Langsung ke konten utama

Jatuh Cinta pada Rumah dengan Gaya Tahun '80-an

Ketika masih mengajar dulu, saya pernah mengikuti tes psikologi yang diadakan oleh sekolah tempat saya mengajar, dan hasilnya adalah bahwa saya termasuk orang yang suka sekali menoleh ke belakang. Tapi beruntungnya, saya lebih suka mengingat-ingat kenangan indah daripada kejadian-kejadian buruk di masa lalu. Mungkin karena masa kecil saya yang memang amat sangat bahagia berada di tengah-tengah keluarga yang saling menyayangi, juga keadaan ekonomi yang berkecukupan meski tak bisa dibilang berlebihan, yang membuat saya senang memutar memori masa silam.

Kebiasaan menoleh ke belakang itu pun terbawa hingga dalam hal memilih rumah impian. Saya yang lahir di penghujung tahun ’80-an, mendambakan rumah bergaya ’80-an yang menjadi trend di masa itu. Rumah-rumah bergaya ’80-an bisa kita lihat dalam film-film Warkop DKI, Kadir dan Doyok, atau film-film karya Almarhum Benyamin S. Dengan kaca besar berbentuk persegi di muka rumah, dengan lantai terasonya, dengan ruangan-ruangannya yang besar, juga halamannya yang tak kalah luas, rumah bergaya tahun ’80-an benar-benar membuat saya jatuh cinta. Entah mengapa, saya beranggapan bahwa jika saya berada di dalam rumah itu, maka suasana yang akan saya rasakan adalah suasana bahagia seperti puluhan tahun silam dimana saya tumbuh di masanya.

sumber

Ciri khas rumah bergaya tahun ’80-an adalah sirkulasi udaranya yang baik dan mencerminkan arsitektur tropis. Dibanding dengan rumah modern, rumah dengan gaya seperti ini cukup aman dari cuaca dan tampias hujan.

Sumber

Satu lagi kelebihannya, jika dilihat dari lantainya yang khas yaitu lantai teraso, adalah bahwa lantai ini terasa dingin karena tidak menyimpan panas seperti halnya keramik. Makin menarik bukan? Apalagi untuk kita yang tinggal di Indonesia dengan hawanya yang semakin hari semakin panas.

sumber

Rasanya damai sekali membayangkan ketika pagi dan sore hari saya bisa duduk santai dengan suami menikmati secangkir teh sambil membaca koran di teras depan. Dan sejauh mata memandang, hijau pepohonan, warna-warni bebungaan, juga ranum buah-buahan yang tertanam di halaman menjadi sebuah hiburan. Ah, indahnya.

Oya, biasanya rumah-rumah dengan gaya ini juga dipercantik dengan tanaman yang populer di tahun itu, misalnya puring, paku atau suplir, anggrek, kembang sepatu, dan lain-lain.

sumber

Saking besarnya keinginan saya memiliki rumah seperti itu, pernah suatu kali air mata saya menetes tanpa izin ketika saya memasuki halaman rumah seorang teman yang memiliki rumah bergaya sama. Huhu, nggak lebay ‘kan? Meskipun suami saya meledek habis-habisan, saya tetap pada pendirian, pokoknya saya jatuh cinta pada rumah ’80-an.

sumber

Namun memiliki rumah ideal seperti dalam khayalan tampaknya belum bisa terwujud dalam waktu dekat, mengingat kebutuhan lahan yang luas berbanding lurus dengan biaya yang harus dipersiapkan. Juga, lantai teraso yang semakin susah ditemukan. Kalaupun ada yang memproduksinya, harganya sangat mahal untuk ukuran kantong pribadi saya. Dari sebuah agen properti saya mendapatkan informasi bahwa kisaran harga pembuatan lantai teraso per meternya adalah antara Rp 200.000 – Rp 265.000. Lantai teraso juga memerlukan perawatan ekstra karena ia mudah berlumut, dan ini tentu juga membutuhkan biaya yang tak sedikit, karena jasa poles teraso saat ini berada di kisaran Rp 30.000 – Rp 45.000 untuk proses ulang. Oya, untung ada Mimpi Properti, jadi perkembangan harga tiap harinya bisa dipantau.

