Langsung ke konten utama

14 Hari Menjadi Selebriti

Judulnya lebay ya?
* Memang iya. Masalah buat loe? (haduh, songong banget lah, kayak Soimah)
Tapi bener lho, saya merasa jadi selebriti. Soalnya 14 hari itu, blog saya dikulik, Instagram diacak-acak (lebay lagi), twitter difollow dan nama saya disebut-sebut di postingan para blogger kece.

Cerita bermula saat 2 April 2016 yang lalu, nama saya keluar sebagai pemenang arisan link yang diadakan teman-teman member Blogger Perempuan di grup V. Nggak nyangka, nggak nyangka banget nama saya yang keluar. Saya tadinya berharap keluar di akhir-akhir aja deh, karena saya mau "renovasi" blog saya dulu, sambil cari inspirasi dari blogger yang lain. Tapi ternyataaaa...

Ya udah, saya pasrah aja. Ibarat kedatangan tamu, saya bener-bener nggak punya suguhan yang layak. Mungkin gambarannya begini; sebagai tuan rumah, rambut saya masih acak-acakan, belum mandi dan masih dasteran, eee...ada tamu yang datangnya rombongan. Kondisi rumah berantakan, lantai belum dibersihkan, debu juga beterbangan. Halah, komplit.

Dan benar saja. Tamu pertama langsung beraksi. Mbak Susi iniii, udah wanti-wanti, "Nggak terlalu pedes koq, cabenya cuma tiga". Karena saya suka pedes, jadi ya asik-asik aja. Saya langsung bebenah, sesuai dengan yang beliau instruksikan. Meskipun mungkin hasilnya belum maksimal.

Lega?

Beluuum.. Tamu yang lain masih banyaaak. 20an lho jumlahnya. Rata-rata mereka menanyakan kenapa blog ini dinamakan kayu sirih. Saya, terus terang, nggak ngerti juga. Blog ini bikinan suami tahun 2010 lalu, dan baru saya isi 3 tahun setelahnya. Waktu ditanya kenapa namanya kayu sirih, beliau sih bilangnya karena kayu dan sirih itu lekat dengan wanita. Kembali lagi, mungkin yang dimaksud suami adalah wanita jadul (mungkin karakter saya memang agak jadul ya? >_< ), yang masak pakai kayu bakar dan suka "nginang" pakai daun sirih. Bukan, bukan berhubungan dengan ilmu kejawen yaa... Hadeuh, kepikir tentang kejawen pun enggak lhoo...

Tapi saya terkesan deh, sama penerawangan Mbak Rani, katanya begini: Sesuai namanya, kayu dan sirih. Sesuatu yang memang identik dengan wanita, karena sirih hidup bersandar dan berdampingan pada batang kayu dan itulah kira-kira penjabaran arti kehidupan Mbak Arinta sebagai seorang wanita yang diharapkan dapat berguna untuk sesama wanita lain juga sebagai kekasih yang bersandar pada kekasih hatinya. Saya aminkan ya Mbak, semoga setelah ini, saya bisa menebar lebih banyak manfaat lagi.

Mbak Rani ini, pas nama saya yang keluar, bakat jadi cenayangnya tiba-tiba muncul, hihi.. Katanya, saya ini blogger sekuat naga. Kenapa? Cuma karena saya ber-shio naga. Hahaha... Tapi saya tersanjung sih..hihi..meski cuma sebentar. Kemudian saya mencoba menangkap makna sebenarnya; mungkin loh yaa, maksud Mbak Rani adalah karena saya tetap bertahan belajar menulis, meski hasilnya belum terasa. Pokoke sinau ora leren-leren. :D

Lalu Mbak Alfa, yang udah wawancara saya, xixixi... *berasa keren ^_^
Ngobrol sebentar sama Mbak Alfa, saya jadi sepakat dengan satu hal. Tak akan lari jodoh (rezeki) dikejar. Slow saja, yang penting sehat. Kan kata Mak Indah Julianti Sibarani juga, "blogging with heart, money will follow." 

