Skip to main content

Posts

Lika-liku Bisnisku

There are no secrets to success. It is the result of preparation, hard work, and learning from failure. (Colin Powell)  Nulis bareng #BloggerKAH kali ini sedikit berbeda, karena tumben-tumbenan kita mau bahas soal bisnis. Biasanya, kami curhat tentang anak-anak atau suami atau tentang "kebaperan" diri, yekan? Tapi, semoga tetap membawa manfaat yaa, karena kami mau bahas soal bagaimana kami making money. Yuhuuu... Semoga seru.
Teman-teman yang sudah berteman lama dengan saya, tentu tak asing lagi dengan bisnis jumpalitan ala saya. Dulu waktu kuliah, sempat jualan tupperware buat nambah uang jajan, sambil bantuin temen liqo'. Cuma modal katalog, omset saya bisa jutaan waktu itu. Keuntungannya, bagi dua sama teman saya, yang nyediain barangnya. Asik kan? Apalagi kalau ada bonus barang, alhamdulillah bisa dipakai sendiri juga. 
Setelah menikah dan nggak ngapa-ngapain di rumah karena praktis saya berhenti mengajar, saya coba-coba ikut bisnis di Oriflame. Asik sih, jadi banya…

Umur 40 Tahun, Mau Ngapain Ya?

Tahun ini, insya Allah usia saya menginjak angka 3O tahun. Jangan bilang, koq kelihatannya Arin malah kelihatan lebih tua dari 3O yaa.. Huhu, itu bikin sedih gaes.. Pengennya mah tetep kelihatan 2O-an kan yaa.. Tapi saya memang nggak bisa mencegah efek gravitasi, hihi...
Nah, karena usia sudah menginjak kepala 3, maka saya harus mulai lebih berhati-hati. Kenapa? Katanya kan, life begins at forty. It means, jika saya diberi umur panjang, waktu saya mempersiapkan diri menghadapi usia 4O tahun, berarti tinggal 1O tahun lagi. Berarti, sepuluh tahun ini saya harus berusaha lebih keras, agar bisa menikmati usia 4O tahun dengan baik.
Usia 4O tahun memang belum terlalu tua, tetapi juga tak bisa dibilang muda. Jadi, ingat lima perkara sebelum lima perkara, menjadi makin wajib hukumnya. Sehat sebelum sakit Muda sebelum tua Kaya sebelum miskin Lapang sebelum sempit Dan, Hidup sebelum Mati
1. Sehat sebelum sakit Karena saya ingin menikmati usia 4O tahun dengan penuh kebahagiaan tanpa sakit-sakita…

4 Tempat Wisata Keluarga di Malang

Malang adalah destinasi wisata yang cukup populer di kalangan para pelancong. Kota yang identik dengan udara yang sejuk ini memang sangat tepat dijadikan sebagai tujuan berlibur. Ada banyak lokasi wisata yang bisa Anda kunjungi di Malang, yaitu tempat-tempat yang menawarkan pengalaman luar biasa bagi para pengunjungnya. Nah, jika Anda berencana mengajak keluarga untuk berlibur ke Malang, ada beberapa objek wisata menarik yang layak untuk dipilih. Berikut di antaranya.

Plaza Garden Rabbit Fields
Salah satu objek wisata yang cocok bagi liburan keluarga adalah Plaza Garden Rabbit Fields. Ini adalah sebuah area yang berbentuk taman dan ditumbuhi oleh rerumputan hijau.  Menariknya, selain dapat menikmati suasana yang asri dan menyegarkan pandangan, Anda juga bisa berinteraksi langsung dengan kelinci-kelinci yang dibiarkan hidup bebas di taman ini.
Objek wisata yang berlokasi di Jl. Paralayang, Desa Pandesari, Pujon, ini juga dilengkapi dengan beberapa spot foto menarik dan unik. Bagi Anda yang…

Pro Kontra Reward and Punishment dalam Mendidik Anak, Mama Pilih Mana?

