Langsung ke konten utama

Ingatan Terdalam: Lambe Njedor dan Jari Temumulen

Siapa yang masih ingat kenangan-kenangan waktu kecil? Di umur berapa sih, kenangan-kenangan yang terdalam yang bisa teman-teman ingat? Adakah yang masih ingat peristiwa yang terjadi saat umur 1 tahun? Kalau ada, salut saya. Wow pokoknya.

Kenapa? Karena saya sendiri hanya bisa mengingat kenangan saya di umur 3 tahunan. Waktu itu saya bangun tidur siang, dan menangis karena pergelangan tangan saya disengat tawon. Dulu rumah saya belum ada plafonnya. Dan tawon-tawon itu membuat rumah di reng (bambu-bambu tempat menaruh genteng).

Sebelum hari itu, kayaknya saya belum hidup. Hihihi, soalnya saya sama sekali ngga ingat. Waktu cerita itu ke Bapak, beliau heran. "Terus, pas diboncengke Bapak nganggo Vespa kae, ndak ora kelingan?" tanya beliau, dan saya jawab dengan gelengan.

Kata Bapak, dulu saya ceriwis sekali kalau di rumah. Kalau di depan orang lain, langsung berubah jadi pendiam. Istilahnya, jago kandang doang. Nah, katanya sih saya paling suka berdiri di depan saat Bapak mengendarai Vespa. Dan kalau sudah di atas Vespa yang sedang berjalan, saya bisa bicara sendiri dan menyanyi sesuka hati. Lagi-lagi, itu cerita Bapak, yang tak saya ingat sedikitpun.

Oya, waktu kecil dulu, saya sering main di pondok. Pondok yang saya maksud adalah Pondok Pesantren Al-Falah, tak jauh dari rumah saya. Mbah Putri saya (nenek dari bapak), tinggal di dalam komplek pondok karena menikah dengan pendiri pondok pesantren itu. Waktu kecil dulu, saya sering main ke rumah Mbah, dan bermain dengan Mbak Ani, sepupu sekaligus putri dari penerus pesantren, Pak Kyai Dja'far.

Di depan kediaman Mbah Putri, ada pondok putra yang punya dua lantai. Saya yang udik, seringkali naik turun tangga. Naiknya lewat tangga, turunnya merosot di railing yang terbuat dari beton. Dan "kelincahan" saya itu sukses membuat bibir atas saya pecah, karena saya terguling. Nangis sih, tapi ngga kapok, dan saya kembali jatuh. Makanya kalau bibir atas saya tebal, jangan heran yaa.. Dulu Mas Pepi dan Mba Ita sering banget menggoda saya, "Wuuu..lambe njedor," kata mereka.

Oya, setelah bangun tidur dalam keadaan tersengat tawon itu, besoknya kayaknya saya ikut sekolah di TK Masyithoh. Ikut-ikutan aja sih..wong umur saya baru 3 tahunan kan... Dulu mah ngga ada playgroup atau PAUD gitu. TK aja masuknya umur 5 tahun kan? Nah karena saya waktu itu jadi yang terkecil, ngga ngerti apa-apa, kayaknya saya sempat di-bully deh, dan itu membuat saya kapok sekolah. Wajah saya memang bulliable sih yaa..

Akhirnya, tahun depannya, saya ikut sekolah lagi. Umur saya genap 4 tahun. Awalnya cuma dititipin, tapi saya jadi murid TK beneran, dan diluluskan karena saya ngga mau ngulang. Haha... Dan memang saya masuk SD umur 5 tahun, sehingga lulus SMA pas banget 17 tahun. Tapi ini jangan ditiru, karena saya merasa usia saya yang kurang matang membuat saya ngga maksimal dalam menyerap ilmu pelajaran. Tapi ya terserah juga sih, kalau dirasa mampu ya monggo. Cumaaa, yang bisa mengukur kemampuan anak kan anak itu sendiri, bukan orang tua. Ya kan? Hehe...

Kembali ke laptop....

Masa kecil saya memang banyak bahagianya, tapi banyak sialnya juga. Kalau tadi saya cerita kalau pernah jatuh ngglundung dari tangga, tangan kanan saya juga seriiiiing banget kecepit pintu. Anehnya, saya ini ngga kapok atau trauma mainan pintu gitu deh. Walhasil, karena sering banget kecepit pintu, jari telunjuk saya temumulen. Temumulen itu apa yaa, pokoknya bernanah gitu deh. Sampai jarinya bolong. Waktu SD sih masih ada bekas bolongnya, tapi sekarang sudah hilang. :D


Bapak, Ibu, Mba Ita, Mas Pepi, dan yang paling imut itu, saya. Haha..

Selain jari yang kecepit dan jadi bernanah itu, saya juga sempat kecelakaan sepeda, 2 kali. Yang pertama waktu dibonceng sama Mbak Pondok (santriwati) pakai sepeda mini. Kami jatuh di perempatan dekat pondok, dan kaki saya sukses masuk jeruji rodanya. Oya, waktu itu sama Mbak Ani juga. Jadi yang dibonceng itu dua anak.

