Tak Hanya Boracay, Kamu Juga Bisa Liburan Seru di Tempat-Tempat Ini di Filipina


Bicara soal liburan di Filipina, yang pertama terbayang pasti indahnya Boracay. Ya, kawasan wisata ini memang salah satu yang terbaik di Filipina dan menjadi andalan pariwisata bagi Negara tersebut. Banyak pembangunan pun terjadi di Boracay, namun sayangnya pemerintah daerah tidak memperhatikan soal masalah limbah dan sampah.

Hal ini membuat pemerintah pusat Filipina geram dan akhirnya memutuskan untuk menutup Boracay selama enam bulan lamanya. Penutupan ini mulai efektif pada 26 April 2018 dan baru akan dibuka kembali pada bulan Oktober mendatang. Sedih ya? Apalagi buat yang sudah beli tiket pesawat Philippine Airlines dari jauh hari demi liburan ke Boracay.

Tapi sebenarnya kamu nggak perlu terlalu sedih. Karena Filipina punya banyak tempat liburan seru lainnya yang nggak kalah cantik dari Boracay. Jangan langsung di refund tiket Philippine Airlines yang sudah kamu beli. Cek dulu destinasi lain yang bisa kamu kunjungi di sana, semoga bisa mengisnpirasi kamu ya!

Pulau Palawan

sumber: merdeka
Pulau Palawan adalah surga dunia yang nggak kalah cantiknya dari Boracay. Begitu tiba di sana, air laut jernih dengan pemandangan dasar lautan yang jelas terlihat meski tanpa menyelam atau snorkeling menjadi teman sehari-hari.

Kamu bisa berenang di sekitar lautannya yang indah, snorkeling di ujung lain dan diving di banyak spot menarik yang wajib banget dikunjungi. Pantai-pantai berpasir putih pun menghampar luas di Pulau Palawan, yang siap menemani sesi berjemur atau sekedar bersantai di bawah pohon yang rindang.

Pulau Coron

Pulau Coron, sumber: bersosial
Kawasan pulau lainnya yang nggak kalah cantiknya di Filipina adalah Pulau Coron. Pulau di kawasan ini terdiri dari gunung karang yang menjulang, dengan air laut jernih di tepiannya. Pulau Coron adalah tempat sempurna buat kamu yang suka menyelam dan memancing.

Selain pantainya yang cantik, alam bawah laut Pulau Coron benar-benar memukau dan sayang untuk dilewatkan.

Panglao

Panglao, sumber: panglao-bohol
Selain memiliki pantai dengan air laut biru super jernih, Panglao juga punya pertunjukan melihat lumba-lumba langsung dari alamnya. Ini adalah pertunjukan lumba-lumba alami yang bisa kamu nikmati pada musim-musim tertentu. Menakjubkan dan nggak kalah indah dari Teluk Kiluan yang ada di Lampung.

Puerto Galera

Puerto Galera, sumber: youtube
Pantai cantik berpasir putih membentang di sepanjang garis Puerto Galera. Air laut di kawasan ini cukup tenang, dengan perahu-perahu yang siap membawamu keliling kawasan Puerto Galera untuk menyelam di berbagai spotnya yang menawan.

Moalboal

Moalboal, sumber: backpacklocals
Suka bermain kano atau santai di tepi pantai, Moalboal adalah jawabannya. Lautan di kawasan ini memiliki ombak yang sangat tenang, cocok untuk berenang dan bermain kano tanpa takut dihempas ombak besar secara mendadak.

Camiguin

Camiguin, sumber: wikipedia
Dua pesona alam sekaligus bisa kamu dapatkan di Camiguin. Pantai dengan air laut jernih kebiruan lengkap dengan pasir putih yang lembut membentang, yang dipadukan dengan gunung menjulang di sisi lainnya. Cukup sekali perjalanan, kamu bisa menikmati dua nikmat Tuhan di Camiguin.

