Langsung ke konten utama

Film Ghibli; The Secret World of Arrietty

Penyuka film Ghibli, sudah tahukah dengan film berjudul "The Secret World of Arrietty" ini? Film animasi ini bergenre fantasi, yang skenarionya ditulis oleh Hayao Miyazaki dan disutradarai oleh Hiromasa Yonebayashi. Film ini diangkat dari sebuah buku berjudul The Borrowers karya Mary Norton, seorang penulis buku anak dari Inggris. The Borrowers bercerita tentang sebuah keluarga yang beranggotakan tiny people / manusia kecil (mini) yang tinggal menumpang di bawah kolong rumah, dan meminjam barang-barang milik manusia normal, untuk bertahan hidup. The Secret World of Arrietty diproduksi pada tahun 2010.

The Secret World of Arrietty

Adalah Sho, seorang anak laki-laki yang menderita penyakit jantung. Ia dibawa oleh Bibi Sadako –saudara ibunya -, ke rumah tempat ibunya tumbuh semasa kecil. Sho sendiri hidup jauh dari kedua orang tuanya, ayahnya dimanaaa, ibunya dimanaaa gitu deh...

Pada Sho, ibunya pernah bercerita tentang keberadaan the tiny people itu. Ibu Sho pernah melihatnya waktu kecil dulu.

Seperti film Ghibli yang lain, animasi The Secret World of Arrietty ini dibuat sangat detail. Bahkan perbandingan besar barang-barang yang dipakai oleh manusia normal dan manusia mini itu tergambar dengan sempurna.

Yang paling memukau adalah saat Arrietty diajak oleh sang ayah untuk “meminjam” gula dan tissue pesanan sang ibu, yang bernama Homily. Jalan dari tempat tinggal mereka menuju rumah utama, juga teknologi yang dipakai sang ayah, untuk bisa menyelinap ke rumah tempat menumpang mereka itu, luar biasa detail.

Juga ketika Sho menghadiahkan dapur kecil yang diambil dari rumah boneka milik ibunya yang sengaja didesain untuk “tiny people”, detik-detik ketika Sho mengganti dinding dapur milik Homily menjadi dapur cantik, hingga membuat serpihan-serpihan kotoran jatuh, bagi saya sangat luar biasa.

Meski begitu, boleh ngga sih, Homily – ibu Arriety - dibuat lebih muda sedikit? Ayah Arriety saja kerutannya ngga sebanyak itu, wkwkwk... Oke, emak-emak memang sensitif dengan kata “kerutan”, jadi harap maklum! Tampaknya memang Ghibli suka gitu deh kalo menggambarkan sosok wanita dewasa. Di “Only Yesterday” yang pernah di review tante Mbul juga, Taeko, tokoh utamanya dibuat memiliki lekuk wajah yang amat jelas (baca: kerutan).

Oke, itu soal animasinya. Empat jempol deh buat Ghibli!

Lalu bagaimana dengan jalan ceritanya?

Nah, ini. Cerita-cerita yang diangkat oleh Ghibli itu tergolong unik. Ya, meski ide cerita film ini diambil dari sebuah buku anak yaa.. Tapi coba tengok My Neighbour Totoro atau “Kiky’s Delivery Services”, “The Cat Returns”, juga “Ponyo", film-film itu genrenya fantasi. Menceritakan dunia lain, tapi nggak serem.



Yang serem ada juga sih, “Spirited Away” judulnya. Yang sedih-sedih juga ada, “When Marnie Was There” judulnya. Nanti kapan-kapan saya tulis tentang “Spirited Away” dan “When Marnie Was There” yaa.. Kalo inget, haha... Habisnya, alurnya rumit banget, jadi mereka ngendon lama di draft.

Sedikit bocoran ya, Spirited Away itu bercerita tentang seorang anak yang berusaha mengembalikan kedua orang tuanya yang sudah berubah menjadi babi, gara-gara makan makanan hantu. Nah, kalau Marnie, ternyata dia adalah nenek dari tokoh utamanya, namun ia seperti teman sepantaran cucunya. Ya, seperti lorong waktu gitu deh, dan film itu alurnya maju mundur cantiiiik.. “Only Yesterday” juga maju mundur sih alurnya, tapi karena dari awal sudah tau bahwa itu menceritakan masa kecil tokoh utama, jadi nggak bingung. Nah kalau “When Marnie Was There”, saya baru paham maksud film tersebut setelah film berakhir.

