Mencintai Diri Sendiri, Egoiskah?

Sunday, September 27, 2020

self-love quote
Self-love Quote

Kampanye "cintai diri sendiri" saat ini sedang ramai didengungkan. Entah bagaimana ini bermula, yang jelas tagar self-love seringkali saya temui di berbagai media sosial.

Lalu, bagaimanakah bentuk self-love itu?

Self-love adalah salah satu hal terbaik yang bisa kita berikan pada diri sendiri. Ketika kita jatuh cinta pada diri sendiri, kita akan lebih mudah mengenali diri sendiri, menghargai diri sendiri, percaya pada kemampuan diri, dan umumnya akan membuat kita menjadi lebih positif. Kita tak akan lagi membandingkan diri sendiri dengan orang lain, pun tak akan khawatir dengan komentar negatif orang lain lagi.

Wow, ternyata self-love berkaitan erat dengan kesehatan mental kita, yaa... Dan memang, hal ini bukanlah sesuatu yang mudah. Namun, kita bisa memulainya dengan beberapa cara berikut ini:

1. Maafkan Masa Lalu

Ada yang ingat lirik lagu yang dinyanyikan Sherina di film pertamanya? Begini bunyinya,

Setiap manusia di dunia pasti punya kesalahan

tapi hanya yang pemberani yang mau mengakui

Jadi, ketika kita sudah mengakui kesalahan yang kita perbuat kemudian meminta maaf atas kesalahan tersebut, itu sudah cukup membuktikan bahwa kita adalah seorang pemberani. Selanjutnya, tugas kita adalah memaafkan diri sendiri dan menyadari bahwa di dunia ini tak ada seorangpun yang luput dari kesalahan.

Sekarang, mulailah melangkah maju dan lupakan masa lalu.

2. Beri Kejutan untuk Diri Sendiri

Sesekali, lakukanlah sesuatu yang mungkin tak pernah terlintas di pikiran kita sebelumnya. In a positive way, of course. Ini akan membantu kita semakin mengenali diri sendiri. 'Main aman' terkadang tak memberikan banyak pengalaman. :)

Arin pernah melakukannya?

Mmm, mungkin ini salah satunya;

- Ketika saya diminta untuk menjadi MC di acara sekolah anak-anak, padahal saya tak pernah melakukannya sebelumnya. Meski pada awalnya merasa terpaksa, tetapi ketika saya berhasil melakukannya, akhirnya saya menyadari "bakat" yang selama ini tersembunyi. Hihi...

 

3. Tuliskan Perasaanmu di Buku Diary

Ketika sedih atau marah, sebaiknya jangan dekat-dekat dulu dengan media sosial, yaa... Mengapa? Karena meski media sosial adalah "teman paling dekat", tapi ia tak pandai menjaga rahasia. Salah-salah, curhatan kita disebar kemana-mana dan malah membuat masalah yang kita hadapi justru semakin tak terkendali.

Jika sempat, tulislah di buku diary, luapkan semua yang kamu rasakan di sini. Nanti, ketika suasana hati membaik, baca lagi apa yang telah kamu tulis, lalu ucapkan selamat pada diri sendiri ketika kamu berhasil mengatasinya.

Menulis merupakan cara positif untuk menyingkirkan perasaan negatif. Menulis juga membantu kita lebih fokus pada hal-hal baik dan belajar dari hal-hal buruk.

Baca: Menjaga Kesehatan Jiwa dengan Menjadi Narablog

4. Istirahat

Give yourself a break. Jangan terlalu keras pada diri sendiri. Terlalu lelah bisa merusak badan, terlalu stres bisa merusak pikiran.

5. Belajar untuk Mengatakan "Tidak" pada Orang Lain

Ini susah sih, yaa... Apalagi untuk kita yang dibesarkan dengan rasa "ngga enakan". Kita jadi merasa harus menyenangkan semua orang, dan memaksa diri untuk berkomitmen pada semua hal yang kita bisa. Tapi, mulai sekarang, kita mesti belajar mengatakan "tidak". Kita perlu menjaga diri sendiri, lho, karena kalau bukan kita, siapa lagi? :)

6. Buat Daftar Prestasi 

Setiap kita berhasil meraih sebuah pencapaian, tulislah. Ini bukanlah suatu bentuk narsisme, melainkan sebuah cara menghargai diri sendiri. 

Malu? Takut di-judge?

A great way to show yourself self-love is to trust yourself and your own instincts. Jangan khawatir dengan komentar orang lain. Semakin kita takut, semakin sulit untuk kita berkembang. Asalkan tidak merugikan orang lain, melajulah!

7. Jaga Diri Baik-Baik

Pada akhirnya, cara terakhir untuk mencintai diri sendiri adalah dengan menjaga diri kita sebaik-baiknya, baik secara lahiriah maupun batiniah. Percayalah, dengan menjaga diri, kita akan menjadi versi terbaik diri kita sendiri.

Mungkin setelah ini akan ada yang bertanya, apakah mencintai diri sendiri itu egois? Is self-love selfish?

Memang, mencintai diri sendiri seringkali dianggap sebagai sebuah bentuk keegoisan. Padahal, ketika kita sudah benar-benar mencintai diri sendiri, sebisa mungkin kita akan mengindarkan diri dari hal-hal yang bisa merugikan diri sendiri dan juga orang lain. Jadi, asal kita tidak mencintai diri secara berlebihan hingga membuat kita cuek dengan lingkungan sekitar, maka itu adalah self-love yang benar. Selamat mencintai diri sendiri! :)


Read More

3 Channel Horor di YouTube Favorit Kayusirih

Friday, September 18, 2020

 

Ada yang penakut, tapi hobi nonton cerita horor? Sini, baris di belakang saya. Hehe... Bagi saya, menonton kisah-kisah horor adalah salah satu cara untuk selalu mengingat keberadaan Allah. Pun, salah satu tanda keimanan adalah percaya pada yang ghaib, bukan? 

Namun, tentu saja kita harus pilah-pilih, yaa... Ada channel horor yang hanya mencari sisi mistisnya atau menakut-nakuti saja, tetapi ada juga yang menyertakan hikmah atau pelajaran di setiap cerita, seperti channel horor yang akan saya tulis di bawah ini. Siapa sajakah mereka?

1. Jurnalrisa

Konten Horor
Jurnalrisa

Channel ini merupakan channel horor pertama yang saya tonton. Karena kontennya menarik dan mengandung pesan moral, saya pun menonton dari satu episode ke episode lainnya. FYI, saya mulai menggemari konten horor sejak pertengahan tahun lalu. Saya lupa bagaimana ini bermula, yang jelas, dari Jurnalrisa saya kemudian mengenal channel horor yang lainnya juga.

Jurnalrisa dikomando oleh Risa Saraswati, yang memang sudah dikenal sebagai penulis buku bergenre horor. Di sini, Risa tak sendiri. Ia ditemani oleh saudara-saudaranya yang memiliki kemampuan yang sama dengannya. Bisa dipastikan, kemampuan mereka berkomunikasi dengan makhluk dari lain dunia ini diturunkan oleh leluhur mereka.

Jika ditanya mana episode paling menarik? Jawabannya, banyak! Tapi saya beberapa kali memutar episode Jurnalrisa #30, edisi spesial hari kemerdekaan. Bagi saya, episode ini sangat menyentuh, karena berhubungan dengan keikhlasan seorang pahlawan keluarga. Penasaran?Makanya, tonton aja...

Sejujurnya tak hanya episode itu yang membuat banjir air mata, ada banyak episode lainnya juga. Yang paling baru, tonton deh Jurnal Cerita Sejarah Mexolie di Kebumen, dijamin bikin terenyuh.

2. Diary Misteri Sara

Diary Misteri Sara
Diary Misteri Sara

Ada Saraddicts di sini? 😁

Nah, ini channel favorit nomor 2. Kenalnya dari Jurnalrisa, waktu mereka collab. Di channel ini ada Sara Wijayanto, Demian Aditya sang suami, juga Wisnu Hardana sang adik yang bertugas menggambarkan sosok-sosok yang mereka temui. Kadang-kadang (cukup sering juga ding), ada Fadi Iskandar dan Nico Oliver juga yang semakin menyemarakkan suasana penelusuran.

Yang saya sukai dari channel DMS adalah kekeluargaan dan kekompakan timnya. Asik banget deh. Mereka terlihat saling melindungi satu dengan yang lainnya.

