Belajar Jadi Ibu Kreatif dari Mbak Anis Khoir

Thursday, September 29, 2016

Memiliki dua orang anak, Amay dan Aga, menuntut saya untuk menjadi ibu yang kreatif. Apalagi sejak Amay kecil, dia suka "mengerjai" mamanya ini, sehingga mamanya harus mau belajar, belajar, dan belajar lagi. Padahal, saya ini sebenarnya agak pemalas. Saat Amay berumur dua tahun dan sudah pandai bicara (baca; memerintah mamanya), dia suka sekali meminta saya menggambar benda-benda yang disebutnya. Lebah, kuda, robot, dan lain-lain, padahal yang saya bisa cuma menggambar gunung, awan, matahari dan bunga. :D

Pernah suatu kali saya menggambarkan lebah yang dimintanya, tapi Pak Yopie bilang, lebah yang saya gambar malah mirip kutu -_-. Kan saya mutung-kasarung jadinya. Herannya itu anak, sudah tau kalau papanya lebih jago menggambar, tapi tetep keukeuh nyuruh mamanya yang menggambar. Ngga ada kata yang lebih tepat dari "mengerjai" 'kan?

Robot by Mama, atas perintah Tuan Amay

Sejak kecil Amay memang sudah menyukai spidol dan buku. Dia suka sekali dibacakan buku. Ini yang membuat saya semangat mendongeng sebelum tidur. Amay juga hobi berpura-pura  membaca buku sejak kecil. Ketertarikannya pada buku, kadang membuat buku-buku yang saya belikan untuknya sobek-sobek, wkwkwk... Ini karena dia over excited kayaknya. :D

Buku menambah besar rasa ingin tahunya. Ini juga yang membuat dia lebih mudah belajar membaca, karena keinginan untuk bisa membaca buku-buku kesukaannya, lahir dari dalam dirinya sendiri. Hobi menggambar Amay juga memudahkannya dalam belajar menulis. Iya, terkadang dia bertanya bagaimana cara menulis benda yang sudah digambarnya. Dari situlah dia belajar mengenal huruf, merangkainya menjadi suku kata, kemudian dari suku kata itu dia belajar menyusun kata, hingga menjadi sebuah kalimat.


Amay saat berumur 6 bulan, bergaya di depan buku

Hobi Amay tidak hanya menggambar dan menulis. Tangannya yang tidak bisa diam, terkadang menghasilkan sesuatu yang menakjubkan. Umur dua tahun kurang dua bulan (Januari 2013), dia sudah pandai menyusun lego dan menamainya. Dari bentuknya sih, masuk akal untuk anak seumuran dia. 


Pesawat Amay

Kuda by Amay

Mamanya ini mesti dipaksa sedikit kreatif supaya Amay betah di rumah. Untuk itulah, kadang kami bermain-main seperti membuat Puzzle Sederhana untuk Anak 3 Tahun.

Dari tadi ngomongin Amaaaaayy terus. Kapan dong ceritain tentang Aga?

Maaaafff, anak ke dua saya ini ternyata agak berbeda dengan kakaknya. Dia belum menunjukkan ketertarikan pada buku. Kalau kakaknya mainan lego pun, dia jarang sekali nimbrung. Aga paling suka main bola. Para tetangga pun hapal, Aga lebih sering menendang bola dengan kaki kiri. Kebiasaannya yang agak bikin malu mamanya adalah masuk rumah tetangga yang punya banyak bola. Nggak tanggung-tanggung, dia suka banget ngambil bola "beneran" yang cukup berat. *Ntar yaa..kapan-kapan Mama beliin bola yang kayak gitu, wkwkwk... Gantian sama kebutuhan yang lainnya dulu >_<

Saya sampai bingung mau ngajak main apaaaa ya? Baca buku ngga mau, menggunting ngga suka, menggambar apalagi. Tapiii, suatu hari saya nemu ide. Dari www.aniskhoir.com yang dipunyai oleh Mba Anis Khoir, saya jadi pengen mainan Ublek. 


Di blog yang ber-tagline Jejak, Makna, dan Inspirasi itu, Mbak Anis memberikan banyak tips-tips parenting. Kegiatan yang dilakukannya untuk menstimulasi baby Wan, menunjukkan bahwa Mbak Anis adalah seorang ibu yang kreatif. Lulusan Pendidikan Matematika Universitas Muhammadiyah Gresik yang katanya tidak menyukai Matematika ini, mungkin lebih cocok jadi guru TK ya? Xixixixi...

Oya, kalau kita mampir ke blognya lalu meng-klik label Parenting di sisi kanan atas, maka tulisan yang akan kita temui mungkin sama dengan yang kita temukan di label Kid atau Keluarga. Mbak Anis rupanya mengalami kebingungan yang sama dengan yang saya rasakan, xixixi.. Beberapa tulisan saya pun ada yang double categorized. Ini karena saya merasa bahwa suatu tulisan bisa masuk ke dalam kategori ini, itu dan ono. :v

Yuk Mbak Anis, kita pilah-pilih lagi dengan detail, supaya pengunjung lebih nyaman mampir ke blog kita. Yah, walaupun content is still the king sih yaa.. Apalagi tulisan-tulisan Mbak Anis kan memang sukses menjejak, memberi makna dan menginspirasi kita semua (terutama para ibu), sesuai dengan harapan manis Mbak Anis akan blognya. :)

Untuk teman-teman yang ingin berkenalan dan sama-sama belajar bareng Mbak Anis, bisa banget kunjungi sosial medianya disini: 
Blog: www.aniskhoir.com
IG: @anis_khoir01
twitter: @anis_khoir01
Facebook: Anis Khoir
Read More

Berkat Theragran-M, Badan Bugar, Flu Hengkang

Friday, September 23, 2016


Disclaimer: Postingan ini benar-benar ditulis berdasar pengalaman pribadi. Jika ada perbedaan hasil dengan pengalaman orang lain, maka penulis tidak bertanggung jawab. :)


Di dua malam, tepatnya tanggal 16 dan 17 September, Solo diguyur hujan. Lebat sekali. Sampai-sampai, Minggu pagi tanggal 18, udara terasa begitu dingin. Ini adalah keadaan yang luar biasa, karena biasanya udara Solo selalu terasa panas, baik siang maupun malam.

