Langsung ke konten utama

Facebook "On This Day", Membantuku Menghapus Curhatan Geje

Menjadi seorang Mama sejak hampir 6 tahun belakangan, saya belajar banyak hal, meskipun belum semua ilmu parenting saya kuasai dengan benar. Saya belajar cara bernegosiasi, meski seringnya berakhir dengan nada yang meninggi. Saya belajar untuk bisa begadang, padahal biasanya saya tidur pulas saat malam menjelang. Saya belajar untuk jadi pemberani, padahal sebelumnya dengan kecoa saja takut setengah mati. Dan masih banyak belajar-belajar lainnya, yang saya tak sempat menuliskannya. Tak sempat atau tak ingat yaa.. Ya itulah pokoknya. 

Setiap kali selesai memarahi si sulung, saya minta maaf, memeluk dan kemudian berjanji untuk lebih sabar lagi esok hari. Setiap kali tersadar telah mengabaikan si bungsu, saya sering menyesal, dan berjanji bahwa esok akan lebih memberi perhatian lagi. Dan yaa..janji terkadang tinggal janji saja. Esoknya saya masih susah mengontrol emosi, masih sibuk dengan jari-jemari mengetik sana sini. Mata memandang mereka tapi pikiran melayang entah kemana. Internet memang luar biasaaa pengaruhnya.

Saya terlena, hingga penyesalan selalu datang setelah semua terjadi. Saya terlupa, hingga harus diingatkan lagi, setiap hari.

Dan ketika Kopdar bareng ibu-ibu IIDN, Mba Ety Abdoel menyampaikan materi tentang "Internet Baik", saya seperti tertampar. Detik itu juga saya berjanji untuk berusaha "puasa digital". Saya mesti membagi waktu dengan benar, kapan boleh pegang HP, dan kapan harus pegang anak-anak.

Sekarang Amay sudah 6 tahun, sudah pandai membaca. Dia terkadang browsing tentang binatang-binatang yang ia ingin tahu populasinya, habitatnya, makanannya, dll. Dia juga sering meminta tolong pada saya untuk mencari kata ini-itu dalam bahasa Inggris, bahasa yang sedang digandrunginya selain bahasa Jepang. Dan begitu dia tahu bahwa google translate itu bersuara, dia terkekeh, takjub, dan makin penasaran dengan yang lainnya.

Saya tidak boleh lengah sekejap mata pun, jika Amay sudah memandangi layar, baik layar HP maupun layar monitor. Karena seperti mata pisau, internet bisa membantu kita, namun juga sekaligus bisa membuat celaka. Mencegahnya menggunakan internet saya rasa tidak benar juga, karena khawatirnya nanti dia penasaran dan mencobanya secara diam-diam. Membiarkannya berselancar tanpa pengawasan juga sama halnya dengan mendorongnya ke jurang. Jadi saya memilih untuk memperkenalkan internet yang BAIK. Bertanggungjawab - Aman - Inspiratif - Kreatif.

by Ety Abdoel

Saya lalu ingat lagi tulisan Mak Mutia Elisa Karamoy tentang Menghapus Jejak Digital. Kalau anak-anak bisa kita dampingi saat mereka bermain di dunia maya yang belum sepenuhnya dimengerti oleh mereka. Lha kalau kita? Kita ini terkadang permisif pada diri sendiri. (Meminta anak untuk bersabar, tapi kita sendiri sering kehilangan kesabaran. Kan bertolak belakang ya...) Termasuk ketika melarang anak-anak melihat yang tidak-tidak, tapi diri sendiri malah membuka yang tidak-tidak. Hayoo, siapa? Semoga yang baca tulisan ini TIDAK termasuk di dalamnya yaa..

Kalau udah terlanjur gimana? Salah satu saran Mak Mutia Karamoy adalah, clear history. Selanjutnya bertobat lalu tidak melakukannya lagi. Zina mata, woy!

Nah, beruntung juga di facebook ada facebook on this day yaa.. Yaitu penanda atau pengingat memori, bahwa di tanggal dan bulan ini, di tahun-tahun sebelumnya, kita telah menjejak di dunia maya. Adakah yang seperti saya, suka menghapus memori-memori yang tak penting? Ketika ketinggalan KRL saja jadi bahan curhat di dunia maya? Hihihi...

yeaayy udah dihapus memori facebooknya 


Jadi, mulai sekarang tahan diri yuk, contohkan pada anak-anak kita. Kalau terlanjur membuat "memori", pilih yang sekiranya bermanfaat, hapus yang sekiranya membawa mudharat. 

Sedekat apapun media sosial dengan kita, dia bukanlah teman baik yang pandai menyimpan rahasia.