Okay, back to Arrietty yaa..

Sho melihat Arrietty pertama kali sesaat setelah ia sampai di rumah masa kecil ibunya itu. Saat berusaha menghalau burung gagak yang tengah menyerang Niya, seekor kucing, Arrietty dilihatnya tengah berusaha turun dari rerumputan dan kemudian bersembunyi di balik daun yang dibawanya.

Pertemuan selanjutnya adalah saat Arrietty dan sang ayah hendak “meminjam” tissue. Kenapa koq meminjam saya kasih tanda petik? Jadi, mereka ini mengaku sebagai “The Borrower” yaa, dan menurut mereka, yang mereka lakukan adalah meminjam, bukan mencuri. Meskipun faktanya, mereka mengambil sesuatu yang bukan haknya sih, walau hanya sebutir gula, atau selembar tissue.

"Borrowing" perdana Arrietty itu gagal. Gula yang telah diambil ayahnya pun jatuh dan mesti direlakan. Mereka kembali ke tempat tinggal mereka dengan tangan kosong, dan perasaan sedih tentunya.

Tapi Sho baik hati. Esoknya ia meletakkan gula yang sedianya akan diambil oleh Arrietty itu, di bawah kolong rumah. Arrietty melihatnya, namun ia tak berani mengambilnya.

Arrietty naik ke kamar Sho

Arrietty kemudian memberanikan diri untuk naik ke kamar Sho. Ia mengatakan pada Sho bahwa, jika keberadaan mereka dilihat oleh manusia, maka mereka harus pergi. Tapi Sho meyakinkan bahwa ia menerima keberadaan mereka. Bahkan ia berkata pada Arrietty bahwa ia menginginkan keluarga seperti miliknya.

Momen menegangkan di film ini adalah, saat Haru, penjaga rumah itu, mengetahui keberadaan Arrietty dan keluarganya. Ia mengobrak-abrik dapur ibunya, menangkap ibunya dan menaruhnya dalam sebuah toples.

Haru saat menangkap Homily

Sebeeelll banget sama yang namanya Haru itu. Nah, kalau karakter Haru ini cocok dikasih kerutan yang banyak. Haha...

Untuk menyelamatkan sang ibu, Arrietty meminta bantuan pada Sho. Syukurah, ibunya berhasil ditemukan. Dan karena itu, Arrietty dan keluarganya pun pergi meninggalkan istana mereka. Sho dan Arrietty pun berpisah.

Perpisahan Arrietty dan Sho

Aslinya saya sedih dengan endingnya. Kenapa harus berpisah sih, si Sho dan Arrietty? Kenapa ngga dibikin happy ending aja dengan keputusan bahwa para manusia menerima keberaaan tiny people lalu mereka hidup berdampingan. 

Tapi kalau gitu, mereka jadi "peliharaan" dong ya, bukan lagi jadi "borrower".

Atau, ada tokoh siapaaaa gitu kek yang bisa menyulap Arrietty dan keluarganya jadi manusia normal. Haha...maunyaaa...

Tapi hidup memang seperti itu yaa.. Ada pertemuan, ada perpisahan. Yang kita inginkan belum tentu baik dijadikan kenyataan. Tsaaahhh...

Jadi, siapa aja nih, yang udah nonton "The Secret World of Arrietty"? Atau udah nonton Film Ghibli yang mana aja? Barangkali ada referensi baru lagi, hehe...

Komentar

  1. Waah ini film kesukaanku waktu kecil. Tapi aku suka yg beneran manusia, bukan kartun.

    BalasHapus
    Balasan
    1. baru tau kalau ada versi manusianya Mbaa..

      Hapus
  2. Tungguii.....aku mo komen panjangan abis nonton filmnya, sementara uda masuk list donlod kikikikkk

    BalasHapus

Poskan Komentar

Terima kasih sudah berkunjung. Silakan tinggalkan komentar yang baik dan sopan. Komentar yang menyertakan link hidup, mohon maaf harus saya hapus. Semoga silaturrahminya membawa manfaat ya...