Singkat kata, pagi itu saya beraktivitas seperti biasa. Setelah mencuci piring dan mencuci baju, saya bersiap untuk memasak. Tiba-tiba, terasa ada yang tak beres di badan. Berulang kali saya bersendawa, kepala jadi berat, dan leher pun terasa kaku. Saya menghampiri Mas Yopie, meminta tolong agar beliau membaluri punggung, pundak dan leher dengan minyak kayu putih.

Oya, cerita ini sebelumnya pernah saya tuliskan di instagram saya @arinta.adiningtyas 

Setelah beristirahat sejenak dan badan terasa lebih enak, saya melanjutkan rencana memasak yang tertunda tadi. Karena kondisi badan yang tiba-tiba drop inilah, saya yang sedianya akan mencoba resep Selat Solo, kemudian memutuskan untuk memasak sop daging supaya terasa hangat dan segar di badan. Kebetulan juga, masih ada daging sisa Idul Adha kemarin. 

Setelah semua selesai, kami pun makan siang. Jam 2 siang, setelah makan siang, Mas Yopie dan Amay pergi ke Pasar Triwindu untuk mengikuti acara "Nyeketsa Bareng" dengan Indonesia's Sketcher Sala. Saya dan Aga tetap di rumah karena sorenya kami harus pergi ke arisan komplek.

Hari Minggu itu tenaga benar-benar terkuras karena ada banyak hal yang harus dilakukan. Dan mungkin karena perubahan cuaca yang ekstrim, ditambah karena faktor kelelahan juga, malamnya suhu badan saya menghangat. Intensitas bersin menjadi semakin sering. Kepala kembali berat, leher pun kembali kaku. 

Setelah makan malam, saya melihat stok Multivitamin, Theragran-M namanya. Beberapa waktu lalu, saya mendapat kiriman 1 strip Theragran-M yang berisi 4 tablet. Saya membuka 1 tablet dan meminumnya. Tak lupa saya menawari Mas Yopie untuk meminumnya juga agar kesehatannya tetap terjaga, mengingat bahwa seminggu kemarin memang jadwal pekerjaannya amat sangat padat karena beberapa proyek berbarengan deadline-nya.

Theragran-M Multivitamin-Mineral yang mengusir virus influenza dari dalam tubuh saya

Setelah minum 1 tablet Theragran-M itu, saya beristirahat, dengan harapan esok pagi tubuh saya kembali fit.

Hasilnya?

Meski badan masih hangat, tapi tak ada yang tersisa dari bersin-bersin semalam. Alhamdulillah, saya tidak jadi terserang flu. Padahal biasanya, jika sudah bersin-bersin seperti itu, bisa dipastikan saya akan meler selama dua-tiga hari bahkan hingga seminggu. :)

Itu benar-benar pengalaman pribadi saya ya... Boleh percaya boleh tidak.

Esok harinya, jadwal Mas Yopie masih sangat padat. Senin pagi beliau harus mengirim beberapa gambar via ekspedisi. Malamnya beliau harus bersiap untuk berangkat ke Kediri. Yak, Senin malam atau tepatnya Selasa jam 1 dini hari, beliau berangkat ke stasiun. Saat menunggu taxi datang, beliau membuka 1 tablet Theragran-M lagi.

"Papa minum itu lagi?" tanya saya.
"Iya. Soalnya badan Papa capek sekali." jawabnya.
Iya sih, gimana enggak capek? Beliau kerja dari pagi sampai menjelang malam. Tidur jam 8 malam agar bisa bangun jam setengah 12, lalu bersiap-siap ke stasiun 1,5 jam kemudian.

Kondisi lelah seperti itu memang rentan terserang penyakit, ya 'kan? Apalagi, beliau itu kemarin benar-benar hanya tidur sebentar dan harus stand by ketika di dalam kereta. Begitu sampai di Kediri jam 6 pagi, survey lokasi, lalu jam 6 sorenya beliau kembali lagi ke Solo. Sampai di rumah, Selasa malam Rabu, sekitar jam 11.

salah satu foto yang diunggah Mas Yopie di instagramnya saat survey lokasi di Kediri

Rabu paginya, acara lain sudah menunggu. Pagi-pagi beliau harus menyiapkan beberapa berkas karena kami harus ke bank untuk suatu urusan. Dari bank, kami menuju Benteng Vastenburg untuk bertemu dengan beberapa volunteer yang akan membantu Akanoma dalam pemasangan instalasi untuk pameran Bamboo Biennale 2 di Solo, Oktober nanti.

Lelaaah, selelah-lelahnya. Tapi semoga kami sehat selalu yaa, aamiin... Untuk itu, salah satu ikhtiar menjaga kesehatan ya dengan minum suplemen ini. Pasti banyak yang bertanya-tanya yaa, sebenarnya suplemen yang saya dan Mas Yopie minum itu apa sih? Apa kandungannya, berapa harganya, apa kegunaannya, dan lain sebagainya.


HET Theragran-M adalah Rp 20.735,-

So, mari kita berkenalan dulu yaa... *Kenalan?* Iya kenalan, soalnya saya juga baru kenal sama yang namanya Theragran-M ini, hihi...



Apa sih Theragran-M itu?
Theragran-M adalah multivitamin dan mineral yang telah disetujui oleh BPOM, yang diperuntukkan untuk mencukupi kebutuhan vitamin dan mineral dalam tubuh kita. Theragran-M diperkaya dengan Magnesium dan Zinc yang diharapkan dapat memulihkan dan menjaga sistem daya tahan tubuh untuk melawan infeksi virus, bakteri, juga jamur.

Apa saja komposisi Theragran-M?
Tiap tablet salut gula Theragran-M, mengandung:
Vitamin:
A        (sebagai asetat)                        10000 iu
D        (cholekalsiferol)                        400 iu
B1       (tiamina mononitrat)                  10 mg
B2       (riboflavina)                              10 mg
B6        (piridoksina hidroklorida)           5 mg
B12      (sianokobalamina)                      5 mcg
Niasinamida                                        100 mg
Kalsium Pantotenat                             20 mg
C         (sebagai natrium askorb)            200 mg
E         (sebagai dl-alfatokoferil asetat)   15 iu

Mineral:
Iodium           (sebagai kalium iodida)     150 mcg
Besi              (sebagai fumarat)            12 mg
Tembaga II    (sebagai sulfat)                2 mg
Mangan II     (sebagai sulfat)                1 mg
Magnesium   (sebagai karbonat)            65 mg
Seng             (sebagai sulfat)               1,5 mg

Apa Kegunaan Theragran-M?
Membantu memenuhi kebutuhan vitamin dan mineral pada masa penyembuhan/pemulihan kondisi tubuh setelah sakit.

