4 Tempat Wisata Keluarga di Malang

Thursday, January 25, 2018

Malang adalah destinasi wisata yang cukup populer di kalangan para pelancong. Kota yang identik dengan udara yang sejuk ini memang sangat tepat dijadikan sebagai tujuan berlibur. Ada banyak lokasi wisata yang bisa Anda kunjungi di Malang, yaitu tempat-tempat yang menawarkan pengalaman luar biasa bagi para pengunjungnya.
Nah, jika Anda berencana mengajak keluarga untuk berlibur ke Malang, ada beberapa objek wisata menarik yang layak untuk dipilih. Berikut di antaranya.

  1. Plaza Garden Rabbit Fields
Plaza Garden Rabbit Fields, sumber: Kompasiana

Salah satu objek wisata yang cocok bagi liburan keluarga adalah Plaza Garden Rabbit Fields. Ini adalah sebuah area yang berbentuk taman dan ditumbuhi oleh rerumputan hijau.  Menariknya, selain dapat menikmati suasana yang asri dan menyegarkan pandangan, Anda juga bisa berinteraksi langsung dengan kelinci-kelinci yang dibiarkan hidup bebas di taman ini.

Objek wisata yang berlokasi di Jl. Paralayang, Desa Pandesari, Pujon, ini juga dilengkapi dengan beberapa spot foto menarik dan unik. Bagi Anda yang ingin mengajak anak dan keluarga untuk bersantai sejenak dari hiruk-pikuk kesibukan sehari-hari, tempat ini sangat cocok. Anak pun akan senang karena dapat mengenal secara dekat hewan lucu dan menggemaskan itu.

  1. Museum Satwa
Objek wisata lain di Malang yang ramah anak adalah Museum Satwa. Meskipun disebut museum, tempat ini tidak membosankan, kok. Di Museum Satwa, Anda akan menemukan koleksi binatang yang telah diawetkan, mulai dari binatang reptil, mamalia, serangga, bahkan binatang laut dari seluruh dunia.

Bentuk koleksi binatang yang ada di museum ini sangat persis dengan aslinya karena proses pengawetan yang dilakukan begitu sempurna. Namun, jangan khawatir, binatang-binatang ini diawetkan setelah ditemukan dalam keadaan mati, bukan karena sengaja dibunuh.

Kami pernah mengunjunginya dan Amay senang sekali berada di sana. Saat itu, suami ada kunjungan kerja ke Malang dan kami diajak, tetapi pakai budget dari kantong sendiri kok. Tenaaang, hehehe... Dan karena dadakan, isi kantong juga ngga seberapa, kami jadi turis backpacker di sana. Ya, kami pakai ransel, naik kereta, tidur di hotel biasa, dan sewa motor untuk bisa sampai ke tempat wisata. Baca cerita kami ya: Jawa Timur Park 2; Batu Secret Zoo dan Museum Satwa

Berkunjung ke museum ini akan membuat si kecil lebih mengenal satwa yang ada di bumi, termasuk binatang yang sudah punah. Selain memperoleh pengetahuan dengan cara yang tidak membosankan, acara liburan keluarga ini pun pasti akan membuat hubungan anggota keluarga menjadi lebih kuat.

  1. Museum Angkut
Selain Museum Satwa, museum lainnya yang juga bisa menjadi pilihan destinasi liburan Anda bersama keluarga adalah Museum Angkut. Apa saja yang dapat dilihat di museum ini? seperti namanya, Museum Angkut memiliki koleksi alat-alat transportasi yang pernah ada di dunia.

Di sini, Anda dapat melihat becak, alat transportasi tradisional yang semakin hari semakin tergeser oleh banyaknya pilihan transportasi modern yang lebih cepat dan praktis. Nah, si kecil pasti akan sangat antusias melihat berbagai koleksi tersebut.

  1. Hawai Waterpark Malang
Hawai Waterpark, Malang, Sumber foto: travelspromo.com

Saatnya mengajak anggota keluarga untuk menyegarkan diri dengan bermain air di Hawai Waterpark Malang. Ini merupakan wisata air yang menawarkan beragam wahana menarik, seperti perosotan, kolam air, dan sebagainya.

Waterpark yang berlokasi di Jl. Graha Kencana Raya, Banjararum, Singosari ini juga menawarkan banyak spot yang cocok dijadikan sebagai background foto. Bagi Anda yang tidak terlalu gemar bermain air, cobalah berkeliling saja sambil menikmati suasana sejuknya.

