Ngelahirin Secara Caesar Karena Nggak Mau Sakit?

"Ibu-ibu jaman skg nggak mau sakit, kalo ngelahirin pake operasi cesar, padahal Tuhan memberikan rasa sakit pada saat melahirkan untuk mengingatkan bahwa anak didapat tidak dgn cara yg mudah. Kesakitan melahirkan anak sesungguhnya doa seorang perempuan pada Tuhan u/ menjadi seorang Ibu." Kalimat tersebut dituliskan oleh Anton Dwisunu pada tanggal 22 Februari lalu.

Rasanya pediiih banget baca tulisan itu. Pingin nangis, tapi karena waktu itu saya sedang di masjid menunggu suami yang sedang shalat, saya tahan air mata yang sudah mau keluar. 

Koq bisa beliau men-judge seperti itu. Seandainya dia tahu apa yang saya rasakan ketika menjelang kelahiran Amay kurang lebih tiga tahun silam.

Saya masuk Rumah Bersalin hari Minggu malam, 13 Maret 2011. Saat itu, rencana awal hanya ingin kontrol dua mingguan, mengingat usia kandungan yang sudah semakin tua. Maksudnya, ingin tahu bagaimana kondisi saya dan janin, karena suami akan mempersiapkan pekerjaan-pekerjaannya untuk dibawa ke rumah. Suami memang ingin mendampingi saya saat melahirkan. Saya menunggu diperiksa sejak jam 16:30, dan baru ditangani jam 21:00. Saya sih maklum, karena pada saat menunggu antrian, ada dua orang pasien rujukan dari bidan desa yang siap melahirkan, sehingga dokter memprioritaskan pasien yang akan melahirkan terlebih dulu.

Pada saat diperiksa, jam sembilan malam waktu itu, dokter mengatakan bahwa plasenta saya sudah mulai mengapur. Iseng saya tanya, tanda-tanda mau melahirkan itu seperti apa? Saya sudah merasa pegal di bagian panggul. Mendengar pertanyaan saya, dokter pun berinisiatif melakukan pemeriksaan dalam. Kata beliau, air ketuban sudah mulai merembes. Oh, jadi yang saya anggap keputihan itu adalah ketuban to? Dokter pun menyarankan agar saya menginap malam itu. Mengingat waktu juga sudah malam (di Purworejo, jam segitu sudah sepi), akhirnya kami mengiyakan. Dokter kemudian memberi saya kapsul untuk memacu kontraksi yang diberikan tiap 6 jam sekali, sebanyak 4 kali. Jadi dalam 24 jam ke depan, saya akan diobservasi.

Esoknya, kakak saya menemani. Ternyata banyak yang sudah tahu bahwa saya akan melahirkan. Bulik saya pun wanti-wanti lewat telepon, kalau perut terasa mulas, banyak-banyak istighfar saja. Menurut pengalaman Bulik, kontraksi semakin cepat setelah dipacu dengan obat. 

Kakak saya bertanya, "Jane kowe ki mules ora to, nduk? (Kamu itu sebenarnya merasa mulas nggak si?)" dan saya jawab dengan gelengan sambil cengengesan. Saya juga masih bisa jalan-jalan (katanya jalan-jalan bisa mempercepat kontraksi, kan?). Sampai ketika ada ibu bidan yang menjenguk, beliau berkata, "Orang kalau mau melahirkan harusnya nangis, bukan ketawa-ketiwi." Mendengar itu, kami semua yang ada di kamar pun tertawa. Lha, kenapa saya harus menangis? Semua "masih" terasa baik-baik saja.

Hingga keesokan harinya, empat buah kapsul yang saya minum sehari semalam kemarin ternyata tidak menimbulkan efek apapun pada rahim saya. Akhirnya, saya diinfus sejak senin malam hingga hari rabu. Saya masih bisa tertawa, saya tidak merasakan sakit karena kontraksi, dan saya masih selalu berpikir positif sambil berdo'a bahwa saya bisa melahirkan secara normal. Tidak terlintas sedikitpun bahwa kenyataan akan berkata lain. Saya membayangkan melahirkan secara normal, kemudian bayi saya melakukan IMD (Inisiasi Menyusu Dini). 

Namun hal yang sangat berat kemudian harus saya alami. Rabu sore, saya kembali di USG untuk ke sekian kali. Dokter mengatakan bahwa air ketuban sudah hampir habis dan harus segera diambil tindakan. Tindakan itu tidak lain operasi caesar, mengingat bahwa tidak ada kontraksi dan tidak ada bukaan sama sekali. Dengan berat hati, saya mengiyakan anjuran dokter. Saya tidak mau terjadi apa-apa dengan bayi saya nanti. Tangis saya pun pecah, apa yang saya bayangkan musnah. Suami mencoba menenangkan saya meskipun saya lihat gurat kecemasan juga ada di wajahnya. 