Sebenarnya, rumah-rumah bergaya seperti ini masih sering saya temui di Kota Solo, kota tempat saya tinggal kini. Bisa dibayangkan tidak, ekspresi saya ketika lewat di depan rumah-rumah itu? :D

Saya hanya bisa berharap agar para pemilik rumah itu tidak bosan dengan model rumah mereka yang sekarang. Kalaupun bosan, semoga mereka tidak terburu-buru merenovasi rumah itu dan menggantinya dengan bangunan modern misalnya. Yaa, siapa tahu nanti ada rezeki saya, sehingga rumah itu bisa berpindah kepemilikan menjadi milik saya sepenuhnya. Jadi saya tidak perlu repot membangun dari awal, hehe.. Mimpi boleh saja 'kan? Mumpung gratis dan tidak ada yang melarang. Dan kalau dana yang saya butuhkan sudah disediakan oleh Tuhan, Mimpi Properti akan saya jadikan rujukan untuk mewujudkan rumah yang saya idam-idamkan.




Komentar

  1. Rumah yg saya tempati berlantai teraso, sulit mencari jasa poles marmer sekarang. Sementara jika cairan berwarna tumpah, meresapnya cepat sekali. Tapi masih tetap sayang...dan miris kalau liat orang lain mengganti lantainya dengan ubin-ubin gaya sekarang. Semoga sukses ya,Mak...:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. aamiin terima kasih Mak...

      wah iya ya, sayang banget kalo diganti. padahal secara kualitas jauh lebih baik teraso loh..

      Hapus
  2. wah enak juga ya teras berlantai teraso kayaknya, btw foto rumahnya kayak foto rumah murid lesku hihi.. good luck ya mbak lombanya, byw kalau menang hadiahnya diambil sendiri ya ke jakarta?

    BalasHapus
    Balasan
    1. ohyaa? fotoin Mba..xixixi... Aku suka terharu kalo lewat atau masuk ke rumah model2 begini..

      soal hadiah, nggak tau deh..hehe

      Hapus
  3. rumah idamanmu mirip dengan mimpiku soal rumah idaman, yakni berkonsep rumah lama. Aku suka rumah dengan jendela besar dan halaman luas. moga sukses ikutan lombanya ya Arin

    BalasHapus
  4. Aku juga sukaaaa rumah model begini. Adeeemmmm banget :-) Good luck ya mak.

    BalasHapus
  5. Semoga tercapai ya mimpi punya rumah tahun 80 an. Buat para pemilik rumah model ini, ijinin aja kalo ada bumil mantengin rumah Anda...ssst lagi ngidam..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi...Mba ety bisssaaa aja. Aamiiiinnn..smga bisa segera termiliki..:)

      Hapus
  6. aaamiiin. semoga impiannya tercapai mbak.

    dulu saya tinggal di rumah berlantai teraso juga. tapi kata ibu bikin kaki pecah-pecah. wallahu a'lam deh.

    rumah model 80-an itu paling asyik kalo tembok luarnya dikasih tempelan kerikil sebagiannya trus dicat hitam kerikilnya. terus diteras atau ruang tamunya ada suplirnya.

    aaah...itu sih rumah saya dulu. cuma karena rumah itu milik negara, ya udah, pensiun ya pindah.

    BalasHapus
  7. Saya suka dengan model rumah jadul. Memang terlihat adem. Sampe saya pun pernah menulis tentang rumah favorit saya di daerah jalan Menteng. Dari deretan rumah gedong, ada 1 rumah yang tetap kelihat jadul tanpa tingkat. Asri banget :)

    BalasHapus
  8. halo, saya baru kesasar di blog ini. blognya bagus.
    ada yang tau nama arsitektur kayak gini namanya apa? saya sedang cari info seputar desain rumah jaman orba (mid 60s, 70s, 80s dan 90s) soalnya...

    BalasHapus
  9. Mudah mudahan semua cita cita dan keinginanya bisa segera ter capai amin

    BalasHapus

Posting Komentar

Terima kasih sudah berkunjung. Silakan tinggalkan komentar yang baik dan sopan. Komentar yang menyertakan link hidup, mohon maaf harus saya hapus. Semoga silaturrahminya membawa manfaat ya...

