read More

7 Barang Elektronik yang Membuat Kado Pernikahan Lebih Berkesan

Friday, April 29, 2022


Assalamu'alaikum, teman-teman... Saat ini kita sudah berada di penghujung bulan Ramadhan. Rasanya cepat banget, yaa... Kadang suka menyesal, karena ibadah saya belum benar-benar optimal. Hiks... Tapi semoga seluruh amalan kita diterima oleh Allah SWT, dan semoga kita masih bisa dipertemukan lagi dengan Ramadhan yang akan datang. Aamiin aamiin Yaa Rabbal 'Aalamiin. Omong-omong, ada yang sudah dapat undangan pernikahan belum? Hehe, soalnya, biasanya nih, bulan Syawal sering dipilih sebagai salah satu bulan yang baik untuk menggelar acara pernikahan.

Nah, kalau undangan pernikahan sudah datang, biasanya yang langsung muncul di pikiran adalah: Mau pakai gaun seperti apa dan apa kado yang akan dibawa.

Untuk model kebaya, saya sudah tulis di sini, silakan dilihat-lihat, yaa...

1. Referensi Model Gaun dan Kebaya Gamis untuk Bridesmaid

2. Beberapa Referensi Model Kebaya yang Cantik dan Everlasting

Lalu, masalah kado ini, meski mungkin kita sudah sering menghadiri acara pernikahan, tetap saja selalu bikin bingung. Ya ngga?

Sebenarnya saya sudah pernah buat juga tulisan dengan judul Ide Kado Pernikahan untuk Sahabat, tetapi idenya masih belum lengkap. Jadi bisa dibilang, ide-ide kado pernikahan yang ini tu baru kepikiran gitu. Hihi... Saya aja baru ngeh, dan kayak membatin, "Oh, iya juga, yaa... Ini juga seru dijadiin kado."

Nah, apa saja sih barang-barang yang bisa dijadikan kado pernikahan? Coba cek beberapa daftar berikut ini:

1. Hair Dryer

Ide kado pernikahan yang bermanfaat

Hair dryer? Ih, kenapa ngga kepikiran dari dulu ya? Hihi... 

Ssstt, pengantin baru kan biasanya bakal sering keramas, yaa... Nah, benda ini akan sangat berguna untuk pengantin baru, biar ngga pusing karena keramas melulu. Wkwkwk...

Bisa dibayangkan kan, betapa bermanfaatnya benda ini? 😁

2. Diffuser + Essential Oil

Lho, kok essential oil? Begini, essential oil kan ada banyak macamnya, yaa... Coba cari essential oil yang bermanfaat untuk meningkatkan gairah bercinta. Misalnya, essential oil dengan aroma kenanga, melati, kayu manis, atau mawar.

Essential oil untuk pengantin baru
source: freepik.com
 

Omong-omong, biar kadonya ngga terlihat kecil banget, sekalian kasih diffuser juga ide bagus lho... Ya kan? Jangan khawatir dengan harga karena saat ini, di marketplace-marketplace kesayanganmu tersedia banyak sekali pilihan diffuser dengan harga yang affordable. Tinggal pinter-pinternya kamu untuk bandingin harga aja. 😊

3. Robot Vacuum Cleaner

Jangan khawatir harganya di luar budgetmu. Sekarang tuh ada robot vacuum cleaner yang harganya cukup terjangkau. Robot vacuum cleaner yang harganya under 200K udah banyak kok.

Kado pernikahan anak milenial

4. Sandwich Maker

Sandwich maker juga manfaat banget sih, tapi jarang dipilih sebagai kado. Kebanyakan pilih sprei lagi sprei lagi. Atau gelas lagi, gelas lagi. Hihi... Supaya lain dari yang lain, cussss bungkus sandwich maker aja untuk kado.


Barang elektronik untuk kado pernikahan

 

5. Toaster

Toaster juga oke banget dijadikan kado pernikahan lho... Apalagi kalau sahabat kalian yang menikah itu, suami istri yang sama-sama bekerja. Toaster akan sangat bermanfaat untuk membuat sarapan setiap harinya. 😊😊

Terlebih lagi, sekarang ini banyak toaster yang tampil lucu dengan warna-warna yang cantik. Wah, pasti sahabatmu senang sekali mendapatkan kado ini di hari pernikahannya. 