Nah, sayang kan kalau tiket pesawat Philippine Airlines kamu dikembalikan hanya karena Boracay ditutup. Liburan ke tempat-tempat di atas saja, dan perjalanan kamu bakal sama menyenangkan seperti ke Boracay.  Biarkan Boracay memperbaiki lingkungannya terlebih dahulu. Setelah sembuh, baru deh main ke sana di lain waktu. Pastinya pemerintah Filipina akan membuat Boracay kembali menjadi surga wisata kebanggaan negara mereka, semoga!

Readmore → Tak Hanya Boracay, Kamu Juga Bisa Liburan Seru di Tempat-Tempat Ini di Filipina

Mudahnya Menjual dan Menemukan Produk Handmade yang Unik di Indonesia Lewat Qlapa

handmade ; made by hand, not by machine, and typically therefore of superior quality. [Oxford dictionary] 

Jadi, handmade adalah sesuatu yang dibuat dengan tangan, bukan dengan mesin, dan biasanya memiliki kualitas ungggulan.

Setuju nggak kalau saya bilang, di dalam sebuah produk handmade, ada komposisi lain yang tidak bisa kita temukan di barang yang diproduksi massal, yakni “cinta dari para pembuatnya”?

Saya memiliki beberapa barang handmade di rumah. Ada yang sengaja saya beli karena saya suka, ada juga barang pemberian seorang teman. Umurnya, ada yang sudah 3 tahun, ada yang 5 tahun, dan semuanya masih bisa berfungsi dengan baik.

Kenapa saya menyukai produk handmade? Salah satu alasannya sudah saya kemukakan di atas, yakni;

1. Mengandung cinta dari para pembuatnya

Produk handmade bisa tercipta, tentu karena keterampilan sang pembuat. Bagaimana sang pembuat bisa terampil? Tentunya karena ia melakukannya terus-menerus. Mengapa ia melakukannya terus-menerus? Karena ia mencintai apa yang dilakukannya. Jika kemudian produknya diminati dan laku di pasaran, itu adalah bonus.

Tapi bisa terbayang kan rasanya, jika kita bisa mendapatkan pitih [Minang; uang] dari melakukan hobi? Tentu kebahagiannya berlipat-lipat. Dan bisa dibayangkan kan, jika sebuah benda dibuat dengan penuh kebahagiaan, tentu produk yang tercipta adalah produk yang istimewa.

2. Unik

Namanya juga buatan tangan, tentu produk yang dihasilkan tak sebanyak buatan mesin. Makanya, jika membeli barang pabrikan kita akan punya banyak kembaran. Kalau ingin sesuatu yang unik, produk handmade adalah pilihan tepat.

3. Artistik

Artistik atau mengandung cita rasa seni. 

Sekarang sedang booming tulisan di dinding hasil karya hand lettering, yang dijual untuk mempercantik rumah. Di tempat lain, saya melihat banyak quotes untuk pajangan yang ditulis dengan font yang unik juga, tapi quotes itu ditulis dan dicetak computerized. Meski sekilas tampak mirip, tapi tetap kelihatan bedanya kok mana yang hand lettering dan mana yang computerized.

Lalu teman-teman pilih yang mana? Saya sih, lebih suka karya hand lettering dong pastinya. Menikmati sebuah karya seni memang ngga cukup hanya dengan melihat pakai mata, tapi perlu juga pakai rasa. *tsaaah

4. Awet

Sudah saya ceritakan di atas tadi, saya memiliki beberapa produk handmade yang usianya sudah bertahun-tahun, tapi masih berfungsi dengan baik. Salah satunya adalah tas Amay. Saya membelinya 4 tahun lalu di sebuah event Crafty Day di Bandung.

Solo - Bandung, lumayan jauh lho, xixixi...

Sekarang, tak perlu jauh-jauh dan tak perlu menunggu ada event seperti itu lagi untuk bisa membeli produk handmade, karena sudah ada qlapa.com.

Sejujurnya, saya belum lama mengenal Qlapa. Begitu melihat-lihat produknya, saya langsung mengincar sepatu ini. Semoga ada rezeki, biar sepatunya bisa segera saya miliki dan bisa saya pakai saat lebaran nanti. 

wedges idaman di Qlapa

Cantik ya? Sederhana tapi classy, harganya terjangkau pula.

