Menikmati Olahan Jamur dan Tumpengan di La Taverna Solo

Menu serba jamur by La Taverna Solo
Rabu 16 Agustus yang lalu, saya dan beberapa teman Blogger Solo, makan siang di sebuah tempat bernama La Taverna. Kami sempat bertanya-tanya, La Taverna artinya apa sih? Dan setelah tanya Mbah Google, ketemu deh jawabannya. La Taverna berasal dari bahasa Italia, yang memiliki arti Kedai.

Tapi jangan bayangkan La Taverna ini seperti kedai-kedai biasanya yaa.. Tidak sama sekali!

Lalu menu apa yang kita santap dan nikmati? Lihatlah foto paling atas. Ada sate jamur, nasi goreng jamur, tongseng jamur, dan masih banyak lagi. Olahan jamur memang jadi menu andalan di sini. Meski begitu, La Taverna menyediakan aneka olahan pasta dan steak juga, yang tak kalah istimewanya.

Jujur, menyantap menu serba jamur, saya jadi teringat masa-masa masih berdua saja dengan suami. Waktu itu, kami masih pengantin baru dan masih tinggal di Jogja. Belum ada Amay, apalagi Aga. Suatu hari suami mengajak saya mencicipi menu serba jamur di salah satu resto di Jogja, dan saya ketagihan. Sejak pindah ke Solo, saya belum kesana lagi. Dan ketika kemarin saya menemukan menu ini di La Taverna, honestly, i really thanked God! Nggak harus jauh-jauh mencari menu selezat ini lagi.


Honey Chicken Steak by La Taverna Solo

Oya, kemarin itu saya ajak Aga juga. Dia sebenarnya pengen makan sate jamurnya, tapi sayang, sate jamurnya pedas. Hiks... Padahal, sate adalah makanan favoritnya. Ya udah, daripada dia nggak makan, akhirnya saya pesan menu lainnya, yaitu honey chicken steak. Kita bisa pilih menu pelengkapnya, dan pilihan saya jatuh pada french fries

Selain sate, Aga emang doyan banget sama kentang goreng. Kalau ada yang minta, biasanya nggak dikasih sama dia. Tapi kemarin Om Ilham si pemilik hatinya Mbak Tiwi, eh pemilik hamtiar.com maksudnya, dikasih sih sama Aga. Walaupun kentangnya bekas gigitannya dia, haha... *kamu koq pelit sih, Nak? Mama nggak ngajarin begitu lhoo.. :(*

Kalau kentangnya dihabisin sama Aga, honey chicken steak-nya dihabisin sama Om dan Tante Blogger. Sama emaknya Aga juga sih, haha... Dan jujur, endeuuuss... Ya iyalah, harganya aja 36K. Ada harga ada rasa, to?

Crispy Mushroom by La Taverna


Nah, yang di atas ini, menurut saya adalah inovasi paling kerennya La Taverna. Buat para vegetarian yang nggak mau makan daging tapi penasaran dengan rasa gule, rendang atau tongseng, nah ini cocok nih. Ini amazing banget lho, karena rasa jamurnya mirip rasa daging. Kuahnya juga, saya suka saya sukaaa...

Bisa tebak nggak yang mana gule, mana rendang, dan mana tongseng? Yup, gule yang coklat kiri atas, rendang yang merah bawah, dan tongseng yang kanan atas. Gulenya enak, rendangnya apalagi, tongsengnya juga favorit banget. 

Kamu hanya perlu keluarkan 15K untuk gule atau tongseng, sedangkan rendang jamurnya dibandrol dengan harga 17K.

Untuk cemilannya, silakan dicoba crispy mushroom-nya kakaaaak.. :D



Menu selanjutnya yaitu Nasi Goreng Jamur. Ini nggak pedas. Rasanya juga passss banget, enyyaaak. Kenapa kemarin Aga nggak dikasih ini aja ya? *think* Tapi nggak apa-apa sih, kan kalau nggak lupa, jadinya malah nggak pesan honey chicken steak-nya, hihihi... 

