Kembalinya Ramadhan dan Lebaran yang Penuh Kehangatan

Friday, May 6, 2022


"Having somewhere to go is home. Having someone to love is family. And having both is a blessing."

Keluarga penuh cinta


6 Mei 2022

Hari ini 2 tahun lalu, sepertinya saya masih bergelut dengan isak tangis. Saya masih belum bisa menerima datangnya pandemi corona, yang membuat saya tidak bisa mudik di hari raya. Mungkin bagi sebagian orang, mudik bukanlah hal penting. Namun, bagi saya, mudik adalah momen yang ditunggu-tunggu setiap tahunnya, karena ini adalah kesempatan untuk berkumpul dengan seluruh keluarga. Kebetulan, suami saya juga seorang "family oriented", sehingga kami klop, menganggap bahwa keluarga adalah segala-galanya.

Saat mengetahui adanya larangan mudik dua tahun lalu, saya sempat denial dengan berkata bahwa ngga mudik juga ngga apa-apa. Insya Allah semua akan baik-baik saja. 

Namun, benarkah itu yang saya rasakan? Nyatanya, sisi lain diri saya menunjukkan hal sebaliknya.

Saya stres. Metabolisme tubuh saya terganggu, ditandai dengan haid yang tak kunjung datang hingga dua bulan. Saya sempat mengira bahwa saya hamil anak ketiga, akan tetapi dari tes kehamilan yang beberapa kali dilakukan, hasilnya selalu negatif. Saya bahkan sempat berniat untuk melakukan USG karena hal ini.

Tanda lainnya, saya seringkali menangis tanpa sebab. Ini membuat anak-anak saya bingung. Alhamdulillah, dalam kondisi seperti ini, saya sangat bersyukur karena Allah memberi saya suami dan anak-anak yang selalu setia menemani. Oiya, saya sempat membuat postingan seperti ini di Instagram. Mungkinkah apa yang saya rasakan ini semacam tanda-tanda depresi?

Ciri-ciri depresi yang tidak disadari

Kini...

Meski pandemi belum sepenuhnya hilang, akan tetapi dengan ikhtiar vaksinasi yang sudah dilakukan, mudik lebaran akhirnya sudah diperbolehkan. Alhamdulillah... Kami pun menyambutnya dengan penuh kegembiraan. 

"Ini anak-anak kan liburnya 10 hari. Jadi kita bagi, 5 hari di Purworejo, 5 hari di Majalengka." Kata suami. Saya setuju.

Ya, saya berasal dari Purworejo, sementara suami dari Majalengka. Cukup jauh jaraknya untuk pulang kampung dari Solo. Namun, dengan niat birrul walidain dan silaturahmi dengan saudara-saudara, kemacetan dan rasa lelah di perjalanan akan kami lawan. Cieeehh... 😁

Beberapa hari menjelang tanggal mudik, saya mulai beberes rumah, juga mencuci dan menyetrika, terutama baju-baju yang akan dibawa saat mudik nanti. Suami tak kalah sibuk. Menjelang libur kantor, deadline semakin banyak, karena klien-klien ingin gambar selesai sebelum lebaran. 🙈

Seru sih, karena memang ini yang kami inginkan, kan? Kalau ingat 2 tahun lalu, rasanya benar-benar ngga punya gairah menyambut lebaran. Bahkan saat itu saya ngga masak sama sekali. Saya hanya pesan lontong di tukang sayur, juga opor dan sambal goreng di katering milik seorang kenalan.

Nah, tapi, sebahagia apapun kita, kalau sudah kelelahan tetap saja badan akan lebih gampang nge-drop. Ya kan? Apalagi kami jadi kurang tidur juga selama ramadhan kemarin. Selain itu, kondisi cuaca yang panas terik di siang hari dan hujan deras di sore hari, juga membuat tubuh jadi rentan sakit.

Ikhtiar Kami...

