Sharing Pengalaman Menghasilkan Uang (2)

Sebelumnya saya telah menulis tentang Sharing Pengalaman Menghasilkan Uang bagian 1 disini. Sekedar berbagi, bahwa dari kisah yang terjadi sehari-hari, asalkan kita peka menangkapnya menjadi sebuah momen berarti, kemudian menuliskannya, maka akan menjadi rezeki untuk kita.
Inilah yang saya lakukan. Setelah belajar menjadi penulis Jon Koplo (julukan yang diberikan oleh suami karena beberapa kali tulisan saya dimuat di rubrik “Ah Tenane” Solopos), saya pun menuliskan kisah lucu lainnya ke media yang lain. Kali ini Reader’s Digest lah sasarannya.
Cerita lucu saya yang dimuat disana bercerita tentang kelucuan Amay, putra pertama saya. Anak itu sedang lucu-lucunya kalau bicara. Kadang memang saya tuliskan di status facebook, tapi ada juga yang saya kirim ke media.
Ada tiga rubrik yang bisa disasar disana, yaitu Humoria, HahaHihi, kemudian 9 to 5. Untuk rubrik terakhir, yaitu 9 to 5, lebih dikhususkan untuk candaan yang terjadi di tempat kerja. Untuk lebih jelasnya, supaya ada bayangan tulisan-tulisan yang dimuat disana, teman-teman bisa membeli majalah ini dengan harga Rp 25.000,-. Majalah ini terbit bulanan yaa..
Pokoknya, kalau teman-teman punya kisah lucu, menggelikan, atau memalukan, kirim saja ke RDI (Reader’s Digest Indonesia). Syaratnya, tidak lebih dari 100 kata, dan cerita belum pernah dipublikasikan. Imbalannya, lebih besar dari yang “itu”. Dua kali lipatnya, tapi itu nilai sebelum dipotong pajak dan biaya transfer yaa.. Yah, pokoknya lumayan besar lah.
Oya, asiknya, majalah ini profesional sekali. Apabila kisah kita dimuat, kita akan mendapatkan bukti terbitnya, dilampiri sebuah surat yang bisa kita isi untuk pengiriman honor. Jadi nggak perlu nagih-nagih lagi. Asik kan?
Jadi tunggu apa lagi? Ayo ingat-ingat peristiwa lucu yang pernah teman-teman alami, tulis, lalu kirimkan ke alamat email Redaksi Reader’s Digest Indonesia: editor.rd@feminagroup.com
Readmore → Sharing Pengalaman Menghasilkan Uang (2)

Do’a-Do’a Nabi Ibrahim (Q.S Ibrahim: 35-41)


Nabi Ibrahim, yang dikenal sebagai bapak para Nabi, berdo’a kepada Allah untuk kebaikan keturunan-keturunannya, juga kedua orang tuanya dan seluruh orang mukmin. Dalam Qur’an Surat Ibrahim, beliau bahkan bersaksi bahwa Allah adalah Maha Mendengar yang memperkenankan do’a. Dalam salah satu ayat, beliau mengucap syukur atas karunia Allah yang berupa keturunan, meskipun beliau tak lagi berusia muda. Dari sinilah kita diajarkan tentang kesabaran dan keistiqomahan dalam meminta. Allah pasti mengabulkan semua permintaan hamba-Nya, cepat atau lambat, sekarang atau nanti.
Berikut adalah arti dari do’a-do’a yang beliau panjatkan, dalam Qur’an Surat Ibrahim ayat 35 sampai 41. 
1.                       “Ya Tuhan, jadikanlah negeri ini (Mekah), negeri yang aman, dan jadikanlah aku beserta anak cucuku agar tidak menyembah berhala.”
2.                       Ya Tuhan, berhala-berhala itu telah menyesatkan banyak dari manusia. Barangsiapa mengikutiku, maka orang itu termasuk golonganku, dan barangsiapa mendurhakaiku, maka Engkau Maha Pengampun, Maha Penyayang.
3.                       Ya Tuhan, sesungguhnya aku telah menempatkan sebagian keturunanku di lembah yang tidak mempunyai tanaman-tanaman di dekat rumah Engkau (baitullah) yang dihormati, ya Tuhan (yang demikian itu) agar mereka melaksanakan shalat, maka jadikanlah hati sebagian manusia cenderung kepada mereka dan berilah mereka rezeki dari buah-buahan, mudah-mudahan mereka bersyukur.
4.                       Ya Tuhan kami, sesungguhnya Engkau mengetahui apa yang kami sembunyikan dan apa yang kami tampakkan; dan tidak ada sesuatu pun yang tersembunyi bagi Allah, baik yang ada di bumi maupun yang ada di langit.
5.                       Segala puji bagi Allah yang telah menganugerahkan kepadaku di hari tuaku, Isma’il dan Ishaq. Sungguh, Tuhanku benar-benar Maha Mendengar (memperkenankan) do’a.
6.                       Ya Tuhanku, jadikanlah aku dan anak cucuku orang yang tetap melaksanakan shalat, ya Tuhan kami, perkenankanlah do’aku.