Selain Nasi Goreng Jamur, ada juga Nasi Bakar Jamur. Sama enaknya, dijamin kamu nggak akan kecewa dengan rasanya. Harganya pun terjangkau, cuma 13K saja. 

Nasi Bakar Jamur by La Taverna

Pepes Jamur by La Taverna

Masih ada menu jamur lainnya? Masiiiih... Pecinta Pepes, pasti suka ini deh. Saya suka Pepes, kenapa? Karena wangi dari daun pisangnya itu lho, khas banget dan bikin nafsu makan meningkat.
Harga Pepes Jamur di La Taverna murah saja, cuma 9K.

Masih ada lagi?

Masiiiih... Jangan lupa icip juga, Fuyunghai Jamur

Sebelum kelupaan, saya mau kasih tau kamu semuanya. Di La Taverna, setiap kamu pesan menu jamur, akan ada free nasi. Kecualiiii, menu Nasi Goreng Jamur dan Nasi Bakar Jamur yaa.. Yakali mau makan nasi lauk nasi. LOL.

Dan dari semua menu jamur di La Taverna yang pernah saya coba, menu favorit  saya adalaaaah... teng teng teng... Sateeee Jaaamuuuurrrr... Hihi, soalnya saya memang penyuka sate sih, wkwkwk... Mungkin Aga ketularan saya. Haha... Oya, di atas belum kasih tau harga sate jamur ini yaa. Yak, harganya adalah 2OK. 




Selain menu-menu berbahan dasar jamur, La Taverna juga menyediakan Nasi Box Tumpeng lho. Harganya mulai 15K. Harga 15K ini tanpa es buah dan es teh yaa... 

Ada beberapa paket, diantaranya:

1. Paket Rahayu, 3OK
Menu pelengkapnya terdiri dari:
- telor pindang
- kering tempe
- perkedel
- ayam goreng paha
- sambal goreng ati
- kerupuk udang
- acar kuning
- es buah
- es teh
Pilihan nasi: Nasi putih / nasi beras merah / nasi ijo / nasi kuning / nasi goreng

2. Paket Slamet, 3OK
Menu pelengkapnya terdiri dari:
- telor bumbu kuning
- bakmi goreng
- tumis buncis
- ayam goreng madu
- kentang balado
- kerupuk udang
- langkawi
- acar kuning
- es buah
- es teh
Pilihan nasi: Nasi putih / nasi beras merah / nasi ijo / nasi kuning / nasi goreng

3. Paket Mulyo, 35K
Menu pelengkapnya terdiri dari:
- terik daging sapi
- kering tempe
- perkedel
- udang kremes
- sambal goreng ati
- kerupuk udang
- telor bumbu kuning
- langkawi
- acar kuning
- es buah
- es teh
Pilihan nasi: Nasi putih / nasi beras merah / nasi ijo / nasi kuning / nasi goreng

Mungkin ada yang bertanya, Nasi Ijo itu apa dan bagaimana rasanya? Kemarin saya sempat icip juga lho. Jadi, warna hijaunya ini dari daun pandan, dan di dalamnya ada kemanginya juga. Enak enak...


Tumpeng Nasi Beras Merah

Tumpeng Nasi Ijo

Tumpeng Nasi Putih

Tumpeng Nasi Kuning

Tumpeng Nasi Goreng

La Taverna berarti Kedai. Lalu apakah suasananya seperti kedai-kedai pada umumnya? Tidak, teman-teman. Lihatlah, tempatnya luas dan instagramable banget. Ide bangunan La Taverna Solo ini mengambil konsep dari setting peron stasiun di tahun 1935-an, jadi ada perpaduan antara budaya Jawa dan Belanda.

Kesan rustic terpancar dari pilihan ubin PC sebagai material lantai. Ini berhasil membuat kita seolah kembali ke masa lalu. *kalau udah bahas masa lalu, saya paling suka nih, wkwkwk...*





Lihat deh, komponen lampu yang dipilih juga menegaskan kesan vintage di resto ini. *Jadi inget lampu-lampunya simbah, wkwkwk...* Atapnya yang tinggi, juga banyaknya bukaan / ventilasi, membuat tempat ini terbebas dari udara yang lembab dan panas.