Lalu bagaimana supaya semua kerjaan bisa beres tepat waktu? Di sini ngga hanya saya yang ngga boleh sakit, tapi suami juga. Untungnya, untuk urusan menjaga kesehatan, suami saya sudah punya formula sendiri. Ini sudah dilakukannya sejak masih single dulu, karena arsitek mah seneng banget lembur deh perasaan. Pokoknya ketika badan sudah mulai terasa greges-greges, suami akan menyeduh Antangin ke dalam 1/2 gelas air hangat.

Kenapa Antangin? Karena Antangin memiliki beberapa manfaat, antara lain:

  • Membantu memelihara daya tahan tubuh
  • Meredakan gejala masuk angin, seperti meriang, mual, kembung, sakit kepala
  • Membantu melegakan tenggorokan

Khasiat Antangin JRG dan Antangin Habbatussauda

Sebenarnya Antangin juga bisa dikonsumsi langsung dari kemasan sachetnya, tapi suami lebih suka menyeduhnya dengan air hangat. Mungkin dengan cara ini beliau lebih merasakan efek cenghar (Sunda - segar) alias kemepyar kalau orang Jawa bilang. 

Kami mengonsumsi Antangin setiap malam menjelang tidur. Habis tarawih, makan, lalu minum Antangin. Keesokan harinya, badan terasa lebih enteng.

Hari mudik pun tiba...

Sebelum mudik ke Purworejo, kami diundang oleh salah satu rekan suami (yang sudah seperti keluarga bagi kami), untuk menginap di rumahnya di Jogja utara. Di sini, daerahnya cukup dingin karena berada cukup dekat dengan gunung Merapi.

Kami berangkat Kamis siang ba'da dzuhur dari Solo, dan sampai Jogja selepas ashar. Kami memang agak santai di jalan, selain itu juga, jalanan sudah cukup ramai dipadati pemudik. Ini terlihat dari banyaknya kendaraan-kendaraan berplat nomor luar kota Solo dan Jogja yang melintas. 

Tiba di Jogja, kami langsung disambut dengan bala-bala dan es sirup untuk berbuka. Masya Allah...

Sssst, saya kasih bocoran tempatnya kayak apa, yaa..

Baiti Jannati, Jogja


Berlokasi di Jogja utara, dekat merapi, di tengah rimbunnya pepohonan, bisa terbayang kan bagaimana dinginnya? Saya bersyukur, saya punya kebiasaan membawa Antangin di dalam tas, meski hanya beberapa sachet. Dan malam itu, jelang tidur, kami meminum Antangin lagi untuk menghangatkan badan. Maklum, biasa tinggal di Solo yang panas, tentu kaget ketika berada di daerah yang dingin.

Kami di sini satu malam. Keesokan harinya, selepas dhuha, kami berangkat ke Purworejo, tanah kelahiran saya dan anak-anak.

Di Purworejo...

Hari pertama di Purworejo, kami langsung bersih-bersih rumah. Bapak sudah tidak berdaya mengurus rumah sendirian, karena beliau menderita saraf kejepit sejak 3 tahun silam. Keesokan harinya, kami mengecat rumah hingga H-2 lebaran. H-1 lebaran, kami mulai memasak beraneka masakan khas lebaran seperti opor, sambal goreng, dan lainnya. Sibuk banget pokoknya. 😁

Kegiatan jelang lebaran

Kebayang ngga gimana capeknya kami? Seneng sih, tapi pinggang kayak mau copot. Wkwkwk...

Kami sempat bingung tuh, lebarannya tanggal 2 atau 3 Mei ya? Alhamdulillah, di tanggal 1 Mei selepas Isya, dari masjid sudah terdengar suara takbiran. Ya Allah, rasanya... Terharu banget. Apalagi kami mendengar bahwa masjid-masjid dan mushola-mushola di desa kami sudah menyiapkan pawai takbir keliling.

Dan benar saja, sekitar jam 9 malam, pawai takbir keliling itu melintas di depan rumah. Masya Allah.

takbir keliling di desa

Lebaran hari pertama, setelah selesai sholat Ied, kami berkeliling ke rumah para tetangga. Di sini, kami tidak perlu bertanya apakah mereka siap dikunjungi, karena semua pintu memang terbuka dan tuan rumah selalu siap menyambut para tamunya. 

