Langsung ke konten utama

Tanggal Tua Mati Gaya? No Way Lah Ya...



Rutinitas di tanggal 1 ala saya...

"Pa, udah cek rekening?" tanya saya pada suami.
"Udah."
"Trus?" tanya saya lagi. Suami sih udah sangat paham apa yang dimaksud sang istri. :p
"Udah masuk." Jawabnya singkat. Selalu singkat. Tapi, walaupun singkat begitu, rasanya bikin riang gembira. Hihi.. Apalagi kalau ditambah, "Ya udah siap-siap sana! Catat apa aja yang mau dibeli!" Huwaaa..tambah hepi diri ini.

Yah, meskipun gajian adalah hal yang tiap bulan dirasakan, tapi kedatangannya selalu saya nantikan. Ya iyalah ya... Gaji kan hak kita, hasil dari kerja keras selama satu bulan sebelumnya. Jadi, wajar lah kalau kita ingin menikmatinya.

Maka, meskipun yang dibeli adalah barang-barang kebutuhan dalam sebulan, tapi saya selalu suka shopping di awal bulan. :D

mendaftar barang-barang yang akan dibeli

Yups, belanja sudah. Saatnya memisahkan uang gaji ke dalam pos-pos khusus, antara lain:
1. Bayar SPP Amay
2. Bayar Satpam
3. Bayar Sampah
4. Bayar Arisan
5. Bayar Listrik
6. Lain-lain

Ya, ke lima pos di atas adalah pengeluaran wajib dalam sebulan. Pos ke enam, pos lain-lain adalah untuk pengeluaran yang sifatnya tidak terduga. Sisanya, untuk zakat, makan dan tabungan.

Tapiii, meski sudah dianggarkan, terkadang ada pengeluaran dadakan yang jumlahnya melebihi anggaran. Misalnya, tiba-tiba Pak Satpam datang mengantar undangan. Eh, dalam waktu yang hampir bersamaan, ada tetangga yang sakit atau teman yang baru saja melahirkan. Seperti April kemarin, semua berbarengan. Tambahan lagi, ada tetangga yang juga pindahan. Masa iya sih, kita tega nggak ngasih kenang-kenangan? Nggak cukup sampai situ, ada teman yang mengajak makan siang. Ulang tahun ceritanya. Nah, mikir lagi deh buat beli kadonya.

Terkadang jumlah dalam amplop lain-lain itu masih kurang, sehingga terpaksa harus disubsidi dari biaya "makan". Tabungan sih, kalau bisa jangan diotak-atik. Buat masa depan kan, hehe, kecuali kalau kepepet. :p

Kalau sudah begitu, menunggu gajian bulan depan rasanya paaaanjang dan laaaama. Lalu dimulailah rutinitas merapal mantra, "Sabar, prihatin dulu, tunggu bulan depan." >_<

Otak pun terus berpikir, mencari cara bagaimana supaya stabilitas rumah tangga tetap terjaga. Maksudnya, bagaimana supaya kebutuhan tetap tercukupi, gizi keluarga terpenuhi, tanpa harus hutang sana-sini. Ini penting!

Syukurlah, selalu ada cara untuk menikmati hidup meski dengan cara sederhana. Apa saja itu?

1. Kumpulkan Recehan
Kata suami, jangan gengsi meski harus belanja dengan uang seperti ini. Jangan salah, toko-toko besar justru sering kewalahan mencari uang recehan. Nggak usah jauh-jauh, kakak saya yang punya usaha foto copy dan service komputer pun sering menukarkan uang kertas dengan uang logam. Untuk apa lagi kalau bukan untuk kembalian. Jadi, mulai sekarang, recehannya jangan disepelekan yaa... :)