Di channel ini, episode yang paling saya suka adalah episode Cinta Tanpa Pamrih di mana di situ Wisnu sampai menangis ketika mengetahui cerita masa lalu yang dialami oleh sosok yang ia gambar. Selain itu, saya yakin Saraddicts juga setuju kalau episode Kisah Cinta Adik dan Tante Kun juga sangat menyentuh hati. Episode Cerita Lila juga bikin nangis bombay, lho. Ah, banyak deh yang seru.

3. Kembara Sunyi

Kembara Sunyi
Kembara Sunyi

Dibanding dua channel yang sudah saya ulas di atas, channel Kembara Sunyi masih terbilang baru. Video pertamanya di-publish sekitar 3 bulanan yang lalu. Dan berbeda dengan Jurnalrisa atau DMS yang mayoritas kontennya berupa "penelusuran" atau komunikasi dengan makhluk tak kasatmata, channel yang dibentuk oleh Mas Itank, Mas Idris dan Mas Remon ini berkonsep storytelling.

Episode yang pertama kali saya tonton dan langsung membuat saya menyukai channel ini adalah episode dengan judul "Pamit: Pesan Terakhir Pendaki di Gunung Arjuno". Saya menangis mendengar cerita yang dikisahkan oleh Mas Itank. Mas Itank pun terlihat tak mampu menahan air matanya saat mengisahkan pengalamannya itu.

Oya, tidak semua cerita yang dikisahkan di sini merupakan pengalaman pribadi Mas Itank, Mas Idris atau Mas Remon, tetapi banyak juga yang merupakan cerita kiriman dari Sobat Kembara. So, kalau kalian punya pengalaman yang cukup menyeramkan dan ingin kisah itu diceritakan kembali oleh Mas Itank, kirimkan saja ceritamu ke Tim Kembara Sunyi.

~

Arin kok suka banget sama yang horor-horor sih? Wait, ngga semua yang berbau horor saya suka, yaa... Hanya yang menarik dan mengandung pesan moral saja yang saya tonton.

Emang ada pesan moralnya?

Bagi saya, ada. Setidaknya ada yang saya pelajari dari konten horor seperti ini, misalnya:

1. Mengingatkan untuk selalu berbuat baik. Kita tidak tahu kapan kematian akan datang menjemput, jadi, jika kita senantiasa berada di jalan yang lurus, insya Allah akhir hidup kita pun akan husnul khatimah.

2. Hindari penyakit hati seperti iri, dengki, dendam, dll, karena sifat-sifat ini hanya akan menjauhkan kita dari kebahagiaan, baik di dunia maupun di kehidupan selanjutnya.

3. Bersyukur dengan apa yang sudah Allah berikan pada kita. Sifat serakah hanya akan menjerumuskan kita ke jurang nestapa. 

4. Jangan suka mencari jalan pintas. 

- Kalau ingin kaya, caranya ya dengan berdoa dan bekerja keras, bukan dengan meminta bantuan dari setan. 

- Kalau ada masalah, hadapi dan selesaikan. Jangan pernah terpikir untuk mengakhiri hidup demi bisa terhindar dari masalah, karena masalah yang akan kamu temui justru bakal bertambah. Ingat, kehidupan di dunia itu hanya sementara, sedangkan di akhirat kita akan kekal selama-lamanya. Jadi, gunakan waktu yang kita punya saat ini untuk mengumpulkan bekal di kehidupan selanjutnya.

5. Selalu berusaha untuk ikhlas dengan semua ketetapan-Nya. Jika kita memiliki hati yang ikhlas, insya Allah jiwa kita pun akan dipenuhi dengan kedamaian dan ketenangan.

Sebenarnya ada banyak hikmah lain yang bisa dipetik dari konten yang katanya "remeh" ini. Tapi omong-omong, kalian suka konten horor juga ngga? Apa channel favorit kalian? Sharing di komentar, yaa... 😊


Read More

Lagi Patah Hati? Barangkali Petuah Para Musisi Berikut Ini Bisa Menguatkanmu Kembali

Friday, September 11, 2020


If you lose someone but find yourself, you won
Ditinggalkan oleh seseorang yang kita sayangi, apalagi pas lagi sayang-sayangnya, memang sangat menyakitkan ya? Bahkan Fiersa Besari mengatakan, "Mau berkali-kali mengalami pun, kita enggak pernah profesional dalam urusan patah hati."

Namun, sesakit-sakitnya kita, jangan sampai kepergiannya membuat kita terpuruk. Itu hanya akan membuat diri kita merugi dua kali. Lalu, bagaimana cara bijak menyikapi patah hati menurut para musisi?

1. Patah hati tidak harus selamanya, kan?


Fiersa Besari pernah mencuitkan sebuah cuitan yang cocok banget untuk kalian yang sedang patah hati. Bunyinya seperti ini; "Selalu ada hari baru untuk setiap nafas. Selalu ada kesempatan baru untuk kembali tersenyum. Patah hati tidak harus selamanya kan?"

Tak hanya itu, Fiersa Besari juga mencuitkan twit di bawah ini.

Cara bijak menyikapi patah hati

Ohmaii, tampaknya pelantun Celengan Rindu ini khatam banget soal patah hati, ya? Wkwkwk... Yang setuju sama Bang Fiersa, angkat tangannya!
 

2. Yang sebaiknya kau jaga adalah dirimu sendiri


Kali ini, petuah datang dari Kunto Aji. Katanya dalam lagu berjudul Sulung;

Cukupkanlah ikatanmu
Relakanlah yang tak seharusnya untukmu
Yang sebaiknya kau jaga
Adalah dirimu sendiri

Ketika pesona orang lain membuat kita jatuh cinta, biasanya energi kita akan selalu mengarah kepadanya. Mau makan, ingat dia. Mau tidur, ingat dia. Kayak lagunya Duo Maia.

Nah, jeleknya, ketika ada yang menguasai pikiran dan hati kita, kita jadi lupa bahwa ada yang nyata-nyata memerlukan perhatian juga, yaitu diri kita sendiri. Iya kalau yang orang yang kita jaga hati dan perasaannya itu tahu diri. Kalau engga? Maka, cintai orang lain secukupnya, cintai diri kita sendiri sedalam-dalamnya.
 
Yang seharusnya kita jaga, adalah diri kita sendiri.

3. Mengerti kapan harus berhenti


Bukannya aku mudah menyerah
Tapi bijaksana
Mengerti kapan harus berhenti
Ku kan menunggu
Tapi tak selamanya
(Raisa, Usai di Sini)

Salah satu alasan kenapa saya mengidolakan Raisa adalah karena dibalik kelembutannya, ia punya kekuatan yang tercermin dari bagaimana ia mengambil sikap untuk dirinya sendiri. Ia tahu apa yang baik dan yang tidak untuk dirinya. Ya, wanita lembut bukan berarti mudah dilemahkan.

Kalau teman-teman pernah baca tulisan saya di website KEB, mungkin teman-teman akan paham, kekuatan seperti apa yang saya maksud.


Dan secara tidak sengaja, kemarin, saya pun menemukan komentar "keren" Raisa di salah satu postingan instagramnya. Di potongan video lagu "Bahasa Kalbu" yang ia unggah itu, ia menyertakan caption yang mempersilakan followers-nya untuk curhat di kolom komentar. Bisa ditebak, banyak netizen yang curcol. Ini salah satunya;

Seorang netizen berkomentar, "Aku emang paling ngerti dia, tapi dia? Gaslighting. HAHA."

Raisa pun menjawab, "Goodbye selamanya buat orang yg gaslighting. 👊💥"




FYI, mengutip dari cosmopolitan.co.id, gaslighting adalah taktik manipulasi yang dilakukan oleh seseorang untuk terlihat berkuasa dan mengontrol seseorang dengan cara membuat korban tak yakin dengan dirinya sendiri.

Contoh tindakan gaslighting antara lain; suka berbohong, membantah melakukan atau mengatakan sesuatu padahal kamu punya buktinya, memproyeksikan kesalahan mereka pada dirimu hingga membuatmu bingung dan tak lagi yakin dengan intuisimu. 

Serem ya? Kapan-kapan kita bahas tentang gaslighting ini, yaaa...