Sebelumnya, tentu saja kami berfoto dengan anggota keluarga. Masya Allah, perasaan bahagia memenuhi dada.

Kumpul Keluarga di Hari Lebaran

Hari kedua, mertua datang dari Majalengka. Beliau berdua memang sedang ingin bersilaturahmi ke para besan, yaitu bapak saya, juga besan di Wonosobo (mertua adik ipar). 

Nah, mumpung sudah di Purworejo dan Wonosobo, kenapa ngga sekalian jalan-jalan, ya kan? Akhirnya diputuskan, kami akan berjalan-jalan ke Embung Kledung di Temanggung, juga ke Dataran Tinggi Dieng. Nantinya, kami akan pulang ke Majalengka lewat Batang.

Supaya tulisan ini tidak terlalu panjang, maka perjalanan kami di Embung Kledung, Temanggung dan Dieng saya ceritakan di sini: Jelajahi Pesona Alam Temanggung dan Dieng Saat Lebaran Bersama Keluarga


Embung Kledung, Temanggung


Kawah Sikidang, Dieng

Jalan-jalan ke Temanggung dan Dieng...

Temanggung dan Dieng adalah tempat yang dinginnya melebihi Jogja utara, gaes... Kalau di Pakem, Jogja saja saya sudah kedinginan, apatah lagi ketika harus menginap di Dieng? Menggigil. Xixixi... Di foto di atas memang terlihat terik, yaa... Tapi seterik-teriknya di Dieng, tetap aja dingin, teman-teman...

Alhamdulillah, saya selalu membawa Antangin di dalam tas, sehingga perubahan suhu yang ekstrim itu tidak membuat saya meriang. Ternyata, kebiasaan membawa Antangin ini sangat bermanfaat, yaa... Bahkan, ketika Ayah mertua mulai mual-mual di dalam mobil (maklum, jalanan di gunung pasti berkelak-kelok, ditambah lagi kondisi macet saat lebaran bisa memicu sakit kepala juga), keberadaan Antangin itu juga sangat membantu beliau terhindar dari mabuk darat.

Oya, di Kawah Sikidang, Dieng, saya pun sempat merasa pusing dan mual karena bau belerang yang menyengat. Dan saya merasa lebih baik setelah mengonsumsi Antangin.

Manfaat Antangin JRG untuk menghangatkan badan
Minum Antangin untuk melawan dinginnya Embung Kledung 



Kandungan Antangin JRG dan Antangin Habbatussauda
 

Kamis sore, tanggal 5 Mei, kami beranjak pulang ke Majalengka setelah puas mengelilingi Dieng. Namanya juga lebaran, kondisi jalanan pasti dipadati ribuan kendaraan. Lamanya perjalanan pun tidak bisa diprediksi. Kami memperkirakan akan sampai di Majalengka di jam 10 malam. Namun, apa yang terjadi? Kami baru sampai rumah di jam 2:30 pagi, keesokan harinya. Huhuhu, capeeeek banget, Ya Allah... 

Suami yang selalu stand by selama perjalanan, mengeluh kelelahan. Akhirnya, setelah sarapan pagi, saya memberikannya Antangin Habbatussauda.

Solusi masuk angin


Beberapa Varian Antangin...

Oya, mungkin teman-teman penasaran ya, memang Antangin itu ada berapa sih variannya? Kebanyakan taunya cuma Antangin JRG aja, ya kan?

Macam-macam Antangin

Kalau teman-teman buka website Deltomed, teman-teman akan menemukan bahwa Antangin ini banyak macamnya. Ada Antangin JRG, Antangin Mint, Antangin Tablet, Antangin Junior, Antangin Good Night, juga yang terbaru, Antangin Habbatussauda.