7.                       Ya Tuhan kami, ampunilah aku dan kedua ibu bapakku dan semua orang yang beriman pada hari diadakan perhitungan (hari Kiamat).
Readmore → Do’a-Do’a Nabi Ibrahim (Q.S Ibrahim: 35-41)

Enam Tahun Ibu

Oktober datang, hujan pun menyambang. Dan tiap kali rerintik itu menyapa bumi, yang kuingat adalah sosok almarhumah ibu tersayang.

Seperti lagu yang dilantunkan Opick bersama Amanda, Satu Rindu, rindu ini pun menderu-deru. Persis sama dengan yang Opick tulis dalam liriknya, saya pun memohon pada-Nya, pada Sang Pencipta;

"Allah, ijinkanlah aku
Bahagiakan dia
Meski dia t'lah jauh
Biarkanlah aku, berbakti untuk dirinya"

"Terbayang satu wajah, penuh cinta
Penuh kasih
Terbayang satu wajah
Penuh dengan kehangatan..."





Kenangan indah bersama ibu, bertebaran dalam memori saya. Setiap mengingatnya, rasanya sakit sekali hingga berlinangan air mata penuh penyesalan. Andai bisa sekali saja menarik waktu, saya ingin mengulang masa lalu untuk bisa memperbaiki semuanya, sehingga bisa membuat beliau bangga dan bahagia memiliki saya sebagai putrinya.

Pengorbanan ibu tak pernah putus, bahkan hingga beliau menutup mata. Saya ingat betul, dulu sewaktu saya duduk di bangku kelas 3 SD, kebetulan saya selalu mendapat ranking 1. Ibu, yang teramat bangga dengan prestasi saya, berinisiatif membelikan sepatu baru seusai saya menempuh Ulangan Umum Caturwulan 3. Katanya dalam bahasa jawa, siapa tahu nanti Arin dapat juara lagi, malu kan kalau pas dipanggil ke depan saat penyerahan hadiah kelihatan sepatunya mangap?  Duh, kalau mengingat saat itu, rasa sesal semakin dalam karena saya tidak bisa menjadi apa yang beliau inginkan.

Pengorbanan lain yang lekat dalam ingatan, tiap malam beliau "beroperasi" memasuki kamar-kamar kami. Dan paginya, kami menyadari, goresan di dinding yang berasal dari darah nyamuk-nyamuk pun bertambah. Iya, ibu selalu melakukannya setiap malam. Memeriksa apakah ada nyamuk yang kurang ajar menggigiti anaknya? Ibu, mengesampingkan rasa kantuknya demi kami.

Ada banyak lagi kenangan bersamanya yang tak kan selesai dituliskan. Satu yang pasti, "Hanya di pangkuan ibu, semua gundah, gelisah, dan amarah akan punah. Hanya dalam pelukan ibu, empedu akan terasa bak madu." 