Trus ada juga tulisan Mbak Esther yang bikin saya nggak ngerti mesti komen apa. Kenapa? Soalnya pake bahasa inggris, haha..ngga ngerti deh gimana ngomongnya. 

Saya juga terpesona dengan tulisan Mbak Inuel yang katanya mencoba meraba-raba saya, wkwkwk.. Juga tulisan Mbak Widut (Widi Utami), Mbak Vanti, Mbak Inay, Mbak Yurma, Mbak Dwi Sari, Mbak Retno, Mbak Rahayu, Mbak Mutia, Bu Mutia, Mbak Ria, Mbak Tian, Mbak Awin, Mbak  Nunk, Mbak Anis, , Mbak Rahmah, Mbak Rian, juga Mbak Sofy. (maaf kalau ada yang kelewat, emak siweur matanya...xixixi)

Alhamdulillah, alhamdulillah.. Dari arisan link ini, saya jadi punya teman baru. Teman ngobrol semi tsurhat, yang asik-asik, hihi.. Semoga lain waktu kita bisa bertemu yaa.. aamiin..

Nah, berikut ini adalah link tulisan teman-teman grup V (Pokoknya kalau nanti saya kangen, tulisan-tulisan ini akan saya baca lagi :D) ;


1. Susi : http://www.susindra.com/2016/04/arinta-adiningtyas-penulis-dari-purworejo.html
2. Inuel : http://www.jombloku.com/2016/04/meraba-dengan-mata-tertutup-arinta.html
3. Dwi Sari : http://www.kisekii.com/2016/04/tips-emak-ala-kayu-dan-sirih.html
4. Inay: http://www.innnayah.com/2016/04/arinta-adiningtyas-profil-blogger.html?m=1
5. Yurma: http://www.yurmawita.com/2016/04/7-fakta-tentang-kayusirih-blog.html?m=1
6. Alfa: http://pojokmungil.com/menjadi-mommy-blogger-kenapa-enggak/
7. Rahayu: http://www.rahayupawitriblog.com/2016/04/belajar-parenting-dari-arinta.html?m=1
8. Ria : http://www.riatumimomor.com/2016/04/bw-bp-arinta-adiningtyas.html
9. Rani : http://www.ranirtyas.com/2016/04/arinta-adiningtyas-sosok-di-balik-kayu.html
10. Mutia : http://www.elisakaramoy.com/2016/04/mengenal-sisi-sisi-menarik-mbak-arinta.html?m=1
11. Tian : http://www.tianlustiana.com/2016/04/agar-ide-tidak-buntu.html
12. Muthz : http://www.turiscantik.com/2016/04/atasi-malas-ngeblog-ala-si-kayu-sirih.html
13. Vanti: http://ayunovanti.com/tips/semangat-menulis-jangan-kau-pergi-belajar-dari-pengalaman-mbak-arinta/
14. Esther : http://estherariesta.com/mom-blogger-arinta-adiningtyas/
15. Awin : http://alivia-awin.blogspot.co.id/2016/04/kayu-sirih-mbak-arinta.html
16. Retno: http://lemaripojok.blogspot.co.id/2016/04/dibalik-nama-kayusirih.html?m=0
17. Nunk: goo.gl/4Jx4dA
18. Anis:  http://achmianisa.blogspot.com/2016/04/blogger-cantik-yang-doyan-bisnis.html
19. Rahmah: http://chemistrahmah.com/cerita-kayu-sirih-arinta-dalam-semangkuk-pallu-basa.html
20. Rian: https://superduperlebay.wordpress.com/2016/04/20/menjadi-multitasking/
21. Sofy: http://www.sofy-hidayati.com/2016/04/menebar-manfaat-lewat-blog.html
22. Widut: http://www.widut.co/2016/04/arinta-adiningtyas-being-full-time.html

Terima kasih dari blogger Kayu Sirih :)


Komentar

  1. Deg-degan campur bahagia ya mbak hihihi :D

    BalasHapus
  2. Ehhh. Punyaku kok belum masuk? 😂😂😂

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huwaaa..maaaff.. Ntar diedit lagi yaa.. Itu copas dari data terakhir di WA tuh.. :D