~

Nah, jadi intinya, jika pasanganmu / orang yang sudah kalian cintai sepenuh hati malah bertingkah semaunya sendiri, segera tinggalin! Percayalah, lebih baik patah hati sebentar untuk selanjutnya bersiap menyongsong kebahagiaan, daripada menunda-nunda keputusan hanya untuk kebahagiaan semu. 

Ingat! Sedih karena patah hati itu hal yang wajar, tapi cukup sebentar saja, jangan terlalu lama. Selanjutnya, katakan pada orang yang menyakitimu; masih banyak yang lebih baik darimu. 😉

 
Read More

Manfaat Berkebun untuk Kesehatan Mental Menurut Ben dan Rara Sekar

Saturday, September 5, 2020

 

Saya sedang sangat menyukai segala hal tentang Isyana Sarasvati, terutama setelah ia menelurkan albumnya yang berjudul Lexicon. Dari situ, saya mulai mencari tahu segala sesuatu yang berhubungan dengan Isyana termasuk tentang suaminya yaitu Rayhan Maditra yang ia panggil dengan sebutan Mako.

Rayhan Maditra adalah seorang dokter yang punya ketertarikan terhadap kesehatan mental. Belum lama ini dia membuat sebuah channel di YouTube dengan nama Mako Talk.

Nah, beberapa waktu lalu, ia dengan sang kakak ipar yaitu Rara Sekar, dan juga suami dari Rara Sekar yaitu Ben Laksana, berbincang soal berkebun. Kalau teman-teman mengikuti kegiatan Rara Sekar dan suaminya di media sosial, pasti teman-teman tahu bahwa mereka berdua ini mempunyai hobi berkebun. Hobi ini mulai mereka jalani ketika mereka tinggal di Selandia Baru selama kuliah.

 

Manfaat berkebun untuk kesehatan mental
Kebun Ben dan Rara via instagram Rara Sekar

 

Lalu, menurut Ben dan Rara, apakah kegiatan berkebun yang mereka lakukan berpengaruh pada kesehatan mental?

Ini dia jawabannya! 


1. Berkebun dapat Melatih Fokus

Perkembangan teknologi yang sedemikian pesat, terkadang membuat pikiran cepat lelah. Pikiran yang lelah dan bertumpuk-tumpuk bisa berdampak buruk pada kesehatan mental kita. Berkebun adalah salah satu cara yang bisa dilakukan untuk menjernihkan pikiran.

Menurut Rara, saat-saat berkebun merupakan kesempatan untuk menikmati keheningan. Dan dari keheningan itu kita bisa lebih memperhatikan apa yang ada di sekitar kita. Apa yang disampaikan oleh Rara diamini oleh Ben. Ben menambahkan bahwa kegiatan berkebun juga melatih fokus kita pada satu hal.

Manfaat berkebun untuk kesehatan mental
kebun Ben dan Rara, via instagram Rara Sekar

Seperti yang kita ketahui, anak-anak zaman sekarang, apalagi yang sedari kecil sudah akrab dengan gadget, rata-rata memiliki kesulitan dalam hal konsentrasi. Ya, mereka memang cenderung terbiasa untuk melakukan hal secara multitasking, tetapi justru inilah efek samping dari multitasking tersebut, yakni; tidak bisa fokus pada satu hal secara mendalam karena attention span-nya yang sangat singkat.

Kegiatan berkebun merupakan salah satu cara untuk melatih fokus, sehingga kegiatan ini sebaiknya diperkenalkan kepada anak-anak kita yang sehari-harinya sudah terpapar dengan gadget.

 

2. Berkebun Menjadi Sarana untuk Practicing Acceptance (Belajar legowo)

 

Manfaat berkebun untuk kesehatan mental
Hasil panennya... 😍

Memiliki sifat perfeksionis atau selalu mengharapkan kesempurnaan, dapat menyebabkan frustrasi. Hobi berkebun, secara tidak langsung dapat melatih acceptance atau penerimaan, karena kegiatan ini sangat memungkinkan kita untuk menghadapi kegagalan. 

Tidak peduli seberapa baik kita melakukan perencanaan dan perawatan terhadap tanaman-tanaman kita, sesuatu yang unpredictable bisa saja terjadi, entah itu karena invasi serangga, cuaca buruk, hewan pengerat, dll. Maka dari itu, kata Rara, "Berkebun membuat kita belajar untuk lebih rileks terhadap ekspektasi."

Lambat laun, alih-alih mengatakan bahwa kita mengalami kegagalan (gagal tanam), kita justru memandangnya sebagai pelajaran.

Ah, jadi ingat sebuah lirik lagu yang ditulis oleh Isyana...

Jika kau tak dapatkan yang kau impikan

Bukan berarti kau t'lah usai

Jujur, di poin ini saya jadi merasa bahwa petani mungkin merupakan profesi yang paling "legowo", karena di dalam setiap benih yang ia tanam, ada kepasrahan terhadap "maunya" alam. Lalu saya membayangkan jika di kegagalan pertama petani-petani itu langsung kapok, kita-kita mau makan apa?

 

3. Berkebun dapat Melatih Fisik

Ah, ini mah ngga perlu dijelaskan panjang lebar, yaa... Saat berkebun, otomatis kita melakukan gerakan fisik. Dari sini, tubuh kita bisa memproduksi keringat. Melalui keringat-keringat itu, racun-racun dalam tubuh kita pun ikut keluar.

Selain itu, saat berkebun kita pun bermandikan cahaya matahari, bukan? Nah tuh, dapat vitamin D juga deh. 😊


4. Berkebun dapat Mengurangi Stres

Seperti yang sudah ditulis di atas, berkebun dapat menjadi sarana untuk menjernihkan pikiran. Saat berkebun kita merasakan hangatnya sinar mentari, sejuknya angin yang berhembus, juga tekstur tanah yang seolah menjadi terapi untuk indra peraba kita. 

Apalagi kalau hasil panennya seperti ini... Waaa, dijamin stres hilang, hati senang.

Manfaat berkebun untuk kesehatan mental
#rarabenhomegarden

 

5. Filosofi Pruning

Pruning adalah pemangkasan beberapa bagian tanaman yang tidak esensial, yang jika dibiarkan justru dapat menghambat pertumbuhan tanaman itu sendiri. Filosofinya, jika diterapkan pada diri kita sendiri, kita pun perlu melakukan pruning atau pemangkasan di beberapa bagian yang dapat merusak kesehatan mental kita. Misalnya, memangkas ingatan masa lalu yang membuat kita kecewa pada diri sendiri, memangkas rasa dendam, rasa malas, dll.

Wow...

Ternyata bisa sedalam itu, yaa...

Manfaat berkebun untuk kesehatan mental
#rarabenhomegarden via instagram Ben Laksana

 Di luar itu semua, tentu berkebun dapat menjadi sarana untuk memperkuat ketahanan pangan keluarga. Jadi ingat kampung halaman di Purworejo sana. Hampir setiap rumah punya tanaman sendiri, entah itu cabai, terung, tomat, ketela pohon, pisang, tanaman rimpang seperti jahe, kunyit, kencur, lengkuas, dll. Untuk lauk pauk pun mereka memelihara unggas untuk diambil telurnya, dan sesekali disembelih untuk diambil dagingnya. Sehingga tidak aneh bila orang-orang desa bisa bertahan hidup meski penghasilannya minim, karena tanaman pangan dihasilkan dari kebun mereka sendiri. 

Ahh, semoga suatu hari nanti kami bisa balik kampung lagi dan kembali berkebun. Untuk saat ini kami harus bersyukur dengan tetap mengoptimalkan sisa lahan sempit di depan rumah. 😊


Read More

Review SOMETHINC HYALuronic B5 Serum

Tuesday, August 25, 2020

 

Ceritanya, saya lagi pengen ganti serum. Biasanya saya pakai Wardah Renew You Anti Aging Intensive Serum, tapi saya pengen ngerasain yang lainnya juga. Ya, siapa tahu ada yang lebih bagus, ya kan? Namanya juga manusia, suka ga ada puasnya, wkwkwk... 

Lagipula, katanya nih, kita memang sebaiknya mengganti produk perawatan kulit setiap periode tertentu, karena akan ada saatnya kulit kita mengalami titik jenuh. Di titik ini, produk perawatan yang kita gunakan sudah tidak menunjukkan efek sebaik saat kita menggunakannya pertama kali.