Lihat sendiri kan, produk lokal pun tak kalah cantik dengan produk buatan luar. Benar bahwa sebenarnya produk lokal buatan anak negeri dapat berkembang baik dalam skala nasional bahkan internasional, asalkan mendapatkan dukungan dari masyarakat. Untuk itulah Qlapa hadir. ☺❤

Saat sedang “ngepoin” qlapa, tiba-tiba saya melihat kiriman seorang teman di WhatsApp story. Saya tertarik untuk melihatnya. Ternyata, ia sedang memamerkan tas hasil karya istrinya. Bagus lho, dan murah juga. Selama ini istrinya membuat tas-tas itu jika ada pesanan saja. Dan sekarang, ia sedang mulai membuat stocknya.

Obrol-obrol, saya pun menyarankan padanya untuk menjual produk istrinya itu di qlapa.com, supaya bisa menjangkau lebih luas lagi. Kan lewat qlapa.com orang-orang jadi lebih mudah menemukan produk handmade unik di Indonesia.

obrolan dengan teman

Mudah kok jika ingin menjual produk kita di qlapa.com, asal memenuhi syarat, antara lain;

1. Produk yang kita jual harus sesuai dengan standar kualitas dan target pasar Qlapa.

2. Jenis produknya misalnya; kerajinan, furnitur, pakaian, lukisan, produk antik, dan produk buatan tangan lainnya yang unik dan berkualitas.

3. Desain produk merupakan kreativitas sendiri. Pembuatan produk dapat menggunakan bantuan dari luar, tapi kita harus menggunakan desain produk sendiri, sehingga kita mengerti betul material dan teknik yang digunakan, dan bisa mempertanggungjawabkan kualitas produk kepada pembeli.

4. Qlapa tidak menerima produk impor, bahan baku atau peralatan untuk membuat produk kerajinan, produk bekas/produk yang sudah pernah digunakan sebelumnya, atau produk yang melanggar hak cipta intelektual pembuat lain atau hukum yang berlaku di Indonesia.

Tenang, tidak ada biaya yang harus dikeluarkan untuk berjualan di Qlapa. Qlapa menggunakan sistem bagi hasil, yakni 20% dari harga jual untuk setiap transaksi penjualan.

Dan yang harus dicatat, HANYA produsen saja yang boleh berjualan di sini. Reseller, Distributor, Agen dan semacamnya TIDAK DIPERKENANKAN untuk berjualan di Qlapa. Ini membuktikan bahwa Qlapa benar-benar menjunjung tinggi kejujuran dan menjamin kualitas produk handmade yang dijual di sini.

Jadi teman-teman, jika ingin mencari atau menjual produk handmade yang unik, sudah tau kan tempatnya di mana? Iya, carinya di Qlapa aja yaa.. Mari kita tebarkan semangat untuk #CintaProdukLokal agar produk-produk Indonesia bisa berkembang dan insya Allah, mendunia. ☺❤
Readmore → Mudahnya Menjual dan Menemukan Produk Handmade yang Unik di Indonesia Lewat Qlapa

Haid di Bulan Ramadhan Bikin Kehilangan Kesempatan dapat Pahala? Ah, Kata Siapa?

Teman-teman, tidak terasa sebentar lagi bulan Ramadhan akan tiba ya... Semoga kita dipanjangkan usianya, agar bisa menikmati bulan penuh rahmat itu. Aamiin... Dan semoga, kita diberi ni'mat sehat dan ni'mat semangat, agar bulan Ramadhan tidak berlalu dengan sia-sia.

Di bulan Ramadhan, biasanya kita ngejar obralan pakaian buat lebaran. Bener nggak? Padahal, Allah sedang obral pahala dan ampunan yang berlipat ganda jumlahnya. Tapi seringnya kita lupa, karena kita lebih suka fokus ngejar diskonan, hihihi... *plak buat diri sendiri, yang suka ngga tahan lihat gamis cantik bersliweran di temlen.