Hari ini, enam tahun sejak kepergiannya, Jum'at 17 Oktober 2008 lalu. Perasaan saya sejak pagi tadi, antara sedih, rindu, juga haru. Saya merindukan sesi curhat bersamanya. Saya merindukan belaian lembut tangannya yang kasar karena bekerja keras, di kepala dan punggung saya. Ingin sekali saya katakan padanya, "Ibu, sebentar lagi cucumu akan bertambah satu. Andai ibu masih ada, tentu ibu bisa menemaniku disaat persalinan nanti. Memberiku semangat, kekuatan, juga do'a."

Sekarang ini, yang bisa saya lakukan hanyalah berdo'a, supaya Allah menyayanginya, mengharamkan api neraka menyentuhnya, mengampuni dosanya, melapangkan kuburnya, dan berkenan mempertemukan kami kelak di jannah-Nya. Aamiin...

Readmore → Enam Tahun Ibu

Mustofa: Oleh-oleh Dari Majalengka

Siapa yang tahu apa itu Mustofa? Bukan, ini bukan nama orang yaa. Ini nama makanan. Hehe..kedengarannya lucu ya? Saya saja sampai susah menahan tawa saat mendengarnya.

Lalu makanan seperti apa sih Mustofa itu? Ternyata, ini makanan kesukaan suami saya. Kami sih biasa menyebutnya kering kentang balado. Namun di Majalengka sana, makanan seperti ini lebih dikenal dengan nama Mustofa. Entahlah bagaimana sampai dinamakan Mustofa. Mungkin, dulunya ada yang menjual makanan ini dengan merk Mustofa. Atau mungkin juga Pak Mustofa-lah yang pertama kali menemukan resep makanan enak ini.



Seperti yang saya jelaskan di atas, Mustofa ini sebenarnya adalah kering kentang balado. Jadi jelas bahan baku utamanya adalah kentang.

Saat hajatan pernikahan adik ipar saya hari minggu lalu, Mustofa menjadi salah satu makanan yang disajikan. Saat saya mencicipi, saya langsung berkata pada Mama mertua, "Mama, Arin mau ini. Besok arin bawa ke Solo yaa.." Hehe..habis enak sih. Alhamdulillah, masih ada sisa sehingga saya bisa membawanya. Lumayan buat cemilan atau tambahan lauk. Suami saya, jangan ditanya deh, sepiring pun habis olehnya sendiri.

Kata Mama, yang membuat Mustofa ini renyah adalah karena bahan bakunya yang merupakan kentang pilihan. Kentangnya adalah kentang yang berasal dari daerah Dieng. Iseng saya browsing, apa sih keunggulan kentang Dieng dibanding kentang lainnya? Ternyata, selain ukurannya yang relatif lebih besar, kadar air kentang Dieng juga lebih tinggi sehingga kentang Dieng memiliki daya tahan yang lebih baik. Selain itu, kadar karbohidrat dan gulanya juga rendah.

Cara membuatnya sih sama seperti membuat kering kentang balado yang lain. Iris kentang kecil-kecil, goreng hingga benar-benar garin, lalu masukkan ke dalam bumbu balado yang sudah disiapkan. Aduk deh sampai rata.

Nah, siapa yang mau makanan ini? Hehe, datang saja ke hajatannya orang Majalengka, hihi, siapa tahu ada menu ini di hidangannya. :D


Readmore → Mustofa: Oleh-oleh Dari Majalengka

Jodoh Pasti Bertemu

Pernah denger lagunya Kangmas Afgan yang judulnya “Jodoh Pasti Bertemu” kan? Percaya atau tidak? Katanya, jodoh harus dikejar. Jadi, percaya yang mana nih? Menunggu atau mencari? Hehe.. Saya sih percaya dua-duanya.

E tapi, jodoh itu nggak cuma soal PH alias pendamping hidup loh. Cari tanah atau rumah, juga tergantung jodoh. Kalau nggak berjodoh, mau punya uang sebanyak apa juga nggak akan termiliki. Sama aja dengan, jatuh cinta dengan rumah yang kayak gimana, tapi kalau uangnya nggak ada juga cuma bisa gigit jari. *Eh, lha koq jadi curhat? :p

Pekerjaan pun begitu. Dan masih banyak hal lainnya yang tergantung jodoh, termasuk tulisan. Kalau teman-teman menggeluti dunia tulis-menulis, pasti sudah paham lah ya...