Untuk menyenangkan keluarga, berkunjung ke Malang bisa menjadi salah satu pilihan menarik bagi Anda. Jangan lupa, jika ingin mencari tempat menginap, buka saja website Airy Rooms atau aplikasinya di Android atau iOS. Melalui aplikasi ini, Anda dapat menemukan banyak pilihan hotel murah di Malang yang tak kalah menarik.

Selain murah, Anda pun akan diuntungkan dengan kehadiran 7 jaminan fasilitasnya. Beberapa di antaranya adalah tempat tidur bersih, shower air hangat, penyejuk ruangan dan sebagainya.

Nah, tertarik untuk mengunjungi Malang di liburan yang akan datang? ☺
Read More

Pro Kontra Reward and Punishment dalam Mendidik Anak, Mama Pilih Mana?

Monday, January 22, 2018

Waktu mengajar dulu, sekolah tempat saya mengajar menerapkan prinsip "konsekuensi" pada anak didik. Sekolah kami tidak memberikan reward atau hadiah untuk anak yang berprestasi, juga tidak menggunakan punishment atau hukuman untuk anak yang melakukan pelanggaran. Sekolah kami menerapkan prinsip "konsekuensi" untuk mengganti dua kata itu. 

Jadi, misalnya pada saat snack time siswa A tidak mau menghabiskan makanannya, maka kami -guru, pen- akan berkata, "Sebelum makananmu habis, kamu belum boleh pergi ke working area atau area bermain. Kalau kamu mau bermain dengan teman-teman, habiskan dulu makananmu. Semakin lama waktu yang kamu perlukan untuk menghabiskan makanan, maka konsekuensinya waktu bermainmu akan semakin berkurang." Sebaliknya, jika anak bisa melakukan segala kewajibannya tepat waktu, maka haknya pun akan segera ia dapatkan.

Kedengarannya lebih adil dan lebih ramah anak ya? Iya. Meskipun sebenarnya, konsekuensi ini mirip juga dengan ganjaran, baik itu hadiah maupun hukuman, hanya lebih netral saja istilahnya. 

Tapi, apakah prinsip "konsekuensi" ini paling sempurna? Kadang iya, namun kadang juga tidak. Sebagai manusia, ada kalanya kita butuh pujian atau hadiah, agar kita semakin bersemangat untuk melakukan sesuatu. Terkadang, diperlukan juga hukuman, agar seseorang sadar bahwa ia telah melakukan suatu kesalahan. Hukuman juga diperlukan, agar kesalahan yang sama tidak kembali terulang.

reward and punishment

Setelah saya punya anak sendiri, saya mencampur berbagai metode pengasuhan. Saya mencari metode yang pas dengan karakter anak-anak saya. Ya, apa yang saya dapat saat mengajar dulu, tidak sepenuhnya saya pakai.

Contohnya pada Amay, terkadang saya mengiming-imingi hadiah, agar ia mau melakukan sesuatu. Pada saat puasa di bulan Ramadhan lalu misalnya, saya berjanji untuk memenuhi makanan apapun yang ia mau untuk berbuka. Saya juga berkata akan membelikan mainan yang ia minta, jika ia bisa berpuasa lebih dari 25 hari. Kenyataannya? Alhamdulillah ia termotivasi, dan bisa mendapatkan sebuah spinner saat lebaran. 


Nah, dari apa yang saya amati dan saya jalani, pemberian reward dan punishment tak bisa sepenuhnya dianggap paling baik, tak bisa juga dianggap buruk. Pemberian reward dan punishment memiliki sisi positif dan negatif. Positifnya, seseorang jadi bersemangat untuk melakukan sesuatu, dan negatifnya, seseorang akan terbentuk menjadi pribadi yang pamrih. Jika tidak ada imbalan, maka ia tak akan berbuat kebaikan.

Untuk itu, saya memilih berada di tengah-tengah.

Saya tidak kontra pada pemberian reward and punishment, karena Allah pun menyiapkan reward berupa surga dengan berbagai macam tingkatannya untuk hamba-Nya yang beriman dan sering melakukan kebaikan. Allah juga sudah menyiapkan punishment di neraka, untuk mereka yang tak beriman dan sering melakukan kemungkaran.

Saya juga tidak menganut prinsip ini secara mutlak, karena saya juga paham, bahwa reward yang berlebihan pun bisa melenakan. Apalagi punishment, bisa membuat seseorang menjadi trauma berkepanjangan.