Tips dari saya, belanja pakaiannya dari sekarang aja, biar pas Ramadhan kita bisa fokus untuk ibadah. Kita juga nggak perlu desak-desakan di pasar, atau antre panjang di kasir swalayan. Lagipula kalau belanjanya sekarang, kalau haus nggak perlu susah-susah nahan, haha... Lain halnya kalau kita belanja pas Ramadhan. Udah muter-muter, haus, eee puasa. Ya kan?

Oya, baca tips menyambut Ramadhan dari Mbak Ran di sini dan Mbak Widut di sini yaaa..

Balik lagi ke soal ngejar pahala. 

Amalan di Bulan Ramadhan untuk Muslimah yang Sedang Haid, kayusirih.com

Cuma Perempuan yang Tahu Rasanya, ketika udah jam 5 sore, lagi asik nunggu buka puasa sambil bikin teh hangat atau es buah, eh tiba-tiba serasa ada yang keluar dari "sana". Iya, dari "sana". 

Rasanya gimana? Pengen teriak ya? Huwaaaa ... tinggal beberapa menit doang, bataaaallll...

Iya sih, insyaallah, Allah Maha Pemurah. Allah tetap melihat usaha kita menjalankan puasa sejak fajar sampai ketika doi datang tanpa diundang. Tapi kan, tetap dihitung sebagai utang. LoL. Dan biasanya, kita jadi menyesal juga, karena tidak bisa beribadah seperti yang lainnya. 

Perempuan ketika haid, Allah bebaskan dari kewajiban puasa dan sholat. Tapi teman-teman tidak perlu khawatir lho, karena kita bisa mengejar pahala dari hal lainnya. Misalnya apa?

1. Membaca buku agama dan pengetahuan

Sudah tau ya bunyi hadits menuntut ilmu? Menuntut ilmu itu wajib bagi setiap Muslim.
foto pinjem dari sini

Jadi, kalau kita melaksanakan hal yang wajib, tentu kita akan dapat pahala wajib. Insya Allah. :)

Dan fungsi membaca buku, tentu untuk membedakan kita dari yang tak berilmu. Nggak mau kan disamakan dengan golongan itu?

2. Berdzikir dan Berdo'a.

Perbanyak dzikir dan do'a, terutama dzikir mutlak, seperti:  tasbih, tahmid, dan tahlil.

Berdzikir dan berdo'a bisa dilakukan kapan saja, tidak harus saat punya wudhu'. Sambil cuci piring, sambil menyapu, sambil beres-beres kamar, sambil menyirami tanaman, sambil menjemur pakaian, di kendaraan, di parkiran sambil jemput anak pulang sekolah. Kapan saja.

Berdo'a juga, bisa dilakukan kapan saja. Saat mendengar adzan, saat akan masuk kamar mandi, saat keluar kamar mandi, dan sebagainya.

3. Mendengarkan Murotal

Ini sambil ngasih tau diri sendiri, "Rin, daripada dengerin musik sambil nyanyi-nyanyi, mending dengerin Murotal sambil ngelancarin hafalan!"

Beneran, saya nulis ini bukan buat siapa-siapa, tapi buat diri saya sendiri. Biar malu, masa Jarkoni, pinter ngandani tapi ora pinter nglakoni? 

4. Sedekah

Sedekah ini jangan hanya dipersempit dengan segala sesuatu berbau duit. Sedekah itu bermacam-macam.

Memasak untuk anggota keluarga, itu sedekah. Mulut yang selalu berdzikir, itu sedekah. Menyingkirkan paku atau batu di jalan, itu sedekah. Segala perbuatan baik yang dilakukan karena Allah, itu sedekah. Tapi memang, akan lebih baik lagi jika kita bisa menyisihkan sebagian rezeki kita untuk orang lain.

Saya pernah membaca sebuah ide sederhana untuk bersedekah. Misalnya, karena kita sedang haid, kita tidak berpuasa, maka energi kita tentu lebih besar dari hari lainnya di bulan Ramadhan. Gunakanlah untukbeberes rumah. Mulailah dengan menyortir pakaian, pilih yang sekiranya sudah tidak pernah dipakai lagi. Berikan pada yang membutuhkan.

