Sharing Pengalaman, Menghasilkan Uang?

Membaca judul di atas, mungkin sebgaian orang akan bereaksi dengan mengerutkan dahi. Tapi inilah yang saya alami.

Berawal dari informasi yang saya dapat dari seorang teman, saya pun tertantang untuk mencoba. Suatu hari, seorang teman mengungkapkan syukurnya karena pengalamannya yang ia kirim ke sebuah media beberapa waktu sebelumnya berhasil dimuat. Ia pun membagi ilmu pada saya yang ingin tahu.

Media itu bernama SOLOPOS. Bagi teman-teman yang tinggal di seputaran Solo pasti tahu. Kantornya terletak di Jalan Adisucipto. Lalu, pengalaman seperti apa yang berhasil membuat saya bangga?

Adalah rubrik "Ah Tenane" dengan tokoh utama bernama Jon Koplo dan Lady Cempluk. Terkadang ada juga nama lain yang muncul, yaitu Genduk Nicole dan Tom Gembus. Nama-nama yang dipakai memang njawani sekaligus modern. Nama inilah yang biasa dipakai sebagai nama samaran bagi pengirim cerita.

Pengalaman yang dimuat disana biasanya berisi pengalaman lucu, konyol, atau sedikit memalukan hingga memilukan. Pokoknya, yang bisa membuat orang bertanya, "Ah, tenane?" Entah berapa kali saya mengirimkan cerita pengalaman saya kesana. Yang jelas, telah tiga kali cerita saya dimuat disana, sejak April hingga Agustus. Dari cerita pertama, saya mendapatkan sebuah wesel bernilai Rp 65 ribu (memang jika honor dikirim via wesel, nilainya akan dikurangi Rp 10 ribu). Kemudian dari dua cerita terakhir, saya mendapatkan transferan ke rekening sebesar Rp 150 ribu. Karena seringnya cerita saya dimuat di rubrik Jon Koplo ini, suami saya sampai menjuluki saya "Penulis Jon Koplo", hehehe...

Bagi sebagian orang, Rp 65 ribu atau Rp 75 ribu mungkin tak besar. Tapi percayalah, ini yang saya lakukan sebagai latihan untuk menulis. Menulis kemudian dimuat oleh sebuah media, bagi saya bisa meningkatkan rasa percaya diri. Toh, sekecil apapun nilai uangnya, tidak ada yang tidak berguna, bukan? 

Nah, inilah contoh cerita saya yang dimuat di rubrik "Ah Tenane". Saya kirim di bulan puasa lalu. Mungkin karena momennya pas, dimuat di bulan itu juga. Masa tunggu tidak bisa diperkirakan. Bisa sehari, seminggu, bahkan sebulan atau dua bulan. :)

Ojo Kesusu

Suatu hari di bulan Ramadhan, Lady Cempluk berkutat di dapur untuk menyiapkan buka puasa. Ia kemudian mendatangi suaminya, Jon Koplo, sambil menyerahkan sekaleng susu kental manis berwarna putih. "Pak, tulung dibukakke. Arep tak gawe nyiram es buah." ujarnya.
Jon Koplo pun beranjak dari tempat duduknya untuk mengambil sebuah alat yang biasa digunakan untuk melubangi kaleng susu. Setelahnya, ia kembali duduk di tempatnya semula dan mulai beraksi.
Mungkin karena tekanan dari alatnya atau mungkin juga karena isinya terlalu penuh, maka ada susu yang ndlewer keluar. Dengan sigap tangan Jon Koplo mengusap tumpahan susu tadi, kemudian menjilatnya.
"Lho Pak, emange wis adzan opo?" tanya Cempluk.
"Oalah, lali, haha... Rejeki iki." Ujar Jon Koplo, menyadari bahwa waktu berbuka sebenarnya belum tiba.
"Walah. Sabar, Pak. Ojo kesusu!" Cempluk pun ikut menertawai suaminya.

Selamat mencoba yaa..
Oya, untuk ceritanya bisa ditulis sepanjang 100-150 kata. Berisi pengalaman nyata pribadi atau orang lain. Dikirim ke alamat email redaksi@solopos.com atau redaksi@solopos.co.id. Jangan lupa sertakan alamat lengkap dan juga nomor rekening. 





Readmore → Sharing Pengalaman, Menghasilkan Uang?

Mukena Cantik, Murah, dan Berkualitas? Ya, Zakizakia...

Kali ini mau cerita tentang Mukena Zakizakia, sebuah brand mukena kepunyaan sepupu suami saya. Kenapa sih koq pengen banget ngomongin tentang mukena?