Komentar

  1. Sayaaaa... Saya juga menghapus status2 geje nan alay beberapa tahun silam. Maluuuu bacanya. Hihihi...

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwk.. tosss Mba.. kadang geli juga, yaelah begini doang ditulis. :v

      Hapus
    2. Iya betul mba, terkadang kalau dilihat-lihat lagi, ko sampe kepikiran dulu untuk nulis status yang gak jelas, bahkan tidak ada manfaatnya untuk yang baca.. hehe

      Hapus
  2. Saya juga makkk, ngapusin status geje dan kemudian sambil mikir "yaelah ternyata , dulu aku ini alay ya "
    Dulu makk.. Duluuu..
    *kibasponi

    BalasHapus
    Balasan
    1. he em bener..jaman masih muda ya Mak? wkwkwk

      Hapus
  3. caranya begimana Mbak Arin? Kudet bener sama yg satu ini

    BalasHapus
    Balasan
    1. apaaa?? mba ran belum tau? yang buat tengok memori itu lho.. coba buka home, di sebelah kiri, sekitaran page you like dll itu ntar ada on this day.

      Hapus
  4. Hihi aku jg geli rasanya baca status2 jaman dulu,

    BalasHapus
  5. alhamdulilah kenalan ma medsos sudah agak tuir, dan gak begitu suka bikin status, kayaknya aku rada aman mbak, hihihi

    BalasHapus
  6. Sama mbak, tiap hari nemu status alay langsung delete. Malu sama masa lalu. Wkwkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha, malu sama masa lalu.. saya banget.. :v

      Hapus
  7. makasih pengingatnya mbak arinta, salam kenal...untungnya nggak punya jejak alay...tapi jejak galak jualan banyak dan malu juga bacanya haha *hapus*hapus* bagus tulisannya moga-moga banyak yg baca..

    BalasHapus
  8. dari awal aku mah gak pernah bikin status gaje, krn aku guru hrs jadi teladan bagi murid2ku shg statusku selalu yg berguna

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah..siip Mba.. sayangnya ngga semua guru seperti Mba Tira.. :(

      Hapus
  9. Hihi..ada yang tak share lagi, ada juga yang tak hapus. :p

    BalasHapus
  10. Mba Arin, selama kita sadar dan bisa flasback itu baik sekali. Biar ngga terulang lg. Kdg sdh hatihati pun masih keseleo lidah

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya betul Tii.. yang masih saya cari itu komentar2 di status teman2..khawatir ada yang kurang berkenan kan yaa.. sayangnya facebook ga ada reminder untuk ini.

      Hapus
  11. banyakan aku yang tak share lagi sih. soalnya status di fb kebanyakan soal self reflect meskipun ya ada ada juga yang geje.
    kalo twitter... emmm lain urusan. hahahah

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo twitter aku jarang nyetatus disana. lebih suka "nyampah" di fb. hehe..

      Hapus
  12. wah benar sekali!
    kadang ada juga memori ehm yang kurang baik, jd di hapus juga berkat facebook on this day :D

    BalasHapus
  13. Ngaku alay jaman muda..sebelum beranak..mari hilangkan jejak..hihihi..makasih mbak buat sharingnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. mariii, hihi.. kan malu nanti kalo dibaca anak2 kita. :v

      Hapus
  14. Saya kalau bikin status gaje langsung diprit sama suami. Malu lah, udah tua juga..... Jadi, kayaknya gak punya jejak alay deh (seingatku, sih...)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihi, saya juga sih.. kalo kebanyakan mengeluh.. :D

      Hapus
  15. denger2 sih walau dihapus tetap ada jejaknya mbak. ya walau utk mencari itu perlu usaha lebih keras sih. Saya aja skrg smp uninstall FB dr hape. Males terlalu sering di sana, takut post yg gajebo juga :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya juga ga pake aplikasi fb di hape Mba..

      Hapus
  16. Hahhaha clear history selalu daku lakukan, meskipun besok nya di buka lagi #ZinaMata

    BalasHapus
  17. #buru2 kalap pengen apus2in tulisan alay jaman ura enak hahai
    Tapi pasuami malah selalu bilang ke aku klo tulisanku itu sejelek ato senorak apapun gausah dihapus...cemen klo dihapus wkwkkkk, anggep aja sebagai pendewasaan proses bermedsos wakaka
    Trus akunya jadi yah...masi nyimpen status geje bin alay tahun pertama dibikinke fb,

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha, bener sih yaa.. jadi catatan sejarah, wkwkwwk...

      Hapus
  18. Aku juga pengen ngehapus. Tapi aku mikirnya it's part of me too. Jadi sayang banget dihapus. Kalau aku nggak mengalami masa-masa alay itu, mungkin aku nggak kayak aku yang sekarang. Kalau emang malu-maluin biasanya cuma aku ubah jadi private.

    BalasHapus
    Balasan
    1. oh iya juga, biar hanya kita yang lihat yaa.. :)

      tapi kalau ada marah-marah atau curhat ngga jelas gitu, dihapus ngga Mba?

