Langsung ke konten utama

Mukena Cantik, Murah, dan Berkualitas? Ya, Zakizakia...

Kali ini mau cerita tentang Mukena Zakizakia, sebuah brand mukena kepunyaan sepupu suami saya. Kenapa sih koq pengen banget ngomongin tentang mukena?

Mukena Cantik Zakizakia

Jadi gini ceritanya…

Suatu hari di bulan Syawal, saya yang sedang berlebaran di kampung halaman suami, bersilaturrahmi ke beberapa saudara. Karena sudah masuk waktu ashar, saya minta ijin untuk numpang shalat. Tadinya sih mau cari musholla, supaya tidak merepotkan tuan rumah. Tapi, tuan rumah malah menawari untuk shalat disana. Saya pun dipinjami sebuah mukena. 

Begitu saya pakai, saya merasa nyaman dan langsung jatuh cinta. Pertama karena bahannya yang adem, kedua dan selanjutnya adalah karena tidak menerawang, pas di muka (nggak kedodoran), juga motifnya yang cantik. Belakangan saya mendapatkan kelebihannya yang lain, yaitu harganya yang miring. Harga mukenanya miring banget. Apalagi setelah saya bandingkan dengan harga-harga mukena dengan bahan yang sama, yang dijual di online shop – online shop yang berseliweran di Instagram. Asli, selisih harganya bisa mencapai 30 ribu, bahkan sampai 100 ribu.

contoh motif mukena
Ketika pulang, ternyata Mama mertua mengajak kami mampir ke sebuah ruko. Disitulah mukena itu diproduksi. Oh, saya baru tahu kalau sepupu suami saya itu punya usaha konveksi. Tidak hanya mukena sebenarnya, ada jilbab dan pakaian-pakaian muslimah juga. Saya pun langsung memburu mukena yang saya pakai tadi. Namun sayang, mukena yang saya cari sudah habis sebelum lebaran, dan saat itu mereka masih libur lebaran sehingga belum mulai produksi lagi.

Saya pun tergelitik untuk mewawancarai Teh Kiki, nama sepupu suami saya tadi. Tapi yah, wawancaranya masih taraf abal-abal, hehe..

Dari tanya jawab itu, saya akhirnya tahu kalau ternyata bisnis di bidang ini bukanlah hal yang asing bagi Teh Kiki, karena orang tua dan kakaknya juga menggeluti bidang ini. Teh Kiki memulainya setelah lulus kuliah, dengan modal awal dan pemasaran yang masih ikut dengan bisnis konveksi sang kakak, Rosy Collection.
motif mukena yang sedang dipersiapkan
Teh Kiki sendiri sebenarnya sempat bekerja di sebuah bank, namun ia memutuskan untuk resign, kemudian memulai bisnisnya lagi. “Untuk mukena ini, saya punya brand sendiri, Zakizakia,” begitu katanya. Nama ini diambil dari nama panjangnya, Kiki Zakiah.

Selain mukena, kerudung modern (pashmina) dan pakaian muslimah pun mulai ditekuni. Pesanan pakaian yang datang kebanyakan adalah pakaian-pakaian pesta, juga pakaian-pakaian bergaya hijabers. Sayangnya, ia agak kesulitan mencari penjahit untuk produk-produk pakaian seperti ini.

pakaian muslimah produksi zakizakia

Teh Kiki memilih memperbanyak produksi jilbab selain mukena, karena menurut pengalamannya, perputaran uangnya lebih cepat. Biasanya yang banyak dicari adalah jilbab instan. Konsumennya sendiri banyak dari luar Jawa, Bandung, juga Jakarta. Sampai saat ini, Teh Kiki memiliki enam orang karyawan/tukang jahit. “Kalau di Teh Ros mah udah banyak, ga tau berapa, hehehe…” sambungnya merendah, dengan logat Sundanya.

Sayangnya, ketika ditanya soal omset, Teh Kiki belum bisa menjawab dengan pasti. “Kalau masalah omset, belum rapi dibukukan. Masih belajar untuk manajemen keuangannya.”

Walau begitu, saya salut dengannya. Jarang sekali anak-anak muda yang memilih untuk membuka usaha sendiri. Kebanyakan lebih memilih untuk menjadi karyawan. Keputusan Teh Kiki untuk resign dari bank tempatnya bekerja juga patut diacungi jempol. Ia lebih memilih berkutat di pasar, memilih kain sambil berpanas-panasan, berhubungan dengan tukang becak dan pedagang-pedagang pasar. Ini berbanding terbalik dengan ketika ia bekerja di ruang ber-AC, bertemu dengan nasabah yang wangi, berangkat kantor dengan pakaian rapi.


