Membuat Dadar Gulung Isi Pisang

Liburan ini Alhamdulillah saya kedatangan keponakan dari Semarang. Keponakan yang paling besar tahun ini naik ke kelas VIII SMP. Dia bercita-cita menjadi seorang Master Chef. Memang tayangan Master Chef di teve sepertinya menginspirasi banyak orang ya?

Nah, karena ada asisten yang siap mendampingi saya ketika memasak, saya pun bersemangat untuk mengeksplor kebisaan di dapur. Tsaaah, gayaaaaa....:D

Sebenarnya beberapa bulan ini saya malas memasak, karena satu dan lain hal. Tapi karena ada Kakak Fina, saya sudah berniat membuat beberapa cemilan. Kemarin kami membuat puding. Hari ini, karena kebetulan saya punya sesisir pisang kepok yang saya beli dari tukang sayur kemarin, kami ingin membuat makanan berbahan dasar pisang. Awalnya bingung mau dibuat apa, tapi akhirnya terpilihlah dadar gulung isi pisang, menyingkirkan piscok untuk sementara. Semua bahan yang diperlukan, Alhamdulillah sudah tersedia di dapur.

Mudah sekali membuatnya, hanya memang perlu sedikit kesabaran ketika membuat dadar coklat untuk kulitnya.

Bahan dadar:
1.       6 sdm tepung terigu (saya pakai Cakra)
2.       ½ sdm baking powder
3.    2 sdm coklat bubuk
4.       3 sdm gula pasir
5.       ½ sdt garam
6.       3 butir telur
7.       1 sachet susu kental manis warna putih, larutkan dalam 500 ml air putih
8.       1 sdm margarine, lelehkan


Cara Membuat:
1.       Campur tepung terigu, baking powder, coklat bubuk, gula pasir dan garam.
2.       Masukkan telur, aduk searah hingga adonan tercampur rata dan terlihat licin.
3.       Masukkan air susu perlahan-lahan. Pastikan tidak ada adonan yang menggumpal.
4.       Masukkan margarine yang telah dilelehkan, aduk kembali.
5.       Panaskan wajan, tuang sesendok sayur adonan, ratakan hingga membentuk lingkaran. Angkat.


Bahan Isi:
1.       1 sdm tepung terigu
2.       1 sdm tepung maizena
3.       1 sachet susu kental manis, larutkan dalam 250 ml air putih
4.       1 sdm gula pasir
5.       ½ sdt garam
6.       4 buah pisang kepok, iris kecil-kecil

Cara Membuat:
Campur semua bahan, aduk rata. Masak adonan dengan api sedang. Angkat jika sudah meletup-letup dan mengental.

Eksekusi:
1.       Bentangkan dadar kulit coklat.
2.       Isi dengan bahan isian.
3.       Lipat menyerupai amplop, sisihkan.
4.    Sajikan semuanya, dan dadar gulung isi pisang siap dinikmati.

Pisangnya masih sisa, besok buat apa lagi yaa? :)

Readmore → Membuat Dadar Gulung Isi Pisang

Museum Ullen Sentalu, Yogyakarta

Kaliurang, Yogyakarta, memang menyimpan banyak potensi wisata. Salah satunya, Museum Ullen Sentalu, yang terletak di Jalan Boyong, kawasan wisata Kaliurang, sekitar 25 kilometer dari pusat kota Yogyakarta. Museum ini diprakarsai oleh Keluarga Haryono dan diresmikan oleh KGPAA Paku Alam VIII pada 1 Maret 1997.

sumber foto: disini
Nama Ullen Sentalu sendiri diambil dari singkatan Bahasa Jawa, ULating bLENcong SEjatiNe TAtaraning LUmaku, yang berarti "Nyala lampu blencong (lampu minyak yang digunakan dalam pertunjukan seni wayang kulit) merupakan petunjuk manusia dalam melangkah dan meniti kehidupan."