Kalau teman-teman, bagaimana?
Read More

Rumah Impian

Friday, January 19, 2018

Tulisan ini adalah postingan kolaborasi dengan #BloggerKAH, setelah beberapa bulan kami absen karena adaaaaa aja kesibukan di antara kami bertiga. Mbak Ran yang baru punya baby Alisha, saya yang masih saja disibukkan oleh cucian dan setrikaan, dan Mbak Widut yang tiap pengen nulis ngga ada temennya. Xixixixi, iyaaa, diantara kami bertiga, Mbak Widut memang yang paling rajin nulis dan paling sering menang lomba. Huhuhu jadi envy sama semangatnya.

Nah, berawal dari curhatan Mbak Widut yang pengen punya dapur outdoor, saya akhirnya mengusulkan bagaimana jika tema bulan ini adalah tentang Rumah Impian?


Meskipun saya pernah menulis seperti apa rumah impian saya, tapi makin kesini, rumah impian saya jadi agak berubah.

Baca: Jatuh Cinta pada Rumah dengan Gaya '8Oan

Ya, dulu saya memang jatuh cinta pada rumah dengan gaya tahun 198Oan. Kenapa? Sudah saya jelaskan di tulisan itu. Tapi karena menyadari bahwa rumah 8Oan itu muahaalll, jadi saya anggap impian ini cuma benar-benar mimpi, yang Alhamdulillah jika menjadi kenyataan, tapi ngga masalah juga kalau ngga kesampaian.

Saya memilih untuk mensyukuri apa yang saya punya. Saya tentu ngga ingin jadi orang yang kufur nikmat. Udah dikasih tempat buat neduh mosok masih kurang bersyukur, ya kan?

Sekarang, fokus saya adalah pada semua yang sudah saya miliki. Saya akan merawatnya, dan mengusahakannya untuk terlihat lebih baik lagi. Nah, kalau ada rezeki lebih, saya pengen bikin rumah saya kayak gini nantinya.

foto dari IG @rumahcantikidaman

Fasade-nya dibikin begini, lalu rumahnya dibikin 2 lantai, dan di atas ada space buat naruh tabulampot, hehe... Iya, karena luas tanah rumah saya hanya 8O meter, tentu impian untuk menanam banyak pohon harus saya urungkan. Meski begitu, saya tetap menanam pohon koq. Ada pohon jeruk dan jambu jamaika. Saya menanamnya dalam pot. Istilahnya, tabulampot, tanam buah dalam pot.

Nah, untuk saat ini, saya lagi pengen pasang kanopi di belakang rumah, untuk ruang cuci jemur, biar njemurnya nggak di depan rumah. Sekarang sebenarnya bisa sih njemur di belakang, cuma lantainya belum rata.

Do'akan yaa biar segera terkumpul dananya.

Terima kasiiiih.. ☺❤

By the way, pernah ada yang bilang gini, "Arin mah enak, suaminya arsitek, pasti gampang lah mewujudkan rumah impian." 

Mmm, iya sih, suami saya arsitek. (Kalau mau tahu kiprah beliau di dunia arsitektur, saya pernah menulis prestasinya bersama teman-temannya di sini. Kalau mau rumahnya didesainkan suami saya, bisa juga hubungi via email atau komen di bawah tulisan ini. Ups, promosi) Tapiiii, justru karena suami saya adalah arsitek, jadi malah nggak bisa didebat. Suami selalu punya alibi untuk menjadikan rumahnya begini dan begitu, baiknya begini dan begitu biar sehat, biar rapi, biar ini, biar itu dan kalau ada rezeki lagi mau bikin rumah di sini dan yang begini. Gitu gitu deh.

Untuk itulah, kadang untuk membela diri, saya bilang, "Ya udah, anggap aja ini rumah pertama, bikin yang sesuai keinginan Arin yaa... Ntar rumah berikutnya -aamiin- terserah dirimu lah mau dibikin kayak gimana. Toh, yang paling banyak diem di rumah kan Arin. Ya ya ya?" Gitu. Dan itu berhasil membuatnya diam, meski perdebatan yang sama selalu terjadi saat kami ingin menambah atau mengubah sesuatu dari rumah ini.

Yang saat ini masih jadi perdebatan adalah partisi untuk dapur. Kebetulan, dapur saya memang terlihat dari ruang tamu. Saya pengennya partisinya sekaligus meja makan, seperti ini, tapi peletakannya bukan nempel di dinding seperti ini yaa..

ambil foto dari IG @ariana_arriana

Suami setuju kalau partisinya meja plus lemari makan, tapi ngga mau ala-ala shabby gitu, dan maunya tengahnya bolong. Yaaaa, percuma dong yaa, dapurnya tetep kelihatan. Alasannya sih, karena rumah kami kecil, jadi kalau tengahnya tertutup begitu, malah bikin rumahnya jadi kelihatan sempit. 