Maka dari itu, ketika seorang teman memberi tahu sebuah produk yang "ngefek" banget di kulit wajahnya, saya langsung ingin mencobanya. Harganya memang lebih mahal dari serum yang biasa saya pakai, jadi wajar ya kalau saya berharap lebih.

Baca: Review Wardah Renew You Anti Aging Intensive Serum

Sampai di sini sudah penasaran produk apa yang saya maksud? Ya kan udah ada di judul, Riiin...

Yap, produk itu adalah SOMETHINC HYALuronic B5 Serum. Produk SOMETHINC memang lagi happening ya, Kak. Bahkan kalau kalian nyari produknya di marketplace, produk ini sering banget out of stock

SOMETHINC HYALuronic B5 Serum
SOMETHINC HYALuronic B5 Serum

Informasi Produk:

  • Harga: Rp 115.500
  • Ukuran: 20 ml
  • Key Ingredients: 2% Hyaluronic + B5
  • Urutan pemakaian: cleanser - toner - serum
  • Fungsi:
    • Molekul utama yang memegang kunci kelembaban kulit, anti kusam, dan anti penuaan dini
    • Memberikan kelembaban maksimal pada kulit
    • Melembutkan dan mencerahkan kulit yang kusam sehingga wajah tampak glowing
    • Membuat kulit menjadi kenyal dan sehat
    • Mencegah produksi sebum/minyak berlebih

~

Serum ini sudah saya pakai kurang lebih 1 bulan. Apakah ada efek yang signifikan di kulit saya?

Sebelumnya saya mohon maaf jika ada yang kecewa, tetapi kondisi setiap kulit tidak selalu sama. Banyak yang puas dengan produk ini, bukan berarti produk ini cocok untuk semua orang. Saya salah satu yang kurang cocok. Memang tidak menimbulkan iritasi atau dampak negatif lainnya, tetapi sayangnya produk ini kurang memberikan efek hidrasi seperti yang saya harapkan.

Seperti yang sudah saya tulis di atas, klaim-nya, produk ini dapat memberikan kelembaban maksimal. Namun, untuk kulit saya yang kering, Somethinc Hyaluronic B5 Serum tidak semelembabkan serum saya yang sebelumnya, yaitu Wardah Renew You Anti Aging Intensive Serum. Mungkin karena jenis kulit saya yang amat kering, yaa, sedangkan Somethinc Hyaluronic B5 Serum ini diperuntukkan untuk semua jenis kulit, sehingga untuk kulit kering efek hidrasinya jadi kurang terasa.

Teksturnya encer dan bening. Jika saya teteskan di punggung tangan, dia akan langsung mengalir ke mana-mana. Karena teksturnya yang sangat encer itu pula, pemakaiannya menjadi sangat boros. 

Apakah akan repurchase? Sepertinya tidak. Namun, sekali lagi, kondisi tiap kulit berbeda-beda. Untuk teman-teman yang penasaran dengan produk Somethinc Hyaluronic B5 Serum, gih dicoba. Siapa tahu hasilnya bagus di kulit kalian, ya kan? Kalau ngga nyoba kan ngga akan tahu hasilnya seperti apa. 😊

Oke, sekian review Somethinc Hyaluronic B5 Serum kali ini, sampai jumpa di review-review selanjutnya. 😀


Read More

Tips Berjualan di Shopee Bagi UKM

Saturday, August 15, 2020

 

Beberapa waktu lalu sempat viral status seorang lelaki di sebuah platform media sosial, yang mengatakan bahwa dia akan bekerja lebih keras, supaya kelak istrinya tidak harus pasang status jualan di medsos. Well, untuk rasa tanggung jawabnya yang sangat besar pada (calon) istri, saya acungkan dua jempol. Akan tetapi, statement tersebut seolah berprasangka bahwa istri-istri yang berjualan di media sosial tidak mendapatkan nafkah yang layak dari suaminya. Padahal, ada yang memang memiliki passion di bidang bisnis, sehingga jika dari kesibukannya itu bisa membantu keuangan rumah tangga, dianggapnya itu sebagai bonus.

Lho, memang ada ya, yang jualan bukan karena butuh? 

Ada, Cyiiiin... Ada yang berjualan karena dia senang bisa bertemu banyak orang. Tapi di luar itu, memang kenapa sih kalau seseorang berjualan demi menambah penghasilan? Apakah itu hina? Nabi pun berdagang, lho!

Jadi, buat emak-emak yang jualan di medsos, ngga perlu ciut karena status tersebut. Tetap semangat berjualan karena mereka hanya bisa berkomentar, tanpa mau menjamin masa depan kita. Haha...

Nah, selain posting dagangan di sosmed, kita bisa juga berjualan via marketplace. Shopee misalnya. Situs ini merupakan salah satu yang paling banyak dikunjungi karena kelengkapan produknya, fitur gratis ongkirnya, promo-promonya, dan yang paling menarik adalah adanya aneka games juga.

Omong-omong, sudah pada punya akun Shopee belum?

Kalau teman-teman ingin berjualan di sana, coba terapkan beberapa tips dari https://bukuwarung.com/cara-jualan-di-shopee/ ini, supaya dagangannya laris manis tanjung kimpul, barang habis uang pun terkumpul. 

 

Jualan Online, pict source: lifepal.co.id


Bagaimana cara efektif berjualan di Shopee?

1. Setelah membuat akun dan meng-upload dagangan, segera aktifkan fitur gratis ongkir.

Fitur gratis ongkir adalah fitur andalan Shopee, yang jarang ditemukan di e-commerce lain. Jadi, optimalkan fitur ini untuk menarik pembeli. Dari Shopee sendiri tersedia fitur gratis ongkir dengan minimal belanja mulai dari Rp 0, Rp 30.000, Rp 90.000, dan Rp 200.000.

Mudah kok caranya, cukup upload foto KTP dan foto selfie saat memegang KTP. Kalau sudah aktif, promoin akun Shopee kalian ke teman-teman, deh. 

"Kalau mau gratis ongkir, belanja via Shopee aja. Akunku xxxx...." Seperti itu misalnya.

 

2. Pilih produk yang sedang banyak diminati, dan kita pun paham dengan produknya.

Nah, ini adalah salah satu strategi berjualan, yaaa...

Perhatikan sekitar, kira-kira apa yang sedang booming saat ini? Dari pantauan saya, setidaknya ada 2; makanan dan tanaman. Ya, memasak dan berkebun adalah 2 hal yang bisa kita lakukan untuk mengisi kegiatan di rumah, terutama sejak pandemi corona melanda.

Untuk makanan, tak harus ikut-ikutan jualan makanan juga kok, tapi kita bisa menjual alat-alat memasaknya. Cup puding yang lucu-lucu, alas untuk menguleni adonan, loyang, set spatula silikon, itu adalah beberapa barang yang sedang banyak peminatnya. Yang lain tentu masih banyak, kalian bisa melakukan riset dulu sebelumnya.

Untuk tanaman, kalian bisa menjual pot-potnya, media tanamnya, pupuknya, atau tanamannya sekalian. Cari tahu, tanaman apa yang sedang populer saat ini? Kalian bisa baca di sini: Dari Janda Bolong Hingga Sri Rezeki, Tanaman yang Sedang Populer Saat Ini. 

 

Aglaonema
Aglaonema alias Sri Rezeki


3. Perbanyak produk.

Mau ngga mau, suka ngga suka, pembeli biasanya datang ke "toko" yang lebih komplit alias lebih banyak pilihan produknya.

Setelah menentukan "tema" dagangan kita, yuk, dilengkapi varian produknya.

 

4. Ikuti program khusus dari Shopee.

Shopee sering sekali mengadakan program khusus untuk penjual dan pembeli. Yang paling dekat, akan ada 9.9 Super Shopping Day. Nah, sebagai penjual, ikuti saja programnya dengan menyediakan produk yang akan di-sale besar-besaran. Dari program ini, kalian akan lebih dikenal oleh pengguna Shopee.

 

Itu dia tips-tips berjualan di Shopee bagi UKM. Mungkin ada yang mau ngasih tips tambahan? Please, tulis di komentar. Tetap semangat mencari rezeki yang halal, ya, karena rezeki harus diupayakan. Komentar-komentar yang ngga membangun, ngga perlu didengarkan. Lebih baik energinya dipakai untuk berkarya. Semangat!!!

