Minggu, 19 Februari 2017

PDKT Sama Mantan yang Sudah Punya Pasangan, Yay or Nay?

Bulan ini tema yang diangkat #bloggerKAH memang rada serem. Haha... Baca Antara Mantan dan Sahabat nya Mba Rani dan tulisan Mba Widut tentang Bersahabat dengan Mantannya Pasangan, Yay or Nay?.

Iya, temanya tentang "MANTAN", yang kata orang yang susah move on, "buanglah mantan pada tempatnya." Kenapa saya bilang kalau orang-orang yang bilang seperti itu adalah orang yang susah move on? Karena eh karena, menurut saya berarti dia masih kepikiran sama mantannya, masih belum bisa melepaskan dan mengikhlaskan perpisahan yang mereka alami.

Kurang lebih kayak gini lah:

quote tentang mantan

Kalau orang sudah berdamai dengan masa lalu, jadinya seperti Rossa dengan Yoyo "Padi". Kita pasti tahu ya gimana sakitnya Rossa, tapi dia toh terlihat engga apa-apa. Beberapa kali saya lihat Rossa mem-post foto Yoyo (begitu juga sebaliknya) di Instagram dengan caption yang saling men-support satu sama lain. That was great, right?

Tapi sebenarnya yang ingin saya bahas di tulisan kali ini bukan soal itu sih. Saya pengen tulis tentang, bagaimana jika kita belum bisa move on dari mantan, PENGEN BALIKAN, sementara mantan kita ternyata sudah punya pasangan, dan bahagia dengan keluarga barunya? 

Ini bukan pengalaman pribadi yaaa, karena mantan saya cuma 2. Yang satu sudah berkeluarga, yang satunya lagi juga sudah bahagia dengan saya. EH? Iyaaa, ngga salah. Saya memang nikah sama mantan. Mantan yang ini adalah mantan terindah, hehe...

Saya tergelitik menuliskan ini karena suatu hari di sebuah grup chatting, saya, Mbak Rani dan Mbak Widut terlibat pembicaraan serius. Hihihi... Tentang apa? Ya tentang mantan, wkwkwk... Entah ya, bicara soal mantan - mantannya orang sih -  selalu ada sisi menarik. Kadang dari curhatan seseorang di sosial media, kita jadi punya bahan tulisan kan? xixixi...

Lalu, menurut saya, PDKT sama mantan yang sudah punya pasangan itu, yay atau nay?

Kalau saya, NAY. Kenapa?

1. Saya punya value

Iyalah. Saya punya harga diri jadi ngga mau merebut "laki orang". Apalagi dunia sosmed sekarang kejaaammm... Saya ngga mau lah, dibully banyak orang dan dapet julukan "pelakor". Hhhmmm...

Tapi kan, you deserve to be happy, Rin. Kalau kamu cuma bisa bahagia sama mantan kamu, usahakan dong!

Barangkali ada yang berpikir seperti "kalimat miring" di atas? Menurut saya, bahagianya kita itu kita yang menciptakan. Jangan sampai tersugesti kalau kita cuma bisa bahagia kalau hal-hal yang kita inginkan terwujud dengan sempurna. Saya juga tidak akan menggantungkan kebahagiaan saya cuma pada satu orang. Ini merugikan diri saya sendiri. Betul apa benar? Hehe...

Happiness is made, not given.
"Tak perlu menunggu sempurna untuk bisa berbahagia, karena kebahagiaan itu dicipta, bukan diminta." Kalimat barusan adalah quote yang saya buat waktu ada lomba #k3bkartinian di instagram @emak2blogger 


2. Saya tidak ingin berbahagia di atas penderitaan orang lain

Bisa mendapatkan apa yang kita impikan atau dambakan memang membahagiakan. Tapi jika kebahagiaan itu kita dapat dengan cara yang kurang baik, dalam hal ini merebutnya dari keluarga sang mantan, apakah kita bisa hidup tenang?

Do'a orang yang teraniaya itu mustajab. Ngeri kan, kalau saya dido'akan yang buruk-buruk?


3. Saya takut dengan karma

Masih ada kaitannya dengan poin nomer 2 di atas. Apa yang kita tanam, itu yang akan kita tuai, kan? Lah kalau cuma saya yang "menikmati" keburukan saya sih ngga masalah ya, memang begitu hukumnya. Tapi kalau kemudian keluarga atau keturunan saya juga ikut merasakan akibatnya, kan kasihan. :(


4. Saya ngga mau dibilang ngga laku

Oke poin terakhir ini memang sedikit sentimentil. Hihihi... Tapi ini masih ada hubungannya dengan poin pertama ya, bahwa orang yang punya harga diri dan tentunya masih punya rasa malu, tentu tak akan mau mengganggu rumah tangga orang lain.

Mantan adalah orang yang pernah kita sayangi memang. Tapi kalau harus mengenangnya dalam-dalam, kita sendiri yang akan merugi. Sifat seperti tadi hanya akan makin menjauhkan kita dari pintu kebahagiaan. Kita terpenjara dalam jeruji yang kita bangun sendiri.

Move on, cari orang lain yang lebih baik lagi. Cinta bisa tumbuh seiring berjalannya waktu. Seperti pepata Jawa, witing tresno jalaran saka kulino.