      Hapus
  3. Tante mbul pingin review juga loh
    Cabenya 5, gimanaaa???
    #kemudian digebug

    Sayangnya aku ga ikutan arisan link nih, maklum masih junior biangeddddd

    Ahaaa
    Klo aku yg menang, paste bakal fikasi mercon sangking berantakannya blog akuh

    Ow jadi kayu sirih itu nginang yay ahaha
    Keren filosofi dari mba rani

    #duh jangan ngimpi deh mbul blog kamu bakal fireview kyk punya mb rinta ahihihi

    BalasHapus
  4. Tante mbul pingin review juga loh
    Cabenya 5, gimanaaa???
    #kemudian digebug

    Sayangnya aku ga ikutan arisan link nih, maklum masih junior biangeddddd

    Ahaaa
    Klo aku yg menang, paste bakal fikasi mercon sangking berantakannya blog akuh

    Ow jadi kayu sirih itu nginang yay ahaha
    Keren filosofi dari mba rani

    #duh jangan ngimpi deh mbul blog kamu bakal fireview kyk punya mb rinta ahihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iiihh..tante Mbul lebih keren dari aku kaliiik.. Alexa rank nya aja lebih langsing loh..

      Ini dari grup Blogger Perempuan tante.. Masuk grup sana gih! Ntar kalo ada penawaran lagi, daftar aja..

      Suwerr..yg lain blognya keren-keren. Punya akika mah apa atuh. Blog tsurhatan emak-emak..wkwkwk

      Hapus
  5. Ikut arisan link jadinya menambah banyak teman dalam jagad maya ya Mba..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mba Rita.. Betul banget. Alhamdulillah..rezeki mba.. Hehe

      Hapus
  6. *uhuk* merasa terpanggil..

    BalasHapus
  7. hyaaa..
    jadi berasa dekat dengan arisan link,
    saling memanggil

    BalasHapus
  8. kayanya lagi bahagia banget nih dapaet arisan link :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Xixixi..tau ajaa
      Udah lewat sih..hehehe

      Hapus
  9. Arisan link itu gimana ya mbak? Jadi pengen ikutan. Seru kayaknya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mba..saya jg baru sekali ini ikutan. Kebetulan ada grup Blogger Perempuan yg ngadain mba.. Yg menang, blognya diulas oleh blogger lain.

      Hapus
  10. Kl jd seleb beneran ttp jualan cilok ngak mbak hihihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, pertanyaan susah ini..xixixi.. Gimana entar aja deh mba.. :D

      Hapus
  11. Banyak teman banyak tsurhat, eh rejzki ya mba :)
    Ikut seneng ngebaca tulisan ini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi..maukah jadi teman tsurhatku? :D

      Hapus
  12. senang banget yah Mba bisa mendapatkan banyak teman baru :)

    kalo saya belum siap dikulik Mba, jadi saya minta pada pic-nya supaya nama saya jangan dimasukin dulu dalam kocokan :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihi..tapi saya jadi tau kesalahan saya ada dimana-mana, hehe.. ada hikmahnya juga mba.. :)

      Hapus
  13. Aku lagi mau renovasi blog juga nih mba, malu acak2 an terus.. sllam kenal mba arinta

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salam kenal juga mba. Terima kasih sudah mampir. :)

      Hapus
  14. Wuihiiii twrnyata dikepoin blogger lain itu berasa jadi seleb ya Mba. Hihihi ... nanti pas giliranku, aku gimana ya? Belum kebayang Mba. :)

    BalasHapus
  15. wah rasanya pasti berdebar ya kedatangan banyak tamu terkenal.
    salam kenal mak ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. bangeeet Mba, hihi.. makasiih, salam kenal kembali.. :)

      Hapus
  16. hihihi..baru baca ini sambil senyum-senyum, kejawab juga tentang filosofi kayu dan sirih :D mbak rani analisanya ciamik >,<

    BalasHapus

Posting Komentar

Terima kasih sudah berkunjung. Silakan tinggalkan komentar yang baik dan sopan. Komentar yang menyertakan link hidup, mohon maaf harus saya hapus. Semoga silaturrahminya membawa manfaat ya...