Indikasi:
Defisiensi vitamin pada pra dan pasca operasi, masa penyembuhan.

Takaran:
Dosis dewasa 1 tablet/hari atau sesuai anjuran dokter.

Kapan Pemberiannya?
Berikan saat makan atau sesudah makan.

Berapa harga Theragran-M?
1 strip Theragran-M Multivitamin-Mineral yang berisi 4 tablet, harga yang disarankan adalah Rp 20.735,-

Bagaimana cara penyimpanannya?
Theragran-M sebaiknya disimpan pada suhu di bawah 30 derajat celcius.

Apakah ada efek samping setelah mengkonsumsi Theragran-M?
Fungsi dari multivitamin ini adalah untuk meningkatkan daya tahan tubuh kita, juga untuk menggantikan vitamin dan mineral yang mungkin tidak kita dapatkan dalam makanan yang kita makan sehari-hari. 
Sejauh ini belum ditemukan adanya efek samping dari mengkonsumsi multivitamin, asal penggunaannya sesuai dengan dosis yang benar.
Perhatikan kembali cara minum Theragran-M yaitu pada saat makan atau sesudah makan untuk menghindari munculnya lambung perih terutama pada orang dengan riwayat maag.

Apakah Theragran-M dapat menyembuhkan flu?
Dalam sebuah literature disebutkan bahwa bila asupan kita tidak mencukupi terhadap kebutuhan Magnesium dan Zinc, kita akan mudah terinfeksi oleh virus, bakteri ataupun jamur. Theragran-M disini berfungsi untuk memulihkan dan menjaga sistem daya tahan tubuh dari serangan virus, bakteri, ataupun jamur tersebut. Apabila daya tahan tubuh baik, maka infeksi pun akan mereda.
Seperti dalam kasus saya di hari Minggu yang lalu itu. Jika saya tidak segera mengkonsumsi suplemen, maka besar kemungkinan virus influenza yang mulai menyerang, bisa membuat kondisi tubuh saya tumbang. 
Beruntung, saya mengantisipasi dengan segera mengkonsumsi Theragran-M, sehingga virus-virus yang mulai beraksi, berhasil ditumpas oleh Theragran-M ini.

Apakah Theragran-M dapat dikonsumsi oleh penderita hipertensi?
Theragran-M adalah multivitamin dan mineral yang dilengkapi dengan Magnesium. Magnesium memiliki efek langsung dan tidak langsung terhadap relaksasi dari otot polos pembuluh darah dan pengaturan kation dari sel. 
Sebuah studi menyebutkan bahwa suplemen yang mengandung Magnesium, bila diminum teratur bersama dengan pemberian obat anti hipertensi maka sangat membantu untuk menurunkan tekanan darah.


Ohya, bicara tentang hipertensi, Mas Yopie sebenarnya punya riwayat darah tinggi. Biasanya, jika kelelahan atau kurang istirahat karena banyaknya lemburan, darah tingginya akan kambuh.

Entah kebetulan atau bagaimana, meski minggu kemarin demikian sibuk dan melelahkan, namun beliau Alhamdulillah tidak mengeluh apapun. Ada kemungkinan ini karena Theragran-M yang dikonsumsinya itu. 

So i have to thank to Theragran-M karena berkat dia, dan Dia tentunya, kegiatan kami bisa lancar tanpa kendala apapun. Alhamdulillah...

Dan untuk teman-teman, selamat mencoba Theragran-M juga yaa...karena Theragran-M adalah Vitamin yang bagus untuk Mempercepat Masa Penyembuhan. :)



"Artikel ini diikutsertakan dalam lomba blog yang diselenggarakan oleh Blogger Perempuan Network dan Taisho."








Read More

15 Sinetron Tahun 1990-an Sampai 2000-an Awal yang Terkenang Hingga Sekarang

Monday, September 19, 2016

Tahun '90-an awal, Uti memasang antena UHF. Maka setelah itu channel yang bisa kami tonton tak lagi hanya dua saja. Ada tambahan tiga channel lain, yakni: Indosiar, RCTI dan SCTV. Saya saat itu baru kelas 2 SD ketika "terpaksa" ikutan nonton sinetron macam Abad 21 dan Simphony Dua Hati. Iya..kalau malam 'kan memang ngga ada acara untuk anak-anak ya? Jadi waktu itu ikut-ikutan nonton deh meski ngga tau jalan ceritanya kayak gimana. Anehnya, saya malah ingat lagu alias soundtracknya dong.. >_<

Sebelum kemana-mana, saya, Mbak Widut dan Mbak Rani, memang lagi ingin bernostalgia. Kebetulan saja suatu hari tiba-tiba kami bahas persinetronan. Mbak Widut yang usianya sedikit (sedikit aja yaa..ngga usah banyak-banyak :D) di bawah kami, agak roaming juga dengan bahasan ini. Yang dia tahu mah cuma Bidadari, yang lagunya juga masih saya ingat, karena Bapak beberapa kali menertawakan saya yang gagal menyenandungkan kata "bersama...saaamaaa.." di bagian closing-nya.


Tapi ngga apa-apa, demi meramaikan bloggerKAH, Mbak Widut akan memeras otaknya koq.. Haha.. Tengok Sinetron yang ditonton Mba Widut, dan Sinetron Terbaik Sepanjang Masa versi Mba Rani. Oya, kita kedatangan tamu lagi, lho. Kalau bulan lalu kan tamunya Mami Susi, nah, kali ini ada Mba Dwi Sari yang cerdas, cantik dan baik hati. Tulisan Mba Dwi Sari alias Mba Nining ada disini yaa...