Atau misalnya saat beberes rumah kita menemukan barang-barang rongsokan, buku-buku atau koran-koran bekas, berikanlah pada tukang sampah. Biar tukang sampah yang menjualnya ke pengepul barang bekas. Lumayan kan, untuk beliau jadikan sebagai tambahan persiapan lebaran. :)

sedekah. gambar dari photobucket.com

5. Menghadiri Majelis Ilmu

Ada banyak cara untuk mencari ilmu, selain membaca buku seperti di poin 1, kita juga bisa menghadiri majelis ilmu.

Banyak sekali keutamaan orang yang menuntut ilmu. Di antaranya:
- Allah akan mudahkan baginya jalan menuju surga
- Malaikat menaunginya, sebagai tanda ridho padanya
- Orang yang berilmu dimintai ampun oleh setiap penduduk langit dan bumi, sampai pun ikan yang berada di dalam air
- Keutamaan orang yang berilmu dibanding ahli ibadah adalah seperti perbandingan bulan di malam badar dari bintang-bintang lainnya.

Masya Allah...

6. Memperbanyak Istighfar

Di bulan Ramadhan, Allah sedang mengobral pahala dan ampunan. Mari kita memanfaatkan momen ini dengan sebaik-baiknya, agar setelah Ramadhan usai, kita berhak merayakan idul fitri, karena kita telah mengusahakan diri kita terlahir kembali.

7. Bersilaturrahmi

Ada nggak sih yang seperti saya? Jarang bersilaturrahmi dengan tetangga. Bahkan sama tetangga depan rumah pun, jarang bersua. Hiks... Ini yang bikin kita sungkan kalau sedang membutuhkan bantuan. Habisnya, kita cuma datang kalau pas ada perlu aja. Ya nggak?

Padahal manfaat dari silaturrahmi itu banyak banget lho, di antaranya adalah dipanjangkan usianya, dan dilancarkan rezekinya.

Yuk lah, mulai sekarang, sering-sering sapa tetangga kita. :D Kalau haidnya sudah selesai, boleh lah berangkat tarawih ke masjid sama-sama. Membayangkannya saja sudah terbayang, oh indahnyaaa...

Nah teman-teman, di antara 7 tips di atas, mana yang biasanya teman-teman lakukan saat sedang haid? Cerita dooong.. :D





  • Sumber referensi : https://rumaysho.com/3314-keutamaan-ilmu-agama.html 

  • Readmore → Haid di Bulan Ramadhan Bikin Kehilangan Kesempatan dapat Pahala? Ah, Kata Siapa?

    Merencanakan Penjelajahan ke Sumatera Barat Lewat Skyscanner , Menyatukan Kepingan Masa Lalu


    "Papa nggak ada proyek di Padang ya? Kalau ada, Arin mau dong ikut ke sana..." Pertanyaan itu sukses membuat suami saya tertawa. Ada apa dengan Padang, sampai membuat saya begitu ingin ke sana?

    Saya tidak ingat persis kapan mulanya saya menyukai Kota Padang. Mmm, mungkin bukan Padang-nya ya, tetapi Sumatera Barat-nya. Makanannya, budayanya, penulis-penulisnya, hampir semuanya membuat saya terpesona. Dan sejujurnya, belum banyak yang saya tahu dari provinsi ini.

    Lalu bagaimana saya bisa suka?

    Setelah dirunut, ternyata saya menyukai Sumatera Barat karena kenangan masa kecil. Bukan, bukan karena saya pernah tinggal di sana. Saya bahkan belum pernah menginjakkan kaki di Pulau Sumatera.

    Teman-teman yang mengenal saya atau sering membaca tulisan saya, mungkin tahu bahwa saya adalah orang yang sangat menghormati masa lalu dan senang menyimpan kenangan. Saya bahkan bisa menceritakan detil suatu peristiwa, yang mungkin telah dilupakan pelakunya. Hahaha.. Tapi ingatan saya memang aneh, karena hanya mampu mengingat hal-hal yang remeh.