1. Antangin JRG

Antangin JRG, merupakan singkatan dari Jahe, Royal Jelly, dan Ginseng. Memang, kandungan utama produk ini adalah Jahe, Royal Jelly dan Ginseng, yang berkhasiat untuk membantu mengatasi masuk angin dengan sensasi hangat yang tahan lama ke seluruh tubuh.

2. Antangin Mint

Antangin Mint, sesuai namanya, kandungan utamanya adalah Daun Mint yang berhasiat untuk membantu mengatasi masuk angin dengan sensasi semriwing di tenggorokan dan hidung.

3. Antangin Tablet

Selain itu ada juga Antangin Tablet, yaitu tablet herbal masuk angin dengan formula baru Jahe Merah yang efektif mengobati masuk angin akut. So, mual, perut kembung, juga capek-capek dan pusing, bisa langsung bablas.

4. Antangin Junior

Untuk anak-anak, tersedia Antangin Junior yang mengandung Jahe, Meniran dan Madu yang mampu mencegah anak-anak dari masuk angin serta memelihara daya tahan tubuh. Oya, kemarin saat di perjalanan, Amay Aga juga mengeluh kedinginan, bahkan sempat mengalami kembung dan pusing juga. Tapi karena kami tidak punya Antangin Junior, akhirnya kami beri mereka Antangin JRG dan Antangin Habbatussauda dengan dosis 1/2 dosis orang dewasa. Jadi 1 sachet dibagi 2 deh, hehe...

5. Antangin Good Night

Untuk teman-teman yang sedang mengalami insomnia, atau mungkin sedang mengalami stress dan gangguan kecemasan hingga sulit tidur, sekarang ada Antangin Good Night, yang mengandung Passion Flower Extract dan Valerian Extract. Khasiatnya adalah untuk memperbaiki kualitas tidur dan meredakan masuk angin.

6. Antangin Habbatussauda

Yang terbaru, ada Antangin Habbatussauda yang mengandung Habbatussauda alias Jintan Hitam, yang sangat bermanfaat untuk menjaga daya tahan tubuh. Antangin Habbatussauda benar-benar sangat membantu kami untuk tetap fit, meski didera kelelahan dan harus menghadapi perubahan suhu yang cukup ekstrim dari panas ke dingin, dan dingin ke panas.

Dari pengalaman saya selama mudik kemarin, saya sarankan untuk teman-teman yang hendak bepergian, bawa Antangin selalu di dalam tas. Simpel, praktis, dan banyak manfaatnya. Insya Allah perjalanan kalian akan tetap terasa menyenangkan.



24 comments

  1. Baru aja sampai rumah, udah rindu berkumpul lg dg keluarga, aku juga sedia Antangin buat mas Imam di rumah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa, kangen kumpul-kumpul lagi... Kemarin kayaknya cuma bentar thok, ya

      Delete
  2. Lah terus jadi mudik ke Majalengka nya tidak? Apa di cerita selanjutnya?
    Mertua masih sehat itu terbayang bagaimana senangnya, malah bisa ketemuan di Jawa Tengah ya jadinya.
    Selamat lebaran, maaf lahir dan batin ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu di bagian bawah sudah saya ceritakan mudik ke Majalengka, Mak, hihi... Alhamdulillah mertua masih sehat semua, Mak.. Mohon doanya. :)

      Delete
  3. Aiih nemu mamah dan ayah di dieu. Duh, aku bayangin ceritamu aja capek ya, apalagi nglakoni sendiri. Jujumo kok Mbak Arin selalu bawa antangin ya. Kemarin bawa berapa dus, Mbak Rin?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha, penasaran sama Ayah Mamah ya? Biasanya cuma diceritain thok, yaa... Kemarin bawa 2 dus, Mbak.. Alhamdulillah, bermanfaat buat semua anggota keluarga.

      Delete
  4. Jadi rindu masak di tungku, selalu jadi momen asyik kumpul dan ngobrol. Istimewa banget memang tahun ini setelah dua tahun gak mudik, akhirnya bisa menikmati lebaran sama keluarga, ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Mbak.. Walau lama, bau asap juga, tapi rasa makanan yang dimasak di tungku jadinya lebih lezat ngga sih?