Mari kita awali persinetronan Indonesia dari;

1. Simphony Dua Hati
Sinetron ini diperankan oleh "pasangan ideal" di masa itu, yakni Paramitha Rusady dan Onky Alexander. Jangan tanya jalan ceritanya karena saya tidak ingat apa-apa. Tapi kalau lagunya, saya masih ingat. Sayang sekali ya, hubungan mereka harus kandas. Yah, meski keduanya saling mencintai, tapi kalau Allah menggariskan mereka hidup sendiri-sendiri, ya mau gimana lagi. Ya 'kan? Ya ampun, saya malah nggosip. >_<


2. Abad 21
Kalau tidak salah, sinetron ini dimainkan oleh aktor Dicky Wahyudi, artis cantik Lulu Tobing, dan ada juga Krisdayanti. Yang saya ingat dari sinetron ini, lagi-lagi, adalah soundtracknya. Mmm...lebih tepatnya sih waktu Krisdayanti teriak, "Benooooo...", gitu.

3. Noktah Merah Perkawinan
Demi apaaa saya nonton acara beginian waktu kecil dulu. Hahaha... Waktu nonton sinetron ini saya sudah agak paham lah. Sudah sedikit bisa menangkap apa yang terjadi dalam cerita ini. Ya, tentang broken home family, gitu deh.
Sinetron ini diperankan oleh; Ayu Azhari, Cok Simbara, dan anak-anaknya kalau ngga salah bernama Bagas dan Niken. Yang tak kalah fenomenal adalah Almarhum Mang Diman yang berperan sebagai sopir keluarga mereka.

4. Janjiku
Paramitha Rusady sepertinya memang jadi ratunya sinetron saat itu ya? Di Janjiku ini dia memainkan dua peran sekaligus, yaitu sebagai ibu dan anak. Si anak ini namanya Nada. Untuk teknologi saat itu, ini termasuk hebat yaa.. Dan saluuut buat Paramitha, karena susah lho berperan sebagai dua orang sekaligus dalam satu frame.
Dulu, tante saya sampai beli kasetnya lho, hahaha... Fenomenal!! :D

Sinetron Jadul
Paramitha Rusady di Sinetron Janjiku

5. Karmila
Masih diperankan oleh Paramitha Rusady. Sinetron ini diangkat dari Novel berjudul sama karya Marga T. Dua pemeran lainnya adalah aktor ganteng Atalarik Syach dan saudaranya Teddy Syach.
Ceritanya: Paramitha sebenarnya merupakan kekasih dari Atalarik Syach, tapi si Teddy Syach malah menghamili Paramitha ini. Selanjutnya yang terjadi adalah kebimbangan demi kebimbangan yang dialami oleh Paramitha.

6. Cinta
Sinetron ini menarik karena soundtracknya yang asik. "Bahasa Kalbu" by Titi DJ, siapa yang tidak suka? Diperankan oleh Desy Ratnasari, sinetron yang diangkat dari novel karya Mira W ini selalu saya rindukan kelanjutannya.
Apalagi openingnya pun dibuat berbeda dengan adanya sketsa wajah Desy Ratnasari yang jelita. Saya sukaaaa... :)


7. Cinta Berkalang Noda
Sinetron ini pun diangkat dari novel karya Mira W. Diperankan oleh Maudy Koesnaedy, Adjie Massaid, Ari Wibowo, dan ada juga Dian Nitami. Dari sinetron ini saya jadi tau Egi John Foreisythe. Dia saat itu berperan sebagai anak dari Maudy Koesnaedy. Sayangnya saya cari info lainnya koq ngga nemu. Dulu si Egi ini cakep banget deh. Saya sempat ngefans sama dia. Aktingnya juga udah bagus. Ingeeet banget waktu di closingnya itu dia nangis sambil nempel di pintu. Hhhhmmm...
Sayangnya, sekarang kenapa dia jadi "memble" begitu ya? Hedeeeh..
Nih foto Egi John waktu masih kecil, cakep banget kan?

Sinetron Egi John Foreisythe
Egi John Foreisythe waktu kecil

8. Deru Debu
Kelupaan.. Di SCTV, sore-sore, ada sinetron ini nih. Saya sebenernya ngga terlalu suka ceritanya, karena sinetron yang diperankan oleh Willy Dozan dan Ayuni Sukarman ini isinya berantem melulu. Saya sukanya cuma sama soundtracknya, karena Deru Debu dinyanyikan oleh almarhumah Nike Ardilla.

9. Jalan Makin Membara
Ini juga di SCTV dan berantem-beranteman juga. Pemeran utamanya adalah Dede Yusuf. Ending sinetron ini sedih banget, karena Dede Yusuf diceritakan hanyut di sungai dan tidak ditemukan setelah berusaha menolong anak-anak kecil yang berenang dan hampir tenggelam.

10. Keluarga Cemara
Selamat pagi Emak
Selamat pagi Abah
Mentari hari ini, berseri indah
Nah, ini yang paling ramah anak. Xixixixi... Ada Euis, si sulung yang rajin jualan Opak. Ara dan Agil yang lucu-lucu, juga Abah yang sabar dan sayang pada keluarga. Emak yang merindukan keluarga mereka yang mapan, yang pemerannya berganti-ganti dari Novia Kolopaking sampai Lia Waroka.
Saya sukaaa sekali dengan sinetron ini, karena bener-bener natural.

Sinetron Jadul


11. Si Doel Anak Sekolahan
Yak, sepertinya sinetron Indonesia yang sudah saya sebut di atas belum lengkap tanpa Si Doel ya? Iya, ini sinetron yang legendaris. Diperankan oleh Rano Karno, Mandra, Suti Karno, Benyamin S, Cornelia Agatha,  Maudy Koesnaedy, Hj. Aminah, juga H. Tile, sinetron ini benar-benar merupakan gambaran kehidupan masyarakat Betawi.
Ceritanya benar-benar seperti kehidupan nyata. Ada adegan Si Doel sedang menjemur kasur, Atun yang memetik nangka di halaman belakang, juga transaksi warung ala Mpok Lela. Ada tukang kredit keliling juga. Benar-benar natural. Beda banget dengan sinetron jaman sekarang ya?