Saya mengalaminya. Sebagai penulis pemula, benar-benar pemula, saya belajar dari banyak orang. Kata teman-teman, yang perlu kita lakukan untuk menjadi penulis adalah, menulis, menulis, dan menulis, lalu membaca. Kalau membaca, itu memang hobi saya. Tapi menulis, meskipun bagi sebagian orang merupakan pekerjaan yang remeh temeh, bagi saya ini adalah kegiatan yang susah susah gampang. Iya, karena saya masih sering merasa kesulitan untuk menuangkan apa yang saya pikirkan menjadi sebuah tulisan yang enak dibaca.


Singkatnya, suatu hari muncullah sebuah ide di kepala untuk dijadikan cerita pendek. Nah, penyakit saya adalah, sulit menciptakan ending yang berkesan. Tapi entah mengapa kali itu saya mengeksekusi dengan cukup mudah. Mungkin karena ini cerita anak, dan saya terbiasa mengarang cerita untuk Amay, jadi sedikit mudah bagi saya menyelesaikan ceritanya. 

Saya pun merasa percaya diri untuk mengirimkan cernak saya itu ke sebuah koran. Menurut saya, cerita yang saya buat memiliki amanah atau pesan yang positif untuk membangun karakter seorang anak. Menurut saya loh yaa...dan karena itu saya pun harap-harap cemas menanti kabar dari koran tadi. Cerita saya kirimkan melalui email. Seminggu, dua minggu, tiga minggu, saya setia menanti kabar. Namun, tidak juga ada tanggapan. Saya pun menanyakan nasib naskah cernak saya tadi, akan tetapi sayangnya pihak koran tersebut kurang interaktif. Email saya didiamkan, hiks hiks. Lalu apakah saya menyerah? No!! Saya kembali mengirimkan email ke koran tersebut, namun kali ini isinya tentang niat saya menarik kembali naskah yang telah saya kirim.

Baiklah, akhirnya saya kabur dari koran tadi. Huhuhu, tahu kan rasanya dicuekin? Tapi ya, bukan Arin namanya kalau langsung menyerah. Berbekal rasa percaya diri bahwa cernak yang saya buat itu bagus, wehehehe, akhirnya saya kembali mengirimkannya. Kali ini ke sebuah lomba. Ups, tapi ternyata ada batasan karakter di persyaratannya. Ya, terpaksa deh, mengedit lagi. Saya potong beberapa bagian, dan saya efektifkan kalimat demi kalimat di dalamnya, sehingga cerita anak yang tadinya sepanjang empat halaman, kini menjadi dua halaman saja. Mudahkah? Tentu tidak! Saya butuh waktu seminggu hingga akhirnya benar-benar mantap untuk mengirimkan naskah itu ke email panitia lomba.

Wis, saat itu saya cuma bisa berdo'a lalu pasrah. Tiba di hari pengumuman yang dijanjikan, ternyata panitia mengumumkan bahwa pengumuman pemenang diundur satu bulan karena jumlah naskah yang masuk lebih dari 1000. Wow, makin jiper saya. Apalagi saya tahu bahwa saingan-saingan saya beuraaattt... Rata-rata mereka adalah penulis yang sudah sering nangkring di majalah anak. 

Saya terus berdo'a. Masih ada satu bulan kan untuk melangitkan harapan? Dan Alhamdulillah, di hari yang dijanjikan, pemenang pun diumumkan. Saya termasuk di dalamnya, meskipun hanya juara harapan. Hehe...akhirnya, keyakinan saya terbukti. Tulisan saya ada pesan moralnya, dan layak untuk ditampilkan. Ini kembali meningkatkan rasa percaya diri.