Terus terang, suasana begini ini bikin betah berlama-lama di sini. Cocok banget kalau tempat ini jadi pilihan saat kita ingin hangout dengan teman-teman, atau untuk menjamu tamu.




playground mini, supaya anak-anak tidak bosan
Ini yang tak kalah penting buat emak rempong macam saya, yang kemana-mana belum bisa jauh dari anak batitanya. La Taverna Solo menyediakan playground child, supaya anak-anak nggak cepat bosan. Ada beberapa macam education toys yang bisa dimainkan, ada juga buku-buku bermutu untuk dibacakan. Ini kalau Amay saya bawa kesini, pasti dia suka deh sama buku bacaannya. 

Ohya, ada baby chair juga lho, supaya anak-anak bisa duduk dan menyantap makanannya sendiri dengan nyaman.

La Taverna Solo. Foto diambil dari lantai 2.

Aga, turun tangga

Hampir lupa. La Taverna Solo ini memiliki dua lantai. Lantai duanya sedikit berkesan lebih modern. Cocok untuk kaum muda yang ingin nongkrong, karena tempatnya memang cozy banget. Anak tangganya nggak terlalu tinggi, insya Allah lebih aman untuk batita yang nggak bisa diam dan seneng banget bisa naik turun tangga. *Oke, jiwa emaknya keluar lagi*

Fasilitasnya juga komplit. Ada toilet yang bersih, musholla, VIP room ber-AC, free wifi, live music, dan area parkir yang luas.

Untuk kamu-kamu yang pengen kesini, La Taverna Solo beralamat di Jalan Siwalan, No 55, Kerten, Laweyan, Surakarta. Ancer-ancernya, dari Hotel Sunan ke barat, nanti ada perempatan yang ada tongnya di tengah-tengah, ambil kanan. La Taverna ada di sisi kiri, seberang gereja. Kalau dari Colomadu / Jalan Adi Sucipto, ke timur aja terus, kalau di sisi kanan ada Holland Bakery, belok ke kanan. Terus saja, La Taverna ada di sisi kanan. Dari arah Manahan, bisa lewat Hotel Sunan, bisa juga ke barat dan lewat Holland Bakery itu tadi. Gampang kan? ☺☺
Readmore → Menikmati Olahan Jamur dan Tumpengan di La Taverna Solo

#FlashFiction : Korban Mitos Tentang Jodoh

Related image


Sebut saja dia Bunga, perempuan lajang berusia tiga lima. Dia sulung dari tiga bersaudara. Dia sedang frustrasi karena dua adiknya mau melangkahi. 

"Tahun lalu kami disuruh menunggu. Oke, kami tunggu. Nyatanya, setahun ini kakak belum dapat pendamping juga. Sampai kapan kami harus menunda?" Protes sang adik, tak mau menanti yang tak pasti.

Bunga pun meminta bantuan pada para sahabatnya untuk mencarikan jodoh yang sesuai dengan kriterianya. Nggak harus mapan, tapi dia harus smart, dan yang paling penting harus berzodiak Scorpio, atau Pisces, atau Taurus. 

"Kenapa harus Scorpio? Atau Pisces? Atau Taurus?" tanya salah seorang temannya. 

"Soalnya, dari yang aku baca di Primbon, cuma Scorpio, Pisces dan Taurus yang cocok dengan kepribadian aku. Aku suka cowok yang perhatian, teduh, dan juga romantis." jawab Bunga.

"Yakali kita harus nanya satu-satu, siapa yang zodiaknya Scorpio, Pisces atau Taurus dan mau sama kamu?" Hindun, sobat baik sejak SMA yang juga jadi rekan kerjanya, tapi sudah beranak lima, ikut menanggapi. Bunga melirik tajam ke arahnya.

"Aku nggak mau tahu. Pokoknya bawa laki-laki yang sesuai dengan kriteriaku itu. Satu lagi, rajin shalat dan tidak merokok!" Cerocos Bunga.

