Selasa, 26 April 2016

Gara-Gara Upin dan Ipin



Siapa tak kenal Upin Ipin? Serial animasi yang diimpor dari negeri tetangga ini setiap hari menghiasi layar kaca. Meskipun tak sedikit yang mengkritik acara ini, terutama karena adanya tokoh Bang Sally yang sedikit melambai, tapi jujur saja saya tetap suka dan tetap menyuguhkannya untuk anak-anak.

Memangnya, nggak khawatir anak-anak akan jadi gagap bahasa? Hehe, terus terang, tidak. Malah, anak-anak (Amay khususnya, karena Aga belum bisa bicara), jadi makin bertambah kosa-katanya. Amay jadi tahu bahwa di Malaysia, sepatu disebut kasut, dan sepeda disebut basikal. 

Tentu, sebelumnya saya jelaskan juga bahwa bahasa Melayu sedikit berbeda dengan bahasa Indonesia. Misalnya pada kata seronok, jika di Indonesia kata ini berkonotasi negatif (meskipun di KBBI, seronok memiliki arti; menyenangkan hati, sedap dilihat), maka di Malaysia sana, kata seronok berarti bahagia. 

Lalu, apa saja sih, pengaruh positif yang saya (dan anak-anak) dapat setelah (ikut) menonton Upin Ipin?

1. Gara-gara Upin Ipin, anak-anak bisa belajar agama dengan mudah. Bagi yang sering menyaksikan acara ini, tentu setuju dengan pernyataan saya. Ya 'kan? Gara-gara mereka berdua, anak saya jadi hapal do'a berbuka puasa, niat berpuasa, huruf hijaiyyah (lagunya kadang diputar di awal acara), mengenal tentang zakat, juga shalat tarawih. Saya tinggal menambahkan sedikit saja.

Kisah dalam Upin Ipin yang menceritakan kejadian sehari-hari membuat kita lebih mudah menangkap ilmu yang diselipkannya dalam dialog maupun dalam adegan demi adegannya. 





2. Gara-gara Upin Ipin, saya jadi tahu bahwa untuk mengeringkan sepatu, kita bisa menaruhnya di belakang peti ice (kulkas). Di sebuah episode dimana Upin dan Ipin kena marah oleh Cikgu Besar karena kuku dan sepatunya kotor, kemudian sepulangnya dari sekolah mereka mencuci sepatunya, namun karena hujan turun dengan derasnya, mereka khawatir sepatu mereka tak akan kering, Opah memberi saran pada mereka berdua untuk menaruh sepatu yang telah dicucinya itu di belakang kulkas. Bisa kering kah? Coba saja! Saya sudah membuktikannya loh, hehe...

3. Gara-gara Upin Ipin, saya jadi rindu dengan permainan masa kecil. Rindu dengan suasana kampung yang saling rukun dan tolong-menolong. Rindu dengan segarnya udara yang tak tercemar polusi. Rindu dengan sempurnanya hidup, meski jauh dari kemudahan teknologi. 

4. Di setiap episode, selalu saja ada ilmu yang dipelajari dan hikmah yang bisa dipetik. Anak-anak jadi tahu sistem tata surya, asal mula pelangi, polusi udara, manfaat buah dan sayur, yang kesemuanya dikisahkan dengan apik dan menarik. Pun soal perjuangan memperoleh sesuatu, seperti ketika Upin dan Ipin membantu Opah mengambil getah karet lalu dengan uang hasil menoreh itu mereka bisa membeli mobil-mobilan baru. 

5. Persahabatan. Ada satu soundtrack Upin Ipin, yang liriknya begitu dalam soal persahabatan;
tiada bukit yang terlalu tinggi
untuk kita daki bersama
dan tak ada laut yang terlalu dalam
untuk diselami
Serial Upin Ipin sesungguhnya mengajarkan kita untuk selalu hidup rukun, berdampingan, meski berbeda suku dan agama. Mei-Mei dan Jarjit juga Raju (sekarang sudah jarang muncul), datang ke rumah Upin Ipin pada saat Hari Raya Idul Fitri. Upin Ipin dan kawan-kawannya pun datang ke rumah Mei-Mei saat Hari Raya / Tahun Baru China. 

Buat kamu-kamu yang udah pada gede, bahkan udah pada punya anak, tapi masih suka rasis, coba contoh Upin Ipin! Malu lah... Lagipula, hidup rukun dan saling menghormati itu lebih membuat bahagia, ya 'kan?




Itu sekelumit yang saya ingat, tentang pengaruh Upin Ipin di kehidupan saya dan anak-anak. Barangkali, ada teman-teman yang merasakan juga, atau mau menambahkan lagi? :)
Harapan saya, di Indonesia akan ada acara yang sarat ilmu dan nasehat seperti Upin Ipin juga nantinya. :)

38 komentar :

  1. Upin Ipin ini keren banget, karakter tokohnya kuat dan unik, ceritanya natural, lucu. Jadi ga cuma anak2, emak2 juga pasti suka.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bener natural banget. Kalo di Indonesia yg natural begini kayaknya cuma Si Doel.

      Hapus
  2. Iya dulu kalo pas kehabisan kaos kaki, pulang sekolah sore langqung cuci trus dijemur di belakang kulkas wkwkwk.

    Dan pertama tau serial Upin Ipin ini emang pas puasaan kan ya, dulu cumn diputar setiap 5 menit doang. Sekarang hmmm sejam haha

    BalasHapus
  3. Saya dan anak tetap suka upin dan ipin lucu ceritanya dan ngena buat bljr juga :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mba.. Dan ngga bosan2 meski ceritanya baru itu-itu aja. :D

      Hapus
  4. Saya juga merasakan dampak positifnya pada anak saya yang baru 3 tahunan Mbak.

