Langsung ke konten utama

PDKT Sama Mantan yang Sudah Punya Pasangan, Yay or Nay?

Bulan ini tema yang diangkat #bloggerKAH memang rada serem. Haha... Baca Antara Mantan dan Sahabat nya Mba Rani dan tulisan Mba Widut tentang Bersahabat dengan Mantannya Pasangan, Yay or Nay?.

Iya, temanya tentang "MANTAN", yang kata orang yang susah move on, "buanglah mantan pada tempatnya." Kenapa saya bilang kalau orang-orang yang bilang seperti itu adalah orang yang susah move on? Karena eh karena, menurut saya berarti dia masih kepikiran sama mantannya, masih belum bisa melepaskan dan mengikhlaskan perpisahan yang mereka alami.

Kurang lebih kayak gini lah:

quote tentang mantan

Kalau orang sudah berdamai dengan masa lalu, jadinya seperti Rossa dengan Yoyo "Padi". Kita pasti tahu ya gimana sakitnya Rossa, tapi dia toh terlihat engga apa-apa. Beberapa kali saya lihat Rossa mem-post foto Yoyo (begitu juga sebaliknya) di Instagram dengan caption yang saling men-support satu sama lain. That was great, right?

Tapi sebenarnya yang ingin saya bahas di tulisan kali ini bukan soal itu sih. Saya pengen tulis tentang, bagaimana jika kita belum bisa move on dari mantan, PENGEN BALIKAN, sementara mantan kita ternyata sudah punya pasangan, dan bahagia dengan keluarga barunya? 

Ini bukan pengalaman pribadi yaaa, karena mantan saya cuma 2. Yang satu sudah berkeluarga, yang satunya lagi juga sudah bahagia dengan saya. EH? Iyaaa, ngga salah. Saya memang nikah sama mantan. Mantan yang ini adalah mantan terindah, hehe...

Saya tergelitik menuliskan ini karena suatu hari di sebuah grup chatting, saya, Mbak Rani dan Mbak Widut terlibat pembicaraan serius. Hihihi... Tentang apa? Ya tentang mantan, wkwkwk... Entah ya, bicara soal mantan - mantannya orang sih -  selalu ada sisi menarik. Kadang dari curhatan seseorang di sosial media, kita jadi punya bahan tulisan kan? xixixi...

Lalu, menurut saya, PDKT sama mantan yang sudah punya pasangan itu, yay atau nay?

Kalau saya, NAY. Kenapa?

1. Saya punya value

Iyalah. Saya punya harga diri jadi ngga mau merebut "laki orang". Apalagi dunia sosmed sekarang kejaaammm... Saya ngga mau lah, dibully banyak orang dan dapet julukan "pelakor". Hhhmmm...

Tapi kan, you deserve to be happy, Rin. Kalau kamu cuma bisa bahagia sama mantan kamu, usahakan dong!

Barangkali ada yang berpikir seperti "kalimat miring" di atas? Menurut saya, bahagianya kita itu kita yang menciptakan. Jangan sampai tersugesti kalau kita cuma bisa bahagia kalau hal-hal yang kita inginkan terwujud dengan sempurna. Saya juga tidak akan menggantungkan kebahagiaan saya cuma pada satu orang. Ini merugikan diri saya sendiri. Betul apa benar? Hehe...

Happiness is made, not given.
"Tak perlu menunggu sempurna untuk bisa berbahagia, karena kebahagiaan itu dicipta, bukan diminta." Kalimat barusan adalah quote yang saya buat waktu ada lomba #k3bkartinian di instagram @emak2blogger 


2. Saya tidak ingin berbahagia di atas penderitaan orang lain

Bisa mendapatkan apa yang kita impikan atau dambakan memang membahagiakan. Tapi jika kebahagiaan itu kita dapat dengan cara yang kurang baik, dalam hal ini merebutnya dari keluarga sang mantan, apakah kita bisa hidup tenang?