"Itu sih bukan satu, tapi dua!" timpal Jaelani, laki-laki tambun yang hobinya nongkrong sama emak-emak. "Lagian kenapa sih, kamu nggak nyari di Biro Jodoh aja?" tanyanya lagi.

"Ssssttt!" Hindun meletakkan telunjuk ke bibirnya. Hindun lupa menceritakan sesuatu pada Jaelani. Bunga, sohib mereka ini, sudah berkali-kali mencari pendamping lewat Biro Jodoh, namun entah karena syarat zodiak itu atau karena hal lain, sampai kini ia belum berhasil.


Dan suatu hari... 

"Mbakyu, mau aku kenalin sama seseorang? Zodiaknya Scorpio, rajin shalat, dan bukan perokok. Impian kamu banget deh..." Jaelani memberikan sebuah informasi.

"Wah, menarik nih..." Senyum terkembang di bibir Bunga. Ia langsung membayangkan dirinya mengenakan gaun pernikahan, membina rumah tangga dengan orang yang selama ini ia cari. Fisik dan materi, baginya memang sudah tak penting lagi.

"Jadi kapan mau ketemuan? Orangnya sih, ingin secepatnya menikah juga, karena sama dengan kamu, adik-adiknya juga sudah menunggu." ujar Jaelani.

Hindun menambahi dengan semangat, "Tuh, buruaaaan!"

Tapi demi mendengar penjelasan terakhir dari Jaelani, Bunga mengerutkan dahi. "Wait! Tadi apa kamu bilang? Adik-adiknya sudah menunggu? Berarti dia sulung juga dong kayak aku?"

"Yoiiiih..." jawab Jaelani.

"Hadeuh, menurut orang Jawa, anak sulung nggak boleh menikah sama anak sulung juga, karena katanya bisa berantem melulu. Gimana dong?" 

"Terserah lo deh!" Hindun dan Jaelani kesal. Mereka pergi meninggalkan Bunga sendiri.




---------------------------------------------------------------


Arin tumben ngefiksi, haha... Iya, ini challenge dari Mbak Ran buat ngisi postingan kolaborasi bulanan kita. Dimaklumin aja ya kalau masih banyak kurangnya. Nulis fiksi itu nggak mudah lho... Oya, intip Ceret Merah Kekinian punya Mbak Widut, dan Ibu Hajah nya Mbak Ran. Kasih nilai yaa, wkwkwk... *tutup muka


Readmore → #FlashFiction : Korban Mitos Tentang Jodoh

Kedai Ibu By Mommilk Solo



Siang kemarin, saya men-charge jiwa raga di sebuah kedai. Jiwa, saya isi ulang dengan silaturrahmi bersama teman-teman, dan Raga, saya isi ulang dengan makanan dan minuman yang berbeda dari biasanya.

Untuk seorang ibu dari dua anak yang masih kecil-kecil dan kesehariannya hanya fokus dengan urusan sumur dan dapur -kasur juga sih, lol- seperti saya, momen bertemu dan bercanda dengan teman-teman seperjuangan tentu menjadi sesuatu yang istimewa. Sungguh, kemarin saya bisa tertawa lepas, hingga sisi lain dari diri saya keluar dan itu membuat Mbak Ety Abdoel terheran-heran, wkwkwk... Mungkin dalam hati Mba Ety membatin, "Ni anak kesambet apa, sih?" Hahaha...