Waktu mengajar dulu, sekolah tempat saya mengajar menerapkan prinsip "konsekuensi" pada anak didik. Sekolah kami tidak memberikan reward atau hadiah untuk anak yang berprestasi, juga tidak menggunakan punishment atau hukuman untuk anak yang melakukan pelanggaran. Sekolah kami menerapkan prinsip "konsekuensi" untuk mengganti dua kata itu. 
Jadi, misalnya pada saat snack time siswa A tidak mau menghabiskan makanannya, maka kami -guru, pen- akan berkata, "Sebelum makananmu habis, kamu belum boleh pergi ke working area atau area bermain. Kalau kamu mau bermain dengan teman-teman, habiskan dulu makananmu. Semakin lama waktu yang kamu perlukan untuk menghabiskan makanan, maka konsekuensinya waktu bermainmu akan semakin berkurang." Sebaliknya, jika anak bisa melakukan segala kewajibannya tepat waktu, maka haknya pun akan segera ia dapatkan.
Kedengarannya lebih adil dan lebih ramah anak ya? Iya. Meskipun sebenarnya, konsekuensi ini mirip juga dengan ganjaran, ba…

Rumah Impian

Tulisan ini adalah postingan kolaborasi dengan #BloggerKAH, setelah beberapa bulan kami absen karena adaaaaa aja kesibukan di antara kami bertiga. Mbak Ran yang baru punya baby Alisha, saya yang masih saja disibukkan oleh cucian dan setrikaan, dan Mbak Widut yang tiap pengen nulis ngga ada temennya. Xixixixi, iyaaa, diantara kami bertiga, Mbak Widut memang yang paling rajin nulis dan paling sering menang lomba. Huhuhu jadi envy sama semangatnya.
Nah, berawal dari curhatan Mbak Widut yang pengen punya dapur outdoor, saya akhirnya mengusulkan bagaimana jika tema bulan ini adalah tentang Rumah Impian?

Padahal Mama udah siapin baju koko. Tapi seperti kemarin, bocah ini keburu ngantuk. Ditanya kenapa tadi siang ngga mau bobo, jadinya kan jam segini udah ngantuk. Eee..dengan tanpa dosa dia bilang, "Mas Amay kan manusia beneran, Ma... Tidurnya kalau malam, bukan pagi atau siang." Jiah.. Jawab aja! Lha emang manusia yang tidur siang itu berubah jadi kelelawar? 😥😥 A post shared by

Mencicipi Makanan Kang Mo Yeon di Kimchi Resto, Solo

Saya termasuk fans yang terlambat menyukai serial Descendants of The Sun. Di saat fans drakor lainnya sudah mulai move on dan merambah ke drakor yang lain, saya baru saja menonton serial ini. Pesona Captain Yoo Si Jin, Big Boss yang ganteng, cerdas, sangat cepat dalam berpikir dan mengambil keputusan, setia pada negara dan Dokter Kang yang dicintainya, membuat saya jadi tergila-gila pada drama korea ini.
Kenapa malah jadi ngomongin drakor ya? Hihihi... Soalnya, karena serial inilah, saya akhirnya penasaran bagaimana rasanya makanan Korea itu.
Eh, tapi jauh sebelum ada Descendants of The Sun ini, saya juga pernah ingin sekali makan makanan korea, yaitu saat hamil Amay, dan saya sedang menonton ulang tayangan Jewel in The Palace. Jang Geum terlihat piawai dalam memasak, dan itu bikin bayi di perut saya ini jadi ngiler, hihi... Dan karena saat itu belum tau tempat makan makanan Korea di Solo, akhirnya saya menyerah. “Ya udah, pokoknya pengen makan makanan yang dimakan pakai sumpit,” ka…

#KarenaIbu Seperti Kepiting; Keras di Luar, Gurih dan Lembut di Dalam

Beberapa malam yang lalu aku memimpikan ibu. Aku bangun dengan mata yang basah. Kuambil ponsel, kulihat jam, masih jam setengah 3 pagi. Sayangnya aku sedang berhalangan, sehingga urung mengerjakan shalat malam. 
Kenangan saat masih kanak-kanak kemudian membayang. Aku bersyukur, aku memiliki ibu seperti ibu. Seperti manusia lainnya, beliau memang banyak kurangnya. Tapi, di mataku beliau adalah orang yang sempurna. 
Karakterku setelah menjadi seorang ibu, hampir sama dengan beliau. Aku sering mengibaratkan diri sendiri bahwa aku seperti kepiting; keras di luar, namun gurih dan lembut di dalam. Ibu pun begitu.
Bukti lembutnya ibu pernah kutuliskan di sini.
Ya, meski aku dan ibu terkenal galak, tapi sesungguhnya kami punya banyak cinta. Galaknya ibu selalu ada tujuannya.
Jika ibu tak galak, mungkin aku tak bisa membaca Al-Qur'an dengan baik. 
Waktu kecil dulu, Mbah -ibunya bapak- mengajar anak-anak kecil mengaji di Pondok. Biasanya aku pun mengaji di sana setiap maghrib. Tapi entah kap…

