Langsung ke konten utama

5 Hal yang Mungkin Tidak Akan Saya Lakukan di Sisa Hidup Saya

Terinspirasi dari tulisan Mak Windi Teguh yang menulis tentang 5 Hal yang Mungkin Tidak Akan Dilakukan di Dunia Ini, saya pun mendaftar 5 hal yang mungkin tidak akan saya lakukan di dunia ini. List ini bisa berubah sewaktu-waktu yaa, hihi, karena kita tidak pernah tau apa yang akan terjadi di masa yang akan datang. ☺✌

Apa saja 5 hal itu? Ini dia:

1. Makan Durian

Bagi sebagian besar orang, durian adalah rajanya buah. Tak jarang orang rela merogoh kocek dalam-dalam untuk mendapatkan buah ini. Di kota asal saya, Purworejo, daerah yang terkenal sebagai penghasil durian lezat adalah di Kecamatan Kaligesing. Banyak orang dari luar kota mencari durian hingga kesana. 
Tapi saya berbeda. Saya pusing dengan baunya yang menyengat itu. Kadang saya berpikir, apa sih enaknya buah itu? Ngga ada airnya pula. Hehehe.. Kalau dikasih uang buat beli durian, mending saya belikan anggur atau manggis deh. Beneran. Wkwkwkwk...ada yang mau ngasih uang buat beli durian? :p
Di antara keluarga, saya yang paling-tidak-menantikan musim durian. Kalau Mbak Ita, Mas Pepi, Opik, bahkan Bapak, sudah merencanakan berburu durian jauh-jauh hari sejak pohon durian terlihat berbunga, saya malah mikir, ngapain sih? Dan bagi mereka, saya ini aneh, ngga ngerti nikmatnya dunia, haha.. Biarin deh. 
Mas Yopie sebenarnya suka durian juga. Tapi untungnya dia ngga semaniak itu. Kalo ada (apalagi gratis) ya dimakan, engga ada ya ngga nyari. Haha..

Durian from Pixabay

2. Main Voli


Nilai pelajaran Olahraga saya waktu sekolah ngga terlalu bagus. Dari kelas 1 SD sampai 3 SMA, nilai raport saya mentok di angka 7. Pernah sekali dapat nilai 8, waktu itu kelas 3 SMP. Nilai 8 saya dapatkan karena saya bisa lompat tinggi, wkwkwk.. Ya, itu si karena badan saya enteng, hihihi.. Sampe sekarang masih enteng koq, alhamdulillah. ✌
Nah, kenapa saya ngga mungkin main voli? Jawabannya adalah karena untuk serve bola aja saya ngga pernah sampe. Entah kenapa tenaga saya ngga bisa kumpul di tangan ya? 
Sebenarnya saya ngga bisa main basket juga sih, hehe.. Tapi kalau hanya memasukkan bola ke ring basket sih insya Allah bisa lah, kadang-kadang kalo lagi nge-mall dan ngajak anak-anak main, saya pilih permainan ini juga sih. Tapi untuk Voli, saya angkat tangan.

Volleyball from Pixabay

3. Panjat Tebing


Kalau Mak Windi bilang nggak ingin naik gunung, saya malah ingin suatu saat bisa mencapai puncak bareng anak-anak. Yaaa, meski cuma gunung yang terpendek, ngga apa-apa lah, hehe.. Daripada ke pantai, mending ke gunung sih kalo saya, hehe.. Kalo ke pantai kan panas cyin, ntar aku tambah item. Halah.. haha...
Tapi, saya ngga ingin mencoba panjat tebing. Ngeriiii.. 

rock climbing from Pixabay

4. Berenang di Laut

Alasannya, pertama karena saya ngga bisa berenang. Kedua, takut sama ombak. Ketiga, takut item (teteuuup). 
Kalau berenang sih insya Allah ada keinginan untuk belajar. Dan meskipun nanti saya mahir berenang, tampaknya saya tidak akan pernah mencoba berenang di laut. 