Selanjutnya, saya masih menunggu jawaban dari naskah-naskah yang telah saya tulis dan saya kirimkan. Saya tahu di luar sana persaingan teramat ketat. Banyak penulis yang bermunculan dengan ide dan karya-karya yang luar biasa. Tapi kalau saya tidak bertekad untuk menang dari mereka, ya saya akan begini-begini saja. Iya kan? :D


Readmore → Jodoh Pasti Bertemu

Kisah Dibalik Mukena Putih

Tiap kali melihat mukena terusan berwarna putih, hati saya tergetar. Ingatan saya berlari ke masa dua puluh tahun silam. 

Saat itu, usia saya baru enam tahun. Mbah (nenek dari pihak bapak), mengajak saya ikut ke pengajian yang terletak di desa seberang. Benar-benar seberang, karena untuk mencapai desa itu saat itu kami harus menyeberangi sebuah sungai.

Sebelumnya, Mbah meminta ijin pada ibu untuk "meminjam" saya sebagai teman perjalanan. Ibu mengijinkan, tentu saja. "Kasihan Mbah kalau tidak ada teman," begitu yang selalu diucapkannya. 

Setelah bersiap-siap, kami pun berangkat. Mbah tak lupa membawa jarik (kain/selendang) berwarna merah, untuk menggendong saya sewaktu-waktu saya lelah berjalan. Bahkan detail warna jarik itu masih saya ingat dengan jelas. Benda lain yang dibawa, sebuah payung berukuran besar, karena hari terlihat sedikit mendung. Selain itu, sedikit makanan kecil yang disimpan di tas pengajiannya.

Kami berjalan pelan-pelan pagi itu, melintasi jalan-jalan sempit di antara pesawahan. Saya memang tinggal di sebuah kampung kecil yang cukup asri. Sesekali Mbah bertanya, "Kesel po ra? (Capek tidak?)", dan Mbah pun mengajak saya berhenti untuk sejenak beristirahat sambil menyantap bekal. Kami hampir mencapai sungai ketika hujan mulai turun rintik-rintik. Gemuruh aliran air makin jelas terdengar. Mbah membuka payung dan mengeluarkan jarik merah dari tasnya untuk digunakannya menggendong saya.

Tiba di tepi sungai, Subhanallah...banjir. Air berwarna keruh mengalir di depan kami. Saya mendongak ke atas, menatap wajah Mbah. "Akankah perempuan kecil yang sudah sepuh ini mundur, lalu mengajakku pulang?"

Ternyata tidak. Dikencangkannya jarik yang mengikat saya dengan tubuhnya itu. Dipegangnya payung besar dengan tangan kanan. Dilepasnya sandal, lalu dipegangnya dengan tangan kiri, sembari tangan kiri itu memastikan saya aman di gendongannya. Bismillah, kakinya siap melangkah menembus air keruh yang tingginya mencapai dadanya.

Saya menahan tangis, ngeri dan takut kalau-kalau kami hanyut. Apalagi kalau ingat cerita ibu bahwa di kali ada ikan sebesar mesin jahit yang siap menyantap anak kecil yang bermain disana. Tentu cerita ibu itu hanya untuk menakut-nakuti saya agar tidak bermain disana tanpa sepengetahuan orang tua. 

Tiba-tiba, Mbah terpeleset, hampir jatuh. Sebuah sandal di tangan kirinya lepas, hanyut terbawa air. Mbah mencoba menjangkau sandal itu dengan tangan kirinya yang masih memegang satu sandal yang lain. Namun menyadari bahwa ini tidak akan berhasil, beliau merelakan sandal kesayangannya itu. Kami sudah basah kuyup, terkena air hujan dari atas, dan tentu saja air sungai yang setinggi dada Mbah. Payung itu rasanya tidak melindungi kami sama sekali.

Dan Alhamdulillah, kami bisa mencapai tepi desa seberang. Bersyukur sekali saya saat itu. Tapiii, tas pengajian Mbah yang isinya Al-Qur'an dan Mukena, basah. Begitu juga baju kami berdua. Akhirnya, Mbah memutuskan untuk menjemur mukenanya di dahan pohon yang terletak di tepi sungai. Jaman dulu, ada mukena dijemur tanpa ditunggu pun tidak hilang, hehe.. Mukena terusan berwarna putih polos, yang menjadi saksi perjuangan kami hari itu menaklukkan derasnya sungai, saksi perjuangan Mbah yang berniat menuntut ilmu.