    Dan beberapa penggalan masa lalu ini mungkin bisa menjelaskannya.

    1. Iklan RCTI Jaman Dulu

    Anak yang tumbuh di tahun 9O-an pasti tidak asing dengan iklan ini. Di TV, biasanya setelah selesai suatu acara, ada jeda menuju acara selanjutnya kan ya? Jeda di RCTI, selain tentunya yang paling populer adalah iklan seorang nenek yang berjualan di pasar apung dan sebuah keluarga yang sedang menonton TV di tengah sawah, ada juga video di atas itu.

    Nah, di antara ketiga jeda atau iklan RCTI jaman dulu itu, yang paling saya suka adalah iklan di video ini. Di situ terlihat pemandangan desa yang sibuk dan tampak rukun sekali. Setiap warga melakukan pekerjaannya masing-masing, dan yang tak kalah penting, warganya tak melupakan budayanya, yaitu tari piring

    Tari Piring atau dalam bahasa Minangkabau disebut dengan Tari Piriang adalah salah satu seni tari tradisional di Minangkabau yang berasal dari kota Solok, provinsi Sumatera Barat.
    Pada awalnya, tari ini merupakan ritual ucapan rasa syukur masyarakat setempat kepada dewa-dewa setelah mendapatkan hasil panen yang melimpah. Setelah agama Islam masuk ke Minangkabau, tradisi tari piring ini tidak lagi digunakan sebagai acara ritual kepada dewa-dewa, namun digunakan sebagai sarana hiburan semata. [sumber: Wikipedia]

    Sungguh, saya ingin sekali melihat secara langsung pertunjukan Tari Piring ini.
     
    2. Lagu Kampuang Nan Jauh Di Mato, Chiquita Meidy

    Teman-teman yang satu generasi dengan saya, tentunya tak asing dengan centilnya Chiquita Meidy saat bernyanyi. Dan dari sekian banyaknya lagu yang saya hafal di masa itu, lagu ini lumayan sering saya dendangkan di kamar mandi.

    Meskipun saya belum pernah sama sekali ke Sumatera Barat, tapi sedikit-sedikit saya paham tentang isi dari lagu berbahasa Minang itu. Syairnya dalam, benar-benar menggambarkan suasana kampung halaman yang saya idamkan, terutama di bait ini;

    Panduduaknyo nan elok
    Nan suko bagotong-royong
    Sakik sanang samo-samo diraso
    Den takana jo kampuang

    Eh, kalau dilihat lagi memang, bait itu seperti mencerminkan iklan RCTI itu ya.. :D

    3. Sitti Nurbaya

    Dulu tiap kali ibu melihat Gusti Randa di TV, ibu menyebutnya Samsulbahri, haha... Saya yang waktu itu masih SD, tentu tak paham lah siapa Samsulbahri itu.
     
    Nah, baru kemudian saat SMA saya membaca novel berjudul "Kasih Tak Sampai" yang ditulis oleh Marah Rusli itu, demi bisa mengerjakan tugas pelajaran Bahasa Indonesia. Saat membacanya, saya memang langsung membayangkan Gusti Randa sebagai Samsulbahri dan Him Damsyik sebagai Datuk Meringgih.
     
    Tentu semua tahu kalau novel ini berlatar budaya Minang, berbahasa Melayu dan bersetting Kota Padang.
     
    Oke, 3 penggalan masa lalu di atas saya rasa cukup ya untuk dijadikan alasan mengapa saya ingin sekali pergi ke Sumatera Barat. Meski tak ada darah Minang, meski di sana pun tak akan saya jumpai handai tolan, tapi tak apa. Saya meyakini bahwa setiap perjalanan akan memberikan kita sesuatu yang baru. 

    Quote about travelling from "adventure in you"

    Ya, jangan katakan bahwa keinginan ini hanya mimpi, tapi katakanlah bahwa ini adalah sebuah rencana.