Popular posts from this blog

Mengelola Air Limbah Rumah Tangga, Untuk Indonesia yang lebih Sehat

"Kita bisa hidup tanpa emas dan minyak, namun tidak tanpa air bersih."
Air merupakan kebutuhan manusia yang paling utama. Berdasarkan laporan WHO, ada sekitar 748 juta masyarakat dunia masih kekurangan air bersih. "Sebanyak 90 persen di antaranya tinggal di daerah sub-sahara Afrika dan Asia. Masih banyak dari mereka yang belum menggunakan air minum yang baik dan bersih," kata WHO dan UNICEF dalam laporannya, seperti diberitakan oleh Mashable, Mei 2014. (1)
Juga berdasarkan perkiraan WHO dan UNICEF, sekitar 60 persen penduduk di kawasan pedesaan di Indonesia kekurangan akses terhadap sarana sanitasi yang pantas. Kegiatan mandi dan mencuci pakaian di sungai serta buang air besar di tempat terbuka membuat orang mudah terpapar penyakit, mengontaminasi air tanah dan permukaan, dan menurunkan kualitas tanah dan tempat tinggal. Sedangkan berdasarkan peringkatnya,Indonesia merupakan negara dengan sistem sanitasi ( pengelolaan air limbah domestic ) terburuk ketiga di Asia …

Jawa Timur Park 2 (Batu Secret Zoo)

Beberapa waktu lalu, alhamdulillah keluarga kecil kami berkesempatan melakukan perjalanan ke Malang. Awalnya saya dan Amay hanya ingin menemani suami bertemu dengan kliennya, namun kemudian terpikir untuk sekaligus berwisata ke Batu. Mumpung ada waktu :)

Karena budget kami terbatas, kami memilih hotel yang ramah di kantong. Hanya dengan 200 ribu rupiah per malam, kami sudah bisa menikmati kamar yang nyaman, fan, televisi, juga air hangat untuk mandi. Tak perlu kamar ber-AC lah, karena Malang sudah cukup sejuk :). Kami juga memilih hotel yang tak terlalu jauh dengan stasiun, tentunya agar menghemat ongkos transportasi. 

Keesokan harinya, kami mengunjungi Jawa Timur Park. Lagi-lagi, untuk menghemat pengeluaran kami menyewa sepeda motor untuk pergi kesana. Biaya sewa motor rata-rata 50 ribu - 60 ribu, atau 75 ribu untuk layanan antar jemput. Jadi kita tak perlu mengambil dan mengembalikan sendiri sepeda motor sewaan kita. (Sudah bisa disebut backpacker belum? :p) 
Oya, tentang Jatim Park, …

Jangan Jadi Online Shop Nyebelin

Kalau Asma Nadia punya karya yang judulnya: "jangan jadi muslimah nyebelin", maka yang saya tulis ini mungkin merupakan pengembangannya.

Lagi heboh ya di dunia maya, tentang online shop dan calon pembeli yang salah paham. Jujur, saya pun baru tahu kalau ada satuan "ea" yang artinya "each". Jadi memang sebagai online shop sebaiknya tidak buru-buru emosi, khawatir nantinya malah malu sendiri. Selain itu, nanti malah jadi merugi, pembeli terlanjur kabur dan nggak mau balik lagi.

Hmm..nggak mau kan itu terjadi?

Tapi selain yang di atas tadi, saya juga mau sedikit kasih saran untuk para pelaku online shop. Biar apa? Biar nggak jadi online shop yang nyebelin. Mmm...saya juga jualan lho, jual mukena dan cilok. Tapi karena supplier mukenanya lagi sibuk, jadi sementara saya fokus di cilok saja. *eh...ini bukan promosi, hihi...

Nah, saya juga pengen, sebagai online shop, saya nggak dianggap nyebelin (saya masih berusaha, jika masih dianggap nyebelin juga, dimaafkan…