Rabu, 18 November 2015

Recto Verso, Melihat dan Mendengar Karya yang Sama

Buku adalah jendela dunia. Semua orang tahu itu. Meskipun kita hanya duduk berdiam, tapi jiwa dan imajinasi bisa pergi ke lain alam.

Banyak sekali buku yang sudah menginspirasi saya. Namun ada satu buah buku, yang karenanya saya kembali ingin belajar menulis. Kalau artis saja bisa nulis, masa' saya enggak? Benar, cita-cita saya semasa remaja dulu adalah menjadi seorang penulis. Namun karena tak ada satu pun prestasi yang saya hasilkan dari kegiatan itu, saya menyerah, putus asa, lalu berhenti begitu saja.

Tiba-tiba di tahun 2010 saya menemukan pencerahan, sebuah cahaya yang telah hilang. Saat itu, karena saya sudah resmi serumah dengan suami setelah tujuh bulan menjalani LDR, saya memulainya dengan bersih-bersih rak buku milik suami. Ketika itu, sebuah buku berwarna hijau - berjudul aneh - dari pengarang yang saya sudah ketahui namanya sebagai seorang penyanyi, menyita perhatian saya.

Buku-buku yang berserakan tak karuan tak saya hiraukan.

Saya membaca semua endorsement tentang buku itu. Semua positif. Semua menyambut kelahiran buku itu dengan takjub. Apalagi sang penulis berhasil membawakan karyanya dalam dua versi, yaitu dalam bentuk tulisan dan lagu.

Sampai disini, pasti sudah bisa menebak 'kan, apa judul buku itu?

Iya, Recto Verso jawabannya.
recto verso by Dee Lestari. photo by arin.

Judulnya aneh 'kan? Bahkan penulisnya pun mengatakan demikian. Kata ini memang jarang terdengar. Dan Dee, berhasil "merampas" kata itu menjadi miliknya. Hehe, semoga kalimat saya tadi nggak lebay ya...

Coba deh, tanyakan pada orang-orang di sekitarmu, "Apa kamu tahu recto verso?" Saya menebak, jawaban yang terbanyak adalah, "Itu kan karyanya Dee Lestari." Dee sendiri mengatakan bahwa recto verso memiliki arti sebuah gambar yang seolah-olah terpisah, padahal menjadi satu kesatuan yang menyeluruh. Dee menjadikan kata itu sebagai judul karyanya karena karyanya ini mempunyai dua versi, yaitu audio (lagu), dan visual (buku). Meskipun bentuknya berbeda, namun sejatinya baik lagu maupun buku itu adalah satu. Ia bisa dinikmati bersama-sama.

Mengutip armeyn.com, dalam dunia percetakan, recto dan verso dikenal sebagai halaman depan dan belakang. Recto adalah halaman di sebelah kanan, dan verso adalah halaman di belakangnya.

diambil dari armeyn.com
Dan mengapa recto verso ini begitu istimewa?

Selain karena lewat karyanya ini, Dee berhasil membangunkan passion saya yang mati suri, recto verso menjadi penghibur tersendiri. Jika saya sedang tidak tahu ingin melakukan apa, maka recto verso lah yang jadi pelampiasannya. 11 rangkaian nada dalam albumnya, telah puluhan kali saya dengarkan. 11 kisah yang Dee bawakan dalam bentuk tulisan, telah puluhan kali saya baca ulang. Dengan membaca satu atau dua cerpen saja, semangat saya bisa kembali ada. Itulah mengapa buku ini selalu ada di samping tempat tidur saya. :)

Gaya cerita Dee dalam buku ini begitu mempesona. Dia seperti berkata lewat huruf dan tanda baca. Dan ada beberapa cerpen favorit saya disana.

Dalam "Firasat", saya menyimpulkan bahwa terkadang terlalu peka itu menyiksa.
"Aku Ada" berkisah, meskipun raga telah terpisah dari jiwa, namun cinta bisa mendengar, melihat, tanpa perlu alat. Bahwa dia yang telah pergi, mungkin saja ada di sampingmu kini.
Dalam "Hanya Isyarat", saya ikut merasakan sesak karena perasaan yang tak sempat terungkap. 
Dalam "Peluk", saya seperti menangkap kisah yang menjadi pemisah antara penulis dengan suami pertamanya.
Dee pun tak perlu menulis kata "sedih" untuk melukiskan sebuah kesedihan. Kata-kata yang dipilihnya dalam "Tidur", cukup membuat saya menangkap bahwa hati tokohnya porak poranda.