 

 

Read More

Cara Melatih Anak Berbicara

Tuesday, August 4, 2020


Cara Melatih Anak Berbicara
Cara Melatih Anak Berbicara


Seorang ibu pasti akan gelisah ketika putranya sudah memasuki usia "mengoceh", tetapi belum menunjukkan kemampuan berbicara sesuai usianya. Saya pun pernah mengalaminya. Pembaca kayusirih mungkin tidak asing dengan curhatan saya yang ini;


Lalu, bagaimana cara melatih anak berbicara? Ada beberapa hal sederhana yang saya lakukan untuk meningkatkan kemampuan bicara pada anak saya, antara lain:

1. Membacakan Buku Cerita


Rajin membacakan buku cerita diyakini dapat meningkatkan kemampuan berkomunikasi pada anak. Tak hanya itu saja, ada manfaat lain dari kegiatan membaca buku, seperti;
  • Melatih kemampuan berpikir logis
  • Memancing daya imajinasi anak
  • Meningkatkan kemampuan mendengar dan berkonsentrasi
  • Membangun ikatan yang kuat antara ibu dan anak
  • Membentuk pola perilaku dan nilai sosial
  • Meningkatkan rasa empati pada anak

Jadi, yuk mulai sekarang rajin-rajin membacakan buku untuk anak-anak. 😊


2. Menyanyi Bersama


Menyanyi bersama adalah salah satu cara asyik untuk melatih anak berbicara. Dengan mendengar lagu dan menyanyikan liriknya, perbendaharaan katanya akan meningkat.

Awali dengan lagu-lagu sederhana seperti Balonku, Burung Kakatua, dll. Jangan lupa untuk menambahkan gerakan-gerakan yang atraktif, juga ekspresi-ekspresi yang lucu, yaa... 😀

3. Senam Lidah dengan Huruf Hijaiyah


Ini cara yang sudah saya terapkan sendiri and it works. Saya pernah menuliskannya di sini: Terapi Bicara dengan Membaca Huruf Hijaiyah.

Selain dengan huruf hijaiyah, kita juga bisa menggunakan flash card untuk menstimulasi kemampuan bicara anak. Lakukanlah saat anak sedang dalam kondisi mood yang baik, supaya hasilnya lebih efektif. Perhatikan juga durasinya, jangan terlalu lama supaya anak tidak cepat bosan.

Oya, saat melatih anak berbicara, usahakan ada eye contact antara kita dengan anak-anak, yaa.. Dengan cara itu, anak akan belajar untuk memproduksi suara apakah dengan bibir, lidah atau gigi. Semoga dengan cara-cara di atas, kemampuan bicara anak kita meningkat ya, Ma... Aamiin.

~

Setelah melakukan usaha-usaha di atas, selanjutnya adalah berserah dan berdoa, supaya apa yang kita upayakan untuk anak-anak kita mendapatkan hasil yang sesuai dengan harapan. Hal penting lainnya adalah:

Jangan Stres

Ketika anak kita mengalami keterlambatan dalam bicara, solusi pertama adalah, jangan stres. Terlalu terbebani dengan milestone anak bisa berdampak buruk tak hanya pada psikis sang ibu, tetapi juga pada sang anak.

Jangan Membandingkan Anak Kita dengan Anak Orang Lain

Jangankan anak-anak, kita yang dewasa pun pasti tidak suka jika dibanding-bandingkan, bukan? Satu yang harus diingat adalah bahwa setiap anak terlahir unik. Saking uniknya, bahkan dari orang tua yang sama pun, karakter anak-anaknya bisa berbeda-beda.

We Know Our Kids Best

Kita adalah orang yang paling mengenal anak-anak kita. So, ngga perlu lah menanggapi komentar negatif orang lain.

Keterlambatan Pada Anak Bukanlah Kesalahanmu

Stop menyalahkan diri sendiri ya, Ma... Saat kita sudah melakukan yang terbaik untuk anak-anak, keterlambatan anak dalam mencapai milestone bukanlah kesalahanmu. Ada hal-hal lain yang berada di luar kuasa kita. Kondisi medis, misalnya. Percayalah, anak akan menunjukkan kemampuannya ketika ia sudah siap. Jadi, jangan putus asa atau merasa gagal ya, Ma.. 😊

Jauhkan Diri dari Toxic People

Kita tidak bisa mengendalikan orang lain. Yang bisa kita kendalikan adalah diri kita sendiri. Daripada waktu kita habis untuk mengkonter orang-orang toxic, lebih baik jauhi saja sekalian. 😊

~

Tantangan seorang ibu dalam membesarkan anak-anaknya memang berbeda-beda. Untuk itu, daripada keberadaan kita menjadi toxic bagi orang lain, alangkah baiknya jika kita saling mendukung satu sama lain. Semangat jadi ibu terbaik untuk anak-anak kita, Ma!



Read More

Tips Menanam untuk Pemula

Friday, July 31, 2020


Dua bulan belakangan, tulisan yang menjadi top search di blog kayusirih adalah ini: Dari Janda Bolong Hingga Sri Rejeki, Tanaman yang Sedang Populer Saat Ini. Saya sampai keheranan, karena jumlah penayangannya mencapai hampir 40% dari keseluruhan. Wah, rupanya hobi menanam sedang kembali menjadi tren saat ini.

Mungkin, salah satu faktor yang membuat hobi menanam kembali digandrungi adalah karena pandemi corona yang mengharuskan kita berkegiatan #DiRumahAja. Jadi sepertinya, karena ada banyak waktu di rumah, sebagian besar orang menggunakannya untuk merapikan rumah, merapikan taman, hingga akhirnya memiliki hobi baru yaitu menanam tanaman. Tentu saja, hobi menanam ini adalah sebuah tren positif, ya kan?

Melihat tren yang sedang berkembang saat ini, KEB tak mau ketinggalan. KEB mengundang Mbak Adawiyah Riwan yang merupakan founder @nanemtaneman untuk berbagi tips menanam di #KEBNgobrol.

Beberapa hari sebelumnya, di WAG Pengurus, Makpon Mira Sahid sempat berpesan kepada seluruh Makmin KEB, bahwa kami semua harus akrab dengan IG Live. Kami harus siap jika sewaktu-waktu harus menjadi host. Nah, melihat bahwa tema obrolan yang direncanakan salah satunya adalah tentang tanam-tanam, saya mengajukan diri. Mengapa?
1. Supaya segera bebas dari kewajiban, hihi...
2. Menanam adalah salah satu hobi saya.

Seperti yang saya tulis di atas, tulisan tentang tanaman yang saya buat bahkan menjadi popular post di blog ini dua bulan belakangan. Dan jauh sebelum ini, tepatnya di tahun 2014, tulisan saya tentang tanam-menanam juga dimuat di majalah Ummi. Xixi, narsis ya? Maafff... 😀





Kembali ke #KEBNgobrol...

Di kesempatan itu saya banyak menimba ilmu dari Mbak Upil, sapaan akrab Mbak Adawiyah Riwan. Salah satunya tentang tips-tips menanam untuk pemula.

1. Pilih tanaman yang murah dan mudah perawatannya


Sebagai pemula, kita latihan merawat tanaman dulu, yaa.. Karena namanya juga latihan, jadi pilih yang murah dan mudah dulu, supaya ngga nyesek banget kalau tanaman yang kita beli gagal tumbuh.

Murah atau mahalnya suatu tanaman memang relatif. Dan kalau sudah hobi, mau harga berapapun asalkan mampu ya ngga masalah. Tapi tetep aja sih, kalau sudah beli mahal-mahal lalu tiba-tiba mati, rasanya pasti sedih dan ngga rela, ya kan?

Nah, ini saya rekomendasikan tanaman yang murah dan mudah perawatannya.

Janda Bolong

Tanaman murah dan mudah perawatan untuk pemula
Janda Bolong

Terus terang saya sendiri masih bingung membedakan Monstera obliqua dengan Monstera adansonii, karena keduanya sangat mirip. Entah yang saya punya ini jenis monstera yang mana. Makanya, paling mudah memang menyebutnya dengan Janda Bolong saja. Hehe...

Perawatan tanaman ini sangat mudah. Bahkan, ditanam di vas dengan media air saja sudah cukup. Lihat, cantik juga untuk dijadikan tanaman indoor, ya kan?

Harganya juga ngga mahal kok. Waktu itu saya beli hanya Rp 20.000,- satu polybag.