Saya berkunjung kesini akhir tahun lalu, bersama dengan dua keluarga yang merupakan teman dekat suami. Begitu memasuki area parkir, kesan sejuk, magis, dan luas, segera menyergap dalam diri saya. Sambil menunggu giliran masuk, karena pengunjung di dalam museum memang dibatasi, saya menerka-nerka apa yang akan saya dapatkan di dalam sana.

Yak, dan tibalah giliran kami, 6 orang dewasa dan 2 anak-anak, serta beberapa anggota rombongan yang lain, untuk memasuki area. Begitu masuk, kami disambut oleh seorang guide yang cantik dan ramah. Kami diingatkan untuk tidak mengambil gambar dalam bentuk apapun. Agak kecewa, namun pada akhirnya saya mengerti maksudnya, apalagi kalau bukan untuk menjaga keotentikan karyaseni di dalamnya?

Setelah itu, kami dibawa masuk ke sebuah ruangan seperti labirin, namanya Guo Selo Giri. "Jangan terpisah dari rombongan ya, supaya tidak tersesat," begitu pesan Mbak Pemandu. Di dalam, ada banyak cerita yang disampaikan, sampai saya lupa detailnya. Daripada ngawur, mending kesini sendiri saja yaa.. :D Yang jelas, ada nama Kanjeng Bobby atau Pakubuwono XII (konon katanya beliau tidak mempunyai permaisuri, namun memiliki beberapa selir), Gusti Nurul, dll. Banyak lukisan disana. Di dalam juga ditampilkan macam-macam batik khas Solo dan khas Jogja, juga filosofi yang melatarbelakanginya. Di sebuah ruangan, kita dipersilakan untuk beristirahat dan diberi minuman tradisional, seperti jamu. Di ruangan ini kita diperbolehkan untuk mengambil gambar.

Keluar dari Guo Selo Giri, kami dibawa ke area lain dalam museum itu. Wow, ternyata luas sekali. Ada sebuah tempat terbuka yang memang dikhususkan sebagai area untuk mengambil gambar. Saya salut dengan Mbak Guide, begitu detail ia menjelaskan kepada kami apa-apa saja yang kami lihat disana. Kami pun diperbolehkan untuk bertanya jika belum jelas.

Sampai saya keluar dari museum itu, otak saya masih dipenuhi dengan cerita-cerita yang saya dengar tadi, tentang Kerajaan Mataram yang terpecah menjadi Yogyakarta dan Surakarta setelah Perjanjian Giyanti. Yogyakarta yang terpecah menjadi Kasultanan dan Pakualaman, Surakarta yang juga terpecah menjadi Mangkunegaran dan Kasunanan. Oo, ternyata begini. Oo, ternyata begitu.




Saya kebetulan kurang bisa mengingat sejarah, auuwww... Jadi lebih baik kesini saja supaya lebih puas belajar sejarahnya. Tiket masuk ke Ullen Sentalu; Rp 30.000,- untuk orang dewasa dan Rp 15.000,- untuk anak-anak. Harga berbeda jika yang datang adalah turis mancanegara, yaitu; Rp 50.000,- untuk orang dewasa dan Rp 30.000,- untuk anak-anak.

Selamat berlibuuuurrrr.... :D

Readmore → Museum Ullen Sentalu, Yogyakarta

Cara Mengenalkan Bentuk dan Warna Pada Batita

Tahapan belajar anak sebelum mengenal huruf dan angka adalah terlebih dahulu mengenal bentuk dan warna. Tidak ada salahnya kita memberikan mereka mainan balok yang berwarna-warni dan beragam bentuknya. Namun yang harus diperhatikan adalah bahan cat yang digunakan harus aman untuk anak-anak mengingat terkadang mereka ingin menggigit apa yang mereka pegang. 

sumber foto: disini


Untuk mengenalkan warna, bisa dimulai sejak anak belajar bicara. Pengalaman saya ketika mengajar, banyak anak berusia empat tahun bahkan lebih yang belum bisa membedakan warna. Hal ini disebabkan kurangnya stimulasi dari rumah. Padahal, mengenalkan bentuk dan warna sangat bisa dilakukan sambil bermain atau melakukan kegiatan lain.