Postingan populer dari blog ini

Antara Rina Nose dan Rinta Noisy

Tulisan ini bisa menyebabkan darah tinggi dan emosi yang tak terkendali. Ini murni pendapat saya pribadi. Silakan pergi sebelum kalian sakit hati. :D

Sengaja saya nulis tentang Rina Nose setelah berita tentangnya agak mereda. Karena kalau pas lagi panas-panasnya, takutnya dikira saya mendompleng ketenaran, atau sengaja nyari pageview aja. Haha.. Padahal alasan sebenarnya adalah karena saya baru sempat nulis aja. Harapan saya sih, kalau situasinya sudah agak kondusif, tulisan saya ini bisa diterima dan ditelaah dengan kepala dingin. Nggak pakai emosi lagi.
Emang mau nulis apa sih? Kayak penting aja..haha..
Bukannya mau ngaku-ngaku atau apa, tapi saya dan Rina Nose memiliki beberapa persamaan. Apa sajakah itu?
1. Hidung Pesek
Kata ibu, waktu kecil hidung saya pesek parah. Tapi terus tiap hari ditarik-tarik biar mancung, dan katanya sekarang agak mendingan. Padahal semendingan-mendingannya saya sekarang, ya tetep hidungnya tak bertulang. Dan itu nurun ke Amay.

Jadi, misalnya hidung saya a…

Mengelola Air Limbah Rumah Tangga, Untuk Indonesia yang lebih Sehat

"Kita bisa hidup tanpa emas dan minyak, namun tidak tanpa air bersih."
Air merupakan kebutuhan manusia yang paling utama. Berdasarkan laporan WHO, ada sekitar 748 juta masyarakat dunia masih kekurangan air bersih. "Sebanyak 90 persen di antaranya tinggal di daerah sub-sahara Afrika dan Asia. Masih banyak dari mereka yang belum menggunakan air minum yang baik dan bersih," kata WHO dan UNICEF dalam laporannya, seperti diberitakan oleh Mashable, Mei 2014. (1)
Juga berdasarkan perkiraan WHO dan UNICEF, sekitar 60 persen penduduk di kawasan pedesaan di Indonesia kekurangan akses terhadap sarana sanitasi yang pantas. Kegiatan mandi dan mencuci pakaian di sungai serta buang air besar di tempat terbuka membuat orang mudah terpapar penyakit, mengontaminasi air tanah dan permukaan, dan menurunkan kualitas tanah dan tempat tinggal. Sedangkan berdasarkan peringkatnya,Indonesia merupakan negara dengan sistem sanitasi ( pengelolaan air limbah domestic ) terburuk ketiga di Asia …

Kasih Tak Sampai Antara Siti Nurbaya dan Samsul Bahri

Pertama kali membaca novel ini adalah ketika saya duduk di bangku SMA. Karena apa lagi jika bukan oleh tugas mata pelajaran Bahasa Indonesia? Sebelumnya, saya hanya mendengar kisah Sitti Nurbaya dan Samsulbahri yang harus menderita karena kisah cintanya terhalang oleh Datuk Meringgih yang tak punya hati. Dan dulunya, saya pikir, orang tua Sitti Nurbaya lah yang tega menukar kebahagiaan sang putri hanya demi pundi-pundi duniawi. Apalagi, ini didukung dengan syair lagu yang dibawakan suara melengking milik Ari Lasso, yang saat itu masih menjadi vocalis grup band Dewa 19, berjudul "Cukup Siti Nurbaya". "Oh... Memang dunia, buramkan satu logika
Seolah-olah, hidup kita ini

Hanya ternilai s'batas rupiah Cukup Siti Nurbaya yang mengalami
Pahitnya dunia

Hidupku, kamu, dan mereka semua
Takkan ada yang bisa memaksakan jalan
Hidup yang 'kan tertempuh Dengarkan manusia yang terasah falsafah
Sesaat katanya

Itu bukan dogma"
Tapi ternyata, setelah membaca keseluruhan isi novelnya, …