Setelah selesai menjemur mukena, kami melanjutkan perjalanan melewati ladang dan sawah, menuju rumah kakak perempuan Mbah. Disana, Mbah mengganti pakaiannya, meminjam baju kakaknya. Masjid tempat pengajian ada tepat di sebelah utara rumah kakak perempuannya itu. Saya, dipinjami pakaian ganti oleh sepupu saya yang juga tinggal di samping rumah kakak perempuan Mbah. 

Rasanya, mengingat perjalanan kami hari itu, antara mengerikan namun juga mengharukan. Betapa perjuangan Mbah untuk mencari ilmu sebagai bekal untuk kehidupan di akhirat sangat patut diacungi jempol.

Dan hari ini, di 16 tahun kepergiannya, saya bersaksi bahwa Mbah adalah teladan yang sholihah. Beliau membagi ilmu dengan ikhlas, mengajar mengaji seluruh anak-anak kecil di kampung saya tanpa pernah meminta imbalan. Beliau juga selalu bersemangat menimba ilmu, hingga ke tempat yang jauh, meskipun untuk mencapai tempat itu beliau hanya mengandalkan dua kakinya. Subhanallah.. :)

Readmore → Kisah Dibalik Mukena Putih

Super Gizi Qurban; Memuliakan Anak Yatim dengan Daging Qurban

Tiba-tiba hari ini saya teringat sebuah catatan yang ditulis oleh Pakde beberapa waktu setelah Uti (nenek) meninggal. Disitu beliau bercerita, dulu, sebagai anak yatim, mereka sering mengeluh. "Ibu, kenapa setiap hari kita makan daun-daunan terus. Seperti ulat saja," begitu kurang lebih suara rengekan anak-anak Uti setiap hari. Lalu Uti menjawab, "Le, memang sekarang kita seperti ulat yang setiap hari makan daun. Tapi kalian harus ingat, ulat itu kelak akan berubah menjadi kupu-kupu, sebagai buah dari kesabarannya."

Dulu, di tahun 1980-an, makan daging sapi adalah hal yang amat mewah. Bisa makan daging ayam saja sudah Alhamdulillah. Itu pun harus mengorbankan peliharaan. Keluarga Uti pun begitu. Bahkan, daripada ayamnya disembelih untuk dimakan, lebih baik ia dijual sehingga uangnya bisa digunakan untuk memenuhi kebutuhan hidup yang lain. Anak-anak Uti saat itu masih kecil-kecil, kebutuhan pangan dan pendidikan pun tidak bisa dihindari. Sandang, sudah masuk kebutuhan sekunder bagi mereka.

Namun seperti janji Allah yang telah mengistimewakan anak yatim, do'a-do'a Uti dan anak-anaknya diijabah. Kini, Pakde, Om, juga Bulik, sudah menjadi "orang", mereka telah sukses dalam karirnya. Dari sini saya kemudian diingatkan, jangan main-main dengan anak yatim. Sayangi mereka. Penuhi hak-haknya. Keistimewaan anak yatim terlihat dalam beberapa firman Allah. Salah satunya dalam QS. Al-Ma'un : 1-3 yang berbunyi, "Tahukah kamu orang yang mendustakan agama? Itulah orang yang menghardik anak yatim, dan tidak menganjurkan memberi makan kepada orang miskin." 

Dalam ayat yang lain, "Maka terhadap anak yatim janganlah engkau berlaku sewenang-wenang. Dan terhadap pengemis janganlah menghardik." (QS. Ad-Dhuha: 9-10)

Rasulullah SAW pun bersabda: "Aku dan pengasuh anak yatim berada di Surga seperti ini, (beliau memberi isyarat dengan mendekatkan jari telunjuk dan jari tengahnya)". Dalam hadits yang lain: "Apakah kamu suka jika hatimu menjadi lembut serta terpenuhi segala keinginanmu? Sayangilah anak yatim, usaplah kepala mereka, serta beri makanlah mereka dari makananmu, niscaya hatimu akan lembut dan terpenuhi segala keinginanmu." (H.R. al-Thabraniy dari Abu Darda)