Lumayan lho, bisa buat beli diapers, atau bahkan mie instan buat sarapan. :p

Kumpulkan recehan, tanggal tua terselamatkan

2. Kurangi Jajan
Saya ini, meski berbadan kecil, tapi porsi makannya seperti monster. >_<
Kalau di rumah nggak ada yang bisa dimakan, bisa-bisa saya galau berkepanjangan. Tsaah...
Tapi, jikalau bencana tanggal tua melanda, saya punya cara agar tak mati gaya. Apa tuh? Iya, bikin cemilan saja.
Bikin cemilannya jangan yang tanggung-tanggung. Buatlah makanan yang mengenyangkan sekalian. Contohnya timus ubi ungu ini. Murah, mengenyangkan, dijamin nggak galau seharian, hehehe...

cemilan pengganjal perut lapar, timus ubi ungu


3. Keluarkan Dagangan
Kalau lagi malas bikin sesuatu, keluarkan cilokmu. Hihihi... *mentang-mentang jualan cilok. 
Bukaaan, bukan untuk dimakan sendiri. Keluarkan cilok untuk ditawarkan pada teman-teman, siapa tau ada yang sedang butuh cemilan, ya kan? Nah, hasil jualannya kan bisa buat beli jajan. Wkwkwkwk...
Tapiii..jujur, saya juga sering ngabisin dagangan sendiri ding. >_<




4. Habiskan Weekend di Rumah Saja
Setelah seminggu beraktivitas, biasanya kita butuh menyegarkan pikiran. Tapi, kalau kondisi sedang tanggal tua, tentu harus mempertimbangkan biaya yang dikeluarkan jika kita ingin jalan-jalan. 
Jadi, biasanya nih, saya dan keluarga menghabiskan waktu di rumah saja. Misalnya, dengan menonton film bersama, membaca buku bersama, atau menggambar bersama. 

Ini salah satu film yang kami tonton bersama: Grave of The Fireflies, Film yang Penuh dengan Air Mata

belajar menggambar dengan Papa, bebas waktunya, gratis biayanya

5. Butuh Kado? MatahariMall Aja
Seperti kasus yang saya tulis tadi. Disaat beberapa kebutuhan datang berbarengan; kado untuk teman yang menikah, kado untuk teman yang melahirkan, kenang-kenangan untuk tetangga yang pindah rumah, juga kado untuk teman yang sedang berulang tahun, berapa duit ituuu.. >_<
Tapi kalau tau triknya, pusingnya dijamin nggak lama-lama. Cari TTS aja. Bukaaan, bukan mau nambah pusing dengan menyuruh isiin Teka-Teki Silang, tapiii mau bagi tau kalau Matahari Mall punya Tanggal Tua Surprise. Buka aja sanaaa, banyak banget barang bermerek dengan diskon yang bikin keselek (sengajaa, biar berakhiran -ek. :D). Tau sendiri kan barang-barang di Matahari kayak apa bagusnya? 

Nih, Budi aja tau, kalau butuh apa-apa mesti kemana, hihi.. Jangan mau kalah yaa..

Komentar

  1. Eciyeee... ngumpulin recehan nih aku udah praktekin. Terutama receh seribuan, Alhamdulillah udah dapat setengah juta, bisa buat tanggal tua... heheh

    BalasHapus
  2. bener banget mba kalau musim kondangan itu yaa jadwalnya bisa berentetan... selain kado dan amplop, butuh kostum dan asesoris juga. hehe

    BalasHapus
  3. TK juga sudah ada biaya SPPnya ya, belum lagi uang jajan. Duh dipikirin udah pusing pala bebi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang SD sm SMP gratis, Mbak. TK kan nggak dapet dana BOS.

      Hapus
    2. TKIT, lumayan Mba, soalnya sama catering juga..