    Untuk itu, saya memberanikan diri untuk membuat sebuah rencana penjelajahan ke Sumatera Barat bersama suami dan anak-anak, dengan dibantu oleh skyscanner, sebuah situs pencarian global terkemuka, tempat di mana orang terinspirasi untuk merencanakan dan memesan langsung dari jutaan opsi perjalanan dengan harga terbaik.

    Kalau sudah sampai di Sumatera Barat sana, saya ingin mengunjungi beberapa tempat, seperti;

    1. Jembatan Sitti Nurbaya, salah satu ikon wisata di Kota Padang, Sumatera Barat. Jembatan yang berdiri di atas Sungai Batang Arau ini menghubungkan kota tua Padang dengan Taman Siti Nurbaya, tempat Siti Nurbaya dimakamkan.

    Jembatan Siti Nurbaya, sumber: wisatasumatera.com

    2. Istana Pagaruyung, atau dikenal juga dengan nama Istano Basa, sebuah istana yang terletak di kecamatan Tanjung Emas, kota Batusangkar, kabupaten Tanah Datar, Sumatera Barat.
     
    Ternyata istana yang sekarang berdiri adalah replika dari yang asli. Istano Basa yang asli terletak di atas bukit Batu Patah dan terbakar habis saat terjadi kerusuhan di tahun 18O4.

    Istana Pagaruyung, sumber: Wikipedia

    3. Nagari 1OOO Rumah Gadang, Solok Selatan. 

    Nagari 1OOO Rumah Gadang, Solok Selatan
    Tempat ini mengingatkan saya pada iklan jadul RCTI. Mirip kan ya? Lihat jalanannya, deh. Jangan-jangan memang syutingnya di sini. :D

    4. Jam Gadang, Bukittingi

    Jam Gadang, Bukittinggi
    5. Kepulauan Mentawai

    Kepulauan Mentawai, Sumatera Barat

    Setuju nggak sih kalau saya bilang Kepulauan Mentawai ini indah banget? Ya Allah, pengen banget ke tempat ini. Kalau udah sampai Sumatera Barat, tempat ini nggak boleh dilewatkan deh. Surga dunia banget ya... ❤

    Dan sebenarnya masih ada banyak tempat lainnya yang ingin saya kunjungi, seperti Lembah Harau, Danau Kembar, Lembah Anai, Danau Maninjau, dll. Benar kata Dedek Awin, teman dari Padang yang saya kenal lewat Arisan Link Blogger Perempuan, "Sumbar gak cukup dikelilingin seminggu." Hahahaha, ya udah, makanya saya mau stay di sana sebulan deh.
     
    Tapi tapi, butuh budget berapa nih? Sedangkan lewat Skyscanner saya lihat Tiket Pesawat Garuda Indonesia dari Solo ke Padang aja segini:


    Iya itu per orang, sedangkan saya kan butuh 4 tiket buat saya, suami, dan anak-anak. Eh tapi, karena Skyscanner itu benar-benar bantuin kita untuk dapat harga terbaik, ketemulah ini. Cuma memang jadwalnya harus digeser.



    Selisihnya lumayan ya... Tapi memang kenyamanan Garuda mah nggak bohong. Saya pernah sekali pakai Garuda waktu ke Makassar dari Jogja. Waktu itu dapat harga promo, hihi... Makanya bener, kalau udah ada dana untuk travelling, rajin-rajin cari tiket murah deh. :D

    Asiknya lewat Skyscanner, kita nggak bakal bingung cari hotel yang sesuai dengan budget juga.




    Serius, gara-gara memandangi layar Skyscanner, keinginan saya untuk bisa menginjakkan kaki di Tanah Minang semakin tak terbendung. Duh Gusti, mohon lancarkan rezeki kami, supaya kami bisa mewujudkan penjelajahan ini. Aamiin... Do'akan juga ya teman-teman... ☺


    Artikel ini diikutsertakan dalam lomba blog yang diselenggarakan oleh ID Corners dan Skyscanner

    Readmore → Merencanakan Penjelajahan ke Sumatera Barat Lewat Skyscanner , Menyatukan Kepingan Masa Lalu