12. Tersanjung
Wahaha...ini fenomenal. Karenaaaa...sinetron ini adalah pencetus sinetron yang panjang tak berujung. Bener-bener deh yaaa, pelopor yang kurang baik. :p
Awalnya saya suka, tapi lama-lama jadi males mengikuti kelanjutannya. Gimana enggak, pemeran Indah nya saja berganti 3x loh. Dari Lulu Tobing, Jihan Fahira sampai Cut Tary.
Entah gimana ending sinetron itu. Au ah lap... >_<

13. Bidadari
Yahahaha.. Sama kayak Mbak Widut saya juga suka nonton sinetron ini. Ini juga lama diputarnya nih. Bidadarinya berubah dari Ayu Azhari ke Marini Zumarnis. Tapi seperti Tersanjung, lama-lama ceritanya jadi membosankan.
Sinetron inilah yang membesarkan nama Marshanda.

14. Kisah Sedih di Hari Minggu
Masih diperankan oleh Marshanda, juga Egi John Foreisythe dan Chacha Frederica. Di sinetron ini sepertinya Gading Marten memulai karirnya. Artis seniornya ada Ira Wibowo dan Meriam Bellina. Saya kurang suka dengan jalan ceritanya karena si Meriam Bellina terlalu kejam. Dia suka sekali menyiksa Marshanda dan Ira Wibowo (ibunya Marshanda), dan siksaannya kurang masuk akal deh... :(

15. Pernikahan Dini
Yak, sempat menuai kontroversi karena walaupun niatnya untuk edukasi, akan tetapi malah dianggap mengajarkan untuk MBA (Married by Accident). Ditayangkan tiap malam minggu, Pernikahan Dini lah yang melambungkan nama Agnes Monica sebagai pesinetron. Sebelumnya AgnesMo lebih dikenal sebagai penyanyi dan MC cilik, meski pernah membintangi sinetron berjudul Mister Hologram dan Lupus.

Snetron Pernikahan Dini
potongan sinetron Pernikahan Dini
Yaaa... Itulah 15 sinetron tahun 90'an yang terngiang-ngiang di kepala. Ada banyak sinetron lain sebenarnya, tapi kenangannya biasa-biasa saja.

Sinetron jaman dulu dengan jaman sekarang itu memang jauh berbeda. Salah satunya adalah kualitas akting para pemainnya. Kalau dulu, mungkin karena tayangnya sekali seminggu, jadi jika aktingnya dirasa kurang, pasti akan diulang sampai mendapatkan hasil yang memuaskan. Kalau sinetron jaman sekarang, barangkali karena stripping, jadi hasilnya asal-asalan.

Yang berikutnya, sinetron jaman sekarang itu alurnya tidak jelas. Bahkan mungkin pemainnya sendiri pun tidak tau akan berakhir seperti apa ceritanya nanti. Beda dengan sinetron jaman dulu yang "punya akhir", jadi ceritanya tidak menggantung.

Terus terang, saya merindukan sinetron dengan kualitas akting dan kualitas cerita sebagus sinetron jaman dulu. Yah, jadi para penikmat sinetron (macam saya) tuh nggak dibodoh-bodohin amat sama cerita yang nggak bermutu, gitu loh.

Nah, kalau kamu, sukanya sinetron yang seperti apa? Trus, punya judul favorit juga nggak? Share yuk di komentar... :)
Read More

Grup Whatsapp dan Segala Rupa Tentangnya

Tuesday, September 13, 2016

whatsApp logo from whatsappbrand.com

Sekarang ini sepertinya sudah nggak jaman lagi SMS-an, ya? Isi kuota internet kesannya jadi lebih penting daripada isi pulsa untuk telepon atau SMS. Saya nih ya, misalkan beli pulsa 100 ribu rupiah, maka 70 ribu saya gunakan untuk beli kuota internet, dan sisanya baru digunakan untuk telepon atau SMS. Kalau kuota menipis, langsung bingung deh. Tapi, kalau pulsa habis, nggak terpikir untuk buru-buru beli, kecuali jika benar-benar penting harus menghubungi seseorang.

Nah, sebagai ganti SMS, ada beberapa aplikasi chatting yang umum digunakan, seperti; line, whatsapp, telegram, juga BBM. Tadinya saya hanya menggunakan WA dan BBM saja, tapi suami menyuruh untuk install telegram juga. Katanya, telegramnya itu khusus untuk saya, cieeeehh...

Diantara ketiga aplikasi itu, Whatsapp lah yang paling sering saya buka. Kenapa? Karena disana ada banyak grup yang selalu ramai setiap harinya. Ada grup keluarga, grup alumni, grup perumahan, grup sekolah Amay, grup bisnis, grup menulis, juga grup blogging.

Selama ini saya sih asik-asik saja dengan grup yang ada saya di dalamnya. 
*Grup keluarga bisa mengobati kangen, grup alumni juga.
*Grup perumahan dan grup sekolah Amay, tentunya untuk update informasi dong yaa. 
*Grup bisnis untuk mempermudah komunikasi dengan supplier dan sesama agen, yang alhamdulillah dan semoga bisa kompak selalu. 
*Grup menulis dan grup blogging, sebenarnya hampir sama, menjadi wadah bagi saya untuk tetap belajar dan memperbarui ilmu setiap harinya. Dari grup di facebook, komunikasi jadi lebih mudah jika melalui WhatsApp. 

Memang sih pernah ada friksi yang terjadi. Tapi alhamdulillah bisa teratasi, meski kini di salah satu grup, anggotanya sudah tidak sekomplit dulu lagi. Dari pengalaman itu, kemudian saya belajar satu hal. Di dalam sebuah grup yang berisi orang-orang yang kita kenal sekalipun, sebaiknya kita saling menghargai, dan tetap mengedepankan tepa selira atau toleransi. Karenaaa...kita ini manusia dengan isi kepala yang berbeda-beda. Tak ada gunanya merasa diri paling benar. Begitu.

Dan ternyata, friksi seperti ini tak hanya terjadi di grup WA saya. Di grupnya suami pun sempat terjadi juga. Penyebabnya, karena guyonan yang kelewatan. 

So, menurut pengalaman dan pengamatan saya, ada beberapa hal yang mesti ditahan, jika kita merupakan anggota sebuah grup Whatsapp. Note to Myself banget ini mah. 