Postingan populer dari blog ini

Born To Be Genius; Webinar Parenting Bersama Tigaraksa

Pada tanggal 12 Oktober lalu, saya mengikuti sebuah Webinar yang diadakan oleh PT. Tigaraksa Satria. For your information, PT. Tigaraksa Satria adalah sebuah perusahaan perdagangan yang memiliki divisi untuk mengembangkan cara menstimulasi otak balita agar tumbuh optimal.
Saya mengetahui adanya Webinar ini dari seorang teman semasa SMP, Endah Ediyati namanya. Kebetulan beliau bekerja di perusahaan ini. Hhmmm, pantas saja ya, Mbak Adhwa putrinya kelihatan cerdas. Pasti stimulasi yang diberikan oleh orang tuanya juga optimal.
Stimulasi. Kata ini menjadi salah satu faktor penentu, agar anak-anak kita bisa tumbuh menjadi anak yang cerdas. Jangan lupa, cerdas itu tidak hanya pandai Matematika saja ya... Masih ingat dengan 8 jenis kecerdasan menurut Howard Gardner yang terkenal dengan sebutan Multiple Intelligence?
Nah, mendukung pernyataan tadi, Dr. Thomas Armstrong mengatakan bahwa, "Every child is genius." Sayangnya, lingkungannya lah yang terkadang melumpuhkan kejeniusan ini. …

Mengelola Air Limbah Rumah Tangga, Untuk Indonesia yang lebih Sehat

"Kita bisa hidup tanpa emas dan minyak, namun tidak tanpa air bersih."
Air merupakan kebutuhan manusia yang paling utama. Berdasarkan laporan WHO, ada sekitar 748 juta masyarakat dunia masih kekurangan air bersih. "Sebanyak 90 persen di antaranya tinggal di daerah sub-sahara Afrika dan Asia. Masih banyak dari mereka yang belum menggunakan air minum yang baik dan bersih," kata WHO dan UNICEF dalam laporannya, seperti diberitakan oleh Mashable, Mei 2014. (1)
Juga berdasarkan perkiraan WHO dan UNICEF, sekitar 60 persen penduduk di kawasan pedesaan di Indonesia kekurangan akses terhadap sarana sanitasi yang pantas. Kegiatan mandi dan mencuci pakaian di sungai serta buang air besar di tempat terbuka membuat orang mudah terpapar penyakit, mengontaminasi air tanah dan permukaan, dan menurunkan kualitas tanah dan tempat tinggal. Sedangkan berdasarkan peringkatnya,Indonesia merupakan negara dengan sistem sanitasi ( pengelolaan air limbah domestic ) terburuk ketiga di Asia …

Kasih Tak Sampai Antara Siti Nurbaya dan Samsul Bahri

Pertama kali membaca novel ini adalah ketika saya duduk di bangku SMA. Karena apa lagi jika bukan oleh tugas mata pelajaran Bahasa Indonesia? Sebelumnya, saya hanya mendengar kisah Sitti Nurbaya dan Samsulbahri yang harus menderita karena kisah cintanya terhalang oleh Datuk Meringgih yang tak punya hati. Dan dulunya, saya pikir, orang tua Sitti Nurbaya lah yang tega menukar kebahagiaan sang putri hanya demi pundi-pundi duniawi. Apalagi, ini didukung dengan syair lagu yang dibawakan suara melengking milik Ari Lasso, yang saat itu masih menjadi vocalis grup band Dewa 19, berjudul "Cukup Siti Nurbaya". "Oh... Memang dunia, buramkan satu logika
Seolah-olah, hidup kita ini

Hanya ternilai s'batas rupiah Cukup Siti Nurbaya yang mengalami
Pahitnya dunia

Hidupku, kamu, dan mereka semua
Takkan ada yang bisa memaksakan jalan
Hidup yang 'kan tertempuh Dengarkan manusia yang terasah falsafah
Sesaat katanya

Itu bukan dogma"
Tapi ternyata, setelah membaca keseluruhan isi novelnya, …