Mukena Cantik Zakizakia

Jadi gini ceritanya…

Suatu hari di bulan Syawal, saya yang sedang berlebaran di kampung halaman suami, bersilaturrahmi ke beberapa saudara. Karena sudah masuk waktu ashar, saya minta ijin untuk numpang shalat. Tadinya sih mau cari musholla, supaya tidak merepotkan tuan rumah. Tapi, tuan rumah malah menawari untuk shalat disana. Saya pun dipinjami sebuah mukena. 

Begitu saya pakai, saya merasa nyaman dan langsung jatuh cinta. Pertama karena bahannya yang adem, kedua dan selanjutnya adalah karena tidak menerawang, pas di muka (nggak kedodoran), juga motifnya yang cantik. Belakangan saya mendapatkan kelebihannya yang lain, yaitu harganya yang miring. Harga mukenanya miring banget. Apalagi setelah saya bandingkan dengan harga-harga mukena dengan bahan yang sama, yang dijual di online shop – online shop yang berseliweran di Instagram. Asli, selisih harganya bisa mencapai 30 ribu, bahkan sampai 100 ribu.

contoh motif mukena
Ketika pulang, ternyata Mama mertua mengajak kami mampir ke sebuah ruko. Disitulah mukena itu diproduksi. Oh, saya baru tahu kalau sepupu suami saya itu punya usaha konveksi. Tidak hanya mukena sebenarnya, ada jilbab dan pakaian-pakaian muslimah juga. Saya pun langsung memburu mukena yang saya pakai tadi. Namun sayang, mukena yang saya cari sudah habis sebelum lebaran, dan saat itu mereka masih libur lebaran sehingga belum mulai produksi lagi.

Saya pun tergelitik untuk mewawancarai Teh Kiki, nama sepupu suami saya tadi. Tapi yah, wawancaranya masih taraf abal-abal, hehe..

Dari tanya jawab itu, saya akhirnya tahu kalau ternyata bisnis di bidang ini bukanlah hal yang asing bagi Teh Kiki, karena orang tua dan kakaknya juga menggeluti bidang ini. Teh Kiki memulainya setelah lulus kuliah, dengan modal awal dan pemasaran yang masih ikut dengan bisnis konveksi sang kakak, Rosy Collection.
motif mukena yang sedang dipersiapkan
Teh Kiki sendiri sebenarnya sempat bekerja di sebuah bank, namun ia memutuskan untuk resign, kemudian memulai bisnisnya lagi. “Untuk mukena ini, saya punya brand sendiri, Zakizakia,” begitu katanya. Nama ini diambil dari nama panjangnya, Kiki Zakiah.

Selain mukena, kerudung modern (pashmina) dan pakaian muslimah pun mulai ditekuni. Pesanan pakaian yang datang kebanyakan adalah pakaian-pakaian pesta, juga pakaian-pakaian bergaya hijabers. Sayangnya, ia agak kesulitan mencari penjahit untuk produk-produk pakaian seperti ini.

pakaian muslimah produksi zakizakia

Teh Kiki memilih memperbanyak produksi jilbab selain mukena, karena menurut pengalamannya, perputaran uangnya lebih cepat. Biasanya yang banyak dicari adalah jilbab instan. Konsumennya sendiri banyak dari luar Jawa, Bandung, juga Jakarta. Sampai saat ini, Teh Kiki memiliki enam orang karyawan/tukang jahit. “Kalau di Teh Ros mah udah banyak, ga tau berapa, hehehe…” sambungnya merendah, dengan logat Sundanya.

Sayangnya, ketika ditanya soal omset, Teh Kiki belum bisa menjawab dengan pasti. “Kalau masalah omset, belum rapi dibukukan. Masih belajar untuk manajemen keuangannya.”

Walau begitu, saya salut dengannya. Jarang sekali anak-anak muda yang memilih untuk membuka usaha sendiri. Kebanyakan lebih memilih untuk menjadi karyawan. Keputusan Teh Kiki untuk resign dari bank tempatnya bekerja juga patut diacungi jempol. Ia lebih memilih berkutat di pasar, memilih kain sambil berpanas-panasan, berhubungan dengan tukang becak dan pedagang-pedagang pasar. Ini berbanding terbalik dengan ketika ia bekerja di ruang ber-AC, bertemu dengan nasabah yang wangi, berangkat kantor dengan pakaian rapi.


Passion lah yang membuatnya berbalik arah. Tapi biasanya, orang yang sukses itu yang tahu tujuan, tahu kemana langkah kaki harus digerakkan. Semoga, pilihannya menggeluti bisnis ini tak hanya menjadi jalan rezeki untuknya sendiri, namun juga bagi orang lain. Aamiin…
Readmore → Mukena Cantik, Murah, dan Berkualitas? Ya, Zakizakia...

Heart Field; Usaha Saya Mengganti Kecewa dengan Rasa Bahagia.

Mau curcol... Bulan lalu, saya mendapat hadiah voucher sebesar Rp 200.000,-. Salah saya, saya tidak segera menggunakannya. Tiap ada ke...