Uti ditinggalkan Mbah Kakung (kakek) di usianya yang masih muda. Setelah Mbah Kakung pergi, Uti harus berjuang menghidupi delapan anak yatim seorang diri. Empat laki-laki dan empat perempuan (salah satunya adalah ibu saya). Uti, dalam kesulitannya menjalani peran sebagai seorang janda, telah mengantarkan ulat-ulat kecil itu menjadi kupu-kupu yang terbang tinggi dengan sayapnya sendiri. 

Saat itu, perhatian terhadap anak yatim masih minim. Beruntung sekali di zaman sekarang ini, kesadaran untuk saling membantu sudah semakin tumbuh. Banyak yayasan yang didirikan untuk memfasilitasi orang-orang yang ingin menyalurkan zakat, infaq, dan shodaqohnya.

Seperti yayasan Yatim Mandiri, lembaga non profit yang fokus membantu anak-anak yatim. Hanya anak-anak yatim ya. Mengapa anak piatu tidak masuk kriteria? Atau kaum dhuafa misalnya? Karena, anak piatu tentu masih mempunyai ayah yang bertanggung jawab untuk mencari nafkah. Sementara untuk dhuafa, terkadang kriteria dhuafa bisa berbeda-beda, sehingga dikhawatirkan bantuan yang diberikan akan salah sasaran. Menyadari bahwa santunan dana adalah amanah yang berat, maka Yatim Mandiri berusaha untuk menjaga amanah itu sebaik-baiknya.

Nah, beberapa hari lagi kita akan merayakan Idul Adha atau Idul Qurban. Yatim Mandiri juga mempunyai program yang bernama SGQ (Super Gii Qurban). SGQ adalah program untuk menyempurnakan kemanfaatan daging qurban dalam bentuk sosis. Langkah ini diambil untuk menjamin pendistribusian daging qurban sampai daerah-daerah pelosok, yang lebih membutuhkan daya tahan yang lama.

pendistribusian SGC

Dalam tinjauan syar'i, hal ini bukanlah masalah. Sebagaimana hadits Rasulullah SAW, dari Aisyah ra, beliau berkata: "Dahulu kami biasa mengasinkan (mengawetkan) daging udhiyyah (daging qurban) sehingga kami bawa ke Madinah. Tiba-tiba Nabi bersabda, 'Janganlah kalian menghabiskan daging qurban hanya dalam waktu tiga hari'". (HR. Bukhori-Muslim)

Keuntungan Super Gizi Qurban:
1. Sesuai syari'ah
2. Praktis dan higienis
3. Sarana peningkatan gizi anak yatim dhuafa
4. Distribusi hingga pelosok negeri
5. Tahan lama hingga 2 tahun meskipun tanpa pengawet
6. Sarana optimalisasi CSR untuk perusahaan

Pendistribusian SGC

Untuk Anda yang ingin berqurban melalui Yatim Mandiri, berikut harga paket qurban yang disediakan:
1 ekor sapi: Rp 12.600.000,-
1/7 ekor sapi: Rp 1.800.000,-

Mari berlomba-lomba menjalankan kebajikan. :)


Readmore → Super Gizi Qurban; Memuliakan Anak Yatim dengan Daging Qurban

Tips Membawa Anak ke Bioskop



Setelah menikah dan mempunyai anak, saya jarang sekali memiliki waktu berdua dengan suami. Tidak pernah malah. Ini karena saya dan suami sama-sama jauh dari saudara, sehingga tidak ada yang bisa dititipi. Jadi, kami hanya benar-benar bertiga di kota ini, dengan Amay tentunya.

Nah, suatu hari, tepatnya di libur Natal hingga Tahun Baru yang lalu, tiba-tiba saya ingin sekali menonton bioskop. Apalagi ada film baru yang sedang gencar dipromosikan saat itu, 99 Cahaya di Langit Eropa. Suami pun sama, ia ingin sekali menonton film Soekarno. Kebetulan dua film itu sama-sama mulai tayang.