Salah satu cara yang saya lakukan untuk mengenalkan warna antara lain, membiarkan anak saya memilih warna baju yang akan digunakannya saat itu. Berikan dua atau tiga pilihan baju dengan warna yang berbeda, dan tanyakan pada anak, baju warna apa yang ingin ia pakai. Dengan bertanya secara rutin, selain anak merasa dihargai pilihannya juga akan membantunya mengingat setiap warna.

Begitu juga dengan bentuk geometri. Tiga bentuk dasar yang biasanya diajarkan pertama kali adalah lingkaran, segi tiga, dan segi empat. Bentuk geometri bisa diajarkan sambil menggambar bersama atau ketika menjumpai benda berbentuk serupa.

Tidak perlu terlalu serius dengan menciptakan waktu khusus untuk mengajari anak-anak kita mengenal bentuk, warna, juga huruf dan angka nantinya. Lakukan sambil bermain atau selipkan disaat berbincang. Suasana yang rileks akan lebih membantu mereka mengingat dengan lebih baik.
Readmore → Cara Mengenalkan Bentuk dan Warna Pada Batita

Cara Membuat Risoles Mayonaise (Mayo)

Pertama kali membuat makanan ini karena saya penasaran ketika suami bercerita bahwa di sebuah Angkringan terkenal di Solo, ada cemilan lezat yang biasa disebut Mayo. Benar saja, setelah saya mencicipi sendiri, saya setuju dengan pendapat suami.

Pertama kali praktek, Alhamdulillah, suami memuji hasil karya saya. Meskipun sebenarnya saya kurang pandai memasak.

Nah, penasaran tidak bagaimana cara membuatnya? Mudah koq... 


Bahan kulitnya:
  • 100 gram tepung terigu (kurang lebih 6 sdm)
  • 1 sdt garam
  • sedikit kaldu bubuk (optional)
  • 3 butir telur
  • 250ml susu cair 
  • 1 sdm mentega, lelehkan
Bahan isi:
  • Daging asap. Karena saya kurang suka daging asap, saya ganti dengan sosis ayam yang saya iris menyerong kemudian saya goreng.
  • Telur rebus yang sudah diiris. Biasanya 1 butir telur saya bagi 8 bagian, supaya tidak terlalu besar dan memudahkan ketika melipat.
  • Mayonaise. Ini akan memperlezat risoles, dan menjadi ciri khas dari Mayo.
Bahan pelapis:
  • 1 butir telur kocok lepas
  • Tepung panir
Cara Membuat:
  1. Campur tepung terigu dengan garam dan kaldu bubuk.
  2. Masukkan telur, aduk searah.
  3. Tambahkan susu cair sedikit demi sedikit hingga adonan menjadi licin dan halus.
  4. Masukkan mentega yang sudah dilelehkan.
  5. Tutup adonan dengan plastik, diamkan kurang lebih 30 menit.
  6. Panaskan wajan, tak perlu minyak atau margarin lagi karena adonan sudah mengandung margarin.
  7. Tuang sesendok sayur adonan, putar-putar hingga membentuk lingkaran tipis. Lakukan hingga adonan selesai.
Penyelesaian:
  1. Bentangkan dadar kulit, isi dengan isian (sosis dan telur).
  2. Beri sesendok makan mayonaise.
  3. Lipat menyerupai amplop.
  4. Masukkan ke dalam kocokan telur lalu gulingkan dalam tepung panir.
  5. Simpan dalam lemari pendingin kira-kira 1 jam.
  6. Goreng dalam api sedang hingga kuning kecoklatan.
  7. Sajikan hangat-hangat dengan saos sambal sebagai pelengkap.
Selamat Mencoba... :)
Readmore → Cara Membuat Risoles Mayonaise (Mayo)

Tentang Pemberian ASI; Botol atau Langsung?