 

Kado pernikahan barang elektronik

6. Rice Cooker

Waktu menikah dulu, saya mendapatkan rice cooker dari adik ipar. Benda ini bermanfaat banget lho untuk pengantin baru yang belum punya apa-apa dan memulai semuanya dari 0.

 

Barang elektronik yang murah dan bermanfaat untuk kado pernikahan


7. Kipas Angin

Ini juga salah satu kado yang saya dapatkan saat menikah dulu. Sama seperti rice cooker, benda ini amat bermanfaat untuk pasangan yang baru berumah tangga. Jadi, jangan khawatir kadomu ini ngga berguna. 😊

kado pernikahan elektronik


Mencari kado pernikahan, apalagi untuk sahabat atau orang terdekat, memang susah-susah gampang. Selain khawatir jika nanti barangnya kurang disukai si penerima kado, pertimbangan lainnya adalah soal budget. Paham banget kok, karena ngga semua orang punya dana yang longgar.

Semoga tulisan ini bisa jadi ide untuk kalian yang akan membeli kado pernikahan berupa barang elektronik, yaa.. Kalian bisa sesuaikan dengan anggaran yang kalian miliki, karena masing-masing barang memiliki spec dan harga yang variatif. Tentu saja, ada harga rupa. Biasanya, semakin mahal suatu barang, semakin baik pula kualitasnya. 



Read More

5 Attitude Dasar Pemimpin yang Baik

Thursday, April 21, 2022

 

Di kelas 5 ini, Mas Amay dipilih menjadi ketua kelas. Beberapa kali saya melihat bagaimana ia memimpin teman-temannya saat sekolah daring. Pernah, ia "membentak" temannya yang menulis pesan jorok di kolom chat.

"Jangan nulis kata kasar woy! Sing sopan!" Katanya, setelah meng-unmute mic.

Setelah kelas usai dan kami sedang bersantai, saya ajak ia ngobrol tentang kelas tadi. Akhirnya, mengalirlah cerita. Saat itu, wali kelas sedang ada urusan sebentar, sehingga anak-anak diminta mengerjakan soal latihan sambil menunggu beliau kembali. Bukannya ngerjain tugas, beberapa temannya ini malah asik ngobrol di kolom chat. 

"Ya ngobrol sih ngga apa-apa, tapi jangan nulis kasar lah." Keluhnya.

"Emangnya temen Mas Amay nulis apa?" tanya saya.

"Ada anjg, bgsd, kan ngga sopan." jawabnya.

Saya memuji sikapnya. Namun, saya juga menasihatinya untuk pandai memilah dan memilih kata, agar teman-temannya tidak salah paham. Khawatirnya, Amay malah kena bully karena ketegasannya ini. 

Saya sih berusaha memaklumi anak-anak ini, karena di usia menjelang remaja, egonya memang lagi tinggi-tingginya. Di usia tanggung seperti ini, mereka sedang senang-senangnya mencoba hal baru, termasuk mengucapkan kata-kata yang memiliki konotasi tabu. Biar dianggap keren. Apalagi, di era sekarang di mana kita sangat mudah mengakses aneka informasi, konten-konten seperti ini susah sekali difilter. Kata-kata kasar yang bertebaran di internet pun perlahan menjadi sesuatu yang biasa.

Jadi, jika ada anak-anak yang senang mengucapkan kata kasar, kita perlu telisik lagi bagaimana peran orang tua dalam mendidiknya. Saya bersyukur, Mas Amay bisa membedakan mana yang baik dan tidak baik. Semoga Allah senantiasa menjaganya dari pengaruh buruk di lingkungan dan pergaulan.

"Jadi pemimpin itu memang berat ya, Mas? Diam saja, salah. Bersikap tegas, ada aja yang ngga suka. Tapi as long as you know you're right, keep on going. Sekarang ini ibaratnya Mas Amay sedang berlatih, siapa tau di masa depan Mas Amay akan jadi pemimpin, ya kan?" hibur saya. Yang dihibur cuma manggut-manggut. 😁

ciri pemimpin yang baik

Nah, siapa tau kelak Mas Amay jadi pemimpin, Mas Amay bisa baca tulisan Mama ini. 5 Attitude Dasar Pemimpin yang Baik;

1. Jadilah Pemimpin yang Memiliki Empati

Empati adalah kemampuan untuk merasakan pikiran, perasaan, atau keadaan emosional orang lain.