Dan ini adalah problem yang belum terpecahkan, wkwkwk...

Ah sudahlah..lihat aja nanti siapa yang menang. Hahaha.. Baiklah, sekarang baca rumah impiannya Mbak Rani dan Mbak Widut yaa.. Penasaran, kayak gimana rumah impian mereka. ☺

Read More

Mencicipi Makanan Kang Mo Yeon di Kimchi Resto, Solo

Tuesday, January 16, 2018

Saya termasuk fans yang terlambat menyukai serial Descendants of The Sun. Di saat fans drakor lainnya sudah mulai move on dan merambah ke drakor yang lain, saya baru saja menonton serial ini. Pesona Captain Yoo Si Jin, Big Boss yang ganteng, cerdas, sangat cepat dalam berpikir dan mengambil keputusan, setia pada negara dan Dokter Kang yang dicintainya, membuat saya jadi tergila-gila pada drama korea ini.

Kenapa malah jadi ngomongin drakor ya? Hihihi... Soalnya, karena serial inilah, saya akhirnya penasaran bagaimana rasanya makanan Korea itu.

Eh, tapi jauh sebelum ada Descendants of The Sun ini, saya juga pernah ingin sekali makan makanan korea, yaitu saat hamil Amay, dan saya sedang menonton ulang tayangan Jewel in The Palace. Jang Geum terlihat piawai dalam memasak, dan itu bikin bayi di perut saya ini jadi ngiler, hihi... Dan karena saat itu belum tau tempat makan makanan Korea di Solo, akhirnya saya menyerah. “Ya udah, pokoknya pengen makan makanan yang dimakan pakai sumpit,” kata saya pada suami. Akhirnya, selain menuju warung mie ayam, suami juga mengajak makan di hokben, hahaha...

Ini cerita ngidam yang kedua, karena ngidam yang pertama saya pengen cilok. Baca Cilok Setengah Juta ya, yang pernah dimuat di Gado-Gado Femina. Cilok ini bukti kasih sayang mertua ke menantu dan calon cucunya, lho, hihi...

Kembali ke Descendants of The Sun, eh, ke Makanan Korea maksud saya. Di episode 2, saat Dr. Kang dijemput Kapten Yoo untuk kencan, tapi Sang Kapten datang terlalu awal dan mereka akhirnya ke rumah Dr. Kang, Dr. Kang meminta Yoo Si Jin untuk memesan makanan. Tau apa yang dipesannya? Dr. Kang memesan Dolsot Bibimbap. Nah, makanya di Kimchi Resto kemarin saya pesan makanan ini.

-Dolsot Bibimbap-

Mengutip Wikipedia, Bibimbap adalah masakan Korea berupa semangkuk nasi putih dengan lauk di atasnya berupa sayur-sayuran, daging sapi, telur, dan saus pedas gochujang. Dolsot, berarti mangkuk batu. Jadi Dolsot Bibimbap adalah Bibimbap yang disajikan di dalam mangkuk batu.

Tapi sepertinya makanan saya kemarin adalah Bibimbap saja tanpa Dolsot, karena mangkuknya adalah mangkuk melamin biasa.

Well, rasa penasaran saya sudah tuntas. Akhirnya saya tau makanannya Kang Mo Yeon. Sungguh, kebahagiaan yang amat sederhana. Hahaha... :D

Untuk informasi, Dolsot Bibimbap di Kimchi Resto bisa kita nikmati dengan hanya 30K saja.

Dolsot Bibimbap, Kimchi Resto, Solo

Oya, tak hanya mencicipi Bibimbap, di Kimchi Resto saya juga berkesempatan mencicipi Budae Jeongol  dan Dak Galbi.

-Budae Jeongol-

Dari Wikipedia lagi, Jeongol adalah makanan Korea berupa sup yang direbus di dalam panci besar, dan dihidangkan di tengah-tengah meja untuk dimakan. Di dalam sup itu, ada sayuran, ada mie, ada sosis, tteokbokki, daging sapi, dll. Rasanya pedas, karena memakai bumbu gochujang.

Harga Budae Jeongol di Kimchi Resto adalah 105K, dan bisa buat berempat. Hhmm, lumayan hemat.

Budae Jeongol, Kimchi Resto, Solo

Sejujurnya, saya jadi penasaran dengan bumbu gochujang ini. Kayaknya hampir semua masakan korea pakai ini yaa..

