Sabtu, 18 Juni 2016

Ketika Handphone Suami Tiba-Tiba Mati



Hari Selasa, 14 Juni 2016 kemarin, tiba-tiba Handphone suami saya error. Kejadiannya bermula setelah suami men-charge ponselnya itu hingga terisi penuh. Memang, suami saya terbiasa mematikan ponsel saat posisi charging. Tiba-tiba, hal yang mengejutkan terjadi setelah ponsel dinyalakan. Setiap akan membuka aplikasi obrolan, selalu muncul warning di layarnya. 

Kami menduga, hal ini disebabkan oleh virus. Suami sudah mencoba melakukan hard reset berkali-kali, tapi hasilnya nihil. 

Apa yang terjadi pada handphone suami saya ini hampir sama dengan yang saya alami 9 bulan yang lalu. Saat itu bulan September, kami pergi ke Surabaya untuk menghadiri undangan pernikahan. Kami menginap di sebuah hotel. Hotel tersebut menyediakan fasilitas free wifi. Nggak mau rugi, suami menyuruh saya menggunakan fasilitas itu, lumayan 'kan bisa menghemat kuota.

Hingga hari ke dua kami di hotel itu, so far so good. Sampai pada waktunya kami check out dari hotel tersebut, dan saya pun mematikan tombol wifi lalu menyalakan data koneksi di ponsel saya.

Dan...jeng jeng... Banyak sekali aplikasi (yang saya anggap iklan), bermunculan di layar, meminta persetujuan. Semakin lama semakin banyak dan semakin sering saja. Bahkan nama aplikasinya pun aneh-aneh, seperti game p*rnc*ub yang saya nggak ngerti maksudnya.

Saya mengadu ke suami dong. Suami saya pun langsung melakukan hard reset. Entah apa yang dilakukannya, saya pasrah saja, karena saya memang nggak ngerti urusan per-handphone-an. Maklum, rada-rada gaptek, hehe... Yang saya lihat, suami saya googling sana sini untuk mencari tau bagaimana memulihkan telepon genggam saya ini.

Dan yaa, setelah berhari-hari dan berkali-kali mencoba, hasilnya tetap saja. Ngga ada bedanya. Kenapa sampai berhari-hari masih juga berusaha? Karena suami saya penasaran, katanya. 

Oke, handphone saya sudah tidak bisa digunakan lagi. Huhuhu...pengen nangis rasanya. Tapi untungnya, suami saya ini sangat baik hatinya (semoga Allah melancarkan rezekimu ya, Pa.. :*). Beliau membelikan saya handphone pengganti, Alhamdulillah. Sebenarnya selain karena virus tadi, handphone saya itu kameranya juga sudah nggak berfungsi dengan baik, karena pernah bermandi air laut saat kami ke Pantai Watu Kodok. Jadi selama ini, saya meminjam handphone suami jika ingin memotret sesuatu. :D


Dan kini, empat hari tanpa telepon pintar, membuat pekerjaan suami saya tersendat. Pekerjaan suami saya memang menuntutnya untuk bisa berkomunikasi dengan cepat, dengan para klien. Melalui sebuah aplikasi chatting yang dipasangnya, beliau biasanya mengirimkan gambar-gambar yang sudah dibuatnya untuk para klien. Disitulah mereka berdiskusi, apakah usulan desain seperti ini oke atau tidak, sesuai budget atau tidak, disukai oleh klien atau tidak. Suami saya juga dituntut untuk bisa membuka email dimanapun, kapanpun, meski sebenarnya beliau sering juga melakukan kunjungan ke proyek-proyeknya yang rata-rata berada di luar kota. Kalau nggak pakai telepon pintar, tentu repot, bukan?

Saya pun, sebagai pebisnis online, memerlukan handphone berkamera untuk memotret sekaligus meng-upload dagangan. Juga saat hendak restok barang dagangan atau yang biasa disebut "kulakan", saya harus mentransfer uang, lalu menyertakan bukti transfer tersebut sebagai syarat dikirimnya pesanan. Bisa dibayangkan 'kan repotnya jika tak ada Handphone berkamera? 

cilok dagangan. dimaklumi yaa hasil fotonya, karena saya memang belum jago mengambil gambar. :D

Memang sih, mem-foto produk bisa dilakukan dengan kamera digital yang saya punya. Akan tetapi, saya terlebih dulu harus memindahkannya ke laptop atau komputer. Ini tentu kurang praktis. Apalagi jika ada calon pembeli cilok atau marketer/reseller yang ingin melihat penampakan ciloknya terlebih dahulu. Tentu saya tak ingin membuat calon pembeli saya terlalu lama menunggu.

ketika reseller saya meminta contoh gambar cilok

Nah, sekarang suami saya sedang mencari-cari handphone apa yang akan dibelinya. Pertimbangannya tentu, selain spec-nya, juga harganya harus sesuai dengan budget yang kami punya, mengingat lebaran sudah di depan mata dan kami perlu menyisihkan dana untuk mudik ke kampung halaman. 