Akhirul kalam, ini buat kamu yang masih tergoda untuk mengganggu rumah tangga orang, dalam hal ini rumah tangga mantan: Percaya pada dirimu bahwa kamu punya value. Jangan sampai tindakanmu membuat orang lain berpikir kalau kamu merebut pasangan orang lain karena kamu ngga laku-laku.



Minggu, 12 Februari 2017

Sehari Mengisi Kelas, Rindu Ini Terbalas

Tanggal 27 Januari yang lalu, saya dan kelompok saya (Bunda Ilham dan Bunda Fino), berkesempatan mengisi acara sharing time di kelas anak kami. Oya, ini adalah program rutin sekolah yang dilaksanakan tiap bulannya, tepatnya setiap Jumat minggu ke empat. Adapun yang bertugas mengisi kelas adalah kelompok yang juga bertanggung jawab pada parenting bulanan yang dilaksanakan tiap minggu ke dua.




Kelompok ini dibagi sesuai dengan nomor urut anak-anak. Karena di kelas ada 32 siswa, jadi rata-rata per kelompoknya terdiri dari 3 orang, yang bertanggung jawab tiap-tiap bulannya, selama satu tahun.

Kemarin, kebetulan ada tambahan peserta dari kelompok lain, karena bulan Desember acara sharing time kosong, mengingat sedang liburan semester. Jadi, bulan Januari ini dua kelompok disatukan. Sayangnya Bunda Kanira dan Bunda Jasmin berhalangan, sehingga hanya ada Bunda Ivander.




Kami berempat sebelumnya berdiskusi, kira-kira materi apa yang akan kami sampaikan di depan anak-anak. Tapi sebelumnya saya sudah ada ide untuk bercerita tentang Nabi Ibrahim kecil, yang kala itu mencari siapa sebenarnya Tuhannya. 

Lalu ide berikutnya muncul, anak-anak bersama-sama membuat bintang dan matahari. Mengapa bintang dan matahari? Karena Nabi Ibrahim sempat mengira bahwa bintang adalah Tuhan. Kemudian ketika malam berganti pagi, bintang menghilang dan digantikan matahari. Nabi Ibrahim pun menganggap bahwa mataharilah Tuhan yang sebenarnya. Namun kemudian ketika malam menjelang dan matahari menghilang, ia kembali berpikir bahwa matahari bukanlah Tuhan.






Kemudian di akhir acara, kami menyanyi bersama-sama dua bait lagu yang dipopulerkan oleh Snada Kids. Sayangnya saya tidak menemukan lagunya di youtube, jadi karena saya hanya hafal dua bait, kami hanya menyanyi dua bait saja.

Oya, karena waktu hanya sekitar satu jam, antara jam 9-10 saja, maka kemudian diputuskan untuk tidak membuat bintang di sekolah. Terima kasih untuk Bunda Ilham yang telah meluangkan waktunya untuk membuatkan bintang. ☺☺❤❤

Dan, kami akhirnya membuat beberapa buah matahari dari kertas manila, untuk ikut dijadikan properti saat menyanyi bersama-sama.







Daaann..inilah lagu kami...

Ibrahim kecil mencari Tuhan
Ditemukannya bintang-bintang
Namun ketika pagi menjelang
Tak mungkin Tuhan menghilang

Ibrahim kecil mencari Tuhan
Ditemukannya matahari
Namun ketika senja t'lah datang
Tak mungkin Tuhan menghilang



Jumat, 10 Februari 2017

Ngga Takut Sakit di Musim Hujan


Januari, adalah kependekan dari hujan sehari-hari, katanya. Nyatanya di bulan Pebruari pun hujan seolah tak henti menyapa bumi.

Sebagai seorang ibu rumah tangga, pekerjaan sehari-hari saya tak pernah jauh dari air. Sedingin apapun cuaca terasa, pekerjaan harus tetap diselesaikan kan? Dari mulai mencuci piring, mencuci baju, mengepel lantai (bahkan intensitasnya bisa bertambah untuk area teras yang terkena tampias), hingga memasak, semua bersentuhan dengan air.

Kalau cuaca dingin dijadikan alasan untuk menjadi “anti air”, hihi, tak bisa dibayangkan apa yang akan terjadi di rumah ini. Bakal berantakan dan kacau semuanya.

Padahal, di musim hujan, ada beberapa penyakit yang siap mengintai kita. Di antaranya adalah:
1.      Demam Berdarah
Penyakit yang disebabkan nyamuk aedes aegypti ini cukup berbahaya, bahkan bisa berujung kematian. Nyamuk ini bertelur di genangan air bersih yang tenang. Untuk mencegah penyakit ini, kita diharapkan untuk rajin melakukan gerakan 3M, yaitu; menguras tempat penampungan air secara teratur, menyingkirkan barang bekas (mengubur barang bekas yang mungkin dapat membuat air hujan tergenang), dan menutup tempat penyimpanan air dengan rapat.

2.      Leptospirosis
Leptospirosis disebabkan oleh bakteri yang disebut leptospira. Penyakit ini ditularkan oleh binatang, terutama tikus, melalui kotoran dan air kencingnya. Pada saat musim hujan, terutama saat banjir, tikus-tikus keluar untuk menyelamatkan diri, dan ancaman penyakit ini menjadi lebih besar. Maka dari itu, sangat dianjurkan untuk selalu menjaga kebersihan, dan tidak bermain air hujan saat terjadi banjir, terlebih lagi jika ada luka di tubuh kita.