Oya, saya perlu mengatakan ini. Ada yang mendukung kesyahduan perjumpaan kami. Apa itu? Tempat, suasana, dan makanannya tentu saja. Sebuah bangunan tua bergaya Indische menjadi tempat pertemuan kami. Semilir angin yang bertiup sepoi-sepoi, ditambah dengan iringan lagu Sheila on 7 yang seolah mengajak untuk ikut bersenandung sembari memanggil "Kisah Klasik", adalah perpaduan sempurna yang bikin baper. Untung nggak hujan deh ya, karena katanya kalau hujan biasanya inget sama mantan. Haha.. *Ups 

Ya, Kedai Ibu berhasil men-charge jiwa raga saya, hingga kesabaran saya nyaris terisi seratus persen. Bayangkan, setelah siang kemarin, saya menjadi sedemikian baik dan lembut pada anak-anak. Pagi tadi pun, saat Amay bangun dengan agak malas, saya masih punya "daya" untuk memeluk dan memangku sambil menciuminya agar bersemangat. Bahkan, ketika Amay yang biasanya mandi sendiri itu minta untuk dimandiin, saya pun melakukannya dengan senang hati, dengan senyum dan tanpa menggerutu sama sekali.

Ooh, rupanya ini rahasia agar Mama tetap "waras" ya... Berarti benar kata artikel-artikel itu. LOL.



Adalah Kedai Ibu, yang berhasil mengubah saya dalam beberapa jam saja. Tempatnya asik, homey, makanannya juga enak.

Ketika membaca buku menu, saya tertarik untuk memesan "Nasi Bekal Ibu", namun sayangnya saat itu stoknya kosong. Akhirnya, saya pesan "Nasi Gila". Kekecewaan saya karena ngga bisa mencicip "Nasi Bekal Ibu", lenyap seketika. Rasa "Nasi Gila" yang enak seperti lezatnya masakan alamarhumah ibu saya, berhasil menghibur saya.

"Nasi Gila" ini seperti orak-arik telur yang dicampur dengan sosis, bakso dan ayam, namun rasanya pedas. Meski begitu, pedasnya ngga keterlaluan koq. 

Nasi Gila, by Kedai Ibu Solo

Kebaperan saya kembali menjadi-jadi saat Mbak Ety memesan "Es Tape Singkong".

"Eh, ada es tape singkong juga ya? Aku mau!" seru saya. Sungguh, perasaan saya kala itu, bagaikan berpapasan dengan sang pujaan yang dulu pergi tanpa pesan dan hanya meninggalkan kenangan. Deg-degan, tapi ngga pake marah, karena keberadaannya masih bisa disubtitusi dengan yang lainnya. Hahaha, apasih ini...

Nggak..nggak... Es Tape Singkong ini mengingatkan saya pada masa sekolah dulu. Di SMP 2 Purworejo, ada bapak-bapak yang menjual es tape. Tape, cendol berwarna merah muda, dan es batu, diguyur dengan kuah santan. Nikmat dan menyegarkan. Saya biasa membelinya sewaktu jam isitirahat. Kedai Ibu ini sungguh berhasil membuat saya Terjebak Nostalgia

Yang membedakan es tape di sekolah saya dengan "Es Tape Singkong" di Kedai Ibu, adalah pada susu murni yang menggantikan santan. Dua-duanya nikmat, dua-duanya mantap.

Es Tape Singkong by Kedai Ibu Solo

Ya, saya harus berterima kasih pada Kedai Ibu karena berhasil membuat saya baper. Terkadang kita perlu juga menengok ke belakang, agar kita sadar betapa Allah telah memberikan banyak kenangan indah yang wajib disyukuri. Ya ngga?

Dan inilah beberapa menu lainnya, yang bisa kita nikmati di Kedai Solo by Mommilk. 

es leci


Nasi Gila


es teler by Kedai Ibu

Dan masih ada banyaaaak lagiiii...

Untuk kamu yang ingin merasakan sensasi masakan rumahan selezat masakan ibu, di tempat yang istimewa, datang deh ke sini. Alamat Kedai Ibu ada di Jln. Hasanudin 57, belakang hotel Agas, Solo. Kedai Ibu buka dari jam 12 siang hingga jam 12 malam. Dan ada info menarik lainnya, yaitu HAPPY HOUR, dimana kamu bisa dapet diskon 15% dari jam 12 sampai jam 4 sore. S&K berlaku yaa, dan bukan untuk paket reguler. ☺☺

Selamat makaaaan...

Cari tau Kuliner Solo lainnya:

Readmore → Kedai Ibu By Mommilk Solo