Botol susu mungkin menjadi barang yang dibeli saat mempersiapkan kelahiran bayi. Saya pun demikian. Saat Amay bayi, saya bahkan sempat memberikan ASI yang sudah saya perah dengan dot. Hal itu dikarenakan ASI saya yang Alhamdulillah sangat melimpah, sedangkan Amay saat itu masih hobi tidur. Dibangunkan pun susah, sehingga mau tidak mau saya pun memerah susu untuk kemudian disimpan di botol, meskipun saya selalu ada di rumah.

Syukurnya, setelah tiga bulan Amay sudah bisa memutuskan untuk lebih memilih puting saya dibanding puting yang terdapat pada botol susu. Alhamdulillah sekali, karena banyak cerita yang saya baca dan dengar, bahwa terkadang bayi lebih memilih minum ASI melalui botol dibanding langsung menghisap dari puting ibunya sendiri. Alhamdulillah lagi, saya tidak perlu repot dan pusing memikirkan bagaimana cara memisahkan anak saya dari botol susunya. Kebetulan juga, Amay tidak saya beri susu formula.

Ketika usia Amay sudah dua tahun dan tidak minum ASI lagi, saya menyediakan air putih setiap malam, jaga-jaga ketika dia kehausan. Amay memang sudah terbiasa minum dengan gelas sejak kecil.

Nah, bagi ibu-ibu yang memberikan susu melalui botol, ada beberapa hal yang perlu diperhatikan:
1. Jangan merebus botol susu! Karena jika direbus, botol berbahan dasar plastik ini akan melepaskan residu senyawa kimia, yaitu bisphenol-A (BPA) yang sangat berbahaya, baik pada sistem reproduksi, saraf dan sistem daya tahan tubuh. 
2. Jangan menggunakan sikat yang kasar karena bisa menggores bagian dalam plastik. Senyawa dalam botol plastik juga sangat berbahaya bagi kesehatan.
3. Mensterilkan botol susu bisa juga dilakukan dengan alat sterilisasi perlengkapan bayi yang sudah tersedia di pasaran. 
4. Perhatikan cara membersihkan perlengkapan bayi yang benar. Misalnya dengan air hangat yang sudah diberi sabun khusus pencuci perlengkapan bayi, membilas dengan air yang mengalir, dll.

Jika pemberian ASI bisa dilakukan tanpa melalui perantara botol susu, maka lakukanlah. Ini tentu berlaku bagi stay at home mom. Saya sangat paham perjuangan working mom yang tetap ingin memberikan ASI secara eksklusif, dan saya salut pada mereka.

Bagi stay at home mom, ayo berdayakan apa yang ada dalam diri kita. Jika menyusui bisa kita lakukan secara langsung, mengapa harus diwakilkan pada botol? Menurut Muhammad Fauzil 'Adhim, pakar pernikahan dan parenting, menyusui sebaiknya dilakukan secara langsung. Biarkan anak mendapatkan ASI langsung dari puting ibu, karena hal ini akan berpengaruh pada perkembangan psikologis anak. Dari kegiatan menyusu itu, anak akan mempelajari perubahan psikologis sang ibu, dengan mendengar detak jantung dan merasakan suhu tubuh sang ibu. Menyusui secara langsung, akan mempererat ikatan batin antara ibu dan anak. Dan tentunya, kita tak perlu repot membeli botol dan mensterilkannya, bukan?
Readmore → Tentang Pemberian ASI; Botol atau Langsung?

Marcopolo, Kolam Renang Mewah di Kota Hujan Bogor

Desember 2012 lalu, saat Amay berusia 21 bulan, kami berkesempatan mengunjungi Bogor. Bogor sudah seperti kampung kedua bagi saya setelah Purworejo, karena disanalah seolah-olah separuh usia saya berjalan, meskipun sebenarnya hanya empat tahun saja saya berada disana.