3.      ISPA
ISPA atau Infeksi Saluran Pernapasan Akut dapat disebabkan oleh bakteri, virus, dan berbagai mikroba lainnya. Gejala utamanya berupa batuk dan demam.

Ya, 3 penyakit di atas adalah contoh penyakit yang sering muncul saat musim hujan. Tapi apa kita mau menyalahkan hujan terus-terusan? Hujan kan berkah. Saya berusaha untuk tidak menggerutu meski cucian menumpuk tak kering-kering, atau genangan air hujan membuat pakaian kotor terkena cipratannya saat mengendarai motor. Saya selalu mengingat, betapa dua tahun yang lalu kita kebingungan karena kekeringan, ya kan?

Lalu kalau sakit bagaimana? Ya berobat ke dokter. Dan yang belum sakit, mari kita jaga kesehatan, dan tingkatkan sistem imun tubuh kita. Mencegah lebih baik daripada mengobati, bukan? Caranya bagaimana? Saya pun harus browsing dulu dan cari tahu jawabannya.

Setelah membaca http://www.serbaherba.com/daya-tahan/ saya jadi ada bayangan bagaimana cara menjaga kesebatan tubuh kita di musim hujan. Salah satunya adalah dengan minum stimuno setiap hari.

 
Stimuno Forte

Kenapa Stimuno Forte?
Stimuno terbuat dari 100% bahan alami bernama ekstrak Phyllanthus niruri (meniran), yang sudah terbukti khasiatnya dalam meningkatkan sistem imun tubuh manusia.

Tidak sama dengan multivitamin yang hanya berfungsi melengkapi kebutuhan tubuh kita akan vitamin, Stimuno berfungsi sebagai imunomodulator yang bisa meningkatkan produksi antibodi. Itulah alasan mengapa Stimuno lebih ampuh melindungi dan meningkatkan sistem imun tubuh kita.

Keunggulan Stimuno dalam melindungi dan meningkatkan sistem imun tubuh kita, antara lain:
-          Bekerja langsung pada sistem imun
-          FITOFARMAKA
-          HERBAL
-          Aman digunakan dalam jangka panjang
-          Sudah teruji klinis



Jadi, karena emak ngga boleh sakit, saya pun mencegahnya dengan minum Stimuno Forte setiap hari. Terbukti waktu kemarin alarm tubuh sudah menandakan gejala flu dan batuk, setelah saya minum stimuno forte, badan jadi lebih enak. Kepala yang berat jadi lebih enteng. Alhamdulillah. J

Sabtu, 04 Februari 2017

Kasihan Uus Yaa...

Disclaimer: tulisan ini saya buat berdasarkan pendapat saya pribadi. Saya yakin akan ada yang tidak setuju dengan pendapat saya ini. Tapi, bukankah kita selayaknya memandang sesuatu dari berbagai sudut pandang? 


Beberapa hari terakhir, berita tentang Uus, komika bertubuh jangkung itu, memenuhi halaman lambe turah. (Iya, saya follower lambe turah, hiks... Cuma buat update koq, dan saya mah bukan golongan fans atau hater yang doyan berdebat disana. Saya mah suka kalah kalau berdebat, jadi mending diem, hehe...). Penyebabnya adalah cuitan Uus yang dianggap menghina Habib Rizieq hingga berujung pada pemecatannya di beberapa program televisi, misalnya Inbox dan OVJ. 

Saya menyayangkan cuitan Uus itu. Bagaimanapun, mengolok-olok seseorang, tidak peduli dia manusia biasa ataupun ulama, tetap tidak bisa dibenarkan.

Nah, sebelum kasus ujaran menghina Habib Rizieq kemarin, sebenarnya Uus juga sudah pernah masuk lambe turah. *duh, emak nggosip ya begini nih... Waktu itu kasusnya adalah karena dia diduga MBA gitu, married by accident. Tapi saya sedih loh, yang salah kan ortunya yaa, tapi kenapa anaknya dibawa-bawa juga. :(



Tapi, meski saya menyayangkan status-status Uus, saya juga merasa mesti elus dada ketika baca komentar-komentar netizen yang menyudutkan Uus dan istrinya. Ya sudahlah, wong mereka sudah dewasa, sudah ngerti dosa. Kita yang "merasa masih suci", jangan lalu menceburkan diri menanggapi "dosa Uus".

Saya sebenarnya juga kesel waktu dia bawa-bawa perempuan berhijab yang clubbing atau teriak-teriak sambil nangis waktu nonton konser K-POP. Tapiii, kalau diperiksa lagi, bener juga sih kata-kata Uus ini. Meskipun, perempuan berhijab bukanlah malaikat yang tanpa dosa ya.. Tapi memang selayaknya kita yang sudah berhijab ini bercermin, lebih sering menangisi drama K-POP yang mengaduk-aduk emosi, atau lebih sering menangisi kesalahan diri? (ngga nyalahin pecinta drakor loh yaaa, wong saya juga suka drakor, cuma ngga bisa nonton karena ngga punya tv dan eman-eman sama kuota. :D)

Jangan sampai; kamu doyan banget menguliti dosa si Uus, tapi giliran ditunjuki dosa sendiri, malah ngga terima. Ini macam peribahasa: gajah di pelupuk mata tak tampak, kuman di seberang lautan tampak.

Uus manusia, kita juga. Uus, katakanlah banyak dosa, apa lantas kita lebih mulia darinya?