Ayo deh kita cek di makanan berikutnya!

-Dak Galbi-

Dak Galbi ini merupakan fillet ayam yang dimasak dengan berbagai macam sayuran, dan masih memakai saus gochujang. Biasanya, setiap restoran menyediakan pemanggangnya juga, karena ternyata kita perlu memanggangnya dulu sebelum memakannya. Oya, biasanya orang Korea menikmatinya dengan membungkus fillet ayam panggang ini dengan daun selada.

Dak Galbi

Kalau teman-teman pernah menonton Behind The Scene-nya Descendants of The Sun, ada tuh video ketika para pemain dan kru sedang menyantap makanan bersama-sama. Ada daging yang dipanggang, lalu dibungkus pakai daun selada, dan hap, dimakan. Nah, kira-kira seperti itulah ya cara menyantap Dak Galbi.

Dak Galbi, Kimchi Resto, Solo

Oya, dari ketiga menu di atas, semua memakai bumbu saus gochujang ya? Ternyata, di Korea, gochujang adalah bumbu yang sangat penting. Asal usul katanya adalah gochu yang berarti cabai, dan jang yang berarti bumbu. Dan memang, saus gochujang adalah pasta cabai untuk masakan Korea yang bahan utamanya adalah beras ketan dan bubuk cabai yang difermentasi. 

Pantas, rasanya memang pedas, hehe.. Dan dari ketiga menu di atas, yang paling bisa diterima lidah saya adalah Dak Galbi. Di Kimchi Resto, kita bisa menikmati Dak Galbi hanya dengan 80K. Eitttss, jangan bilang mahal, karena porsinya bisa untuk bertiga.

Sudah selesai makan, mari kita icipi minumannya.

Ice Gwangju
Ice Gwangju. Kalau melihat namanya, mungkin Es ini berasal dari kota Gwangju. Ya, Gwangju adalah salah satu kota terbesar di Korea Selatan. 
Ice Gwangju ini adalah es cokelat, dengan potongan buah di dalamnya dan buah ceri di atasnya. Enak.

Ice Myeong-Dong
Ice Myeong-Dong ini segar, enak banget. Kedua es ini dihargai 2OK. 

Nah, kalau teman-teman di Solo penasaran dan pengen banget mencicipi Makanan Korea, datang deh ke sini. Kimchi Resto, Jln. Veteran 190, Tipes, Solo. Pom bensin Tipes ke timur 200 meter. Kimchi Resto buka dari jam 11 siang - 11 malam.

Tenaaaang, bagi yang muslim ngga usah khawatir dengan keHALALannya, karena di Kimchi Resto, No Beer, No Sake, No Pork! Ada Musholla juga di lantai 2, dan ruangannya adem karena ber-AC. Yang ngga kalah penting, FREE WIFI. Hehehe... Sini, cobain!

Read More

#KarenaIbu Seperti Kepiting; Keras di Luar, Gurih dan Lembut di Dalam

Thursday, January 4, 2018


Beberapa malam yang lalu aku memimpikan ibu. Aku bangun dengan mata yang basah. Kuambil ponsel, kulihat jam, masih jam setengah 3 pagi. Sayangnya aku sedang berhalangan, sehingga urung mengerjakan shalat malam. 

Kenangan saat masih kanak-kanak kemudian membayang. Aku bersyukur, aku memiliki ibu seperti ibu. Seperti manusia lainnya, beliau memang banyak kurangnya. Namun, di mataku beliau adalah orang yang sempurna. 

ibu. semoga surga menjadi tempatmu

Karakterku setelah menjadi seorang ibu, kurasa sedikit ada kemiripan dengan beliau. Aku sering mengibaratkan diri sendiri bahwa aku ini seperti kepiting; keras di luar, namun gurih dan lembut di dalam. Ibu pun begitu.

Bukti lembutnya ibu pernah kutuliskan di sini.

Ya, meski aku dan ibu terkenal galak, tapi sesungguhnya kami punya banyak cinta. Galaknya ibu selalu ada tujuannya.

Jika ibu tak galak, mungkin aku tak akan pernah bisa membaca Al-Qur'an dengan baik. 

Sedikit cerita tentang masa kecilku dulu. Mbah -ibunya bapak- memang punya rutinitas mengajar anak-anak kecil mengaji di Pondok. Biasanya aku pun mengaji di sana setiap maghrib. Tapi entah kapan bermula, Mbah mengajariku dan Mas Pepi mengaji di rumah. Kegiatan itu rutin dilakukan setiap dzuhur tiba. 