Phillodendron

Phillodendron, tanaman hias untuk pemula
Phillodendron


Phillodendron, tanaman hias untuk pemula
Phillodendron

Tanaman ini juga mudah dalam perawatan, cukup disiram dan diberi pupuk saja. Untuk pemupukan, saya tidak punya waktu khusus karena saya sering lupa, hihi... Tapi alhamdulillah, so far tanaman saya baik-baik saja.

Soal harga, Phillodendron juga cukup murah, lho. Waktu itu saya beli hanya Rp 15.000,- saja. Murah kan?

Sebenarnya ada beberapa tanaman lain yang juga tergolong mudah dalam perawatan, seperti sansevieria alias lidah mertua, pisang-pisangan, lidah buaya, sirih gading, dll. Silakan dicoba ya, teman-teman...

2. Kenali Karakteristik Tanaman


Tips selanjutnya dari Mbak Upil adalah kenali karakteristik tanaman. Ada tanaman yang bisa berjamur / mati apabila mendapat air terlalu banyak, ada tanaman yang justru memerlukan banyak air. Ada tanaman yang senang dengan cahaya matahari, ada juga yang lebih suka tempat yang teduh. Jadi, sebelum membeli tanaman, sebaiknya cari tahu dulu bagaimana cara perawatannya.

Nah, itu dia tips menanam untuk pemula yang disampaikan oleh Mbak Upil. Yuk, mulai menanam! Selain bisa memperindah rumah kita, tanaman yang kita tanam juga dapat membantu memperbaiki kualitas udara di sekitar kita dengan kemampuannya menyerap polutan, meski kadar penyerapannya berbeda-beda.

Hobi menanam juga bermanfaat bagi kesehatan mental, lho. Kegiatan menanam dipercaya dapat membantu mengurangi gangguan kecemasan, mencegah depresi, memperbaiki suasana hati, juga membuat pikiran lebih fokus. Wah... Bener ngga sih? Ayo kita buktikan sama-sama! 😊



Read More

Langkah-Langkah Mencegah Penuaan Dini

Tuesday, July 21, 2020


Sebagai perempuan usia 30-an, rasa khawatir akan datangnya tanda-tanda penuaan dini seringkali mengganggu pikiran. Iya memang, menua itu pasti. Namun, menjadi awet muda adalah pilihan, bukan? Maka dari itu, saya ingin mencegahnya sejak sekarang, mumpung belum terlalu terlambat. Saya pun rajin mencari tahu, apa saja langkah-langkah mencegah penuaan dini yang bisa saya lakukan? Siapa tahu, saya bisa secantik dan seawet muda Sophia Latjuba, ya kan? Hihi...

Untuk Awet Muda, Konsumsi Makanan yang Bergizi


Your diet is a bank account. Good food choices are good investments. ~ Bethenny Frankel

Mengonsumsi makanan yang bergizi, selain membuat badan sehat, kulit yang tampak awet muda adalah bonusnya. Ya, makanan yang berserat akan menyehatkan sistem pencernaan di tubuh kita. Pencernaan yang sehat adalah salah satu sumber kebahagiaan, dan perasaan bahagia akan membuat kita lebih muda dari usia sebenarnya.

Omong-omong soal makanan yang bisa membuat awet muda, sayur dan buah sudah sejak lama disebut-sebut sebagai makanan yang bisa membuat kita tampak lebih muda. Tak perlu membayangkan sayur dan buah yang mahal dan langka, tengok isi kulkas kita, apakah dua jenis sayuran ini ada di dalamnya?

1. Tomat
Kandungan vitamin C dalam tomat dapat membantu menghilangkan noda hitam dan bekas jerawat, lho! Selain itu, antioksidan yang terkandung di dalamnya juga dapat menghalau kerut dan radikal bebas yang dapat merusak kulit. Wow!

Sayur untuk Mmebuat Kulit Lebih Muda
tomato, pic: pixabay


2. Mentimun
Kalau ada irisan mentimun yang dijadikan sebagai penghias makanan yang kita pesan, jangan didiamkan. Mentimun mengandung silika yang dapat meningkatkan produksi kolagen kulit, mengurangi kerut, dan meningkatkan elastisitas kulit, lho!

Yap, duo T, Tomat Timun. Murah dan mudah didapatkan. Karena kandungan manfaatnya, tidak heran jika ada sheet mask yang menggunakan Tomat Timun sebagai salah satu variannya.


Untuk Awet Muda, Rajinlah Berolahraga


Langkah-langkah agar awet muda
Olahraga, pic: pixabay

Jangan malas bergerak. Dengan aktif bergerak, kulit kita akan dibasahi keringat. Keringat akan membuat kulit menjadi lebih lembab. Tahu kan, kulit yang kering akan lebih mudah keriput dan terlihat lebih tua?

Oya, saat kita bergerak, produksi hormon endorfin akan meningkat. Hormon ini dapat memunculkan perasaan positif, memperbaiki suasana hati dan menurunkan stres secara alami. Dengan kata lain, berolahraga akan membuat kita semakin bahagia, dan seperti yang sudah saya tulis di atas, hati yang bahagia akan membuat kita tampak lebih muda.

Untuk Awet Muda, Istirahatlah yang Cukup


Tidur yang cukup untuk awet muda
pic: GenPi.co

Beberapa peneliti mengatakan bahwa kurangnya jam tidur tidak hanya membuat kondisi tubuh kita kurang prima, tetapi juga dapat memicu beberapa penyakit seperti diabetes, hipertensi, obesitas serta hilang ingatan.

Beberapa waktu lalu saya sempat menulis tentang Penyebab dan Ciri-ciri Penyakit Diabetes, dan memang salah satu penyebab seseorang menderita diabetes adalah kurang tidur. Nah, penyakit ini akan membuat kulit kita tampak pucat dan muncul keriput yang tidak wajar.

Baca selengkapnya di sini: Penyebab dan Ciri-ciri Penyakit Diabetes

Jadi, memperhatikan kualitas dan kuantitas tidur itu sangat penting ya, teman-teman...

Untuk Awet Muda, Berikan Perawatan untuk Kulit Kita


Langkah-langkah agar awet muda
Sheet Mask, pic: WomanTalk

Merawat tubuh adalah salah satu bentuk ungkapan syukur atas apa yang Tuhan berikan pada kita. Jadi jangan anggap lebay, yaa... Merawat tubuh juga merupakan pengejawantahan dari self love, yang beberapa waktu belakangan ramai diperbincangkan sebagai upaya menghalau mental illness.

Merawat tubuh dengan cara tradisional bisa kita lakukan di rumah, tetapi ada tindakan-tindakan khusus yang harus kita serahkan pada ahlinya. Saya sempat browsing tentang klinik kecantikan, dan saya menemukan Gloskin Aesthetic Clinic di Halodoc.

FYI, Halodoc memang selalu menjadi rujukan saya, terutama saat anggota keluarga sedang sakit. Saat Amay dan Aga terkena Flu Singapura misalnya, saya mencari informasi melalui websitenya. Kita bisa bertanya dengan dokter secara langsung juga. Apalagi sekarang ada aplikasinya yang mempermudah kita untuk mencari rumah sakit, klinik, membuat janji dengan dokter, atau mencari obat-obatan hingga memesan nomor antrean. Pokoknya, sehat jadi lebih mudah deh.

Kembali ke Gloskin Aesthetic Clinic, Gloskin Aesthetic Clinic adalah klinik kecantikan dan pusat perawatan estetika yang didirikan oleh dr. Nanang Masrani pada tahun 2012 lalu. Klinik ini sudah tersebar di 13 kota lho, salah satunya yaitu Gloskin Aesthetic Clinic Tebet. Jika membaca visinya yaitu Your Beauty Our Priority, sepertinya klinik ini memang sangat berupaya untuk memuaskan pelanggannya. Jadi, untuk teman-teman yang tinggal di Tebet, tak ada salahnya mencoba perawatan wajah di sini. :)



Read More

Kiat Memilih Sepatu Agar Tak Salah Pilih

Sunday, July 19, 2020


Sepatu adalah salah satu bagian dari fashion yang juga sangat menentukan penampilan kita. Salah pilih sepatu bisa mempengaruhi kepercayaan diri pemakainya, lho! Untuk itu, kayusirih mau kasih tips memilih sepatu, supaya teman-teman tidak salah pilih saat membeli.