Dan tentang video yang dia bilang, "Aku kalau adzan shubuh berkumandang, suka kepanasan. Aku kan syetan, hahaha..." itu, sebenarnya itu (kalau saya lihat) adalah caranya menutupi ketidakpercayaan diri. Jangan-jangan, ini karena tiap hari dia dibully?

Ini sama koq dengan orang-orang gendut yang biasa kita "kata-katai". Atau orang kurus yang biasa kamu sebut kurang gizi. Saking sebelnya mereka dibully dengan kalimat yang sama tiap hari, mereka jadi seperti ini. Saya misalnya, saking seringnya dibilang kurang gizi, saya akan bilang, "iya nih, transfer uang sini, biar aku bisa makan enak kayak kamu..." atau kalau udah kesel banget, aku akan bilang, "kamu iri yaa, karena aku lebih sexy?" hahaha...glodak.

Oya, saya dapat tulisan ini dari sebuah grup. Kalau tidak salah ditulis oleh Sarra Risman.



Nah, Uus juga tampaknya seperti itu. Cuitan-cuitannya, status-status instagramnya, balasan komentarnya pada netizen yang membencinya, itu untuk "menjatuhkan diri sendiri". Biar pembullynya puas, gitu. 

So, kalau niat kita pengen Uus sadar, doakan. Atau nasehati dia secara sembunyi-sembunyi. Kita juga ngga mau kan kalau aib kita diumbar dan jadi bahan olok-olokan? Dan nasehat itu, akan lebih "masuk" kalau disampaikan dengan kata-kata yang baik. iya kan?

Iman itu naik turun loh, jangan sampai suatu saat nanti kitalah yang berada di posisi Uus saat ini. Sudahi bullyan-bullyan itu, tak hanya pada Uus, tapi pada semua orang di dunia ini. 



Dan buat Uus, buat saya juga tentunya, mari lebih hati-hati menggunakan mulut dan jari. :)

Minggu, 29 Januari 2017

Dari Doraemon, SS Cooking Oil, Sampai Smartwatch Terbaik

Gini... Tulisan ini, jujur, berawal dari uraian keinginan-keinginan saya yang buanyaaak sekali, seperti soundtrack-nya Doraemon: "ingin ini ingin itu banyak sekali..."

Dan karena "Semua semua semua, dapat dikabulkan. Dapat dikabulkan dengan kantong ajaib," jadi setiap punya keinginan, seringnya jadi berandai-andai --> boleh pinjem kantong Doraemon ngga

Saat pengen pulang nengokin Bapak, dan ternyata tiket Prameks (Solo-Kutoarjo) sulit banget didapatkan, yang ada di pikiran adalah "Andai pintu ajaibnya Doraemon beneran ada." Yah, gitu deh, dikit-dikit Doraemon, dikit-dikit Doraemon.

Padahaaaalll....

Dari Q.S Al Ikhlas ayat 2, sudah jelas, seharusnya hanya Allah satu-satunya tempat kita bergantung. Dan, ada larangan untuk berandai-andai juga, sebab segala sesuatu terjadi karena adanya Takdir, yang bahkan telah tertulis di lauh mahfuzh. 

Rasulullah SAW bersabda, "Bersemangatlah untuk meraih segala hal yang bermanfaat bagimu. Mintalah pertolongan Allah dan jangan lemah. Apabila engkau tertimpa sesuatu (yang tidak menyenangkan) janganlah berkata, 'Seandainya aku dulu berbuat begini niscaya akan menjadi begini dan begitu' Akan tetapi katakanlah, "QaddarAllahu wa maa syaa'a fa'ala, Allah telah menakdirkan, terserah apa yang diputuskan-Nya'. Karena perkataan seandainya dapat membuka perbuatan syaithan." (HR. Muslim)

Jleb!

Lalu setelah saya menyadari kekeliruan saya itu, kemudian saya kenal Heart Field dari tante Diba. Sebenarnya ada banyak istilah lainnya sih, intinya mah positive thinking aja, karena Allah itu sebagaimana prasangka makhluq-Nya. Setelah mempraktekkan Heart Field, usaha saya mengganti kecewa dengan rasa bahagia, saya kini menjadi lebih pasrah, lebih plong, lebih nrimo ing pandum, dan sedang berusaha untuk selalu positive thinking setiap saat. 

Sekarang, berandai-andainya saya ganti dengan berdo'a. Bukan, "Seandainya nanti aku bla bla bla...", melainkan, "Semoga nanti aku bla bla bla..."


Ini kejadian beberapa minggu lalu, dan Allah memperlihatkan bahwa Dia bisa mendengar setiap bisikan kita;


1. Saat butuh botol minyak, saya dihadiahi Seasoning Set Cooking Oil oleh sahabat saya.

Ketika pindahan rumah akhir tahun lalu, kami tidak langsung memboyong benda-benda berat. Kami mencicil yang kecil-kecil. Tidur pun pakai kasur lipat. Kenapa? Karena Mas Yopie belum libur, dan memang rencana memindah barang-barang yang berat adalah saat libur Natal.

Kompor gas pun kami angkut saat Bapak dan saudara-saudara datang ke Solo. Maksudnya, supaya di rumah sana saya bisa membuatkan teh hangat. 

Nah, saat akan membawa kompor gas itu, Si Opik melihat minyak goreng di dapur. Minyak goreng itu masih penuh, karena kemasannya baru dibuka. Dan kebetulan beberapa hari sebelumnya, botol minyak goreng yang biasanya kami pakai, dibuang Mas Yopie waktu beberes. Soalnya udah lama juga ngga ganti-ganti, jadi agak kotor gitu deh.