Kalau Mbah sudah datang, aku dan Mas Pepi harus segera sholat, kemudian menyusul beliau yang sudah duduk manis di kursi tamu. Biasanya Mbah sudah berteman dengan segelas kopi, buatan Mbak Ita. Nah, seringnya, Aku dan Mas Pepi akan membaca Al-Qur'an sebanyak 1 'ain. 

Oya, tentang Mbah, aku pernah menuliskan kegigihan beliau saat menyeberangi sungai yang banjir demi bisa mengaji di desa seberang di kisah di balik mukena putih.

Lalu, apakah kegiatan mengajiku lancar jaya dan mulus-mulus saja?

Seperti seseorang yang jemu dengan rutinitasnya, aku pun pernah mengalami titik jenuh itu. Aku pernah sangat malas mengaji, karena tergoda untuk menonton TV di rumah tetangga yang sudah punya saluran lain selain TVRI dan TPI. Mas Pepi juga sama. Em, kayaknya ini ide Mas Pepi deh awalnya.

Nah, demi keinginan untuk bisa menonton TV di rumah tetangga itu, aku dan Mas Pepi pun sepakat untuk kabur selepas Dzuhur. Sesuai rencana, aku menyusun bantal dan guling lalu menyelimutinya hingga menyerupai tubuhku yang sedang tidur. Setelah itu, aku bersembunyi di WC yang terletak di luar rumah.

Bisa ditebak, ibu mencari-cari aku dan Mas Pepi sambil memanggil, "Arin! Pepi!". Aku dengar, beliau juga bertanya pada tetangga di depan rumah, ke mana gerangan kami berdua.

Beberapa saat kemudian, terdengar  suara Mas Pepi muncul dari tempat persembunyian. "Yah, dia menyerah..." batinku. Sampai kemudian aku kelelahan berdiri di WC, aku lalu menampakkan diri di hadapan ibu dan Mbah. Aku berterus terang, "Aku moh ngaji, bosan!" 

Tahu reaksi ibu seperti apa? Awalnya beliau lembut membujukku untuk mau mengaji lagi. Tapi karena aku tetap keras kepala, beliau pun naik darah. "Nek ora ngaji ki njuk arep dadi apa?" Ya, kalau nggak ngaji aku mau jadi apa nantinya? Jadi anak yang nggak taat sama Tuhannya? Apa gimana? Dan karena takut dengan teriakan beliau, aku akhirnya mengaji juga, meski dengan berderai air mata.


aku di gendongan ibu, tahun 1989

Sekarang, pada Amay pun aku melakukan hal yang sama. Bedanya, aku sendiri yang mengajari Amay mengaji. Aku selalu berdo'a, semoga kelak Amay mengamalkannya setiap hari, membaca Al-Qur'an dengan ringan hati. 

Aku pun sering berdo'a, semoga pahala jariyah mengalir kepada Mbah dan Ibu, orang yang mengajari dan memaksaku belajar membaca ayat-ayat cinta dari-Nya. Aamiin Yaa Robbal 'Aalamiin...



Read More

Family Trip II; Floating Market, Lembang

Perjalanan ke Purworejo

Alhamdulillah, akhir tahun 2017 kemarin, saya dan keluarga bisa piknik bersama seperti tahun lalu. Kalau tahun lalu, seluruh keluarga ke Solo dan Jogja, tahun ini kami ke Bandung dan Jakarta.

Baca: Family Trip I, Keraton Mangkunegaran, Surakarta

Sedikit ada drama saat mengawali liburan ini sebenarnya. Pada tanggal 23 Desember, kami masih kebingungan bagaimana kami bisa pulang ke Purworejo. Tiket Joglokerto sudah habis. Seharusnya sih pesan tiketnya jauh-jauh hari yaa.. Tapi saat itu kami bingung, mau ke Semarang dulu atau langsung Purworejo.

Akhirnya Opik pergi pagi-pagi untuk mengantri tiket prameks dengan keberangkatan pukul 12:15. Dapat, alhamdulillah. Kami pun segera bersiap. 

Persiapan beres, kami segera menelepon taxi. Tapi, lama ditunggu, taxi baru datang setengah jam kemudian, dengan kabar bahwa: SOLO MACET.

Okay tak apa, masih ada waktu 45 menit. Kami melewati jalan tikus, dan alhamdulillah, lancar, sampai di timur terminal tirtonadi. Daaan, kami berhenti di situ selama lebih dari setengah jam, dan bisa ditebak, KAMI TERTINGGAL KERETA.