1. Tahan diri untuk "ngotot" dengan pendapat sendiri. 
Beda pendapat itu wajar gaes, jangan terlalu egois ya... Tidak ada yang sepenuhnya salah, juga tidak ada yang sepenuhnya benar. Semuanya tergantung cara pandang saja. Suami saya pernah bilang; "Kita mungkin melihat sebuah pulpen sebagai benda yang panjang, tapi jika yang lain melihatnya dari atas maka sah-sah saja jika dia bilang pulpen itu berbentuk lingkaran, dan jika seseorang melihat dari bawah tak salah jika pulpen itu disebutnya runcing."



2. Tahan diri untuk membagikan gambar yang kurang sopan. 
Ini pernah nih, di grup suami. Mirisnya, pernah saya dapati, yang membagikan itu perempuan. Dalam hati, "Hih, kamu koq mempermalukan drimu sendiri sih, Mbakyu?" Dan karena hal itu, salah satu temannya left the group. 
Bukan mau sok suci atau gimana yaa... Cumaaa..kami ini (juga teman-teman yang lain) kan punya anak yang masih kecil dan hobi banget mainan pake Hp. Kalau tiba-tiba mereka lihat gambar yang mengerikan itu, piye coba? Kalau anakmu udah biasa lihat gambar begituan sih terserah, tapi tolong, kami sudah susah payah menjaga anak kami dari penglihatan yang tidak-tidak.
Iya, memang, kita bisa men-setting agar gambar tidak otomatis ter-download. Tapi daripada nyuruh orang lain untuk mengantisipasi, lebih baik kitanya menahan diri dan nggak jadi biang keladi, iya kan?

3. Tahan diri untuk tidak membahas isu SARA. Sekali lagi, meski kita berada dalam satu grup, tapi "iklim" kita tidak selalu sama. Beberapa kali di grup saya, ada yang mendiskreditkan ras tertentu. Saya kurang suka. Karena apa? Hei, kita ini diciptakan bersuku-suku dan berbangsa-bangsa supaya kita saling mengenal. Benar kan? Ngga ada yang bisa memilih untuk dilahirkan sebagai suku apa, betul? Jadi berhentilah memandang rendah suku atau bangsa tertentu. Kita nggak tahu kan, barangkali mereka yang derajatnya lebih mulia dibanding kita, yang diam-diam suka menghujat mereka. 

4. Tahan diri untuk membagikan info yang "kurang atau tidak penting". Kadang yang demen share-share begini suka saya lewati sih. 

5. Jika ingin meninggalkan grup, sebaiknya pamit dulu yaa, agar tidak meninggalkan kesan yang kurang enak di hati anggota yang lain. :)

6. Kalau poin 1 sampai 5 adalah catatan untuk para anggota, maka yang ke 6 ini adalah catatan untuk si pembuat grup. 
Weh, ada catatannya juga to?
Ada.
Yaitu, sebelum memasukkan seseorang ke dalam suatu grup, sebaiknya ditanya dulu kesediaannya. Jangan tiba-tiba langsung dimasukkan, khawatir dia kurang berkenan, tapi pakewuh alias nggak enak hati jika harus left group segala. 
Ini utnuk menghindari keadaan "yang muncul, dia lagi dia lagi. yang silent tetap silent" seperti Balada Grup WhatsApp yang ditulis Mak Ade Delina Putri

So, be wise, ya teman-teman (saya juga). Kita udah tua dewasa 'kan? :)

Read More

Inuel; Pemilik Jombloku.com yang Tak Lagi Jomblo

Sunday, September 11, 2016

Ada kata "jomblo", please, jangan pada baper yaa.. :D

Kata orang, jomblo itu nasib, sedangkan menjadi single itu pilihan. Nah, kamu yang masih sendiri, lebih memilih dibilang jomblo atau single? Hihihi..meskipun kayaknya dua istilah itu nggak jauh berbeda ya...

Tapi tenang. Jodoh itu sudah digariskan. Tidak ada yang terlalu cepat atau terlalu lambat. Semua sudah pas waktunya, menurut Allah tentunya. Jadi meski kamu jomblo, ngga perlu gundah gulana, ya? Insya Allah, manusia itu diciptakan berpasang-pasangan. Jadi sambil menunggu, isi hidupmu dengan aktivitas yang bermanfaat.

Jomblo itu hina? Kata siapa? Ada lho jomblo yang mulia. Yaitu yang bersedia menjaga sampai tiba masanya. :) 

Seperti Mbak Husnul Khotimah, blogger kelahiran Jombang, 4 Januari 1990. Mbak Inuel, demikian ia biasa disapa, memilih untuk menjomblo dan menunggu seseorang yang berani "memintanya" dari orang tuanya. Ia menulis seperti ini, "Saya sering disebut ngga' laku tapi saya tetap percaya, emang belum saatnya aja. PD dan ngga' pernah minder, dan selalu berusaha berpikir positif. Bukannya jodoh di tangan Allah? Allah jauh lebih mengetahui apa yang tidak saya ketahui." Saluuut.. :)

Sejak 2009, Mbak Inuel mengabadikan kisah kejombloannya di jombloku.com. Tapi bukan berarti Mbak Inuel jadi jomblo abadi yaa... Mbak Inuel sudah menikah koq. Artinya, sekarang Mbak Inuel sudah jadi alumni jomblowati. Horeeee... Alhamdulillah. :)

Mbak Inuel dan keluarga kecilnya

Perjalanan Mbak Inuel melepas masa jomblonya cukup seru. Bagaimana ia berjumpa dengan imam keluarganya, ternyata berawal dari blognya ini. Dan ya, pasangan suami istri ini adalah pasangan blogger lho...

Kisah berawal di 2009. Mbak Inuel yang baru memiliki blog disapa oleh Mr. X dan akhirnya chatting via Yahoo Messenger. Mbak Inuel penasaran dan akhirnya googling tentang Mr. X ini. Karena menurutnya ganteng (bagi saya yang paling ganteng tetep Pak Yopie :p), Mbak Inuel pun mulai ---lagunya Mikha Tambayong, pleaseee...--- ada rasa, yang tak biasa, yang mulai kurasa, yang entah mengapaaaa.. Mungkinkah, ini pertanda, aku jatuh cinta... Cintaku yang pertaamaaa..