Opik bingung dong, gimana bawa minyaknya? Takutnya tumpah kan, karena memang masih penuh. Lalu saya kasih solusi, "Yowis, dikuncir pake karet, jal..." sambil saya berbisik lirih, "Nanti kapan-kapan semoga bisa punya botol minyak yang bagus deh..." *lalu senyum. ☺❤

Tak disangka, beberapa hari kemudian ketika kami beberes rumah di perumahan lama, ada tamu gadis kecil. Dia membawa sebuah bingkisan, "Ini dari Mama buat Tante Arin," katanya. Kemudian, setelah mengucap terima kasih pada sang mama melalui WA, saya membuka bingkisan itu. 

Ya Allah, sukaaaaa banget dengan hadiahnya. Dua buah botol minyak, merk paling terkenal di kalangan emak-emak, berwarna pink cantiiiik. Ya Allah, Alhamdulillah, bahagianya saya. Allah sudah memberi yang saya butuhkan, lewat tangan sahabat saya. ☺❤





2. Saat terlintas di pikiran ingin membelikan baju baru untuk anak-anak, tiba-tiba Nin (mama mertua) datang. Hari kamis minggu lalu, Mama datang dari Makassar ke Solo. Keinginan untuk membeli baju anak-anak pun entah bagaimana bisa terlupakan, hehe... Tapi tiba-tiba waktu Mama mengajak kami jalan-jalan ke Matahari, Mama memilihkan baju untuk Amay dan Aga. Ya Allah, luar biasanya Dia. Allah selalu hadir saat kami membutuhkan-Nya. ☺❤


3. Ini sudah agak lama. Ketika Mas Yopie sedang berencana menggiatkan olahraga biar badan semakin sehat dan bugar (Mas Yopie udah beli baju setelan buat bersepeda segala loh...) tiba-tiba saya dapat hadiah smartband. Saya ngga paham fungsi smartband ini sebelumnya, lalu setelah tanya-tanya teman-teman #BloggerSolo, ternyata si smartband ini adalah perpaduan antara jam tangan dengan teknologi canggih berbasis microprosesor. Smartband ini disambungkan ke handphone melalui bluetooth. Jadi ngga hanya sekedar jam tangan aja, dia bisa dipakai waktu olahraga karena ada fitur kebugaran (fitness) juga. Hahaha, koq pas banget ya? Meski smartband yang saya punya bukan merupakan Smartwatch terbaik tapi setidaknya bisa dipakai sama Mas Yopie. Wkwkwkwk...enak to punya istri macam aku? *Ups, ngga boleh sombong, nanti Allah murka*

Dan sebenarnya selain tiga cerita di atas, sebelum-sebelumnya saya sudah sering merasakan kehadiran-Nya setiap kali saya menginginkan atau membayangkan sesuatu. Ngga perlu ditulis semua lah ya, ntar kepanjangan, hehe... Baca tulisan saya tentang Heart Field aja deh, disitu ada pengalaman saya beberapa bulan lalu. Pokoknya, positive thinking selalu pada Allah. Allah itu senang mendengar hamba-Nya meminta, makanya jangan bosan-bosan berdo'a. 

Sekarang, saya sedang menginginkan handphone baru. Dananya sih belum ada, hehehe... Tapi setelah tanya-tanya sama Mas Tuxlin (bukan nama sebenarnya, haha, kalau ditulis namanya disini ntar dia jadi femes lagi :p), saya jadi punya bayangan pengen HP apa. Dan memang waktu ngecek HP yang disarankan Mas Tuxlin itu di Elevenia, harganya memang sekitar itu lah, ngga beda jauh. 


Yah, sekarang tinggal berdoa, semoga Allah mengabulkan keinginan saya yang ini. Aamiin.. Aamiinkan juga yaa, semoga yang mengaminkan, harapannya juga bisa segera diwujudkan oleh-Nya.☺☺☺

Rabu, 25 Januari 2017

Sociabuzz: Om, Endorse, Om.

SociaBuzz


Halo semuanya, apa kabar?

Tak terasa ya, bulan pertama di tahun 2017 ini hampir usai. Sudah bertambah apakah kita? Tambah tua pastinya. Ngga apa-apa tua, yang penting jangan telolet, eh tulalit aja. ✌

Tapi meski usia kita menua, semangat harus tetap muda ya... Apalagi buat yang punya bisnis. Tahun ini adalah tahun Ayam Api kan? Jadi semangatnya harus seperti ayam yang paling semangat menyambut sang fajar, juga selalu menyala layaknya api yang berkobar. Duh, koq jadi kebawa suasana imlek gini, hihihi...

Oya, bicara soal bisnis, bisnis apa sih yang akan cemerlang di tahun 2017? 
Saya sih bukan peramal, jadi ngga tau jawabannya, haha... Yang saya tau pasti, usaha dan do'a akan membawa hasil yang nyata. Kan katanya, hasil tak pernah mengkhianati proses to? ☺

Siapa yang setuju? Tunjuk jari! ☝

Jadi, selain rajin berdo'a, mari maksimalkan usaha. Kalau teman-teman punya bisnis di bidang fashion, pilih bahan yang baik, quality control lebih teliti lagi, tingkatkan hubungan yang baik dengan para reseller, update desain yang menarik, dan lain-lain. 