Persiapan menjelang operasi, saya sudah bisa mengikhlaskan apa yang terjadi. Saya berpegangan erat pada tangan suami yang setia menemani. Malam itu, Amay terlahir. Suara tanagisnya memecah sunyi. Dan memang terbukti, meskipun gerakan janin tetap aktif, tapi berat badan saat lahir tidak sesuai dengan perkiraan dokter ketika di USG. Selisihnya mencapai 500 gram. Amay terlahir dengan berat hanya 2600 gram saja. Kata doker, karena plasentanya mengapur, jadi asupan makanannya tidak sampai ke janin.

Pasca operasi, malam tanggal 16 Maret 2011, saya ditemani suami dan kakak. Mereka tertidur pulas malam itu, kelelahan menemani saya sepanjang hari. Giliran saya yang mulai merintih menahan perih setelah efek bius perlahan menghilang. Huhuhuhu, begini ternyata rasanya, tawa saya hilang seketika.

Kata siapa melahirkan secara caesar tidak sakit? Saya masih harus kontrol jahitan hingga 3x setelah melahirkan untuk memastikan bahwa kulit telah tertutup sempurna. Yaa, nggak sempurna juga si...seperti ban motor yang bocor lalu ditambal. Tapi saya bersyukur, saya tidak seperti ibu-ibu di kamar sebelah yang mesti diulang jahitannya karena setelah seminggu ternyata kulitnya belum mengatup dan jahitannya kembali menganga. Masih mau bilang bahwa caesar itu enak? Saya hingga saat ini masih sering merasa cenat-cenut di bekas jahitan. Itu yang membuat suami saya merasa kasihan tiap kali saya merintih. Itu juga yang menjadi alasannya untuk menunda kehamilan anak ke dua, meskipun akhirnya kebobolan juga, hahaha...

Bagaimanapun cerita kehamilan atau kelahiranmu, rasanya tidak adil jika dikatakan bahwa ibu yang sempurna adalah ibu yang merasakan melahirkan secara normal. Saya yakin, jarang sekali ada yang sedari awal ingin melahirkan secara caesar. Terlebih saya, melihat angka yang harus dibayar saja sudah ogah sebenarnya. Tapi karena keadaan yang memaksa, apa boleh buat? Manusia hanya bisa berencana, selebihnya Allah lah yang menentukan. 
Readmore → Ngelahirin Secara Caesar Karena Nggak Mau Sakit?

Nyemplung Ke Dunia Tulis-Menulis Itu, Asyik!!

Tahun 2010 lalu, saya memutuskan berhenti mengajar untuk membersamai suami di Solo. Sebelumnya kami terpisah selama tujuh bulan sejak menikah karena saya menjadi guru di sebuah preschool di Bogor. Kala itu saya sering bolak-balik Bogor-Jogja (karena waktu itu belum pindah ke Solo) 2 minggu sekali. 

Alhamdulillah, setelah serumah dengan suami, saya hamil. Sehari-harinya saya hanya mengerjakan pekerjaan rumah tangga sambil menunggu suami pulang. Karena tidak ada kegiatan lain, dan saya bukan termasuk ibu-ibu yang doyan main ke rumah tetangga untuk ngerumpi, suami membuatkan saya blog untuk menyalurkan hobi menulis. Jadilah blog ini. Namun, saya tahu diri. Tulisan saya masih sangat hancur dan kurang enak dibaca. Blog ini pun kosong.

Baru kemudian tahun lalu, seorang teman bernama Astuti Mae memotivasi saya untuk menulis. Blog ini pun mulai terisi. Saya ingat betul kata-katanya untuk tidak terlalu memikirkan bagus atau tidaknya tulisan saya, yang penting menulis saja, karena dengan terus menulis lama-lama kemampuan akan terasah dengan sendirinya. 

Saya mencari komunitas untuk mendukung hobi baru saya ini, dan pada akhirnya saya bergabung dengan Komunitas Penulis Bacaan Anak karena saya memang sedang senang menulis cernak untuk putra saya yang saat itu berumur 2 tahun. Beberapa hari setelah bergabung dengan komunitas Pabers, saya menemukan sebuah grup lain, Ibu-ibu Doyan Nulis (IIDN) namanya. 

Dari kedua komunitas itu, saya mencoba berkenalan dengan beberapa penulis. Saya senang karena mereka semua baik, ramah, dan tidak pelit ilmu. Dari Mbak Dian Kristiani Sang Peri Gokil, saya belajar bagaimana menjadi penulis yang mapan. Eh, belakangan bertemu dengan Mbak Siti Nurhasanah waktu kopdar IIDN Solo 25 Desember 2013 lalu, dan ketularan virus matrenya. Alhamdulillah...hehe...