      Hapus
  19. Kalau saya kadang didiemin aja tapi nggak di-share. Maluuu 😁😁😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. xixixi..ngga dihapus ya Mba? menyimpan sejarah yaa.. :D

      Hapus
  20. Memang harus pandai-pandai berteman dengan internet dan media sosial ya mba.. banyak jebakannya juga tanpa disadari :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul Mba.. mesti lebih hati-hati sekarang.. :)

      Hapus
  21. Yoi mbak, curhat di medsos ndak nyelesain masalah, yang ada cuma nambahin pikiran karena komen-komen asal plus 'sok tau' hehehehe.

    Salam,
    Syanu.

    BalasHapus

Poskan Komentar

Terima kasih sudah berkunjung. Silakan tinggalkan komentar yang baik dan sopan. Komentar yang menyertakan link hidup, mohon maaf harus saya hapus. Semoga silaturrahminya membawa manfaat ya...

Pos populer dari blog ini

Belajar Tegar dari Seorang Widi Utami, Blogger Perempuan Penyandang Tunarungu yang Sarat Prestasi

Kalau kita, mendengar dengan telinga, maka ia, mendengar dengan mata. Satu yang ditakutinya, gelap. Karena di tengah kegelapan, bukan saja ia tak bisa melihat, namun ia juga tak bisa mendengar.
Widi Utami namanya. Blogger sholihah, yang punya banyak cita-cita mulia. Ia adalah penulis yang hebat, meski di usianya yang ke empat, ia harus kehilangan fungsi indra pendengarnya karena jatuh saat berlari menyambut sang kakak.

Saya sering berbincang dengannya, karena saya, Mbak Widut (begitu kami akrab menyapanya) dan Mbak Rani, membentuk sebuah grup yang iseng kami beri nama #BloggerKAH. Nama #BloggerKAH diambil dari huruf depan nama anak-anak kami; Kevin, Amay & Aga, juga Han. 
Mbak Widut adalah penulis berbakat. Kalau teman-teman ingin membaca tulisan-tulisannya, blognya ada 2; widutblog.blogspot.co.id dan widiutami.com. Ia sudah mempunyai sebuah buku berjudul "Mahkota untuk Emak", yang saat launchingnya dihadiri oleh penulis terkenal Habiburrahman El Shirazy. Memang di buku …

Mengelola Air Limbah Rumah Tangga, Untuk Indonesia yang lebih Sehat

"Kita bisa hidup tanpa emas dan minyak, namun tidak tanpa air bersih."
Air merupakan kebutuhan manusia yang paling utama. Berdasarkan laporan WHO, ada sekitar 748 juta masyarakat dunia masih kekurangan air bersih. "Sebanyak 90 persen di antaranya tinggal di daerah sub-sahara Afrika dan Asia. Masih banyak dari mereka yang belum menggunakan air minum yang baik dan bersih," kata WHO dan UNICEF dalam laporannya, seperti diberitakan oleh Mashable, Mei 2014. (1)
Juga berdasarkan perkiraan WHO dan UNICEF, sekitar 60 persen penduduk di kawasan pedesaan di Indonesia kekurangan akses terhadap sarana sanitasi yang pantas. Kegiatan mandi dan mencuci pakaian di sungai serta buang air besar di tempat terbuka membuat orang mudah terpapar penyakit, mengontaminasi air tanah dan permukaan, dan menurunkan kualitas tanah dan tempat tinggal. Sedangkan berdasarkan peringkatnya,Indonesia merupakan negara dengan sistem sanitasi ( pengelolaan air limbah domestic ) terburuk ketiga di Asia …

Ayahmu Miskin, Ya, May? Koq Kulkas Kamu Kecil?

Jika mengingat materi Seminar Parenting tentang bullying bulan lalu, barangkali kalimat yang diucapkan seseorang pada Amay beberapa waktu lalu itu, termasuk dalam verbal bullying. 
Sebelum mengomentari kulkas kami yang berukuran kecil itu, orang yang sama bertanya pada Amay, putra sulung kami. Entah apakah niatnya hanya bertanya ataukah ada tujuan lainnya, katanya, "Ayah kamu miskin, ya, May? Koq kamu ngga punya TV?" yang dijawab oleh Amay dengan cerdas, "Tapi ayahku lebih keren daripada ayah kamu!"
Kalau mengingat kembali materi parenting bulan sebelumnya tentang mempersiapkan ananda masuk SD, bahwa salah satu tanda kesiapan anak untuk memasuki jenjang yang lebih tinggi adalah mampu menyelesaikan masalahnya sendiri, maka saya berkesimpulan kalau Amay memang sudah siap untuk menjadi anak SD dengan jawaban cerdas di atas. Amay tidak mengadu, dalam artian meminta bantuan orang lain untuk menjawab perlakuan orang itu.
Sayangnya, saat insiden "pemiskinan" it…