Pun jika ada teman-teman yang memiliki usaha di bidang kuliner, rasanya bahan baku yang baik, jalinan kerjasama dengan para agen, kualitas rasa dan ide mengolah makanan, adalah hal-hal yang juga perlu diperhatikan. Wah, jadi hampir sama ya, antara fashion dan kuliner? Itu-itu lagi yang perlu lebih digali, supaya bisnis tetap berjalan dengan baik.

Nah, sebagai blogger yang juga senang berbisnis (Eh, masih ingat dong, kalau saya juga pernah jualan mukena, gamis dan cilok? Hehehe...), ada satu lagi yang ingin saya tambahkan. Apa tuh? PROMOSI. Iya, dengan promosi yang tepat, bisnis kita juga akan berkembang lebih cepat.

Jangan salah lho, marketing bukanlah hal yang main-main. Ujung tombak bisnis kita ada di titik ini. Promosi salah, bisnis bisa musnah. 

Memang, banyak sekali usaha kuliner yang tersebar dari mulut ke mulut, tapi itu perlu waktu yang tak sebentar. Kalau bisnis fashion, bisakah dari mulut ke mulut juga? Bisa. Tapi ingat, di luaran sana ada banyak desain yang juga menarik mata. Ngga perlu lagi jauh-jauh ke butik atau berdesak-desakan di pasar untuk mencari tau model baju terbaru. Kita bisa mengakses berbagai macam iklan, asal smartphone dan kuota internet ada di tangan. Lalu, masih mau menunggu waktu?

SociaBuzz

Iklan kan butuh biaya yang ngga sedikit...

Memang. Makanya, ayo pilih jenis promosi yang paling efektif di masa kini. Lihat di sekeliling kita. Banyak orang sedang menundukkan pandangan. Sedang apakah mereka? Hihi, iyaaa, mereka sedang menekuri layar yang ada di tangan mereka. Ah, ngga cuma mereka sih ya, kita juga. *tutup muka.

Jadi, promosi yang efektif itu bagaimana? Jika melihat perilaku masyarakat saat ini, maka promosi paling efektif saat ini adalah melalui social media endorsement (atau disebut juga sebagai influencer marketing). Makanya, SociaBuzz hadir untuk membantu kita, para pebisnis yang ingin mempromosikan produknya. Soal biaya, kita bisa mendapatkan influencer yang sesuai dengan budget kita, mulai dari Rp 50.000,- per posting per influencer. Gimana? Terjangkau kan?


Iklan di media online udah banyak, dan itu menyebalkan. Kadang kita maunya meng-klik apa, eh kepencet iklannya.

Siapa yang merasakan hal yang sama dengan saya? Pasti banyak ya? Makanya ngga heran kalau pengguna ad-blocker (aplikasi blokir iklan di internet) semakin banyak, sehingga konsumen sudah tidak bisa melihat iklan kita lagi di internet. Konsumen juga sekarang lebih percaya pada "rekomendasi" atau yang belakangan kita sebut sebagai endorsement.

Nah, SociaBuzz paham dengan hal ini. Karena menyadari bahwa konsumen paling banyak menghabiskan waktu mereka di social media seperti Instagram, YouTube, Blog, dll, maka SociaBuzz menyediakan para influencer yang aktif di media-media social itu tadi untuk mempromosikan sebuah produk/bisnis. Mereka adalah para selebgram, blogger, youtuber, yang memiliki followers yang cukup banyak dan juga memiliki pengaruh yang besar.


Tapi ribet ah, cari influencernya, bikin kontraknya, bayar fee-nya. 
Untuk itulah SociaBuzz ada. Pemilik bisnis hanya perlu menulis dan mengunggah kebutuhan promosi mereka ke SociaBuzz, setelah itu jika ada influencer yang tertarik, mereka akan mengajukan proposal ke pihak advertiser, dan pihak advertiser bisa memilih influencer yang paling tepat dengan kebutuhan dan budget mereka. 

Jadi, beriklan di SociaBuzz ini mudah, cepat, aman dan nyaman. Apalagi, konten promosi selamanya ada di internet dan social media, sehingga bisa ditemukan terus oleh target konsumen kita sampai kapanpun. 
So, wanna promote your business via SociaBuzz? 
 


Kamis, 19 Januari 2017

Ingatan Terdalam: Lambe Njedor dan Jari Temumulen

Siapa yang masih ingat kenangan-kenangan waktu kecil? Di umur berapa sih, kenangan-kenangan yang terdalam yang bisa teman-teman ingat? Adakah yang masih ingat peristiwa yang terjadi saat umur 1 tahun? Kalau ada, salut saya. Wow pokoknya.

Kenapa? Karena saya sendiri hanya bisa mengingat kenangan saya di umur 3 tahunan. Waktu itu saya bangun tidur siang, dan menangis karena pergelangan tangan saya disengat tawon. Dulu rumah saya belum ada plafonnya. Dan tawon-tawon itu membuat rumah di reng (bambu-bambu tempat menaruh genteng).

Sebelum hari itu, kayaknya saya belum hidup. Hihihi, soalnya saya sama sekali ngga ingat. Waktu cerita itu ke Bapak, beliau heran. "Terus, pas diboncengke Bapak nganggo Vespa kae, ndak ora kelingan?" tanya beliau, dan saya jawab dengan gelengan.