Nggak mau nyerah, Opik antri tiket prameks berikutnya, tapi baru berapa orang yang dilayani, tiket pun habis. Akhirnya, kami memutuskan untuk ke Semarang saja. Sebetulnya kami sudah berencana ke rumah Mbak Ita, tapi jelang hari H, galau melanda. Akhirnya, ya tetap ke sana, mungkin memang sudah takdirnya. LOL.

Kami melewati skybridge, jembatan penghubung antara Stasiun Balapan dan Terminal Tirtonadi. Yaah, kalau kami nggak ketinggalan kereta, mungkin sampai sekarang kami belum pernah melintasi skybridge ini. Ambil saja hikmahnya, ya kan? Kami naik bis ke Semarang dari Terminal Tirtonadi ini, setelah sebelumnya sholat dan makan di sana.

Sampai akhirnya, keesokan harinya kami berangkat ke Purworejo bersama-sama. Alhamdulillah..

skybridge, jembatan penghubung Tirtonadi-Balapan

Perjalanan ke Majalengka dan Bandung

Tanggal 27 Desember, saya, suami, Amay dan Aga, berangkat ke Majalengka dengan menumpang kereta dari Kutoarjo sampai Cirebon. Kami dijemput Aki, Nin, Tanton dan Radit di stasiun.

Esok paginya, tanggal 28, kami berangkat ke Bandung, dan malamnya kami menginap di Sapadia Guesthouse, di Dago. Lumayan terjangkau, hanya sekitar 300 ribu rupiah per kamar, kita sudah bisa menikmati kamar dengan fasilitas AC, TV, kamar mandi dengan air hangat, dan breakfast. Kamar mandinya memang standar seperti kamar mandi rumah sih, hanya berbeda di air hangatnya saja.

Alhamdulillah, cukup untuk melepas penat, setelah perjalanan dari Majalengka - Bandung. Oya, alhamdulillah lagi, sebelumnya kami sempat silaturrahmi ke rumah Ua. Bahagia bisa berjumpa dengan Ua, Teh Gita dan Teh Dini.

Sapadia Guesthouse, Dago, Bandung

FLOATING MARKET

Esoknya, setelah sarapan, kami berangkat menuju Lembang. Sengaja berangkat pagi-pagi, supaya nggak terlalu macet, dan supaya jalan-jalannya nanti bisa agak lama dan puas. Tujuan kami adalah Floating Market. Sebenarnya ingin mampir ke Bosscha juga, karena Amay sudah memimpikannya. Tapi kami harus segera ke Jakarta karena besoknya tanggal 30, kami akan berkunjung ke Sea World dan Ancol.

Padat ya? Iya memang, ini karena liburan Amay yang pendek. Tapi alhamdulillah, bahagia meski kaki lelah dan hampir bengkak.

Apalagi di Floating Market, senang sekali deh rasanya. Dengan tiket 20 ribu rupiah per orang, kita sudah bisa masuk ke sana. Tiketnya pun bisa ditukar dengan minuman, ada kopi, cokelat, jeruk, atau lemon tea.

Floating Market, Lembang, Bandung
tiket masuk floating market bisa ditukar minuman ini

Setelah menghabiskan minuman sambil berfoto di sana-sini, kami berjalan mengelilingi Floating Market yang luas, tapi bersih dan indah. Ada Kyotoku, tempat untuk menikmati kebudayaan Jepang. Kita bisa menyewa baju kimono juga, dan berfoto ria. Tapi saya nggak menyewanya, karena saya berpikir, saya akan repot saat berjalan dan menggendong Aga nantinya.

Iya, kita boleh mengenakan kimono ini sambil berkeliling koq. Bahkan saya lihat banyak orang masih tetap berkimono sambil jalan-jalan kesana kemari. Next time ya kita coba kalau ke sini lagi. :D

Floating Market, Lembang, Bandung
Kyotoku, Floating Market, Lembang

Floating Market, Lembang, Bandung
kita bisa menyewa baju kimono di sini

Puas di situ, kami berjalan ke tempat lain. Di setiap titik selalu saja ada hal yang menarik. Jadi, walaupun jalannya jauh dan muter-muter, tapi nggak ada bosannya, karena semua istimewa.