Do'a orang yang teraniaya itu mustajab. Ngeri kan, kalau saya dido'akan yang buruk-buruk?


3. Saya takut dengan karma

Masih ada kaitannya dengan poin nomer 2 di atas. Apa yang kita tanam, itu yang akan kita tuai, kan? Lah kalau cuma saya yang "menikmati" keburukan saya sih ngga masalah ya, memang begitu hukumnya. Tapi kalau kemudian keluarga atau keturunan saya juga ikut merasakan akibatnya, kan kasihan. :(


4. Saya ngga mau dibilang ngga laku

Oke poin terakhir ini memang sedikit sentimentil. Hihihi... Tapi ini masih ada hubungannya dengan poin pertama ya, bahwa orang yang punya harga diri dan tentunya masih punya rasa malu, tentu tak akan mau mengganggu rumah tangga orang lain.

Mantan adalah orang yang pernah kita sayangi memang. Tapi kalau harus mengenangnya dalam-dalam, kita sendiri yang akan merugi. Sifat seperti tadi hanya akan makin menjauhkan kita dari pintu kebahagiaan. Kita terpenjara dalam jeruji yang kita bangun sendiri.

Move on, cari orang lain yang lebih baik lagi. Cinta bisa tumbuh seiring berjalannya waktu. Seperti pepata Jawa, witing tresno jalaran saka kulino.

Akhirul kalam, ini buat kamu yang masih tergoda untuk mengganggu rumah tangga orang, dalam hal ini rumah tangga mantan: Percaya pada dirimu bahwa kamu punya value. Jangan sampai tindakanmu membuat orang lain berpikir kalau kamu merebut pasangan orang lain karena kamu ngga laku-laku.



Komentar

  1. Saking nggak laku-lakunya trus mantan yang sudah punya pasangan... Hmm, na'udzubillahi mindzalik. :(

    BalasHapus
  2. Alhamdulilah mantanku cuma satu pak suami, edisi tante mbul gapernah pacaran sejak dulu kal selain ma paksu...

    Wkwkwk, istilah2 di atas kek mirip bahasan akun hocip yak mb rin, hahhahaha...semoga kita semua dijauhkan dari yang namanya sifat2 ingin merampas hak orang lain amiin, begitupula keluarga kita smoga tetap lurus dijuhkan pula dari perampas hak orang lain pula

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wiii...keyeeen tante.. Memang sebaiknya begitu tante. Akika hilaf. Huhuhu.. Maunya sih mantannya 1 aja gitu, paksu doang.

      Wkwkwkw..iya itu istilah di lamtur. Akika kan kolowernya lamtur. :D

      Hapus
  3. Kalau saya sih Nay mbak,,,, Ogah banget, pergilah mantan dari hidupku dan ingatanku....

    *komentar emosional, mohon dimaapkan :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha..sabar Om, sabaaarr.. Jadi inget lagunya SheRinta. "Pergilah kau, pergi dari hidupku.. Bawalah semua rasa bersalahmu..."

      Hapus
  4. Ini postingan kayaknya cucok dech saya tunjukkan buat Mbak Mantan... wkwkwkwkwkw...

    Gue dong, punya suami yang masih disetian mantan itu udah sakit, enggak tahu dech kalau di PDKT in...wkwkk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha..share Mba.. Viralkan..hahahaha..

      Hapus
  5. Move on itu pentiiiing banget. Tapi kalo udah kadung cinta, repot juga.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Susah memang..tapi bukan berarti ngga bisa kan? Hehe..

      Hapus
  6. Dari tadi kok baca ginian seh..heuheu....move on emang susah tp hrs diusahakan..

    BalasHapus
  7. Kalo aku sih NAY ya soalnya mantannya adalah mantan pacar adanya. Mungkin akan beda cerita kalau yang udah divorce dan ada anak yang dibawa dari pernikahan sebelumnya. Tapi ya statusnya hanya teman.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi.. Iya..kalau udah divorce akan beda cerita memang.
      Kayak Bebi Romeo sama istrinya.