Swimming from Pixabay

5. Pasang KB IUD

Persalinan pertama saya dulu dilakukan dengan proses Sectio Caesar karena sudah 2 hari ditunggu-tunggu, saya tidak mengalami kontraksi sama sekali. Otomatis, tidak ada bukaan dong yaa, sementara Amay sudah stress di dalam dan ketuban pun mulai berkurang. 
Pasca Caesar itu saya melakukan KB Suntik, karena saya berkeinginan untuk melahirkan spontan di persalinan berikutnya, jadi jarak kehamilan harus diatur. Alhamdulillah, saya bisa melahirkan Aga per vaginam. Istilahnya, VBAC (Vaginal Birth After Cesarean).  
Tapi, efek dari KB suntik ternyata membuat badan saya sering sakit, terutama dari tulang panggul hingga kaki bagian bawah, rasanya pegal-pegal terus. Konon katanya, ini berarti saya tak cocok dengan KB hormonal. Suami pun menyuruh saya berhenti suntik KB. 
Seorang teman menyarankan untuk pasang KB IUD. Katanya sih ngga sakit. Tapi tetep, saya takut lah, ngeri... 
Meski beberapa testimoni, baik itu dari tetangga, teman dekat, hingga mama mertua mengatakan bahwa pasang spiral itu ngga sakit dan aman, tapi saya masih terbayang dengan pengalaman teman saya yang lain. Yang tiap mens darahnya keluar buanyaaak lah, yang suaminya jadi kesakitan lah, yang spiralnya berkarat di dalam lah, dan yang lain-lainnya. Akhirnya saya dan suami memutuskan untuk melakukan KB kalender, hehe.. 

Nah, itu dia 5 hal yang mungkin tidak akan saya lakukan di sisa hidup saya. Kalau teman-teman, apa? ☺

Komentar

  1. Durian sendiri baunya sangat harum dan enak, tapi tidak tahu kenapa kalau dimakan saya kurang suka. Kalau kata orang Ibu saya dulu, ketika kecil suka sekali makan durian. Tapi sekarang tidak, entahlah :)

    Untuk voli saya sekarang kurang tertarik mba, entah memang sudah tidak minat lagi atau memang tidak ada teman untuk bermain. Sekarang lebih suka futsal :) Padahal dulu sering sekali voli dan bisa dibilang hobi juga.. hehe

    Untuk naik gunung, saya sudah beberapa kali ke gunung yang ada di jawa tengah..
    Awalnya sih nyoba-nyoba, tapi lama-lama ketagihan gitu, habis pemandangannya yang indah itu membuat saya ingin kembali. Dan semua itu harus dengan usaha agar bisa melihatnya ..

    Untuk berenang sama mba, saya ingin sekali bisa. Tapi sampai sekarang kenapa saya belum bisa karena setiap masuk kolam renang badan serasa bergetar takut. Dulunya trauma, ketika praktek renang di SD sempat di tenggelamkan sama teman, hingga telinga saya kemasukan air. Kalau dengar suara keras seperti orang teriak atau berbicara menggunakan speaker suka sakit dan memdengung gitu. Sampai sekarang, tapi telinga ya kiri saja..

    Kalau yang no-5 gak komen aahh.. hehe

    Beberapa hal yang tidak akan saya lakukan yakni makan jengkol. Kalau di goreng baunya enak dan menggoda, tapi kalau makan aku kurang suka.. Apalagi baunya... :)

    Selain itu peta juga, karena memang tidak suka. Kemudian nyanyi, karena belum bisa dan malu gitu, palingan nyanyi dikamar mandi.. haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. petai ya Mas maksudnya? kalo aku mau sih makannya, cuma kadang males sm bau yang ditimbulkan, hehe.. tapi sesekali sih tetep makan kalau ada..hehe

      Hapus
  2. Wah. Dari 5 hal itu yang saya lajukan adalah MAKAN DURIAN GRATIS haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha...yang gratis biasanya emang lebih nikmat ya bu...

      Hapus
  3. Durian sama kaya petai menurutku adalah jenis makanan yang baunya bikin pusing, tapiii... Kalo udah makan malah pusingnya ilang hihihi,

    Aku suka mba main Voli, dulu sih pas sekolah. Sekarang si udah ga lama ga main hihihi

    Yes. Naik gunung OK, kalo panjat tebing kayanya nggak deh ya..

    Waah main ke Malang aja mbak, ada pantai yang dilindungi sama gugusan karang yang panjang. Insyaallah aman deh. Airnya juga gak terlalu dalam #malahpromo hehehe

    Aku pake IUD, baik baik saja mbak... Ga ada keluhan. Haids yang buanyak itu pas awal-awal pasang aja, sekarang sih udah normal...gitchu...