    Tapi harus selalu diingatkan agar logatnya ga ikutan Upin Ipin, masa di suruh mandi jawabnya tak nak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha..iyaaa.. Dulu pas awal2 juga Amay sukanya jawab gitu >_<

      Hapus
  5. sebetulnya anak juag harus diedukasi tentang banyak hal, seperti ada orang yg seperti bang Sally. Ada yang melarang kalau ceriatnya ada peran jahatnya, kalau aku sih gak apa-apa, sambil anak diterangkan bahwa di luar sana banyak anak yang suka jahat sma kita, jadi anak belajar kalau gak semua oarang akan baik sama kita

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul mba.. Justru disitulah kesempatan kita mengenalkan yang baik dan yang buruk ya?

      Hapus
  6. Saya suka banget Upin Ipin, Mbak. Ada lagi info yg saya dapat dari serial Upin Ipin. Kalau banyak laron yang masuk rumah artinya mau ribut. Mau hujan deras dengan angin kencang. Jadi tiap ada laron yang masuk, saya bilang ke suami "Kata orang mau ribut" dengan logat Upin Ipin. Upin Ipin ini salah satu motivasi saya menulis cerita anak :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Trus menjebak laronnya pakai ember diisi air. Itu juga ilmu kan yaa..hihi.. Keren mbaa jadi ide cernak lagi..:D

      Hapus
  7. Berarti kulkasnya kalo mepet tembok harus digeser ya demi sepatu kering

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dimajuin dikiiit biar ada space..hehehehe

      Hapus
  8. iya mbak banyak nilai2 positifnya mbak upin upin...iya ternyata di malaysia ada yang melambai juga ya.si saleh. aku juga suka ikut liat upin-ipin lo

    BalasHapus
    Balasan
    1. He eh mba.. Yaa..dimana-mana ada sih yaa..

      Hapus
  9. Ambil sisi positifnya aja ya daripada anak-anak di suguhkan dengan sinetron-sinetron yang belum pantas di liat oleh anak-anak hehe. Kartun lebih bagus pilihannya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sinetron indonesia kualitasnya gitu lah mba.. -_-
      Kartun pun mesti selektif juga pilihnya. Upin Ipin ini termasuk yg aman lah..:)

      Hapus
  10. Anak tetangga langsung puasa maghrib setelah nonton upin-ipin. Padahal udah disuruh ibunya tp tetep nggak mau. Hahahaha,vkeren memang pengaruh upin-ipin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Anak saya udah nanyain aja, kapan puasanya, wkwkwk..

      Hapus
  11. karena itu..tayangan ini banyak digemari keluarga..banyak ilmu dan nuansa pendidikan anak..

    BalasHapus
  12. Anakku jg penggemar Upin Ipin. Cuma sayang bahasanya Melayu kalau di TV lokal. Makanya lbh prefer nonton di Disney Ch, krn didubbing ke Bhs Indonesia :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah..sy malah belum tau yg versi bahasa indonesia. Jadi aneh nggak ya? Karena biasa dengar mereka bicara dg bahasa melayu..hehehe..

      Hapus
  13. aih.., ini salah satu animasi favorit keluarga. diulang melulu pun tetap betah nontonyya karena banyak hal positif yang bisa diambil. semakin aktif ngebloh nih arin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya..meski diulang2 tapi ngga bosan..hehe..

      Mba ren..justru arin kangen sm mba ren.. :)

      Hapus
  14. ayam goreeeeng, kl nntn ini suka pengen makan ayam goreng :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwkwk..cara makan mereka bikin ngiler emang yaa..:D

      Hapus
  15. dibandingin sm si unyil sebenernya aq lebih suka unyil mba, tapi kalau ternyata banyak pelajaran yg bisa diambil dari upinipin berarti boleh nih cari-cari videonya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo Upin Ipin tuh natural banget dek.. ceritanya lekat dg kejadian sehari-hari..

      Hapus
  16. Ponakanku klo dah nyetel lagunya upin ipin udaaah deh dikuasain tape nya ga bole ganti lagu lain haha
    Sampe aku jadi apal yang
    Terima kasih padamu cikgu wkww

    Tapi aku apalnya yang ayam goyeng, betol betol betol

    BalasHapus
    Balasan
    1. ahhh..itu mah karna tante mbul doyan kan? kan? kan?

      Hapus
  17. Haha baca judulnya gara-gara upin ipin kirain mau bahas negatif tapi ternyata engga :) kalo bahasa malaysia nya GRATIS itu kalo ga salah CUMA_CUMA ya mba ?

    BalasHapus
  18. saya dan anak2 juga suka serial ini. banyak hal yg bermanfaat bisa di petik. dan yang penting, serial ini pintar sekali mengemas ilmu pengetahuan dengan cara yang menyenangkan dan mudah di ingat anak-anak. tapi..sayang nya beberapa hari ini kok saya gak bisa liat upin ipin ya. channel tv yang biasa menayangkan nya pun gak ada lagi. sudah di ubek2 ke seluruh channel tv kok ya tetep gak ketemu. apa sudah berakhir kah?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul Mbak Yang..ada ilmu yg bisa dipetik yaa..

      Aduh maaf baru balas.. Sekarang udah ada kan tayangannya? :D

      Hapus

Terima kasih sudah berkunjung. Silakan tinggalkan komentar yang baik dan sopan. Komentar yang menyertakan link hidup, mohon maaf harus saya hapus. Semoga silaturrahminya membawa manfaat ya...