      Hapus
  4. Iya, nih. Aku buka usaha fotokopi nggak ada recehan bikin bingung. 😂

    BalasHapus
  5. aku gajiannya tanggal tua...tanggal muda malah bingung..hahaha

    BalasHapus
  6. Cilok.. Mba arinta jual cilok ya.. Enak tuh kayaknya... Btw timus ubi ungu nya diapain ya, kok bukan kayak ubi mba

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaa, hihi, sampingan aja mba.. ubi ungunya diulek, hehe

      Hapus
  7. Kalau Uti susah membedakan tanggal tua sama muda.. semua mengalir gitu aja. sudah diprogram dengan baik..banyak luputnya.. faktor ngga tegas dan ngga tega.Lah sdh masuk amplop masing masing malah ngga betah berloncatan kesana kemari. Ajiannya pas pasan.Pas butuh pas ada. pas ngga butuh kasih ke siapa yang butuh.. nah ini yang kadang luput.
    uti salut dengan tips nya mba Arin keren bingits.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Utiii..makasih sudah mampir.. Masih harus banyak belajar tii.. Termasuk tips uti, kalau ngga butuh kasih ke siapa. Terima kasih sudah menginspirasi.. :)

      Hapus
  8. aku juga suka banget ngumpulin recehan. ada yang di pot bunga2an, di botol susu yang gede, di toples2 bekas. karena berat kadang bisa buat ganjelan pintu biar gak jebret2.

    BalasHapus
  9. Emak2 memang harus kreatif menghadapi tanggal tua ya. :D

    BalasHapus
  10. Kadang kita ga sadar kalo jajanan bisa bikin pengeluaran jadi gede. Dianggapnya recehan, padahal jajanan skrg kan mahal2

    Keep rockin sama ciloknya ya mak 😀

    Maaf komentar sblmnya banyak thyponya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mba.. Sesekali jajan boleh lah, buat senang-senang.. Tp jangan sampe senang-senang di tanggal muda, tangga tuanya jd ngga tenang..hihi

      Makasih Mba untuk do'anya.. :)

      Hapus
  11. kerjaan saya adalah menghitung recehan lalu membungkusnya *-* yang seribu dibiarkan, yang lima ratus diisolasi sampai senilai lima ribu, yang seratus diisolasi sampai seribu, nah yang dua ratus diisolasi sampai dua ribu. Agak beda gitu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu yang saya kumpulin di atas, adalah foto sebelum diisolasi..hihi

      Hapus
  12. kreatif bikin cilok untuk menambah penghasilan, kalo aku malah bantuin ibu petani jualan cilok, gak dapet hasil sih, cuma suka kebagian 10 tusuk hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lumayan 10 tusuk Mba..hihi.. Semoga petaninya makin laris bisnisnya..aamiin..

      Hapus
  13. Recehanku kumasukkan celengan kucing mbak....blm penuh....semoga nanti buanyakk...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin.. Hihi.. Jadi ingat, sensasi waktu mecah celengan..xixxii.

      Hapus
  14. waaahh... iya bener.. film grave of the firefly itu asli menguras air mata banget... aku sampe pilek2 saking kebanyakan nangis pas nonton film itu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sediiih banget kalau lihat perjuangan kakak menghidupi adiknya. :'(

      Hapus
  15. Bener.. Weekend di rumah bisa jauuh lebih hemat ya. Kalau waktunya gajian sy juga sering ngecek udah masuk ga gajiannya. Hehehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. emmhh..Mba Hairi mah honornya buanyaaakk.. pasti ngga pernah ngalamin tanggal tua yang sengsara, hihi

      Hapus
  16. Timus wkwkwkw
    Jajanku di tempat tetangga pas masi bocil inihhh

    BalasHapus
    Balasan
    1. enak kan tante Mbul? dulu ibuku sering bikin, hihi... :D

      Hapus
    2. enaaakk bangedd

      yang telo ungu palagi aih, jadi pengen kan...mb rinta tanggung jawappp :p :-p

      Hapus
    3. ehh.. ya kesini aja atuhlah tanteee.. :D

      Hapus
  17. Hahah tulisannya rapi banget Mbk jadi ngefans hehehe... Benar aku juga tgl 1 selalu ditunggu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mbaaa..saya yang ngefans sama Mba Naqi ah.. :)

      Hapus

Posting Komentar

Terima kasih sudah berkunjung. Silakan tinggalkan komentar yang baik dan sopan. Komentar yang menyertakan link hidup, mohon maaf harus saya hapus. Semoga silaturrahminya membawa manfaat ya...