Jika Mas Amay menjadi pemimpin nanti, berempatilah pada para karyawan, karena sikap ini akan membuatmu dihormati. Bersikap empati pada karyawan juga akan mempengaruhi produktivitas dan semangat kerja mereka.

2. Jadilah Pendengar yang Baik

Siapa sih yang tidak suka didengarkan? Nah, mendengarkan pendapat atau masukan dari karyawan, akan memperlihatkan pada mereka bahwa kamu menghargai mereka. Ini akan membuat mereka menghargaimu sebagai pemimpin juga.

Oya, kalau ada ide yang menarik dari karyawanmu, katakan dan berikan juga pujian. 

3. Jadilah Pemimpin yang Melayani

Pemimpin yang melayani artinya pemimpin yang membantu karyawannya untuk melakukan pekerjaan mereka dengan baik. Saat team work bekerja dengan baik, maka goals perusahaan pun akan lebih mudah tercapai. Jangan lupa, komunikasi yang baik juga sangat dibutuhkan dalam hal ini. Be a leader, not a boss.

4. Jadilah Pemimpin yang Rendah Hati Sekaligus Percaya Diri

Nah, ini cukup sulit. Kepercayaan diri yang berlebihan akan membuat kita jadi sombong. Namun, terlalu rendah hati juga akan membuat seorang pemimpin tampak kehilangan taji. Jadi, pintar-pintar menjaga takarannya, yaa...

5. Jadilah Teladan Bagi Para Karyawan

Keteladanan ini meliputi banyak hal, termasuk di dalamnya adalah tentang kreativitas, etos kerja, hingga attitude yang baik.

Itulah 5 attitude dasar yang wajib dimiliki untuk menjadi seorang pemimpin yang baik. Memang terlihat simpel, tetapi sesungguhnya ini bukan hal yang mudah. Maka dari itu, tak banyak yang bisa mencapainya. Pemimpin-pemimpin yang baik itu bisa kita temukan di perusahaan-perusahaan yang kian hari kian berkembang, contohnya seperti JNE, yang telah bertahan selama lebih dari 30 tahun, dan telah menjadi perusahaan penyedia jasa pengiriman barang terbesar di Indonesia. 

Kok bisa tau kalau pimpinan JNE adalah pimpinan yang baik?

Buktinya adalah, pada 11 April 2022 lalu, Presiden Direktur JNE , M. Feriadi Soeprapto, mendapatkan penghargaan bergengsi dari The Iconomics Research, sebagai salah satu dari 50 Indonesia Best CEO 2022 Awards "Employee's Choice" Courrier Category.

Penghargaan untuk Pimpinan JNE

Jika Pak M. Feriadi Soeprapto bukan pemimpin yang baik, tentu sulit untuk beliau bisa mendapatkan penghargaan bergengsi ini, karena The Iconomics Research menilai dari sejauh mana karyawan memberikan apresiasi terhadap upaya yang pimpinan lakukan baik dalam situasi umum maupun situasi khusus (seperti pandemi covid-19). 

Penilaiannya sendiri dilakukan secara online melalui survei terhadap ribuan karyawan berbagai industri dan kategori. Survey dimulai pada awal Januari 2022 sampai dengan awal Maret 2022 dengan total responden mendekati 8.000. Ada 4 parameter indikator penilaian kepada para CEO, yang meliputi popularity, competency, crisis leadership dan personality.

Satu hal yang patut kita contoh dari Pak M. Feriadi Soeprapto, dalam menjalankan amanah kepemimpinan, beliau senantiasa memegang teguh sebuah prinsip yaitu berbagi, memberi dan menyantuni. Makna dari prinsip tersebut bukan hanya tentang harta, namun dapat memberikan manfaat bagi kehidupan banyak orang, karyawan, juga masyarakat luas.

Omong-omong tentang berbagi, saya pernah membaca sebuah tulisan seperti ini;

Rezeki itu datang karena 3 hal:

1. Datang karena kita cari

2. Datang karena Allah beri

3. Datang karena kita pernah memberi (berbagi)

Jika melihat tulisan itu, saya tidak heran bagaimana JNE bisa berkembang dari hari ke hari. Salah satunya, tentu karena semangat berbaginya dijaga oleh pemimpin-pemimpinnya. Terus terang, saya jadi makin percaya bahwa berbagi itu tidak hanya bermanfaat bagi orang yang kita beri, tetapi manfaatnya juga akan kita rasakan sendiri.


Read More