      Hapus
  8. Alhamdulilah gak punya mantaan, wkwkwk. Ups.
    Kalau diposisi itu sih gengsi saya. Cari dong yg lebih baik, hehehe.

    BalasHapus
  9. Enggak banget lah kalau masih nge-ganggu mantan. kayak cowok hanya dia seorang he he he

    BalasHapus
    Balasan
    1. Naaahh..sayangnya ada yang ngga nyadar Mba Wit..wkwkwk

      Hapus
  10. Iya mak, kalau takut akan karma pasti gak akan lah tega pdky sama mantan yang notabennya sudah punya pasangan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu yang paling serem sebenarnya sih Mbaaa, hihihi

      Hapus
  11. Mantanku sekarang jadi mantan terindah yang selalu menemani dalam Isak tangis dan bahagia gak kepengen membangkitkan lagi ingatan lama..Sudah cukup disana saja tidak usah Kemabli dan tak kepingin mengingatnya lagi. Titik haghag

    BalasHapus
    Balasan
    1. aduh Mba Witaaaa, baper yaa, xiixxixixi

      Hapus
  12. Aku enggak berteman dengan mantan. Tapi tetep berusaha bersikap senormal mungkin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama Mba..hihi.. Life must go on, right?

      Hapus
  13. Kalo aku ama mantan enaknya, dia sudah menutup semua komunikasi... Walau putusnya baik-baik tapi alhamdulillah dengan dia menutup semua komunikasi gak perlu sibuk-sibuk menghindar atau cari tau hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku pun gitu Mba.. Pernah sekali ketemu, tapi ya biasa aja. Hehe.. Apalagi itu dulu cinta monyet..wkwkw..

      Hapus
  14. Duh cukup pelakor itu buat mba muljem mba wkkwwk...aku si NAY bodo amat klo mas Anang YAY hahaha..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mas Anang mah pasti Nay atuh..dia pan setia. Lah dia korban juga..haha

      Hapus
  15. duh dek..udah beranak anak masih ngomongin mantan...wkwkwkw

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha.. Pak Danang nih mantannya pasti banyak nih..haha

      Hapus
  16. saya juga NAY Mbaaa, ngeri banget euy membayangkan harus merebut suami orang, naudzubillah min dzalik semoga kita dijauhkan dari sifat seperti itu, amiiin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin Mbaa.. Jauh jauh deh yaaa..hihi

      Hapus
  17. dimana mana PDKT sama orang yang sudah berpasangan (mantan atau bukan) itu NAY banget kayanya mbak. kalo liat orang yang kaya gitu pengen rasanya bilang "hush hush orang jahat pergi sanaaah hempash hempash!"

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha.. Hush hush sanaaa.. Ala-ala incess gitu yaa.. :D

      Hapus
  18. Big No! Balik lagi ke value diri kita, entah sengenes apa pelakor dan pebinor itu ampe yg udah berpasangan diembat juga :(
    Eh iya, salam kenal :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihhihi..iya betuuulll Mba.. salam kenal kembalii.. :)

      Hapus
  19. Ngak ah, buat saya sih Big No No hehehe

    BalasHapus
  20. Naudzubillah ya. Karmanya itu yang serem. Okelah, di Islam itu nggak ada karma, tapi ya itu kayak yang mba bilang, didoakan buruk oleh orang yang hatinya tersakiti oleh saya... menyeramkan. Single is better ketimbang begini :)

    BalasHapus

Posting Komentar

Terima kasih sudah berkunjung. Silakan tinggalkan komentar yang baik dan sopan. Komentar yang menyertakan link hidup, mohon maaf harus saya hapus. Semoga silaturrahminya membawa manfaat ya...