Tapi ya, masa kita mau nonton pisah-pisah? Lalu Amay bagaimana? Mau ditaruh dimana coba? Akhirnya kami memutuskan untuk menonton film Walking With Dinosaurs. Haha, kami berdua sama-sama tidak bisa menonton film yang kami inginkan. Adil kan? Semua ini demi Amay.

sumber

Iya, Amay memang tertarik sekali dengan hal-hal yang berbau makhluk purbakala itu. Pernah, ketika kami hendak membelikannya baju, ia melihat satu kaos bergambar dinosaurus. Ia pun langsung mengambil kaos itu. Hehe, bahkan saking khawatir tidak akan dibelikan, dia menolak ketika kami meminta kaos itu untuk dibayarkan di kasir.

Nah, kembali ke soal menonton bioskop. Sebelumnya, Amay yang saat itu baru berusia dua tahun sembilan bulan, belum pernah sekali pun masuk ke gedung bioskop. Kalau menonton film di rumah sih sudah sering. Dia bisa fokus hingga film itu benar-benar selesai jika film yang ditontonnya menarik.

Karena ini adalah pengalaman pertama bagi Amay, maka sehari sebelumnya kami sudah memberi tahukan apa saja yang akan dia lihat nanti. Hari sebelumnya memang kami hanya memastikan jadwal film diputar, jadi kami tidak langsung membeli tiket untuk menonton saat itu juga. Waktu yang sehari itu kami pergunakan untuk memperkenalkan pada Amay apa sih bioskop itu.

Lalu apa saja sih yang penting untuk dilakukan ketika mengajak anak menonton bioskop? Yang terpenting dari semuanya sih, pastikan film itu cocok untuk usianya yaa... Dan berikut ini adalah hal-hal yang kami lakukan saat akan mengajak Amay ke bioskop:

1.    Bertanya padanya, apakah si anak mau untuk diajak menonton film? Jika iya, perkenalkan pada anak film apa yang akan ditonton. Biasanya ketika sebuah film diluncurkan, maka ada penjelasan singkat mengenai film tersebut. Cari tahu bersama-sama dengan si buah hati.
2.    Jelaskan pada anak kondisi di dalam bioskop, misalnya, “Kali ini Amay tidak menonton film melalui komputer seperti biasanya, tetapi melalui sebuah layar yang sangat besar dan bersuara keras.” Kami juga menjelaskan bahwa di bioskop nanti, lampu akan dimatikan. “Tapi Amay jangan khawatir, karena Mama dan Papa ada di samping Amay,” begitu pesan saya.
3.    Karena ini film 3D, sehingga film akan lebih jelas terlihat jika kita menggunakan kaca mata, maka Amay boleh memakai kaca mata. Ia pun boleh melepasnya jika merasa takut.
4.   “Karena di bioskop kita tidak menonton film sendirian, maka Amay tidak boleh berisik. Bicara pelan-pelan saja, karena jika terlalu keras bisa mengganggu orang lain yang sedang menonton juga.” Ucap saya berulang kali.
5.      Pesan terakhir saya, “Kalau Amay merasa takut, Amay bicara sama Mama dan Papa. Nanti kita keluar sama-sama, karena di bioskop tidak ada yang boleh menangis.”
6.      Belilah makanan ringan. Minta anak memilih makanan yang ia suka.
7.      Pastikan anak memakai baju yang hangat, mengingat udara di dalam bioskop yang dingin.
8.      Ajak anak untuk buang air sebelum film dimulai.


Dan ketika saatnya tiba, Alhamdulillah, semua yang kami khawatirkan di awal, apakah Amay akan menangis, ketakutan, dan yang lainnya, tidak terjadi. Ia begitu tertarik menyaksikan film itu dari awal hingga akhir. Sesekali ia berkata, “Amay kaget,” ketika tiba-tiba terdengar suara yang keras. Namun setelahnya ia tertawa, seperti menertawakan dirinya sendiri. 

Hmm..kapan ya kita nonton lagi? :D
Readmore → Tips Membawa Anak ke Bioskop