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah...testimoni IUD nya positif berarti Mba.. nah..yg komen di bawah testinya negatif. imbang, hahaha..sama-sama bikin galau toooo

      Hapus
  4. waduh mba duren itu maknyos mantap surantap :D
    klo aku emang ga dibolehin KB apapun sama suami ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. samaaaa berarti Mba..saya akhirnya juga ngga KB

      Hapus
  5. Wah Arin padahal duren itu enak banget lho. Kalo Januark atau Februari aku sengaja pulkam tiap tahun demi menikmati dan pesta duren di rumah. Bahkan aku pernah nyari langsung ke Somongari.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya..buat yang suka pasti lezat dibilangnya yaa.. padahal aku udah nyoba untuk icip lho Dew, tapi entahlah, baunya aja bikin mual..

      Hapus
  6. Kayaknya kita kontra bgt deh mba, dr 5 hal yg ga ingin mba lakukan, justru hampir semua ingin (sudah) saya lakukan. Kecuali untuk voli. Saya jg krg bisa main voli. Ga tau kenapa. Beberapa kali coba slalu ga bs, semoga bkn kena kutukan ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah..tapi kita tetep teman kan? xixixxi

      iya, voli itu susah. udah gitu bolanya bikin tangan merah dan panas-panas sakiiit, ya kan?

      Hapus
  7. durian. karena suami ada potensi sakit kalo makan durian, biarpun pingin, cuma bilang "itu lho duren" kl pas musimnya di pasar.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya Mba, ngga usah ikut makan, biar saya ada temennya, wkwkwk

      Hapus
  8. kalau aku sih yang berhubunagn dg airrrrr, aku takut lihat gelombang air yang besar, naik perahu aduh itu bisa bikin aku jerit2. Kalau durian dulu aku suka sekali bisa habis banyak , enath mengapa saat umur menua, makan durian malah jadi diare

    BalasHapus
    Balasan
    1. ada phobia dengan air yang jumlahnya banyak, gitu Mba?

      Hapus
  9. Kalauada yang cerita KB IUD,suka horor rasanya..durian enak mak,hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya Mba..saya juga horor, walaupun udah diyakinkan bahwa IUD aman.. :(

      Hapus
  10. hahaha tulisannya menginspirasi untuk nulis juga mbak, selama ini gak kepikiran apa yang gak akan saya lakukan seumur hidup :D .. tapi untuk main volley ball samaa.. aku takut permainan bola, karena dulu waktu kecil pernah kena smash bola di mukaa ..hu huhu

    BalasHapus
    Balasan
    1. xixxixi, ayo tulisss Mbaaa...

      wah, jadi trauma sama bola gitu ya Mba?

      Hapus
  11. hahaha kenapa aku malah kudu ngakak ya bacanya, walaupun ada beberapa yang sama persis denganmu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ngakaknya dimana? persisnya dimana? IUD? wkwkwk

      Hapus
  12. Mba Arin.. siapa tau suatu saat jd suka buah durian. Seperti uti dulu ngga suka tomat dan terong tp ketika mahasiswa dan hrs kos. Jd ngga pilih pilih .
    Kalau panjat tebing uti juga ngga akan lakukan klau yg 4 itu sdh pernah uti coba semua iyes.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihi, kita cuma sama 1 doang ya tiii..

      Hapus
  13. Main voli itu aku jg ga akan prnh lakuin hahahahaha.. Sama mbaaak, ga pernah bisa mukul bolanya aku.. Pas smp dan smu kalo udh olahraga volley duuuh aku lgs nyerah.. Main males2an.. Mana sakit bgt pas kena tangan...

    Yg lain yg aku g akan prnh lakuin, itu main di pantai krn takut item dab aku ga kuat panaaas. Pusing mbak kepala.. :D. Makanya kalo liburan aja aku slalu milih winter

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah..kita hampir sama semua yaa..hihi.. iya, voli bikin tangan sakit.. main ke pantai jg bikin item, haha

      Hapus
  14. Aku juga tidak suka durian tapi aku berani pakai IUD karena sakitnya ngga sesakit melahirkan normal siy

    BalasHapus
    Balasan
    1. aduuuuh, kalau udah berhubungan dengan jalan lahir, rasanya gimanaaa gitu. udah parno duluan maaaak..