Passion lah yang membuatnya berbalik arah. Tapi biasanya, orang yang sukses itu yang tahu tujuan, tahu kemana langkah kaki harus digerakkan. Semoga, pilihannya menggeluti bisnis ini tak hanya menjadi jalan rezeki untuknya sendiri, namun juga bagi orang lain. Aamiin…

Komentar

  1. Mukena trend sekarang nih, motif2..

    BalasHapus
  2. Bagus - bagus nih koleksi mukena, ini ready stock ya

    BalasHapus
  3. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  4. terima kasih atas ilmu yang di berikan..saya tunggu artikel-artikel selanjutnya :) saya ingin berbagi ilmu sedikit mengenai mukena Sebagian besar ulama kita telah bersepakat bahwa busana yang sesuai dengan syarat untuk menutup aurat wanita dalam{Enter}shalat adalah baju kurung beserta kerudung (yang sekarang dikenal dengan mukena) ... salah satu trend zaman sekarang yaitu mukena katun jepang ,,ingin Dapat barangnya kualitas top di sini tempatnya GROSIR MUKENA KATUN JEPANG ( www.mukenadistro.com )

    BalasHapus

Poskan Komentar

Terima kasih sudah berkunjung. Silakan tinggalkan komentar yang baik dan sopan. Komentar yang menyertakan link hidup, mohon maaf harus saya hapus. Semoga silaturrahminya membawa manfaat ya...

Pos populer dari blog ini

Mengelola Air Limbah Rumah Tangga, Untuk Indonesia yang lebih Sehat

"Kita bisa hidup tanpa emas dan minyak, namun tidak tanpa air bersih."
Air merupakan kebutuhan manusia yang paling utama. Berdasarkan laporan WHO, ada sekitar 748 juta masyarakat dunia masih kekurangan air bersih. "Sebanyak 90 persen di antaranya tinggal di daerah sub-sahara Afrika dan Asia. Masih banyak dari mereka yang belum menggunakan air minum yang baik dan bersih," kata WHO dan UNICEF dalam laporannya, seperti diberitakan oleh Mashable, Mei 2014. (1)
Juga berdasarkan perkiraan WHO dan UNICEF, sekitar 60 persen penduduk di kawasan pedesaan di Indonesia kekurangan akses terhadap sarana sanitasi yang pantas. Kegiatan mandi dan mencuci pakaian di sungai serta buang air besar di tempat terbuka membuat orang mudah terpapar penyakit, mengontaminasi air tanah dan permukaan, dan menurunkan kualitas tanah dan tempat tinggal. Sedangkan berdasarkan peringkatnya,Indonesia merupakan negara dengan sistem sanitasi ( pengelolaan air limbah domestic ) terburuk ketiga di Asia …

Esther Ariesta, Blogger Perempuan yang Seorang Vegetarian

Esther Ariesta, seorang blogger lulusan Universitas PGRI Adi Buana, Surabaya, yang pernah tinggal di Bali, dan sejak desember tahun lalu menetap di Finlandia setelah menikah dengan pria asal negara itu. Oya, first of all, saya ingin kembali mengucapkan selamat atas pernikahannya. Semoga pernikahannya membawa kebahagiaan, hingga maut memisahkan.
Membaca blognya, saya langsung tertarik untuk membahas tentang vegetarian. Iya, sejak 24 Desember 2015 lalu, Mbak Esther memang memutuskan untuk menjadi 100% vegetarian. Itu keputusannya, karena ia mengasihi binatang. Memang, vegetarian tak melulu soal kepercayaan suatu agama, tapi bisa juga karena alasan kesehatan, atau simply karena menyayangi binatang. Seperti definisi Vegetarian berikut ini: a person who does not eat meat, and sometimes other animal products, especially for moral, religious, or health reasons.
Menjadi vegetarian pun ada macamnya. Ada yang full 100% seperti Mbak Esther, tetapi ada juga yang masih mengonsumsi produk hewani sepe…

Belajar Tegar dari Seorang Widi Utami, Blogger Perempuan Penyandang Tunarungu yang Sarat Prestasi

Kalau kita, mendengar dengan telinga, maka ia, mendengar dengan mata. Satu yang ditakutinya, gelap. Karena di tengah kegelapan, bukan saja ia tak bisa melihat, namun ia juga tak bisa mendengar.
Widi Utami namanya. Blogger sholihah, yang punya banyak cita-cita mulia. Ia adalah penulis yang hebat, meski di usianya yang ke empat, ia harus kehilangan fungsi indra pendengarnya karena jatuh saat berlari menyambut sang kakak.

Saya sering berbincang dengannya, karena saya, Mbak Widut (begitu kami akrab menyapanya) dan Mbak Rani, membentuk sebuah grup yang iseng kami beri nama #BloggerKAH. Nama #BloggerKAH diambil dari huruf depan nama anak-anak kami; Kevin, Amay & Aga, juga Han. 
Mbak Widut adalah penulis berbakat. Kalau teman-teman ingin membaca tulisan-tulisannya, blognya ada 2; widutblog.blogspot.co.id dan widiutami.com. Ia sudah mempunyai sebuah buku berjudul "Mahkota untuk Emak", yang saat launchingnya dihadiri oleh penulis terkenal Habiburrahman El Shirazy. Memang di buku …