Sabtu, 22 Maret 2014

Memilih Partai = Memilih Klub Sepak Bola

Kemarin saya buat status begini di facebook saya
"Menjelang pemilu, banyak teman-teman yang mendadak jadi pengamat politik. Sah-sah saja sih, cuma.. Kalau cinta jangan terlalu cinta, nanti kamu akan kecewa. Kalau benci jangan terlalu benci, nanti kamu malu sendiri.
Anda dengan pilihan Anda, saya dengan pilihan saya, dia dengan pilihan dia. Masing-masing punya hak to? Dan saya yakin masing-masing kita sudah menimbang koq, mana yang menurut kita baik.
Kalau ingin membuat saya atau dia beralih pada pilihan Anda, gunakan kalimat yang baik di status-status Anda. Karena kalau Anda menuliskan hal-hal yang buruk demi membuat pilihan Anda terlihat baik, yang terjadi justru akan terbalik. Bagi saya pribadi, saya malah jadi antipati.
Cara pandang orang terhadap sesuatu bisa berbeda-beda, tak usah lah kita memaksakan cara pandang kita. Saya ingat betul kata-kata suami suatu hari, "Kita mungkin melihat sebuah pulpen sebagai benda yang panjang, tapi jika yang lain melihatnya dari atas maka sah-sah saja jika dia bilang pulpen itu berbentuk lingkaran, dan jika seseorang melihat dari bawah tak salah jika pulpen itu disebutnya runcing."

Bukan tanpa alasan saya membuatnya. Ini hasil dari mantengin facebook beberapa hari ini, dan selalu deh ada postingan-postingan yang bikin gerah. Ada yang menjelek-jelekkan partai ini, memposting keburukan capres ini. Duuh..facebook sudah jadi seperti meja hijau yang hakimnya adalah para facebooker sendiri. Suami saya sampai bilang, "Sudahlah, ngapain kita menghabiskan energi untuk urusan nggak penting kayak gitu?" Bukan pemilunya yang nggak penting loh ya, saya nggak golput koq. Yang nggak penting itu berdebatnya.

Media pun begitu, jadi perantara ghibah. Memang kita butuh berita, tapi mbok ya yang sewajarnya. Kadang ada juga berita yang lebay, melebih-lebihkan berita negatif namun mengurangi esensi dari berita itu sendiri.

Memilih partai atau presiden, menurut saya hampir sama seperti memilih klub bola favorit. Ada kesenangan tersendiri, dan tentunya kenapa orang memilih klub tersebut sudah pasti ada analisanya. Nggak bisa dong, kamu bilang klub favoritku yang paling bagus, bla bla bla, karena pasti ada saatnya kalah di sebuah pertandingan. Ngefans boleh saja, tapi kalau jadi seperti bonek atau the jackmania yang suka tawuran demi membela klubnya, kan jadi nggak enak dilihat. 

Saya suka geli kalau ada orang yang mati-matian membela klub sepak bola. Lha itu yang jadi pemainnya saja, mereka membela klubnya karena dibayar. Kalau ada klub lain yang mau beli dengan harga lebih oke, mereka dengan entengnya angkat kaki dari klub itu. Kamu, dibayar nggak? Sama aja seperti partai to? Hehe.. Sekian... :)

Tidak ada komentar :

Poskan Komentar

Terima kasih sudah berkunjung. Silakan tinggalkan komentar yang baik dan sopan. Komentar yang menyertakan link hidup, mohon maaf harus saya hapus. Semoga silaturrahminya membawa manfaat ya...