      Hapus
  15. Durian kan enak! :D Hehehehehe asal gak makan setiap hari sih

    BalasHapus
  16. Aku juga ogah berenang di laut. Kalau tenggelem jadi mermaid dong? :v

    BalasHapus
  17. Loncat dari ketinggian. Sumpeh deh. Jangan sampai ngelakuin itu.

    BalasHapus
  18. Yang tidak akan saya lakukan seumur hidup? Pegang tikus. :V

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya juga ogah sih Mba.. hiiii jijiiiik...

      Hapus
  19. Aku juga gak bis main voli, Mbak. Trauma, tangan pernah keseleo gara2 kena bola voli

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya itu tangannya harus kuat, bolanya kan lumayan berat juga..

      Hapus
  20. Mbak bilang gitu, jadi bikin aku pengen makan durian.

    BalasHapus
    Balasan
    1. haaa??? cari durian gih Mba..wkwkwk.. jangan ajak saya tapi.. wkwkwk

      Hapus
  21. Dih... KB kalenderrr..... (Padhaaaa..... hahahhaa)
    Aku suka durian, suka ke pantai maupun gunung, suka panjat tebing (baru 3 x tapi definitely fun), tapi tak bisa berenang. Kalo berendam di tepi laut sih e=seneng. (Malah nge-list dewe)
    Mungkin suatu saat perlu nyoba panjat tebing. sensasinya beda kok. Dan tak semenakutkan itu. Coba dari yang tak seberapa tinggi.

    BalasHapus
  22. Samaaa mbaak saya juga ndak mungkin makan duriaan. Hehehe cuma cium baunyaa aja udah pusing gak karuan 😂

    BalasHapus
  23. Durian saya juga doyan sih, tapi nggak maniak... Soalnya kalau kebanyakan makan suka pusing2 hahahaha... Kalau ke pantai sih saya malah senenga banget mbak, main2 ombak... Yah pulang-pulang sih badan langsung item, tapi balik normal lagi sih setelah beberapa hari :D

    kalau soal olah raga permainan sih saya blas mbak, nggak bisa semuanya hahahaa... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. mosok? kirain suka main voli pantai gitu Mas..

      Hapus
    2. Aku nggak pernah olah raga sih mbak hahaha... *pemalas ini wkwkwk

      Kalau di pantai biasanya mainan ombak doang, atau lari2 ala film india wkwkwk

      Hapus
    3. haha..mestinya ada pasangannya tuh, Mas.. :p

      Hapus
  24. 4 poin yg sama mba kayaknya saya gak bakalan lakukan seumur hidup saya, tapi kalau duren saya sukak

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihi, kebanyakan yg kontra memang soal durian.. makanya saya dibilang aneh kan Mak..wkwkwk

      Hapus
  25. waaaah.. nggak suka durian, padahal uenak loh mbak :D

    kalau KB IUD, daku yang belum nikah ini pun nanti kalau nikah kayaknya nggak bakal coba KB jenis itu mbak.soalnya pernah dengar cerita kawan juga yang suaminya kesakitan karena si istri pakai KB IUD.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hiks..ngga suka durian maaak..

      nah tuh...itu bikin ngeri juga Mba pengalaman temennya...

      Hapus
  26. Padahal durian itu enak banget.
    Volley juga olah raga yang menyenangkan..hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihi, kita beda ya Mba.. tapi ngga bikin musuhan yaa..wkwkwk

      Hapus
  27. saya suka banget sama durian Mbaa, rasanya mantap deh, baunya juga harum, hehehe :)

    saya juga gak bisa berenang :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. banyak yang bilang gitu Mba...tapi saya pusing kalau bau durian..:(

      Hapus
  28. durian itu menurutku lembut dimulut jadi rasanya meleleh pas maem...hihihi

    BalasHapus
  29. iy mbk, kayakny aku gk bakal pakke iud deh, udh parno duluan,

    BalasHapus
  30. Ya ampuun duren tuh enak loh mbaaaak yakin ngak mau coba hahahah

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha, gimana mau nyoba kalau nyium baunya aja udah pusing mbaaa?? wkwwk..