Kami hanya memiliki waktu lima hari disana, sebelum bertolak ke rumah mertua di Majalengka. Dalam lima hari itu, setelah dikurangi sehari untuk menghapus kelelahan dan sehari untuk pulang, saya mengunjungi beberapa orang teman dan pergi ke sebuah tempat yang sudah kami rencanakan sebelumnya. Marcopolo namanya, sebuah kolam renang modern yang terletak di bilangan Cimanggu. Letak Marcopolo ini ada di dalam komplek Bukit Cimanggu Villa.

Dulu sewaktu masih tinggal di Bogor, belum pernah sekalipun saya masuk ke kolam renang ini, hehe.. Soalnya sewaktu mengajar dulu, kolam renang sudah disediakan di sekolah. Namun kali ini, demi membahagiakan Amay dan adik-adik sepupu lainnya, Bulik saya mengajak kami kesini.

Selain ember tumpah dan kolam renang yang bervariasi tingkat kedalamannya, Marcopolo juga menawarkan kolam air panas. Kolam air panas itulah yang seolah melambaikan tangan dan membuat saya berubah rencana, dari yang awalnya enggan “nyemplung” jadi ikutan “nyemplung”. Amay pun terlihat sangat senang, meskipun pada awalnya dia merasa takut.





Harga tiket masuk ke kolam renang Marcopolo sebesar 40 ribu rupiah di hari biasa, dan 50 ribu rupiah di hari libur. Namun jika kita ingin masuk ke kolam air panas, kita harus membayar lagi sebesar 10 ribu rupiah. Tentu harga ini masih cukup terjangkau bukan?

Yang paling penting dari sebuah kolam renang adalah tempat bilasnya. Disini, tempat bilasnya cukup bersih dan terang. Ini juga nilai plus bagi saya.

Oya, selain kolam renang, Marcopolo juga menyediakan Theater 4 Dimensi, gym, arena futsal juga ada.

Jadi, untuk Anda yang ingin bepergian di liburan kenaikan kelas nanti, dan masih belum ada ide mau pergi kemana, mungkin kolam renang Marcopolo di Bogor ini bisa menjadi pilihan. :)
Readmore → Marcopolo, Kolam Renang Mewah di Kota Hujan Bogor

Bagaimana Menghentikan Ketergantungan Pada Popok Sekali Pakai (Diaper)?

Zaman sekarang hidup makin dipermudah. Salah satu hasil dari kecanggihan otak manusia yang sangat membantu para ibu adalah diciptakannya diaper atau popok sekali pakai. Produk ini mungkin diciptakan sebagai solusi bagi para ibu yang mempunyai bayi dan sering kehabisan popok kain. Mungkin juga, ide membuat diaper ini berawal dari kesulitan ibu-ibu untuk membawa bayinya bepergian karena khawatir kerepotan saat mereka buang air.
Saya termasuk bagian dari ibu yang diuntungkan dengan adanya produk ini. Sebagai stay at home mom yang mengerjakan semua sendiri tanpa Asisten Rumah Tangga (ART), tentu repot sekali apabila menghadapi cucian yang menumpuk. Bahkan ketika musim hujan, bayi lebih sering buang air karena cuaca yang dingin. Saya pun memilih memakaikan diaper pada bayi saya baik siang maupun malam supaya saya bisa istirahat dengan cukup, karena mengurus bayi memang membutuhkan energi yang besar.
Nah, biasanya, saking sudah merasa nyaman dengan kondisi tidak terlalu repot ini, para ibu jadi ketergantungan. Saya pun begitu. Sampai suatu hari di usia Amay (putra sulung saya) yang ke dua, saya tersadar untuk mulai menerapkan toilet training.
Berawal dari keinginan Amay sendiri untuk lepas dari diaper, mungkin karena dia sudah merasa risih dengan celana tebalnya, saya pun mulai mengajarinya untuk buang air di tempatnya. Di usia ini, karena ia sudah bisa bicara, prosesnya menjadi lebih mudah. Pertama, saya memintanya untuk melapor pada saya jika ingin buang air. Setelah dia mulai terbiasa melapor, saya memberi satu perintah lebih sulit, yaitu melepas celana sendiri jika ingin buang air. Saya biasakan dia untuk buang air sebelum tidur supaya tidak mengompol. Karena sudah terbiasa melapor juga, tengah malam pun dia akan membangunkan saya jika ingin buang air.
Hari-hari pertama menerapkan toilet training memang terasa sulit. Pernah terjadi, Amay buang air besar di kamar karena perintah yang saya berikan kurang jelas. Saya hanya memintanya melepas celana, tanpa ada embel-embel langsung ke kamar mandi atau lapor pada saya. Tapi saya belajar dari kesalahan itu. Berarti, selanjutnya perintah yang saya berikan harus jelas.
Sering terjadi, kita para ibu lah yang belum siap mengajarkan mereka. Padahal, dari pengalaman saya sendiri, justru Amay yang mengajarkan saya untuk siap. Pernah suatu hari ketika akan bepergian saya kembali memakaikannya diaper. Saya sendiri yang merasa khawatir dan kurang percaya diri, takut kalau-kalau di jalan Amay mengompol. Namun ternyata kekhawatiran saya sirna. Amay yang sudah terbiasa melapor pun bicara pada kami ketika ingin buang air. 