Apa saja sih, yang harus diperhatikan sebelum memilih sepatu?

1. Pilih Sepatu Sesuai dengan Kebutuhan


Ada beragam jenis sepatu, seperti; Slip On, Boots, Sneakers, Wedges, dan lain-lain. Nah, ketika mencari sepatu, sesuaikan dengan fungsi dan kebutuhan kita. Apakah sepatu tersebut akan dipakai untuk pergi ke pesta, untuk jalan-jalan, untuk berolahraga, dan lain sebagainya.

2. Beli Sepatu di Malam Hari


Tips ini saya ketahui dari Majalah Bobo yang saya baca waktu kecil dulu. Katanya sih, ukuran kaki di siang dan di malam hari itu berbeda. Banyaknya aktivitas di siang hari, membuat ukuran kaki membesar saat malam hari. Jadi, membeli sepatu di malam hari bertujuan agar sepatu yang kita beli tidak kesempitan.

Simpel sekali tipsnya, tapi sangat layak untuk dicoba. Pasti di antara teman-teman ngga ada yang pengen mengalami kejadian seperti ini, bukan?

Sepatu Kesempitan
Sepatu Kekecilan, from Fimela.com

Oya, pada saat membeli sepatu yang membutuhkan kaos kaki, seperti sepatu olahraga misalnya, jangan lupa untuk memakai kaos kaki saat mencobanya, yaa...

3. Pilih Warna Netral


Ini berlaku untuk teman-teman yang saldo rekeningnya 11 12 (sebelas dua belas alias ngga jauh beda) dengan saya, yang untuk membeli sepatu harus menyisihkan rupiah demi rupiah terlebih dahulu. Jadi, jangan disamakan dengan para artis yang jumlah sepatunya puluhan bahkan ratusan, yaa... Hihi... Mereka mah, setiap warna pakaian selalu ada sepatu yang bisa dipasangkan.

Kalau saya? Saya selalu berusaha memilih warna netral, seperti putih, biru dongker, atau hitam. Seperti foto di bawah ini;

Sepatu Etnik The Warna
Sepatu Etnik The Warna

Warna hitam selalu bisa dipasangkan dengan warna apapun. Ya kan? Pada foto di atas, kebetulan saja saya sedang memakai baju warna hitam yang sudah agak pudar warnanya, xixixi...

4. Pilih Model Sepatu yang Everlasting


Kalau teman-teman lihat, model sepatu yang saya pakai ini adalah flat shoes. Sepanjang yang saya tahu, pesona flat shoes hampir tidak pernah memudar. Dari dulu sampai sekarang, flat shoes selalu punya penggemar. Setuju ya?

Nah, yang spesial lagi dari sepatu saya adalah adanya batik yang diaplikasikan di sepatu. Ternyata manis juga.

Sungguh, karena sepatu The Warna yang saya kenakan, penampilan saya jadi tampak berbeda. Mengapa? Saya kebetulan lebih suka mengenakan pakaian polos. So, bisa dibayangkan jika outfit yang saya kenakan polos semua dari atas sampai bawah, tentu saja akan terlihat membosankan, bukan? Maka saya sangat bersyukur, kehadiran sepatu The Warna ini bisa membuat penampilan saya jadi lebih berwarna.

Dan percaya atau tidak, setiap bertemu dengan teman-teman, pandangan mereka langsung tertuju pada sepatu saya. Unik, kata mereka.

Sepatu The Warna


Sebenarnya, ini adalah sepatu The Warna saya yang kedua. Dulu, sepatu flat shoes yang saya punya berwarna denim, dengan tambahan batik Dayak berwarna merah yang ceria. Saya juga pernah mengulasnya di sini: Cinta Indonesia? Yuk, Pakai Sepatu Etnik The Warna!

FYI, saya kenal The Warna dari kakak saya. Waktu datang ke pernikahan sepupu, kakak saya meminjami saya wedges The Warna yang cantik sekali. Sejak itu saya jadi jatuh cinta, karena selain warna, model, dan motifnya yang cantik-cantik, harga sepatu The Warna bisa dibilang sangat terjangkau.

Tambahan, sepatunya aweeeet banget. Dayak Denim yang saya punya dulu itu sudah saya pakai ke mana-mana, bahkan sampai keliling Floating Market di Lembang juga. Bukannya sepatu saya yang jebol, kaki saya yang justru gempor. Beneran deh, kalau teman-teman cari sepatu yang cantik, awet, harga terjangkau, sekaligus jadi bukti kecintaan terhadap budaya Indonesia, teman-teman wajib banget punya sepatu The Warna.

Ngga mau yang flat shoes macam punya saya? Tenaaang, The Warna kini ada Sneakers-nya. Harganya cuma Rp 350.000 pula! Kurang kece gimana coba?

Sneakers The Warna
Sneakers The Warna

Untuk informasi, saat ini The Warna sedang membuka peluang usaha untuk teman-teman yang ingin bergabung menjadi reseller-nya, lho! Ya, masa pandemi begini memang sulit, yaa... Banyak yang akhirnya mencoba mencari tambahan penghasilan, tetapi ada juga yang keinginannya sebatas angan-angan karena minimnya modal. Untuk teman-teman yang modalnya minim, gabung aja sama The Warna. Ngga perlu nyetok barang kok. Nanti  pun akan diajari cara jualannya juga. Mau? Cuss ke resellerthewarna.com yaa... :)



Read More

Spesifikasi dan Kisaran Harga Mobil Suzuki Karimun Wagon R

Friday, July 10, 2020


Saat ini di Indonesia ada banyak sekali mobil murah yang bisa kita dapatkan dengan harga 100 jutaan saja. Salah satu mobil murah yang banyak diminati oleh masyarakat Indonesia, terutama bagi yang tinggal di daerah perkotaan adalah mobil Suzuki Karimun Wagon R. Dari awal kemunculannya, suami saya sudah mengincar mobil ini.

Kenapa? Harga jual yang murah dan juga sudah dilengkapi dengan berbagai macam fitur yang bisa menunjang aktivitas dan juga mendukung mobilitas bagi yang tinggal di perkotaan, menjadi nilai lebih dari mobil Suzuki Karimun Wagon R ini. Mobil ini bisa dibilang cukup sukses meraih perhatian masyarakat Indonesia yang menginginkan mobil berkualitas dengan harga yang murah.

Spesifikasi Mobil Suzuki Wagon R


Mungkin teman-teman kayusirih adalah salah satu orang yang juga tertarik dan ingin membeli mobil Suzuki Karimun Wagon R, tetapi masih ragu atau belum tahu tentang apa saja sih fitur dan spesifikasi yang diusung mobil buatan suzuki ini.

Bagi teman-teman yang penasaran dengan fitur dan spesifikasi yang terdapat pada mobil Suzuki Karimun Wagon R, simak ulasan di bawah ini, yaa...


Mobil Suzuki Karimun Wagon R

1. Desain Body Mobil


Pertama, kita akan ulik bagian desain body mobil, di mana mobil ini menggunakan desain platform yang sama seperti pendahulunya. Mobil Suzuki Karimun Wagon R ini menggunakan konsep mobil kota yang ringkas, tampilan fisik boxy dan kompak sehingga cukup ikonik.

Pada bagian depan, mobil generasi baru Karimun Wagon R ini hadir dengan wajah yang lebih segar karena penggunaan konsep headlamp blue eyes yang berada di ujung kiri dan kanan mobil.

Mobil ini menggunakan lampu utama yang berteknologi LED sehingga bisa memberikan penerangan yang cukup terang ketika berkendara pada malam hari.

Bagian grill depan mobil didesain dengan bentuk heksagonal yang memanjang dengan balutan warna chrome, sehingga membuat mobil ini tampak semakin elegan.

Lampu kabut mobil ini dirancang dengan cukup sederhana, dibingkai oleh ring yang berwarna hitam doff.

Di bagian depan, mobil ini semakin terlihat sempurna dengan adanya bumper depan yang sudah dibuat dengan konsep yang dinamis melalui garis bertingkat yang tegas.

Pada bagian belakang, mobil ini menggunakan konsep desain city car khas mobil eropa dengan adanya stop lamp rear combination yang memang dirancang menggunakan desain kotak menyempit yang mengikuti alur lekuk body.