Pos populer dari blog ini

Belajar Tegar dari Seorang Widi Utami, Blogger Perempuan Penyandang Tunarungu yang Sarat Prestasi

Kalau kita, mendengar dengan telinga, maka ia, mendengar dengan mata. Satu yang ditakutinya, gelap. Karena di tengah kegelapan, bukan saja ia tak bisa melihat, namun ia juga tak bisa mendengar.
Widi Utami namanya. Blogger sholihah, yang punya banyak cita-cita mulia. Ia adalah penulis yang hebat, meski di usianya yang ke empat, ia harus kehilangan fungsi indra pendengarnya karena jatuh saat berlari menyambut sang kakak.

Saya sering berbincang dengannya, karena saya, Mbak Widut (begitu kami akrab menyapanya) dan Mbak Rani, membentuk sebuah grup yang iseng kami beri nama #BloggerKAH. Nama #BloggerKAH diambil dari huruf depan nama anak-anak kami; Kevin, Amay & Aga, juga Han. 
Mbak Widut adalah penulis berbakat. Kalau teman-teman ingin membaca tulisan-tulisannya, blognya ada 2; widutblog.blogspot.co.id dan widiutami.com. Ia sudah mempunyai sebuah buku berjudul "Mahkota untuk Emak", yang saat launchingnya dihadiri oleh penulis terkenal Habiburrahman El Shirazy. Memang di buku …

Mengelola Air Limbah Rumah Tangga, Untuk Indonesia yang lebih Sehat

"Kita bisa hidup tanpa emas dan minyak, namun tidak tanpa air bersih."
Air merupakan kebutuhan manusia yang paling utama. Berdasarkan laporan WHO, ada sekitar 748 juta masyarakat dunia masih kekurangan air bersih. "Sebanyak 90 persen di antaranya tinggal di daerah sub-sahara Afrika dan Asia. Masih banyak dari mereka yang belum menggunakan air minum yang baik dan bersih," kata WHO dan UNICEF dalam laporannya, seperti diberitakan oleh Mashable, Mei 2014. (1)
Juga berdasarkan perkiraan WHO dan UNICEF, sekitar 60 persen penduduk di kawasan pedesaan di Indonesia kekurangan akses terhadap sarana sanitasi yang pantas. Kegiatan mandi dan mencuci pakaian di sungai serta buang air besar di tempat terbuka membuat orang mudah terpapar penyakit, mengontaminasi air tanah dan permukaan, dan menurunkan kualitas tanah dan tempat tinggal. Sedangkan berdasarkan peringkatnya,Indonesia merupakan negara dengan sistem sanitasi ( pengelolaan air limbah domestic ) terburuk ketiga di Asia …

Ayahmu Miskin, Ya, May? Koq Kulkas Kamu Kecil?

Jika mengingat materi Seminar Parenting tentang bullying bulan lalu, barangkali kalimat yang diucapkan seseorang pada Amay beberapa waktu lalu itu, termasuk dalam verbal bullying. 
Sebelum mengomentari kulkas kami yang berukuran kecil itu, orang yang sama bertanya pada Amay, putra sulung kami. Entah apakah niatnya hanya bertanya ataukah ada tujuan lainnya, katanya, "Ayah kamu miskin, ya, May? Koq kamu ngga punya TV?" yang dijawab oleh Amay dengan cerdas, "Tapi ayahku lebih keren daripada ayah kamu!"
Kalau mengingat kembali materi parenting bulan sebelumnya tentang mempersiapkan ananda masuk SD, bahwa salah satu tanda kesiapan anak untuk memasuki jenjang yang lebih tinggi adalah mampu menyelesaikan masalahnya sendiri, maka saya berkesimpulan kalau Amay memang sudah siap untuk menjadi anak SD dengan jawaban cerdas di atas. Amay tidak mengadu, dalam artian meminta bantuan orang lain untuk menjawab perlakuan orang itu.
Sayangnya, saat insiden "pemiskinan" it…