Tips Membawa Balita Naik Pesawat Saat Liburan

by - December 23, 2018


Bulan Maret tahun 2016 yang lalu, adalah kali pertama saya menginjakkan kaki di luar pulau Jawa (dan Madura). Saat itu pula, untuk pertama kalinya akhirnya saya merasakan bagaimana rasanya menaiki pesawat terbang. Deg-degan tentu saja, apalagi saat itu saya membawa dua anak laki-laki saya. Anak pertama saat itu berusia 5 tahun, dan yang ke dua 16 bulan.

Kami ke Makassar untuk mengunjungi Aki dan Nin (mertua saya). Sejak tahun 2012, Aki bertugas di sana, tepatnya di Kabupaten Gowa.

Jalan-jalan ke Pantai Losari

Berburu Kuliner di Sekitar Pantai Losari

Tiket ke Makassar sudah kami dapatkan jauh-jauh hari. Alhamdulillah, saat berangkat, kami mendapat promo tiket Garuda Indonesia. Mmm, memang beda ya Garuda dengan yang lain, hihihi... Ya, ada harga ada rupa tentu saja. Bahkan sebenarnya perjalanan selama 1,5 jam dari Jogja menuju Makassar, terasa sangat cepat.

Tapi meski nyaman, namanya anak kecil, ada saja yang membuatnya rewel. Setelah berada di udara sekitar satu jam, Aga anak ke dua kami yang usianya baru 16 bulan, berteriak-teriak sambil menangis. Padahal, saat itu ia sedang tidur.

Kejadian ini tentu saja membuat kami panik. Saya sudah berusaha memberi ASI, tapi ditolaknya. Suara tangisan Aga sungguh memekakkan telinga. Saya jadi tak enak hati dengan penumpang lainnya, bahkan ada pramugari yang mendekati kami juga untuk menawarkan bantuan.

Amay Berlarian di Menara Pinisi UNM

Menara Pinisi UNM

Akhirnya Aga kembali tenang setelah kami mengipasinya. Saya menduga, Aga kegerahan. Eh, bukan gerah mungkin ya, cuma sumpek aja. Berada di ketinggian, tentu kadar oksigen juga semakin berkurang kan...

Nah, belajar dari pengalaman naik pesawat bersama anak-anak, berikut ini tips yang bisa saya bagikan agar perjalanan dengan pesawat terasa nyaman;

1. Cari jadwal penerbangan yang pas

Tepat di pergantian tahun lalu saat liburan ke Jakarta, kami pulang ke Solo dengan pesawat pagi. Karena jadwalnya jam 07:00, maka setidaknya kami harus berangkat selepas shubuh dari rumah adik di Bintaro. 

Berangkat selepas shubuh, artinya kami harus bangun di pagi buta untuk mempersiapkan segalanya. Anak-anak pun mau tidak mau harus bangun pagi juga. 

Di sinilah letak kesalahan kami. Anak-anak masih mengantuk saat berangkat, dan ini membuat mood-nya kurang bagus. Efeknya, saat kami sudah berada di pesawat, anak-anak menjadi susah diatur. Saat menjelang take off dan semua penumpang diharuskan untuk duduk di kursi masing-masing dengan seat belt yang dikencangkan, Aga menolak untuk melakukannya. Endingnya sudah bisa ditebak lah ya, dia menangis sambil meraung-raung. Tapi tak lama kemudian dia tertidur.

Memandang Keindahan Pantai Losari

2. Pilih tempat duduk yang nyaman

Posisi menentukan emosi. Hihi... Kalau anak kita suka dengan pemandangan luar, pilihkan tempat duduk di dekat jendela. Kalau anak kita suka berjalan-jalan, pilihkan tempat duduk di dekat lorong.

3. Siapkan tas khusus yang berisi keperluan anak

Biasanya tas ini saya isi dengan baju ganti untuk dua anak, tisu basah dan kering, minyak telon, minyak kayu putih, makanan kecil, minuman, mainan kesayangan, juga buku cerita. Dan yang tak boleh terlupa yaitu kipas.

Kipas ini sangat berguna lho... Ini saya simpulkan setelah penerbangan ke Makassar saat itu. Aga yang kegerahan, menjadi tenang setelah kami mengipasinya.

Menginap di Hotel di Sekitar Pantai Losari

4. Pakaikan baju yang nyaman

Ini nih. Kadangkala sebagai orang tua, kita ingin anak-anak kita tampil keren. Kita hampir tidak peduli apakah anak merasa nyaman atau tidak. Padahal, yang merasakannya adalah mereka, bukan kita. Makanya, untuk sekarang ini, jika mau bepergian saya menanyakan pada mereka, apakah pakaian yang mereka kenakan ini nyaman atau tidak.

Selain itu, pilih pakaian yang tidak terlalu ribet, agar tidak menyusahkan saat mereka ingin ke kamar kecil.

5. Lindungi telinga anak-anak agar tidak sakit

Saat ke Makassar dulu, Aga masih minum ASI. Jadi saat pesawat bersiap untuk take off, saya bergegas menyusuinya. Untuk sang kakak, bisa kita pakaikan headset atau earplug. Bisa juga kita beri ia permen.

Keseruan Membawa Dua Bocah Berliburan dengan Pesawat Terbang

Baiklah, itu dia 5 tips paling penting saat akan melakukan perjalanan dengan pesawat terbang bersama balita. Ayo rencanakan liburan bersama keluarga, cari tiket pesawat di Pegipegi jauh-jauh hari sebelumnya. Beli tiket pesawat lewat Pegipegi harganya bisa jadi lebih murah lho, karena di Pegipegi ada banyak promo. Pegipegi juga bekerja sama dengan ribuan hotel. Jadi, pesan tiket dan booking hotel bisa dilakukan di satu tempat sekaligus. Selamat mencoba dan selamat berlibur yaaa... :)

You May Also Like

2 comments

  1. Kalau selama ini aku tahunya posisi menentukan prestasi. Haha.. pas ujian tuh. Tapi kalau urusan anak, posisi yang tepat berpengaruh terhadap kenyamanannya ya. Cuss ngintip pegipegi ah, pengen lihat promonya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Xixixixi... Itu kalau di kelas, Mbak.. Posisi menentukan prestasi. 😂😂

      Delete

Terima kasih sudah berkunjung. Silakan tinggalkan komentar yang baik dan sopan. Komentar yang menyertakan link hidup, mohon maaf harus saya hapus. Semoga silaturrahminya membawa manfaat ya...

Kumpulan Emak-Emak Blogger