Kata Bapak, dulu saya ceriwis sekali kalau di rumah. Kalau di depan orang lain, langsung berubah jadi pendiam. Istilahnya, jago kandang doang. Nah, katanya sih saya paling suka berdiri di depan saat Bapak mengendarai Vespa. Dan kalau sudah di atas Vespa yang sedang berjalan, saya bisa bicara sendiri dan menyanyi sesuka hati. Lagi-lagi, itu cerita Bapak, yang tak saya ingat sedikitpun.

Oya, waktu kecil dulu, saya sering main di pondok. Pondok yang saya maksud adalah Pondok Pesantren Al-Falah, tak jauh dari rumah saya. Mbah Putri saya (nenek dari bapak), tinggal di dalam komplek pondok karena menikah dengan pendiri pondok pesantren itu. Waktu kecil dulu, saya sering main ke rumah Mbah, dan bermain dengan Mbak Ani, sepupu sekaligus putri dari penerus pesantren, Pak Kyai Dja'far.

Di depan kediaman Mbah Putri, ada pondok putra yang punya dua lantai. Saya yang udik, seringkali naik turun tangga. Naiknya lewat tangga, turunnya merosot di railing yang terbuat dari beton. Dan "kelincahan" saya itu sukses membuat bibir atas saya pecah, karena saya terguling. Nangis sih, tapi ngga kapok, dan saya kembali jatuh. Makanya kalau bibir atas saya tebal, jangan heran yaa.. Dulu Mas Pepi dan Mba Ita sering banget menggoda saya, "Wuuu..lambe njedor," kata mereka.

Oya, setelah bangun tidur dalam keadaan tersengat tawon itu, besoknya kayaknya saya ikut sekolah di TK Masyithoh. Ikut-ikutan aja sih..wong umur saya baru 3 tahunan kan... Dulu mah ngga ada playgroup atau PAUD gitu. TK aja masuknya umur 5 tahun kan? Nah karena saya waktu itu jadi yang terkecil, ngga ngerti apa-apa, kayaknya saya sempat di-bully deh, dan itu membuat saya kapok sekolah. Wajah saya memang bulliable sih yaa..

Akhirnya, tahun depannya, saya ikut sekolah lagi. Umur saya genap 4 tahun. Awalnya cuma dititipin, tapi saya jadi murid TK beneran, dan diluluskan karena saya ngga mau ngulang. Haha... Dan memang saya masuk SD umur 5 tahun, sehingga lulus SMA pas banget 17 tahun. Tapi ini jangan ditiru, karena saya merasa usia saya yang kurang matang membuat saya ngga maksimal dalam menyerap ilmu pelajaran. Tapi ya terserah juga sih, kalau dirasa mampu ya monggo. Cumaaa, yang bisa mengukur kemampuan anak kan anak itu sendiri, bukan orang tua. Ya kan? Hehe...

Kembali ke laptop....

Masa kecil saya memang banyak bahagianya, tapi banyak sialnya juga. Kalau tadi saya cerita kalau pernah jatuh ngglundung dari tangga, tangan kanan saya juga seriiiiing banget kecepit pintu. Anehnya, saya ini ngga kapok atau trauma mainan pintu gitu deh. Walhasil, karena sering banget kecepit pintu, jari telunjuk saya temumulen. Temumulen itu apa yaa, pokoknya bernanah gitu deh. Sampai jarinya bolong. Waktu SD sih masih ada bekas bolongnya, tapi sekarang sudah hilang. :D


Bapak, Ibu, Mba Ita, Mas Pepi, dan yang paling imut itu, saya. Haha..

Selain jari yang kecepit dan jadi bernanah itu, saya juga sempat kecelakaan sepeda, 2 kali. Yang pertama waktu dibonceng sama Mbak Pondok (santriwati) pakai sepeda mini. Kami jatuh di perempatan dekat pondok, dan kaki saya sukses masuk jeruji rodanya. Oya, waktu itu sama Mbak Ani juga. Jadi yang dibonceng itu dua anak.

Kecelakaan kedua, waktu ngaji di masjid dan mau shalat isya. Saya ketabrak sepeda. Kelopak mata kanan bagian bawah pecah sedikit. Ngga cuma lecet loh yaa, tapi sampe pecah. Entah gimana saya dibawa pulang ke rumah, pokoknya yang saya ingat saya sudah dipegangi ibu dan mau ditetesi obat merah oleh Mamak (Bude Lasirin). Inget banget deh gimana cengengnya saya, menangis meronta-ronta, haha...

Yah begitulah kisah seru saya waktu kecil dulu. Tapi meski banyak sialnya, perasaan hati saya super duper bahagia. Orang-orang di sekeliling saya memberikan kasih sayang yang besar pada saya. Alhamdulillah. Jadi pengen kembali ke masa itu deh ah.. :)

Oya, tulisan ini diposting bareng #bloggerKAH. Baca kenangan Mba Rani disini dan kenangan Mba Widut disini yaa.. Sssttt..mereka curhat. :D

Rabu, 18 Januari 2017

Bakmi Mewah, Sajian Pas untuk Kehangatan di Dalam Rumah


Beberapa hari terakhir, Solo selalu diguyur hujan setiap sore. Kalau langit sudah mendung, angin bertiup kencang, gordyn beterbangan, apa lagi yang bisa saya ingat selain jemuran dan suami yang belum pulang atau masih di jalan?