Lihat ini, ada berbagai macam tanaman. Ada kecipir, yang sesungguhnya enak banget dibuat pecel, buah bligo, tanaman padi, dan ada juga labu siam yang nggak sempat kefoto karena Aga nggak mau turun dari gendongan, sementara suami sedang gantian menggendong si kecil Radit yang tertidur pulas di pelukan.

menggapai buah Bligo

buah Bligo, floating market, Lembang

tanaman padi di floating market, Lembang

sayur kecipir, floating market, Lembang

tanaman kacang tanah, floating market, Lembang

Selain itu, ada Taman Fauna juga. Ada kuda poni, taman kelinci, dan lain sebagainya. Amay pun berkesempatan bermain Flying Fox, permainan yang membuatnya ketagihan pasca outbond bersama teman-teman sekolahnya. 



Rainbow Garden

Kami terus berjalan naik, sampai kami tiba di Rainbow Garden. Masya Allah, bunganya banyak dan berwarna-warni. Suami saya sampai terkagum-kagum lho, jarang beliau seperti ini. Katanya, "Pengembangnya hebat banget. Landscape-nya keren." Dan suami pun memfoto bunga-bunga di sana, sampai bunga di sampingnya dibiarkan saja, hiks...

Tapi nggak apa-apa, saya mah nggak cemburu sama bunga-bunga itu, hihihi... Semoga meski suka dengan bunga, suami nggak minat cari madunya, yaa... #eeaaa

Kami berfoto di sana dan di sini, sampai memori handphone hampir penuh, hihi... Oya, saat masuk ke Rainbow Garden, kita bisa berpartisipasi dengan membayar 1O ribu rupiah saja, untuk perawatan tanaman dan bunga-bungaan. Murah kan yaaa...

Bunganya bermacam-macam, warnanya juga variatif. That's why tamannya dinamakan "Rainbow Garden". Tapi, meski bunga-bunganya indah memanjakan mata dan menarik hati untuk memilikinya, jangan dipetik yaaa, kasihan soalnya. Nanti jadi berkurang indahnya.


tiket masuk Rainbow Garden, Floating Market, Lembang

salah satu mawar, di rumah kaca

rumpun bunga di Rainbow Garden, Floating Market, Lembang

ini namanya bunga apa ya? @ Rainbow Garden, Floating Market, Lembang

bunga-bunga di Rainbow Garden, Floating Market, Lembang


Kota Mini

Setelah puas menikmati Rainbow Garden, di atasnya lagi ada yang namanya "Kota Mini". Isinya seperti apa? Ya seperti kota pada umumnya. Ada wahana:
- Post Office
- Police Station
- Taylor
- Cooking Class
- Bear House
- Fire Dept
- Hospital
- Salon, dll




Kota Mini, Floating Market, Lembang

pura-puranya mau isi bensin @ Kota Mini, Floating Market, Lembang

Kota Mini, Floating Market, Lembang

Wahana profesi ini mirip dengan Kidzania lah, semacam itu.

Lalu berapa tiket masuk Kota Mini?

Untuk masuk ke "Kota Mini" kita harus merogoh kocek sebesar 25 ribu rupiah per orang. Untuk masuk ke tiap wahana, biayanya sebesar 35 ribu / wahana, atau 98 ribu / 5 wahana.

Seperti tiket Floating Market yang bisa ditukar dengan minuman, tiket masuk Kota Mini bisa ditukar dengan snack kesukaan anak-anak.

***
Sudah puas jalan-jalan dan main flying fox, kami menuju ke pasar apungnya. Lapar soalnya, dan hari juga sudah masuk waktu makan siang. Seperti di video di atas, banyak sekali jajanan dan makanan yang ditawarkan di pasar apung. Ada sate maranggi, kupat tahu, empal gentong, es dawet, pempek, ketan susu, dll. Saya sendiri nyobain pempeknya, dan cukonya mantap. Harganya 2O ribu.

pempek 

Amay pilih pisang sangkuriang, pisang tanduk yang digoreng dengan tepung lalu ditaburi meses dan keju. Enak dan mengenyangkan. Harganya juga sama. Mas Yopie pilih ketan susu, enak katanya. Saya sih nggak nyicip, karena sudah kenyang ikut makan pisangnya Amay, hehe...

pisang sangkuriang

Oya, untuk membeli makanan di Floating Market, kita harus menggunakan koin floating market. Nanti ada loket penukaran uangnya. Hanya saja memang jadi agak sedikit ribet, karena tiap mau beli sesuatu harus tukar koin dulu.

Anyway, itu saja yang bisa saya ceritakan kali ini. Nanti kalau ada yang saya ingat saya tambahkan lagi. Betewe, gimana akhir tahun teman-teman semua? Adakah teman-teman yang pernah ke Floating Market juga? Sharing yuk..



Read More