Penulis-penulis lain yang sering berinteraksi dengan saya seperti Mbak Candra Nila yang ahli membuat status. Status-statusnya kadang membuat perut kaku karena tertawa geli, tapi sering juga penuh dengan untaian hikmah. Ada juga Mbak Rebellina Passy yang sering jadi tempat curhat, hehe.. Dengannya saya berdiskusi tentang kepenulisan, juga tentang kehidupan. Belum pernah berjumpa, tapi saya sih merasa sudah jadi teman dekat. (semoga tidak SKSD yaa..:))

Penulis lain ada Mbak Laila Masruro, Mbak Moocen Susan (sang pakar blog), Mbak Hana Aina, Mbak Noer Ima, dan masih banyak lagi. Ohya, yang tidak boleh terlewat, Mbak Indari Mastuti founder IIDN yang saya jumpai tanggal 5 Februari 2014 lalu. Darinya saya belajar narsis, belajar untuk menumbuhkan rasa percaya diri bahwa menulis itu tak sesulit yang saya bayangkan. Saya senang mengenal mereka. Mereka semua baik hati dan tidak sombong, hehehe...

Ternyata dunia tulis-menulis membuat saya punya banyak teman. Teman bagi saya adalah rezeki. Seperti kata pepatah, kamu adalah sebagaimana temanmu, maka saya mencari penulis supaya saya tertular energi menulisnya.

Bismillah.. :)
Readmore → Nyemplung Ke Dunia Tulis-Menulis Itu, Asyik!!

Bagaimana Cara Mengirim Gagasan di Jawa Pos?

     Hari ini adalah hari istimewa untuk saya? Mengapakah? Karena pada hari ini, akhirnya tulisan saya untuk pertama kali dimuat di media. Rasanya, seperti orang yang kehausan di tengah padang pasir yang tandus, lalu tiba-tiba melihat genangan air, dan itu BUKAN fatamorgana. Hehe, lebay dikit. Tapi bener lho, rasanya campur aduk. Deg-degan, senang luar biasa, juga puas. Saking senangnya, saya sampai senyam-senyum sendirian, hehe.. 

     Tulisan saya berawal dari ide yang sangat sederhana, yaitu kelangkaan bumbu dapur beberapa waktu lalu. Ibu-ibu banget kan ya?

         Yang penasaran, ini naskah aslinya yaa...

Bersahabat dengan Bumbu Dapur

Sebagai seorang ibu rumah tangga, terkadang saya dibuat pusing dengan harga beberapa komoditas yang tiba-tiba melambung tinggi. Otak pun terus berputar bagaimana agar uang belanja cukup untuk membeli semua kebutuhan, karena untuk beberapa barang memang tidak bisa untuk tidak dibeli, misalnya cabe, tomat, dan bumbu dapur lainnya.
Bagi anda yang sering terjun ke dapur tentu masih ingat ketika beberapa waktu lalu harga cabe meroket. Harga tomat pun hingga hari ini masih tinggi di pasaran. Bahkan yang pernah membuat geger adalah harga jahe yang kenaikannya luar biasa. Mengapa ini bisa terjadi? Padahal biasanya jahe menjadi bumbu yang diremehkan karena hampir semua ibu-ibu menanamnya di kebun mereka. Iya, kita kebingungan karena kebiasaan menanam empon-empon mulai ditinggalkan.
Untuk itulah saya memulai berhemat dan bersahabat dengan tanaman, dari dapur saya sendiri. Cabe dan tomat yang membusuk biasanya saya keringkan bijinya, lalu saya sebar di halaman. Jahe, kunyit, atau kencur yang mulai tumbuh tunasnya juga saya pindahkan ke tanah. Tidak susah merawat tanaman-tanaman itu, tahu-tahu sudah tumbuh besar dan bisa kita petik hasilnya. Tidak perlu lahan yang luas juga untuk menanamnya.
Oiya, saya juga melakukannya pada daun bawang. Daun bawang hanya saya pakai daunnya saja, sementara akar dan batangnya yang berwarna putih saya tanam kembali. Lumayan lho, bisa kita manfaatkan hingga tiga kali tumbuh karena badan tanaman tersebut makin lama akan mengecil.
Sekarang, saya bisa menekan pengeluaran bila harga bumbu dapur mengalami kenaikan.

Sayangnya, saya tidak sempat membeli koran Jawa Pos dan melihat langsung karya saya nangkring disana. Saya pun tidak tahu, apakah naskah saya banyak mendapatkan editan atau tidak.

Nah, bagi teman-teman yang ingin mencoba juga, berikut caranya:
1. Tuliskan ide Anda maksimal 250 kata.
2. Kirimkan tulisan melalui email ke opini@jawapos.co.id, dengan subyek Gagasan.
3. Bila lebih dari 5 hari tidak ada tanggapan, berarti tulisan Anda belum layak dimuat.

Saya sendiri hanya menunggu 1 hari. Saya mengirimkan tulisan itu pada tanggal 10 Februari pukul 14:37, dan di hari berikutnya pukul 12:01 (hari ini) saya mendapatkan email bahwa tulisan saya telah dimuat. 

Alhamdulillah, rezeki dari Allah.. :)

Oh ya, saya juga ingin berterima kasih kepada Mbak Laila Masruro, karena beliaulah yang memberikan informasi dan motivasi kepada saya untuk mengirimkan tulisan kesana. *Peluk Mbak Laila... :)

Semoga tulisan ini bermanfaat untuk semua. Aamiin. 
Readmore → Bagaimana Cara Mengirim Gagasan di Jawa Pos?