Postingan populer dari blog ini

Berkat Theragran-M, Badan Bugar, Flu Hengkang

Disclaimer: Postingan ini benar-benar ditulis berdasar pengalaman pribadi. Jika ada perbedaan hasil dengan pengalaman orang lain, maka penulis tidak bertanggung jawab. :)


Di dua malam, tepatnya tanggal 16 dan 17 September, Solo diguyur hujan. Lebat sekali. Sampai-sampai, Minggu pagi tanggal 18, udara terasa begitu dingin. Ini adalah keadaan yang luar biasa, karena biasanya udara Solo selalu terasa panas, baik siang maupun malam.
Singkat kata, pagi itu saya beraktivitas seperti biasa. Setelah mencuci piring dan mencuci baju, saya bersiap untuk memasak. Tiba-tiba, terasa ada yang tak beres di badan. Berulang kali saya bersendawa, kepala jadi berat, dan leher pun terasa kaku. Saya menghampiri Mas Yopie, meminta tolong agar beliau membaluri punggung, pundak dan leher dengan minyak kayu putih.

Oya, cerita ini sebelumnya pernah saya tuliskan di instagram saya @arinta.adiningtyas
Setelah beristirahat sejenak dan badan terasa lebih enak, saya melanjutkan rencana memasak yang tertunda tadi. Ka…

Saat "Dia" Tertawa di Sampingku

Yeaayyy sudah tanggal 19, itu artinya Blogger KAH kembali datang. Kali ini kami menulis sebuah tema yang terinspirasi dari curhatan-curhatan kecil sehari-hari. Hehe, saya, Mbak Rani, dan Mbak Widut memang suka ngobrol dan curcol. Hingga kemudian lahirlah ide untuk membahasnya di sebuah postingan blog.

Tema kali ini adalah pengalaman horor. Oya, bulan ini kami kedatangan tamu yaa, Mami Susi, yang tampaknya suka banget dengan hal-hal mistis, kami undang untuk bercerita juga.

Silakan baca tulisan Mami Susi Susindra dengan "Wanita Berwajah Rata"nya disini, Mbak Rani dengan Hantu Genit-nya disini, dan Mbak Widut dengan kisah sawannya si K disini
~~~
Sebelumnya saya pernah menulis sebuah kejadian yang menegangkan di rumah bude di Jogja, berjudul "Jangan Baca Ayat Kursi". Waktu itu saya memang tidak merasa apa-apa, karena memang pada dasarnya saya kurang peka dengan keberadaan makhluq astral. Akan tetapi, Amay, yang kala itu belum genap dua tahun, terlihat agak sensitif…

Surat untuk Mas Amay

Mas Amay, tak terasa 17 Juli ini, kau t'lah resmi mengenakan seragam putih merah. Tidak Mama sangka kau tumbuh secepat ini. Rasanya baru kemarin Mama menangis di ruang operasi, saat akan melahirkanmu.

Anakku, makin besar engkau, makin besar pula tanggung jawab berada di pundakmu. Mama berterima kasih, karena di bulan Ramadhan yang lalu, kau telah mampu berpuasa hingga maghrib tiba. Ini sesuatu yang sangat membahagiakan Mama, karena di umurmu yang baru enam tahun ini, kau telah terlatih menahan lapar dan dahaga.

Meski begitu, jangan pernah berpuas diri, Nak. Ada banyak PR yang mesti kita lakukan. Mama, kamu juga, harus memperbaiki kualitas ibadah kita sejak sekarang, agar bisa jadi contoh yang baik untuk Adik Aga. Jika latihan puasa telah mampu kau taklukkan selama sebulan (27 hari tepatnya), masih ada PR harian, yaitu memperbaiki kualitas shalat dan mengaji kita.

Mas Amay, jika Mama mengajakmu untuk membaca Al-Qur'an, membimbingmu untuk menghafalnya pelan-pelan, itu tak lain …