      Hapus
  31. waduh mbak, aku malah kebalikanmu untuk yang nomor 1. Alias demen banget sama durian euy, terutama durian asli, bukan yang udah dibuat es duren, pancake duren dll dll.... Salam kenal ya mbak

    BalasHapus

Poskan Komentar

Terima kasih sudah berkunjung. Silakan tinggalkan komentar yang baik dan sopan. Komentar yang menyertakan link hidup, mohon maaf harus saya hapus. Semoga silaturrahminya membawa manfaat ya...

Pos populer dari blog ini

Belajar Tegar dari Seorang Widi Utami, Blogger Perempuan Penyandang Tunarungu yang Sarat Prestasi

Kalau kita, mendengar dengan telinga, maka ia, mendengar dengan mata. Satu yang ditakutinya, gelap. Karena di tengah kegelapan, bukan saja ia tak bisa melihat, namun ia juga tak bisa mendengar.
Widi Utami namanya. Blogger sholihah, yang punya banyak cita-cita mulia. Ia adalah penulis yang hebat, meski di usianya yang ke empat, ia harus kehilangan fungsi indra pendengarnya karena jatuh saat berlari menyambut sang kakak.

Saya sering berbincang dengannya, karena saya, Mbak Widut (begitu kami akrab menyapanya) dan Mbak Rani, membentuk sebuah grup yang iseng kami beri nama #BloggerKAH. Nama #BloggerKAH diambil dari huruf depan nama anak-anak kami; Kevin, Amay & Aga, juga Han. 
Mbak Widut adalah penulis berbakat. Kalau teman-teman ingin membaca tulisan-tulisannya, blognya ada 2; widutblog.blogspot.co.id dan widiutami.com. Ia sudah mempunyai sebuah buku berjudul "Mahkota untuk Emak", yang saat launchingnya dihadiri oleh penulis terkenal Habiburrahman El Shirazy. Memang di buku …

Mengelola Air Limbah Rumah Tangga, Untuk Indonesia yang lebih Sehat

"Kita bisa hidup tanpa emas dan minyak, namun tidak tanpa air bersih."
Air merupakan kebutuhan manusia yang paling utama. Berdasarkan laporan WHO, ada sekitar 748 juta masyarakat dunia masih kekurangan air bersih. "Sebanyak 90 persen di antaranya tinggal di daerah sub-sahara Afrika dan Asia. Masih banyak dari mereka yang belum menggunakan air minum yang baik dan bersih," kata WHO dan UNICEF dalam laporannya, seperti diberitakan oleh Mashable, Mei 2014. (1)
Juga berdasarkan perkiraan WHO dan UNICEF, sekitar 60 persen penduduk di kawasan pedesaan di Indonesia kekurangan akses terhadap sarana sanitasi yang pantas. Kegiatan mandi dan mencuci pakaian di sungai serta buang air besar di tempat terbuka membuat orang mudah terpapar penyakit, mengontaminasi air tanah dan permukaan, dan menurunkan kualitas tanah dan tempat tinggal. Sedangkan berdasarkan peringkatnya,Indonesia merupakan negara dengan sistem sanitasi ( pengelolaan air limbah domestic ) terburuk ketiga di Asia …

Ayahmu Miskin, Ya, May? Koq Kulkas Kamu Kecil?

Jika mengingat materi Seminar Parenting tentang bullying bulan lalu, barangkali kalimat yang diucapkan seseorang pada Amay beberapa waktu lalu itu, termasuk dalam verbal bullying. 
Sebelum mengomentari kulkas kami yang berukuran kecil itu, orang yang sama bertanya pada Amay, putra sulung kami. Entah apakah niatnya hanya bertanya ataukah ada tujuan lainnya, katanya, "Ayah kamu miskin, ya, May? Koq kamu ngga punya TV?" yang dijawab oleh Amay dengan cerdas, "Tapi ayahku lebih keren daripada ayah kamu!"
Kalau mengingat kembali materi parenting bulan sebelumnya tentang mempersiapkan ananda masuk SD, bahwa salah satu tanda kesiapan anak untuk memasuki jenjang yang lebih tinggi adalah mampu menyelesaikan masalahnya sendiri, maka saya berkesimpulan kalau Amay memang sudah siap untuk menjadi anak SD dengan jawaban cerdas di atas. Amay tidak mengadu, dalam artian meminta bantuan orang lain untuk menjawab perlakuan orang itu.
Sayangnya, saat insiden "pemiskinan" it…