Readmore → Bagaimana Menghentikan Ketergantungan Pada Popok Sekali Pakai (Diaper)?

Bijak Pilah Pilih Sekolah


Tahun ajaran 2013/2014 hampir usai. Beberapa sekolah pun telah membuka pendaftaran penerimaan siswa/siswi baru untuk tahun ajaran berikutnya. Para orang tua yang putra-putrinya duduk di kelas VI dan IX mulai getol mencari informasi sekolah mana yang terbaik setelah mereka dibuat stress dengan UN yang telah berlangsung.
Fenomena seperti ini terjadi tiap tahunnya. Namun satu yang seakan dilupakan oleh orang tua sekarang, anak-anak memiliki kapasitas yang berbeda. Paradigma yang terbentuk bahwa anak yang cerdas adalah ia yang menguasai pelajaran-pelajaran eksak seharusnya mulai ditinggalkan. Ingatlah bahwa setiap anak mempunyai keunikan sendiri-sendiri, dan kemampuan mereka tak bisa dan tak boleh disamaratakan. Jenis kecerdasan juga bermacam-macam, inilah yang disebut dengan multiple intelligences.
Dalam memilih sekolah untuk anak, sebaiknya orang tua telah mengetahui bakat dan minat anaknya. Bahkan akan lebih baik lagi jika sekolah yang dipilih disesuaikan dengan gaya belajar anak karena tidak semua anak cocok dengan gaya pembelajaran yang bersifat konvensional seperti sekolah kebanyakan. Ini juga berlaku ketika kita mencarikan SD untuk anak-anak yang telah lulus TK.
Kenali dulu gaya belajar anak-anak kita, apakah ia merupakan tipe audio, visual, atau kinestetik? Jika ia bergaya kinestetik, maka tidak tepat jika kita memaksanya belajar di sekolah yang mengharuskan ia duduk tenang sambil mencatat dan mendengarkan penjelasan guru di depan kelas. Hasilnya tidak akan optimal.

Orang tua harus paham bahwa sekolah terbaik bukanlah sekolah yang menyediakan sarana dan prasarana yang “wah”. Sekolah yang baik adalah sekolah yang memfasilitasi keingintahuan dan kreativitas siswanya, bagaimanapun gaya belajarnya, sehingga setiap anak mampu melejitkan potensi yang dimilikinya. 
Readmore → Bijak Pilah Pilih Sekolah

Heart Field; Usaha Saya Mengganti Kecewa dengan Rasa Bahagia.

Mau curcol... Bulan lalu, saya mendapat hadiah voucher sebesar Rp 200.000,-. Salah saya, saya tidak segera menggunakannya. Tiap ada ke...