Tapi sayangnya Mr. X cuek. Wkwkwkwk, Mbak Inuel kejebak dalam friend zone. :v Meski begitu, mereka sempat berjumpa di tahun berikutnya, tepatnya di Juni 2010. Setelah pertemuan itu, mereka lost contact, sampai di tahun 2013, Mr. X yang disebut "Jooizzy" oleh Mba Inuel ini, menanyakan sesuatu yang serius, yang intinya adalah keinginan untuk meminang gadis Jombang ini. 

Fyuuuh...

Ditanya, apakah ini berarti Mbak Inuel ini CLBK, ia menjawab, "Sebenernya ngga CLBK, soalnya masih sayang terus, hahaha.." Ehemmm, saya pun terus menggodanya, "Jangan-jangan disebut-sebut di dalam do'a nih. :p" lalu penyuka bakso ini membisiki saya, "Saya emang selalu berdo'a," katanya. "Setiap hari. Nggak tau, melekat banget gitu rasanya. Gak bisa kehilangan padahal gak tau gimana kepribadiannya."

Xixixi, jadiiii, tips biar bisa dapatkan target adalaaaaahhh, selalu menyebut namanya dalam do'a. Kalau jauh, dekatkan. Gitu. :D


Kenapa sih, Arin sukanya bahas masa lalu? Sssttt, kisah cinta Mbak Inuel ini hampir sama dengan saya, haha... CLBK, iya. Pak Yopie pedekate sejak saya kelas 3 SMP, tahun 2002. 3 tahun kemudian, kami resmi pacaran. Lama banget yak, pedekatenya? Tapi sayangnya, pacarannya cuma 7 bulan, haha.. Seperti Mbak Inuel, saya yang sudah berjilbab waktu itu, merasa bahwa hubungan seperti ini kurang baik dilakukan.

Tapi karena kata Mas Afgan, Jodoh Pasti Bertemu, ya alhamdulillah ketemu lagi. Tahun 2008, Pak Yopie datang saat ibu meninggal. 2009, beliau menemukan saya di facebook. Kami pun mengobrol lewat udara (sama kayak Mbak Inuel deh), lalu Juli 2009 beliau meminta saya pada bapak. September 2009 pertemuan keluarga, dan 2 bulan kemudian, kami menikah. Cepet ya? Hihi...

Dan akhirnya bisa ditarik kesimpulan, bahwa inti dari tulisan ini adalah, Jodoh Pasti Bertemu. Gitu aja. :D

Buat yang ingin berkenalan dengan Mamanya dek Kinza, bisa capcus ke social medianya yaa. Sampai jumpa di profil selanjutnya. :)

Blog: www.jombloku.com
IG: @jombloku_com
facebook: Husnul Khotimah
twitter: @inuels
Read More

Jeffri Arizman; Dokternya Komputer dan Printer dari Puworejo

Wednesday, September 7, 2016

Lagi asik-asiknya bekerja, tiba-tiba laptop “pet”, mati. Rasanya pengen menjeriiiiit ngga sii? Tentu selain kesal, sedih, rasa khawatir juga ada. Khawatir kalau data-data yang ada di laptop tidak terselamatkan lagi. Bahkan kadang kita berharap, biarlah si lapotop rusak, asal data-data di dalamnya bisa kembali.


General Computer, tempat service laptop dan printer terpercaya di Purworejo

Yah, beginilah problematika manusia modern, dimana teknologi sudah seperti nasi. Kalau belum memakainya --mengonsumsinya, red--, belum makan katanya. :D

Jaman sekarang, kebutuhan manusia akan teknologi semakin besar. Sebab apa? Sebab manusia ingin semua keperluannya bisa selesai dalam waktu cepat.

Seperti kompor gas yang menggantikan kompor minyak, dan kompor minyak yang menggantikan kayu bakar, juga handphone yang menggantikan telepon, agar komunikasi bisa dilakukan kapan saja dan dimana saja, komputer pun hadir untuk menggantikan mesin tik.

Kini, komputer tak lagi merupakan benda mewah. Bahkan jika dulu komputer hanya bisa diletakkan di satu tempat, kini kita bisa menggunakan komputer jinjing alias laptop dan membawanya kemana-mana.

Seperti halnya televisi dan handphone yang hampir setiap rumah memilikinya, komputer pun sedang menuju ke arah sana. Sekali lagi karena kebutuhan dan perkembangan zaman yang menuntut kita untuk bergerak dan bekerja lebih cepat. Bukan hanya karyawan kantoran atau para mahasiswa saja yang memerlukannya untuk menyelesaikan pekerjaan mereka, siswa-siswi dari SD hingga SMA pun sama. Apalagi jika sudah terhubung dengan internet, mau menggunakannya untuk bekerja atau hanya untuk hiburan semata, komputer bisa digunakan oleh siapa saja.

Namun terkadang, disaat kita sedang dalam semangat yang membara untuk menyelesaikan pekerjaan kita, tiba-tiba komputer yang kita gunakan mengalami masalah. Kalau saya yang mengalaminya, tentu saya akan menyerah pasrah, karena saya tidak tau seluk-beluk komputer seperti apa. Satu-satunya cara, tentu dengan menyerahkan pada ahlinya.


Jeffri Arizman, ahli service komputer dan priner dari Purworejo

Adalah Jeffri Arizman, pria kelahiran Purworejo, 33 tahun yang lalu, yang menjadi dewa penyelamat saat komputer sekarat. Lulusan Diploma III Teknik Otomotif Universitas Negeri Yogyakarta ini memang tidak bekerja sesuai dengan bidang yang dipelajarinya, namun mengotak-atik komputer adalah passion yang kini ditekuninya. Bahkan sewaktu masih SMP dulu, dia sudah berhasil merakit barang-barang elektronik seperti radio dan bel rumah. 

Sewaktu kuliah bahkan, ia mendapat hibah dua buah speaker dari kawannya, dan dengan bakat alaminya, speaker yang sudah menjadi barang rongsokan itu pun disulapnya hingga bisa berfungsi kembali. Beruntung, seorang kerabat membelinya. Jadi, dengan modal 2 ribu rupiah saat itu --untuk membeli komponen yang diperlukan--, ia mendapat SERATUS RIBU rupiah. "Lumayan, buat makan. Maklum, anak kuliahan." Ujarnya saat itu.