Iya, sebulan terakhir, kami memang sudah terpisah dengan kantor Akanoma. Enam tahun menjadi satu dengan studio, kami harus beradaptasi dengan keadaan sekarang ini. Positifnya, suami jadi lebih disiplin dalam bekerja, ngga pake acara lembur sampai malam karena sekarang mah pergi pagi pulang petang. Selain itu, pekerjaan dapat dilakukannya dengan baik tanpa gangguan Amay dan Aga yang seringnya meminta sang papa berbagi layar. Iya, suami saya sering “momong” anak-anak sambil bekerja, jadi separo layar untuk memutar film, separo lagi untuk AutoCAD. Hahaha... Tapi sekarang mah udah jelas, mana rumah mana kantornya. :D

Lalu, dampak negatifnya apa? Ya paling kalau pas hujan begini, kan kasihan kalau pulang kehujanan ya... Kalau biasanya datang dan pulang kantor mah ngga berasa apa-apa, lha wong di rumah aja, sekarang, kendalanya cuaca. Ngga boleh nyalahin hujan juga sih, karena hujan adalah rahmat. Ya ‘kan? Harus disyukuri. Kalau kedinginan? Ya dihangatkan lah. Hehe...

Makanya, saat hujan kemarin, setelah memastikan bahwa beliau sudah akan pulang ke rumah, saya pun menyiapkan seteko teh hangat dan mmm...bakmi mewah.



Bakmi? Emang bakmi ada yang mewah? Bakmi kan identik dengan masakan Jawa yang ndeso to?

Hehehe... Yang ini bedaaa... Sekarang kita bisa membuat Bakmi ala resto, di rumah. Bikinnya cepet dan ngga pakai ribet.

Sini aku bisikin yaa... Bakmi Mewah itu beda dengan bakmi biasa. Mie-nya kenyal, tipis, lembut tapi tidak mudah putus. Rasanya pas, ngga keasinan seperti mie instan yang biasa kita makan. Potongan daging ayam dan jamurnya pun enak lho. Ini menurut lidah saya sih, silakan dicoba deh biar ngga penasaran, lalu beri penilaian. :D

Kalau soal harga, tentu tidak bisa disamakan dengan mie instan biasa. Lha wong di dalam Bakmi Mewah ada tambahan daging ayam dan jamurnya juga koq, ya wajar kalau sedikit lebih mahal. Ya ngga?

Nah kemarin ceritanya pas hujan-hujan itu saya bikin 2 versi. Yang satu versi anak-anak, satunya lagi versi orang dewasa. Yang membedakan adalah, untuk Amay-Aga, saus sambalnya tidak saya campurkan. Soalnya, Amay itu sensitif banget sama rasa pedas. Aga pun baru 2 tahun kan, belum bisa makan pedas.

Bakmi Mewah punya Amay Aga, non pedas

Buat kami yang dewasa, selain tambahan sayur, yang tak boleh ketinggalan adalah cabe. Biar kata cabe lagi mahal, tapi makan pedes mah tetep jalan, hihi...

Saya sempat mencicipi mie-nya Amay-Aga. Walau tanpa saus, rasanya ngga eneg. Daaan, mengingat bahwa Amay-Aga ini ngga sabaran kalau udah lihat mie instan, Bakmi Mewah ini bisa ready dalam waktu 2-3 menit saja. *Hihi, lalu terbayang Bakmi Jowo langganannya Pakde di Jogja yang bikinnya pake arang dan luamaaaa banget jadinya. Inget banget waktu itu saya harus menahan lapar karena menunggu hampir sejam. :D

Untuk kami yang dewasa, agak lebih ribet memang. Tapi demi rasa pedas yang nampol, ya ayuklah kita bikin kreasinya.

Kemarin pakai cara mudah saja.
1. Siapkan bawang merah dan bawang putih secukupnya. Iris tipis.
2. Siapkan cabe sesuai selera. Saya pakai 3 buah cabe rawit dan 2 buah cabe keriting. Pedas banget memang, tapi jadi kemepyar kalau kata orang Jawa.
3. Siapkan sayuran yang ingin ditambahkan.
4. Rebus Bakmi Mewah, tiriskan.
5. Siapkan bahan tambahan yang diinginkan. Saya pakai yang ada di kulkas, yaitu telur puyuh. Bisa juga ditambahkan udang, tapi karena saya alergi udang, jadi saya skip saja, toh sudah ada ayam dan jamurnya. Hehe...


Bumbu membuat Bakmi Mewah ala rumahan

Cara memasaknya mudah, sama seperti saat kita membat Bakmi Jowo ala-ala. 
Tumis bawang merah dan bawang putih sampai harum, masukkan irisan cabe, tumis hingga layu. Masukkan sayur dan telur puyuhnya. Masukkan juga mie-nya. Bumbunya sih, dituang di mangkuk saja lah kalau saya mah, hehe.. Kalau ingin lebih asin, tambahkan garam seukupnya. Tapi untuk saya, bumbu yang sudah tersedia di bungkus Bakmi Mewah sudah passs rasanya. Sudah? Aduk semuanya, dan Bakmi Mewah Pedas siap disantap.

Nah, seperti ini jadinya.

Bakmi Mewah Versi Pedas

Teman-teman yang suka memasak, pasti langsung ke-ide-an untuk berkreasi pakai Bakmi Mewah ya? Hihi...share dong, sukanya bikin apa saja kalau pakai mie instan?