Postingan populer dari blog ini

Born To Be Genius; Webinar Parenting Bersama Tigaraksa

Pada tanggal 12 Oktober lalu, saya mengikuti sebuah Webinar yang diadakan oleh PT. Tigaraksa Satria. For your information, PT. Tigaraksa Satria adalah sebuah perusahaan perdagangan yang memiliki divisi untuk mengembangkan cara menstimulasi otak balita agar tumbuh optimal.
Saya mengetahui adanya Webinar ini dari seorang teman semasa SMP, Endah Ediyati namanya. Kebetulan beliau bekerja di perusahaan ini. Hhmmm, pantas saja ya, Mbak Adhwa putrinya kelihatan cerdas. Pasti stimulasi yang diberikan oleh orang tuanya juga optimal.
Stimulasi. Kata ini menjadi salah satu faktor penentu, agar anak-anak kita bisa tumbuh menjadi anak yang cerdas. Jangan lupa, cerdas itu tidak hanya pandai Matematika saja ya... Masih ingat dengan 8 jenis kecerdasan menurut Howard Gardner yang terkenal dengan sebutan Multiple Intelligence?
Nah, mendukung pernyataan tadi, Dr. Thomas Armstrong mengatakan bahwa, "Every child is genius." Sayangnya, lingkungannya lah yang terkadang melumpuhkan kejeniusan ini. …

Mengelola Air Limbah Rumah Tangga, Untuk Indonesia yang lebih Sehat

"Kita bisa hidup tanpa emas dan minyak, namun tidak tanpa air bersih."
Air merupakan kebutuhan manusia yang paling utama. Berdasarkan laporan WHO, ada sekitar 748 juta masyarakat dunia masih kekurangan air bersih. "Sebanyak 90 persen di antaranya tinggal di daerah sub-sahara Afrika dan Asia. Masih banyak dari mereka yang belum menggunakan air minum yang baik dan bersih," kata WHO dan UNICEF dalam laporannya, seperti diberitakan oleh Mashable, Mei 2014. (1)
Juga berdasarkan perkiraan WHO dan UNICEF, sekitar 60 persen penduduk di kawasan pedesaan di Indonesia kekurangan akses terhadap sarana sanitasi yang pantas. Kegiatan mandi dan mencuci pakaian di sungai serta buang air besar di tempat terbuka membuat orang mudah terpapar penyakit, mengontaminasi air tanah dan permukaan, dan menurunkan kualitas tanah dan tempat tinggal. Sedangkan berdasarkan peringkatnya,Indonesia merupakan negara dengan sistem sanitasi ( pengelolaan air limbah domestic ) terburuk ketiga di Asia …

Kasih Tak Sampai Antara Siti Nurbaya dan Samsul Bahri

Pertama kali membaca novel ini adalah ketika saya duduk di bangku SMA. Karena apa lagi jika bukan oleh tugas mata pelajaran Bahasa Indonesia? Sebelumnya, saya hanya mendengar kisah Sitti Nurbaya dan Samsulbahri yang harus menderita karena kisah cintanya terhalang oleh Datuk Meringgih yang tak punya hati. Dan dulunya, saya pikir, orang tua Sitti Nurbaya lah yang tega menukar kebahagiaan sang putri hanya demi pundi-pundi duniawi. Apalagi, ini didukung dengan syair lagu yang dibawakan suara melengking milik Ari Lasso, yang saat itu masih menjadi vocalis grup band Dewa 19, berjudul "Cukup Siti Nurbaya". "Oh... Memang dunia, buramkan satu logika
Seolah-olah, hidup kita ini

Hanya ternilai s'batas rupiah Cukup Siti Nurbaya yang mengalami
Pahitnya dunia

Hidupku, kamu, dan mereka semua
Takkan ada yang bisa memaksakan jalan
Hidup yang 'kan tertempuh Dengarkan manusia yang terasah falsafah
Sesaat katanya

Itu bukan dogma"
Tapi ternyata, setelah membaca keseluruhan isi novelnya, …