Kecelakaan kedua, waktu ngaji di masjid dan mau shalat isya. Saya ketabrak sepeda. Kelopak mata kanan bagian bawah pecah sedikit. Ngga cuma lecet loh yaa, tapi sampe pecah. Entah gimana saya dibawa pulang ke rumah, pokoknya yang saya ingat saya sudah dipegangi ibu dan mau ditetesi obat merah oleh Mamak (Bude Lasirin). Inget banget deh gimana cengengnya saya, menangis meronta-ronta, haha...

Yah begitulah kisah seru saya waktu kecil dulu. Tapi meski banyak sialnya, perasaan hati saya super duper bahagia. Orang-orang di sekeliling saya memberikan kasih sayang yang besar pada saya. Alhamdulillah. Jadi pengen kembali ke masa itu deh ah.. :)

Oya, tulisan ini diposting bareng #bloggerKAH. Baca kenangan Mba Rani disini dan kenangan Mba Widut disini yaa.. Sssttt..mereka curhat. :D

Komentar

  1. Mbak Widut yg curhat.. aku mah nggak :p malah nerangin pake analogi #halah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha..dia ngga mau dibilang curhat..

      Tapi keren ih, ada ilmunya ternyata yaa.. :)

      Hapus
    2. Hahahaha, aku ngaku kalo iull curhat yaaaa. :v :v

      Btw, tumumulen ki opo sih?

      Hapus
    3. ya gitu deh Mbaaa...jarinya bernanah hampir membusuk gitu.

      Hapus
  2. duh istilahnya lambe njedor bikin ngakak mba :D
    masa lalu utama masa kecil memang menyenangkan y mba ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha..bukan saingan lambe turah loh yaa.. :D

      Hapus
  3. Hahaha...aku ngakak di kalimat "disengat tawon"....itu aku banget… pas kecilku sering aku dientup tawon. Rumahku waktu itu jg blm ada plafonnya, bnyk rumah tawon.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mbaa..tawonnya banyaakk di rumahku tuh. :D

      Hapus
    2. Rumah bumer sekarang juga masih banyak tawon hgungnya tuh karena nda ada plafonnya

      Hapus
    3. nah, aku diantup tawon gung tante..wkwkwk

      Hapus
  4. Aku hidup umur berapa ya? kayaknya si..umur 2 tahunan deh, haha. Sebelum itu aku antara hidup dan nggak hidup. :p

    BalasHapus
  5. masa kecilnya berwarna Mbaa :)
    saya pun juga rindu pengen kembali ke masa kanak-kanak yang menyenangkan :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mba..alhamdulillah.. Hihi..andai ada kantong Doraemon yaa. :D

      Hapus
  6. Baca ini jadi keinget masa kecil saya dulu hahahaha... Sering jatuh, sering kena ini itu gegara dulu sering pecicilan hahahaha... Dulu sering sobek sana sini, berdarah sana sini, ampun deh...

    Paling berkesan waktu ada tetanggaku naik sepeda federal, trus aku menabrakkan diri... Nakal emang wkwkwkw Alhasil tetangga saya jatuh, saya lecet2 plus jahitan di deket mata hihiihi...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wohoho..iseeeng Mas Pandu mah.. Jangan-jangan suka membully temen-temen cewek juga nih..haha..

      Hapus
  7. apaan lambe njedor, oo ternyata..nggak ngerti bahasa jawa sih :)
    Kalau saya tetep sering jatuh mbak sampe sekarang, jadi tetep banyak tanda2nya.
    Btw, saya penasaran ama bloggerKAH ini? udah lama seliweran baca, tapi baru mau nanya lagi, sebuah singkatanKAH? atau sebuah pertanyaanKAH?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha..iyaa. Lambe njedor itu bahasa jawa. :D

      Dan bloggerKAH itu, bisa dua-duanya. Kami inj blogger kah? Karena ngga seperti blogger ngehits yg suka datang ke berbagai event..hihi.. BloggerKAH jg singkatan, inisial dari anak kami bertiga. :D

      Hapus
  8. Mbak rin aku bacanya kayak film slasher...huaaaaa...
    Bibir atas patah
    Jatoh di perosotan tangga
    Jari bolong
    Kaki masuk jeruji, ya Alloh lincah apa ubrug kamu mb rin waktu kecil, tapi aku kok jadi pengen ngakak ya, ada ada aja hahahahah

    Klo aku ingatan paling awal kayaknya 5 tahunan gitu, dibonceng pake sepeda ke waduk wadaslintang bedua ama bapak, kakiku dijiret jarit biar nda masuk jeruji, trus pas kabekelan kebanjiran..dulu rumahku yang sekarang jadi pabrik sabun yuh, kontrakan sih, nah aku sama kakak dianekin di atas lemari hahhaha...