Pria bermata sipit yang juga hobi memelihara unggas ini telah memulai usahanya sejak 2O12 silam. Tak hanya menjual jasa service komputer/laptop dan printer saja, di General Computer, ia juga menerima jasa foto copy dan pengetikan.


Jeffri Arizman, dokternya alat-alat elektronik 

Suami dari wanita cantik bernama Ratna Yuli Mustika Sari ini bisa dipanggil ke rumah lhoo.. Jadi, untuk warga Purworejo dan sekitarnya, yang komputer, laptop atau printernya mengalami kerusakan, atau ingin menge-print namun tidak sempat kemana-mana, bisa hubungi Mas Jeffri ini disini:
WA: +62 857-4783-9495
PIN BBM: 5849A71C



Read More

Dibuang Sayang, Makanan Sisa Diapakan?

Friday, September 2, 2016


Ada satu gaya hidup orang-orang di kampung asal saya, dan mungkin juga menjadi gaya hidup orang-orang di kampung lainnya, yaitu memelihara unggas seperti ayam dan menthog dengan tujuan agar makanan yang tersisa tidak menjadi mubadzir. Seperti yang tertuang dalam Q.S. Al-Isra’ ayat 27; “Sesungguhnya orang-orang yang mubadzir itu adalah saudara setan dan setan itu sangat ingkar kepada Tuhannya.” Maka, memelihara ayam adalah solusi yang memiliki dobel keuntungan. Keuntungannya tentu saja selain makanan sisa jadi jelas akan diapakan, juga materi yang dihasilkan dari memelihara unggas ini. Bisa dijual atau untuk konsumsi pribadi.

Nah, masalahnya sekarang, setelah lahan semakin sempit, ditambah populasi manusia yang semakin banyak, gaya hidup ini jadi sulit untuk dilakukan. Mau pelihara ayam, khawatir baunya akan mengganggu tetangga sekitar. Mau pelihara menthog, khawatir kebiasaan pup-nya yang sembarangan, bisa mengancam keharmonisan dengan tetangga sebelah. Hal ini yang membuat orang-orang sekarang mulai meninggalkan kebiasaan memelihara unggas.

Lalu, apa yang bisa dilakukan untuk meminimalisir kemubadziran?
1.       Sisa nasi, keringkan. Memasak nasi seperlunya saja. Jika sisa, keringkan. Seteah terkumpul banyak, bisa diberikan atau dijual pada tetangga yang memelihara unggas.
2.       Sisa sayur, hangatkan.
3.       Sisa lauk, daur ulang.
4.       Berbagi dengan tetangga. Ini juga sekaligus untuk menciptakan kerukunan antar tetangga. Saya jadi ingat pepatah, "Pagar mangkuk lebih aman dibanding pagar besi." Bukankah tetangga adalah saudara kita yang paling dekat? 

      Akan tetapi, jika kita kurang percaya diri dengan masakan sendiri --ini pengalaman pribadi--, berbagi dengan tetangga terkadang bukan menjadi solusi. Hehe, daripada malu, ya ‘kan? Jadi, solusi selanjutnya adalah menghangatkan atau mendaur ulang.

Saya belum pernah mendaur ulang sayur, karena pada dasarnya saya memang kurang kreatif, hehe.. Tapi kalau lauk atau sambal, sering.

Ini salah satunya. Sisa tempe goreng saya olah menjadi kering tempe.

sisa tempe goreng
Aduh maaf yaaa... Kemarin kelupaan mau fotoin kering tempenya. Pas inget pas udah mau habis. >_<

kering tempe yang tinggal seuprit

Sisa sambal, biasanya saya pakai untuk menumis kangkung, buncis, atau bahkan saya jadikan bumbu nasi goreng untuk sarapan pagi. Nasinya juga biasanya dari nasi sisa kemarin. Hehe, lumayan kan bisa berhemat juga. Cabe kan kadang kalo pas mahal, harganya kebangetan. :D




Tapiii, ngomong-ngomong tentang menghangatkan sayur, kita mesti hati-hati loh yaa.. Kita harus tahu sayur apa yang tidak boleh dipanaskan ulang, seperti bayam misalnya. --selain bayam, apa lagi ya? ada yang tahu?--

Minggu lalu, bapak saya jatuh sakit. Usut punya usut, rupanya ini bermula karena beliau ceroboh dalam hal makanan. Mentang-mentang sayurnya enak dan masaknya banyak, beliau setiap hari makan sayur yang dihangatkan itu. Yaa, maklum, bapak saya tinggal sendirian di Purworejo sana karena ibu sudah tiada. Jadi, beliau memang memasak makanannya sendiri, karena terkadang beliau kurang cocok dengan masakan warung.

Nah, kebetulan beliau ini penyuka sayur gori. Gori atau nangka mudanya bisa petik di samping rumah. Bisa dibayangkan kan, sebutir nangka muda itu kalau disayur akan jadi sebanyak apa. Ditambah beliau tinggal sendirian, jadi yang makan sayur itu ya hanya bapak saja seorang. Jadilah sayur gori itu tak habis-habis dan harus dihangatkan sampai berhari-hari. Inilah yang bapak konsumsi sebelum sakitnya itu.

Kemarin waktu saya pulang untuk menjenguk bapak, saya pun mencereweti beliau. “Pokoknya kalau masak sedikit-sedikit aja. Kalau lagi malas masak, beli sayur mateng. Jangan lupa makan buah juga. Makannya harus teratur, oke?” begitu pesan yang terus menerus saya ulangi.

Kalau ingat bapak rasanya kasihan ditinggal sendiri. Tapi saya juga punya kewajiban di Solo sebagai seorang istri. Bapak siii, ngga mau disuruh nikah lagi. Ah, kenapa jadi curcol begini? >_<

Jadi, saya setuju dan sebenernya terinspirasi dengan tulisan Mak Maya Siswadi yang berjudul "Makanan Sisa, Diolah Lagi atau Dibuang?". Karena selain berhemat, mendaur ulang makanan juga menghindarkan kita dari berkawan dengan setan --serem yak?--. Selain itu, tidak membuang-buang makanan juga sebagai bentuk dari rasa syukur, bukan? 




Read More