Kebetulan kemarin bersliweran di timeline facebook saya tentang Asus Zenfone 2 Laser ZE550KL. Spec-nya cukup bagus, sesuai dengan kebutuhan suami saya. Iya, memori internalnya yang sebesar 16GB dan mampu disisipi hingga 128GB, tentu memenuhi kebutuhan suami yang "hobi" upload gambar-gambar desainnya pada saat chatting dengan klien. Memori RAM nya juga cukup besar, 2GB.

Kamera Asus Zenfone 2 Laser ZE550KL, juga lebih dari cukup untuk memfasilitasi bisnis saya. Gimana engga? Kamera belakangnya berukuran 13MP, 4128 x 3096 pixels, memiliki kinerja seperti laser autofocus, dual-LED flash, Digital Zoom, continuous shooting, digital image stabilization, Geo-tagging, touch focus, face detection, dan lain sebagainya. Sedangkan kamera sekundernya memiliki ukuran 5MP, 2560 x 1920. Pokoknya kalau pakai kamera Asus ini, hasilnya bisa seperti kamera DSLR katanya. Koq tau? Ya saya googling lah, hihihi... Jadi Pa, kalau beli ponsel yang ini, siap-siap dipinjam sama Mama yaa..buat fotoin cilok. #eh :p

Harganya? Masih bisa dijangkau lah insya Allah, sehingga (mudah-mudahan) tidak menimbulkan goncangan kesejahteraan apalagi sampai menimbulkan darurat di bidang pengepulan asap dapur. Apaaahhh?? LOL

Ya begitulah.. Jadi kapan kita pergi beli HP nih? Apa? Nunggu THR? >_<



'Giveaway Aku dan Kamera Ponsel by uniekkaswarganti.com'



60 komentar :

  1. HP ku masih bagus dan berfungsi baik jadi belum kepikiran untuk membeli HP baru hehehe

    BalasHapus
  2. Hilal THR juga sudah mulai tampak tuh Mbak Arin

    BalasHapus
  3. Nunggu THR dulu Mak Arin... hehehe

    BalasHapus
  4. Wah zaman sekarang mah kudu pegang ponsel,apalagi urusan pekerjaan yang di luar kota. Semoga cepat dapat hape penggantinya ya. Sukses terus untuk kita. Aaamiiin... Saya juga ikutan nih,

    BalasHapus
    Balasan
    1. aamiin aamiin aamiin.. semoga kita dapat HPnya yah Mas, hihi

      Hapus
  5. Tanpa ponsel mati gaya yaa mak,mo ngapa2in susah

    BalasHapus
    Balasan
    1. he eh Mba, soalnya menyangkut pekerjaan sih yaa..

      Hapus
  6. Aku juga termasuk yg mau ganti hape nih
    Suami udah pake asus, apa aku juga yah

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya Mba, monggo.. Asus bagus koq.. yang penting kan buat kita-kita, kameranya, xixixi

      Hapus
  7. hidup tanpa smartphone ibaratnya bagai taman tak berbunga, haiiii begituuulah kata para pu..jangga *ups, mksudnya begitulah kata para pengguna smartphone yg sebagian rutinitas hidup memanfaatkan smartphone, macam kita2 ini ya mbk,.
    sbr ya mbk, bentar lagi hilal thr koq, trs dpet hp baru deh, si asus, cieeee :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. aamiiin Mba... hihi, pengen denger suaranya Mba Inda pas nyanyik.. :D

      Hapus
  8. Saya nunggu dapat hadiah aja ga usah beli *kayak yang mau menang aja* :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. aamiin, semoga kita menang ya Mba..hihi

      Hapus
  9. Jadi pgn ikutan juga GA ini ;)

    BalasHapus
  10. Aku juga pingin hape baru deh, hehe

    BalasHapus
  11. Saya mah hp ngak perlu bagus yg penting ada koneksitas internet yg kenceng hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama kamera yang kece kan ya Mba? xixixi

      Hapus
  12. Duh ciloknya nampak menggiurkan *salah fokus..btw bener mba, kamera hp kudu kece..apalagi buat blogger kann

    BalasHapus
    Balasan
    1. xixixi...iya Mba cilonya emang lazziiss (malah promo)

      bener Mba, kamera itu pentiiiing.. :D

      Hapus
  13. Handphone saya masih bagus sih namun sudah ketinggalan jaman. pengen beli baru belum ada anggaran :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. semoga setelah ini rezekinya berlimpah ya Mas, aamiin..

      Hapus
  14. Waah, sama mbak, aku kalo moto pake hape suami jg,, kamera hpku jg memprihatinkan banget..

    BalasHapus
  15. Ya ampun mba, itu ciloknya eank banget ya kayaknya >.< #gagal fokus. Iyap mba sayapun sebagai customer pasti akan lihat dulu barang yang saya akan beli (kecuali beli langsung) dari foto, kalau dari foto sudah menarik biasanya tergoda, tapi kalau enggak menarik biasanya gak jadi hihihi...