    Ama satu lagi katanya pas maen maen ama anak tetangga, aku masih kecil banget, nah anak si mbak yang ngasuh aku kecemplung sumurl..tapi aku ga inget sama sekali sih, tapi ibu sering heboh pas cerita bagian itu

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku tu diem-diem tapi penuh kesialan pas kecil, hahaha...

      waduh, kecemplung sumur? trus gimana Mba kondisinya?

      Hapus
  9. Duh, ingatan ke masa kecil tuh beneran paling indah deh :D

    Salam,
    Oca

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salam juga Mba.. Kenapa ngga pake nama asli aja? :)

      Hapus
  10. labe njedor itu apaan ya artinya mbak

    BalasHapus

Posting Komentar

Terima kasih sudah berkunjung. Silakan tinggalkan komentar yang baik dan sopan. Komentar yang menyertakan link hidup, mohon maaf harus saya hapus. Semoga silaturrahminya membawa manfaat ya...

Postingan populer dari blog ini

Berkat Theragran-M, Badan Bugar, Flu Hengkang

Disclaimer: Postingan ini benar-benar ditulis berdasar pengalaman pribadi. Jika ada perbedaan hasil dengan pengalaman orang lain, maka penulis tidak bertanggung jawab. :)


Di dua malam, tepatnya tanggal 16 dan 17 September, Solo diguyur hujan. Lebat sekali. Sampai-sampai, Minggu pagi tanggal 18, udara terasa begitu dingin. Ini adalah keadaan yang luar biasa, karena biasanya udara Solo selalu terasa panas, baik siang maupun malam.
Singkat kata, pagi itu saya beraktivitas seperti biasa. Setelah mencuci piring dan mencuci baju, saya bersiap untuk memasak. Tiba-tiba, terasa ada yang tak beres di badan. Berulang kali saya bersendawa, kepala jadi berat, dan leher pun terasa kaku. Saya menghampiri Mas Yopie, meminta tolong agar beliau membaluri punggung, pundak dan leher dengan minyak kayu putih.

Oya, cerita ini sebelumnya pernah saya tuliskan di instagram saya @arinta.adiningtyas
Setelah beristirahat sejenak dan badan terasa lebih enak, saya melanjutkan rencana memasak yang tertunda tadi. Ka…

Mengelola Air Limbah Rumah Tangga, Untuk Indonesia yang lebih Sehat

"Kita bisa hidup tanpa emas dan minyak, namun tidak tanpa air bersih."
Air merupakan kebutuhan manusia yang paling utama. Berdasarkan laporan WHO, ada sekitar 748 juta masyarakat dunia masih kekurangan air bersih. "Sebanyak 90 persen di antaranya tinggal di daerah sub-sahara Afrika dan Asia. Masih banyak dari mereka yang belum menggunakan air minum yang baik dan bersih," kata WHO dan UNICEF dalam laporannya, seperti diberitakan oleh Mashable, Mei 2014. (1)
Juga berdasarkan perkiraan WHO dan UNICEF, sekitar 60 persen penduduk di kawasan pedesaan di Indonesia kekurangan akses terhadap sarana sanitasi yang pantas. Kegiatan mandi dan mencuci pakaian di sungai serta buang air besar di tempat terbuka membuat orang mudah terpapar penyakit, mengontaminasi air tanah dan permukaan, dan menurunkan kualitas tanah dan tempat tinggal. Sedangkan berdasarkan peringkatnya,Indonesia merupakan negara dengan sistem sanitasi ( pengelolaan air limbah domestic ) terburuk ketiga di Asia …

Gara-Gara Upin dan Ipin

Siapa tak kenal Upin Ipin? Serial animasi yang diimpor dari negeri tetangga ini setiap hari menghiasi layar kaca. Meskipun tak sedikit yang mengkritik acara ini, terutama karena adanya tokoh Bang Sally yang sedikit melambai, tapi jujur saja saya tetap suka dan tetap menyuguhkannya untuk anak-anak.
Memangnya, nggak khawatir anak-anak akan jadi gagap bahasa? Hehe, terus terang, tidak. Malah, anak-anak (Amay khususnya, karena Aga belum bisa bicara), jadi makin bertambah kosa-katanya. Amay jadi tahu bahwa di Malaysia, sepatu disebut kasut, dan sepeda disebut basikal. 
Tentu, sebelumnya saya jelaskan juga bahwa bahasa Melayu sedikit berbeda dengan bahasa Indonesia. Misalnya pada kata seronok, jika di Indonesia kata ini berkonotasi negatif (meskipun di KBBI, seronok memiliki arti; menyenangkan hati, sedap dilihat), maka di Malaysia sana, kata seronok berarti bahagia. 
Lalu, apa saja sih, pengaruh positif yang saya (dan anak-anak) dapat setelah (ikut) menonton Upin Ipin?
1. Gara-gara Upin Ipin, …