      Delete
  5. Barakallahu fiikum,
    Alhamdulillah wa syukurillah, tahun ini diberi kemudahan untuk bersilaturahm dan berkumpul kembali bersama. Tentu kebugaran fisik adalah hal utama, karena juga menjaga suami dan anak-anak yaa, kak Arin.

    Sungguh lelah yang menyenangkan.
    Semoga bersama Antangin, bantu meningkatkan imun sehingga badan tetap hangat dan fit melakukan banyak aktifitas yang dirindukan selama ini.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah, Kak.. Momennya sangat mahal, jadi lelah badan ditahan sebentar. :)

      Delete
  6. Aarrgghhh ku menanti cerita mudik selanjutnya lho… seru sekali cerita mudiknya setelah 2 tahun ngga mudik aku sampai terbawa suasana keceriaan keluarganya lho.. nah sama banget sih kalo soal ikhtiar saat perjalanan ya selalu bawa antangin yaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi, makasiiih, Mak.. Cerita selanjutnya sudah dipublish. :)

      Delete
  7. Mohon maaf lahir batin, Mak..Senang akhirnya bisa lebaran dan kumpul keluarga besar. Komplit pula sekalian jalan-jalan. Alhamdulillah. Btw, sangunya sama nih kita, Antangin, yang pas saya mudik jadi solusi hempaskan masuk angin dan gejalanya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mohon maaf lahir dan batin juga, Mak.. Wah, kita samaan yaa... Memang solusi masuk angin paling cepet dan praktis tu ya Antangin, jadi di tas mesti ada stok. :)

      Delete
  8. Capeknya akan sebanding dengan kebahagiaan berkumpul bersama keluarga ya mbak
    Untungnya bawa Antangin ya, biar daya tahan tubuh tetap terjaga

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Mak, sebanding banget dengan bahagianya. Alhamdulillah. :)

      Delete
  9. Senangnya bisa kumpul keluarga dan jalan-jalan. Masya Allah view nya cantik banget. Btw, sama, aku juga sering bawa antangin ini kalau bepergian. Maklum, kadang aku suka mabok dan masuk angin, hehe

    ReplyDelete
  10. alhamdulillah 2 tempat dijalani dengan baik ya mak. seexcited itu bisa ngumpul sama keluarga nun jauh. aku pun sempet merasakan walau ga pandemi juga jarang pulang seh sebenarnya. tapi bertemu emang lebih baik, untung sedia antangin ya mak perjalanan lancarrr

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Mak, alhamdulillah.. Walau capek tapi seneng banget. :)

      Delete
  11. Alhamdulillah ya mbak, tahun ini masih diberi rezeki keluangan waktu, ekonomi yang cukup, sehingga bisa mewujudkan mudik yang pastinya sudah sangat dinanti. Kemudian yang tidak boleh terlupa adalah.. Alhamdulillah masih diberi rezeki kesehatan oleh-Nya, sehingga bisa melakukan banyak aktivitas bermanfaat, salah satunya ya mudik ini.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Mak.. Tak henti-hentinya kami bersyukur atas rezeki ini.

      Delete
  12. Alhamdullilah ya Hari Raya Idul Fitri kali ini bisa kembali menjalani ritual mudik alias pulang kampung, kebetulan aku juga mudik ke ujung pulau jawa alias Kota Jember hehehe, selain persiapan bekal dan baju yang cukup soalnya aku paling males nyuci baju kalau di kampung, ngak lupa persiapan obat-obatan termasuk Antangin ini soalnya udah dua tahun ngak ngelakoni perjalanan jauh hehehe maklum faktor usia jadi persiapan obat-obatannya harus prima.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, ke Jember ya, Mbak? Jauh juga mudiknya.. :)

      Delete

Terima kasih sudah berkunjung. Silakan tinggalkan komentar yang baik dan sopan. Komentar yang menyertakan link hidup, mohon maaf harus saya hapus. Semoga silaturrahminya membawa manfaat ya...