Ahh, Andrea Hirata benar, Dee selalu menghormati intelektualitas pembacanya.



Postingan ini diikutsertakan dalam First Giveaway Buku Inspirasi

36 komentar :

  1. Saya jadi penasaran bukunya Dee yang ini... :) Sukses GAnya, Mbak...

    BalasHapus
  2. Setiap buku memberikan inspirasi kepada pembacanya :D :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul mba hana.. Selalu ada yang bisa dipetik. :)

      Hapus
  3. Kemampuan Dee dlm bertutur melalui bukunya memang tak dapat di ragukan lagi kemampuannya. bahkan utk buku ini sendiripun telah diangkat ke layar lebar.
    Terima kasih sudah berpartisipasi dalam GA Buku Yang Menginspirasi (jangan lupa utk mention ke twitter sebagai syarat wajibnya) ^_^

    BalasHapus
  4. Mbak Dewi Lestari itu multitalent ya?
    Selain menulis buku, beliau juga seorang artis...suaranya bagus.

    Soal Recto Verso, saya pernah baca di perpus Kota
    Keren dah karya2 belaiu, always best seller novel2nya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul dek.. Bisa nulis (dan tulisannya nggak biasa), bisa nyanyi, bisa nulis lagu, juga bisa akting (di film perahu kertas).

      Hapus
  5. Novel ini jd salah satu novel favorit saya juga Mak. Kisah2nya menghanyutkan perasaan..

    BalasHapus
  6. Saya cuma nonton filmnya aja, novelnya nggak kebeli-beli :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya malah belun nonton filmnya.. Hehehe..

      Hapus
  7. Saya udah baca dan nonton filmnya. Keduanya saling melengkapi menurut saya. Paling saya suka Hanya Isyarat dan Malaikat Juga Tahu. Hanya Isyarat ituu emang bikin nyesak. Suka filosofi Dee yang Cinta Sebatas Punggung. Kalau Malaikat Juga Tahu saya baru ngeh kalau ternyata kalau 'juara' di sana maksudnya cinta seorang ibu. Suka diksi yang dipakai Dee di buku itu. Mengagumkan :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oh..saya juga baru tau kalau juaranya itu ibu. Kirain si abang. Hehe..

      Hapus
  8. Tau buku ini tapi belum baca, pertama kali denger kayak mantranya harry potter.

    BalasHapus
  9. Saya belum baca bukunya, tapi suka sama filmnya. :p

    BalasHapus
  10. saya belum pernah membaca novel Dee. Tapi suka degan lagu-lagu ciptaannya. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau filmnya gimana Mak? Perahu Kertas misalnya?

      Hapus
  11. Saya serius terhipnotis pingin punya dan baca bukunya. Karya Dee yang pernah saya baca adalah Perahu kertas, lagu-lagunya saya suka banget

    BalasHapus
  12. judul bukunya unik jadi penasaran isinya :)

    BalasHapus
  13. Salah satu penulis favorit aku juga mak. Dan kita punya buku yang sama, entah bagaimana bisa menggugah rasa dan semangat atau hanya bediam termenung saja :D

    BalasHapus
  14. Aku pernah liat filmnya. Issshh keren abis.

    BalasHapus
  15. Buku ini semacam kisah dalam novel gitu, Mak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. ini kumpulan cerpen mbak..ada 11 cerpen di dalamnya.

      Hapus
  16. sebagai penggemar garis keras karya karya dee, aku juga jadi tersulut ni buat nulis yang serius...nulis buku...novel..huhuuu,

    BalasHapus
    Balasan
    1. waaa...keren tuh buat resolusi 2016. :D

      Hapus
  17. beneran penasaran sm recto verso-nya Dee ini. banyak bgt inspirasi did alamnya kayaknya

    BalasHapus
    Balasan
    1. yang jelas, baca cerpennya itu kita jadi terbawa suasana. Dee pinter banget melukiskan setting, alur, secara detail.

      Hapus

Terima kasih sudah berkunjung. Silakan tinggalkan komentar yang baik dan sopan. Komentar yang menyertakan link hidup, mohon maaf harus saya hapus. Semoga silaturrahminya membawa manfaat ya...