2. Interior Mobil


Jika selama ini kita melihat mobil LCGC (Low Cost Green Car / Mobil Murah Ramah Lingkungan) identik dengan desain ruang kabin yang selalu sempit, maka pemikiran seperti ini akan langsung berubah setelah melihat bagaimana ruang kabin yang terdapat pada mobil Suzuki Karimun Wagon R ini. Mengapa? Karena mobil ini dibuat dengan kabin yang ekstra lega untuk pengemudi dan juga penumpangnya.

Walaupun desain interior masih menggunakan desain sederhana sama seperti mobil LCGC lainnya, tetapi ruang kabin dalam mobil ini mempunyai citarasa yang modern dalam kelasnya. Dashboard mobil ini didesain dengan sederhana, tetapi masih tetap eye catching karena menggunakan komposisi fabric yang bercorak warna kalem, yang pastinya akan membuat mobil semakin elegan.

Begitu juga pada bagian panel instrumen mobil yang juga dibuat dengan rapi dan tidak memiliki banyak panel indikator, terkecuali pada Karimun Wagon dengan tipe GX dan juga GL yang sudah dilengkapi dengan panel cluster meter dengan desain yang lebih sporty lagi.

3. Mesin Mobil


Terakhir, kita akan membahas dapur pacu mobil Suzuki Karimun Wagon R ini, di mana Suzuki sudah membekali mobil ini dengan dapur pacu yang bertenaga di kelasnya. Hal ini karena mobil ini menjadi jenis kendaraan LCGC yang mengusung spesifikasi mesin andal.

Mobil ini menggunakan mesin K10B andalan milik Suzuki. Mesin yang digunakan ini adalah jenis mesin DOHC (Dual Over Head Camshaft) 12 katup dengan 3 silinder segaris. Mesin ini bisa menghasilkan tenaga sebesar 68 PS untuk 6200 rpm, serta bisa menghasilkan torsi maksimal 90 Nm untuk 3500 rpm. Pada sistem transmisi, mobil ini memiliki sistem transmisi manual sehingga bisa membuat pengendara merasakan tarikan mesin yang bertenaga dan mantap.

Selain itu, mobil ini juga bisa dibilang sebagai mobil yang irit bahan bakar karena menggunakan teknologi ECU atau Electronic Control Unit yang bisa menghemat bahan bakar.

Nah, dengan segala kelebihan yang sudah diulas di atas, apakah teman-teman tertarik juga untuk memiliki si mungil yang elegan dan mantap ini? :)



Read More

Pentingnya Manajemen Keuangan untuk Kesejahteraan di Masa Depan

Sunday, June 28, 2020


Sejak dahulu kita diajarkan untuk bijak mengatur rezeki. Bahkan sejak kanak-kanak, kita sudah diingatkan untuk rajin menabung, salah satunya lewat lagu berjudul "Menabung" yang dinyanyikan oleh Saskia dan Geofanny bersama Eyang Titiek Puspa. Mengatur keuangan memang harus dibiasakan, meski manfaat dari manajemen keuangan tidak bisa kita rasakan saat ini juga. Namun, percayalah, saat kita mengalami kondisi darurat, kita akan merasakan manfaatnya.

Seperti saat ini, ketika pandemi COVID-19 menyerang seluruh dunia. Dampaknya tak hanya dirasakan di sektor kesehatan saja, tetapi juga di sektor perekonomian. Disadari atau tidak, pandemi ini menyentil kita kembali, betapa kebiasaan menabung menjadi sangat berarti.


Oya, manajemen keuangan tidak hanya berlaku untuk mereka yang punya penghasilan pas-pasan saja, lho. Masih ingat tidak, beberapa waktu lalu sempat beredar keluhan seorang karyawan yang merasa miskin dan memerlukan bantuan dari pemerintah, karena gaji bulanan yang awalnya Rp 20 juta dipotong 50% menjadi Rp 10 juta? Sepuluh juta rupiah tak cukup baginya, karena ia masih punya cicilan KPR dan mobil. Hmm, penghasilan besar ternyata tidak menjamin kesejahteraan, ya?

Di sisi lain, ada cerita yang dibagikan seorang teman lewat statusnya di sosial media. Ia bercerita tentang penjual nasi goreng langganannya yang mulai berjualan di era new normal. Ia bertanya pada tukang nasi goreng tersebut, tiga bulan kemarin bagaimana ia bertahan hidup? Jawabannya cukup mencengangkan, karena menurut pengakuannya, ia murni mengandalkan tabungan saja.

See? Tak peduli apakah penghasilanmu besar atau kecil, asal pandai mengatur keuangan, insya Allah akan bisa bertahan di tengah ketidakpastian.


Quote tentang menabung



Lalu, selain untuk mempersiapkan kejadian tak terduga, fungsi lain dari manajemen keuangan itu apa saja sih?

1. Sebagai Perencanaan Keuangan


Perencanaan Keuangan adalah sebuah proses membangun strategi untuk membantu kita dalam mengatur keuangan agar tercapai tujuan yang telah ditentukan. Biasanya, rencana keuangan disusun berdasarkan prioritas.

  • Prioritas pertama yaitu untuk memenuhi kebutuhan jangka pendek, seperti; mengelola cash flow, dana darurat, dan utang.  Ketiga bagian ini harus sehat lebih dulu, sebelum menanjak ke prioritas berikutnya.
  • Prioritas kedua yaitu manajemen risiko individu. Dalam hal ini, kita harus memastikan bahwa kita dan aset-aset kita sudah terlindungi oleh asuransi.
  • Prioritas ketiga yaitu tujuan keuangan jangka menengah, misalnya; biaya untuk haji/umroh, membeli rumah, dll.
  • Prioritas keempat yaitu tujuan keuangan jangka panjang, seperti mempersiapkan dana pensiun.
  • Prioritas terakhir yaitu untuk distribusi keuangan, seperti; warisan.

Dengan memiliki rencana keuangan yang baik, kesempatan untuk mewujudkan tujuan keuangan juga semakin besar.

2. Sebagai Perencanaan Anggaran


Jika perencanaan keuangan lebih fokus pada tujuan keuangan, perencanaan anggaran lebih fokus kepada rencana pemanfaatan uang atau aset yang dimiliki. Jadi, yang perlu kita lakukan pertama kali adalah mencatat sumber dan jumlah penghasilan.

Dengan perencanaan anggaran, kita akan memiliki panduan untuk hidup sesuai kemampuan. Jangan sampai kita memiliki pengeluaran yang lebih besar dari pemasukan. Harapan lainnya adalah kita dapat memaksimalkan pemanfaatan dana yang tersedia, misalnya untuk hal-hal yang bersifat produktif seperti bisnis sampingan.

3. Sebagai Pengendali Keuangan


Seperti di poin kedua, pentingnya manajemen keuangan adalah untuk mengontrol arus keluar masuk dana yang kita miliki. Dengan rencana keuangan dan rencana anggaran yang telah kita susun, kita akan dibimbing untuk selalu berjalan di track yang seharusnya. Pemanfaatan dana pun menjadi lebih efektif.

4. Sebagai Pemeriksaan Keuangan


Ketika pengelolaan keuangan sudah menjadi sebuah habit, secara tidak langsung kita pun telah membuat pencatatan keuangan, melalui rencana keuangan dan rencana anggaran seperti di poin nomor 1 dan 2 tadi. Namun, meski sudah dibuat perencanaan, terkadang ada saja penyimpangan yang mungkin tidak disengaja. Pengeluaran yang sebenarnya bisa dihindari, justru dilakukan. Istilahnya mungkin "bocor alus", yaa...

Nah, inilah fungsi lain dari manajemen keuangan, yaitu agar kita lebih mudah melakukan pemeriksaan keuangan. Jadi, uang serupiah pun bisa kita telusuri ke mana perginya dan untuk apa penggunaannya.

5. Sebagai Pelaporan Keuangan


Catatan keuangan yang telah kita buat dan kita periksa, selanjutnya menjadi bahan evaluasi untuk periode berikutnya, agar rencana keuangan dan rencana anggaran di masa yang akan datang bisa lebih baik lagi.

~

Nah, itulah manfaat dari manajemen keuangan, yang jika kita terapkan dengan baik, insya Allah akan menjadi salah satu jalan menuju kesejahteraan di masa depan. Tentu kita ingin hidup dengan nyaman di masa tua, bukan? Tentu kita tak mau kelimpungan saat ada kebutuhan mendesak, bukan?





Read More