Minggu, 15 September 2013

Merangkai Mahkota Untuk Bunda

Salah satu cobaan terberat yang pernah saya alami adalah ketika ibu saya dipanggil menghadap Yang Kuasa. Sering saya menangis ketika merindukan almarhumah ibu, dimana pun saya berada saat itu. Saya menangis bukan karena tak ikhlas. Saya sangat ikhlas, apalagi mengingat beliau sudah lama menderita sakit. Saya pun menyadari, kepergian ibu adalah hal yang terbaik, supaya beliau terbebas dari sakit yang selama ini dideritanya. Saya menangis karena saya belum menunjukkan bakti pada beliau. Rasa sesal itu masih ada hingga kini, lima tahun semenjak peristiwa itu.

Suatu ketika sambil menahan tangis saya memohon pada Allah. Ya Allah, apakah yang bisa saya lakukan untuk beliau? Saya takut saya belum tergolong sebagai putri yang sholihah, yang di setiap do’anya mengalir pahala jariyah. Saya takut, sedekah yang pernah saya keluarkan untuk ibu tanpa saya sadari terkandung riya, sehingga pahalanya tak sampai untuk ibu.

Sempat tercetus keinginan menghadiahi sesuatu untuk almarhumah ibu, namun saya tak punya apa-apa untuk dihadiahkan. Pada saat itu, muncul keinginan untuk menghafal salah satu surat di dalam Al-Qur’an. Saya sempat ragu, apakah menghafal Al-Qur’an dengan motivasi seperti itu dibolehkan? Kemudian saya bertanya pada seorang teman. “Kalau saya niat menghafal satu surat dalam Al-Qur’an kemudian diniatkan sebagai hadiah untuk ibu, apa boleh ya?” Begitu pertanyaan saya. Sahabat saya pun menjawab, “Insya Allah tidak apa-apa.” Lalu mulailah saya menjalankan “proyek” itu. Saya ingin menghadiahi beliau Surat Ar-Rahman, salah satu surat yang paling saya sukai.

Sebagai seorang Muslim, saya percaya dengan sebuah hadist dari Buraidah, Rasulullah saw bersabda, “Siapa yang membaca Al-Qur’an, mempelajarinya, dan mengamalkannya, maka dipakaikan mahkota dari cahaya pada hari kiamat. Cahanya seperti cahaya matahari dan kedua orang tuanya dipakaikan dua jubah (kemuliaan) yang tidak pernah didapatkan di dunia. Keduanya bertanya, ‘Mengapa kami dipakaikan jubah ini?’ Dijawab, ‘Karena kalian berdua memerintahkan anak kalian untuk mempelajari Al-Qur’an.” (HR Abu Daud)

Saya ingin menghadiahi beliau jubah istimewa itu. Juga untuk simbah putri dan bapak yang tak lelah mengajarkan saya bagaimana membaca Qur’an dengan benar. Semoga niat saya dipermudah oleh-Nya. Saya pun berharap, keturunan saya kelak dapat menjadi seorang Ahli Qur’an. Saya yakin, walaupun memang tak mudah, namun sesungguhnya menghafal Al-Qur’an adalah mudah. Semua tergantung niat kita. Bukankah Allah juga sudah berjanji dalam firman-Nya? “Dan Sesungguhnya telah Kami mudahkan Al-Quran untuk pelajaran (adz-Dzikr), maka adakah orang yang mengambil pelajaran?(Al Qamar:17)

Maka ni’mat Tuhanmu yang manakah yang kamu dustakan?


Tidak ada komentar :

Poskan Komentar

Terima kasih sudah berkunjung. Silakan tinggalkan komentar yang baik dan sopan. Komentar yang menyertakan link hidup, mohon maaf harus saya hapus. Semoga silaturrahminya membawa manfaat ya...