    BalasHapus
    Balasan
    1. masih belajar Mbaaa..hihi.. foto dengan props seadanya banget itu. :D

      Hapus
  16. Beneran nih ciloknya bikin out of focus hihihii.. klo pesen sampai ke Semarang bisa kah? *mbayangin sambil ileran :))

    Thanks ya sudah ikutan GA Aku dan #KameraPonsel
    Good luck.

    BalasHapus
    Balasan
    1. bisa Mba... Mba rahmi juga udah pesen koq..wkwkwk. *promoolagii

      Hapus
  17. Kalau saya malah minta fotoin aja sama suami hehehe
    Tapi Asus Zenfone 2 Laser ZE550KL mantep ya, ram nya aja 2 GB
    Anti leket deeh hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya bener Mba.. duh, kalo suami saya yang disuruh fotoin, ciloknya udah ditoel duluan Mba,, >_<

      Hapus
  18. Mb arin, tanten mbul ada temen gaptek ni urusan perhengponan egeggegeg

    Itu aku juga ngalamin, yang tiba yiba kedirect di webs isinya gambar me#um duh...apa waktu iyu kepencet iklan pas buka blog orang apa ga giyu tiba2 bikin kekonek ama situs aneh wkwkwk
    Anis itu batre langsung dol

    BalasHapus
    Balasan
    1. ga tau juga tante.. yang aku ingat, tiap ada iklan game atau aplikasi apa gitu langsung aku close.

      Hapus
  19. Jualan cilok ya mbak, btw Asus mah oke banget

    BalasHapus
  20. Aduh ciloknya minta dicicipi, hahaha

    Aku juga pengen punya ASUS seri ini, hasil fotonya lebih oke :)

    BalasHapus
  21. Aku pun..aku pun mauu
    kalo pas datang ke event pasti nebeng teman kalo mau foto-foto.
    Tapi nek ning omah, pinjem mas Imam..haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha, aku juga suka pake foto teman-teman aja. :D

      Hapus
  22. hiaaaaa aku lumayan pede lah dengan kamera ponselku yang penting cara ngambilnya. dan pengen sih ganti hape tapi saat ini pake yang ada dulu hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo yang udah ada masih bagus sih, jangan buru-buru beli Mba.. ikut GA aja, siapa tau hp nya nambah, hehehe..

      Hapus
  23. Bagus ceritanya mbak, baik banget yah suaminya sampai dibeliin hp baru yang berkamera :D berjasa banget tuh suaminya, salamin dari saya mbak :D hehe

    salam kenal juga ke mbak arinta. salam blogger :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. halo Mas, salam kenal kembali.. alhamdulillah, suami saya memang baik, hihi.. kalo ngga baik, ngga saya pilih dong.. *eh

      Hapus
  24. Aku juga punya HP yang tiba-tiba muncul iklan sendiri, Mbak. Malah kadang bisa nginstal aplikasi sendiri. Sudah di reset bolak-balik, bahkan ke setelan pabrik masih aja gitu. Sebel banget.. Apa mungkin karena habis pakai wifi di tempat umum bisa jadi gitu..

    BalasHapus
    Balasan
    1. kemungkinan gitu Mba, karena virus..

      Hapus
  25. Asyeek mau beli hape baru :)

    BalasHapus
  26. Aduh aku jadi inget handphone masku yang tiba-tiba kameranya rusak abis kecempung kolam renang mbak. :D

    BalasHapus
  27. Saya juga kalau beli ponsel memperhatikan kameranya. Butuh buat eksis #eh

    BalasHapus
  28. Semoga bisa terpilih menjadi pemenang ya Mbak sehingga suaminya tidak perlu membelikan lagi, lumayan kan bisa penghematan (doa suami). Wkwkwkwkkww... Btw, tulisannya asyik. Salam dari Pontianak Kota Bersinar Mbak :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. aduh, aaamiiiin.. *khusyuk makasiiiih doanya, semoga rezekinya juga berlimpah yaa.. :)

      salam kenal dari blogger kayu sirih. :)

      Hapus
  29. Semoga hape yg hilang bisa digantikan dg yang lebih baik lagi ya mbak...
    Kamera ponsel lebih mudah dijangkau, diakses, trus jika ada keperluan dg seseorang langsung send photonya, hhee

    BalasHapus
    Balasan
    1. hapenya ngga hilang mbaaa..cuma rusak. :D

      Hapus
  30. HP mati jangan2 baterainya udah rusak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. tapi baterainya baru diganti tuh, Mba..

      Hapus

Terima kasih sudah berkunjung. Silakan tinggalkan komentar yang baik dan sopan. Komentar yang menyertakan link hidup, mohon maaf harus saya hapus. Semoga silaturrahminya membawa manfaat ya...