Langsung ke konten utama

Resolusi Saya di 2017

Bismillahirrohmaanirrohiim...

Tahun 2016 hampir usai. Ada banyak berkah dan keseruan yang saya rasakan di 2016 ini. Jika saya menghitung berkah-Nya, rasanya tak akan habis saya tulis disini. Alhamdulillah...

Tahun 2016 jadi tahun pertama saya mencicip rasanya berada di udara saat perjalanan ke Makassar Maret lalu. Tahun 2016 pula akhirnya alhamdulillah saya dan suami diberi titipan tempat tinggal baru. Alhamdulillah, alhamdulillah, alhamdulillah... Keduanya terwujud karena saya memiliki mertua yang baik hati. ☺✌

Benar kata Allah, "Maka nikmat Rabb-mu yang manakah yang kamu dustakan?"

Di dunia yang saya tekuni, dunia menulis, alhamdulillah untuk pertama kalinya pula tulisan saya dimuat di Gado-Gado Majalah Femina. Rasanya luarrr biasa. Mohon do'anya ya, agar tulisan-tulisan berikutnya juga layak nampang kembali disana ☺. Alhamdulillah juga tahun ini pertama kalinya saya mendapat rezeki sebagai buzzer, hihi.. Ya gitulah, selalu excited dan bersyukur untuk setiap pencapaian pertama. Dan semoga selalu tetap bersyukur untuk yang kedua, ketiga, dan berikutnya. Ya mungkin bagi beberapa orang, fee-nya ngga seberapa, tapi alhamdulillah bagi saya ini rezeki dari Allah yang tak pantas jika tidak saya syukuri. 

Nah, untuk #Resolusiku2017, ada beberapa hal yang ingin saya capai, diantaranya:

1. Menghafal Juz 30

Keinginan ini kembali muncul beberapa hari lalu, saat Amay ujian tahfidz Surah Al-Ghosyiyah. Kalau surah-surah sebelumnya insya Allah saya hafal sedikit-sedikit, tapi untuk surah ini saya perlu menghafalnya dari awal. Saya menghafal bersama-sama dengan Amay. Disitu saya juga berpikir, mosok saya menyuruh Amay menghafal sedangkan saya sendiri ngga hafal. Mana contoh keteladanan yang sering saya koar-koarkan? #jitakkepalasendiri

Target di sekolah Amay, lulusan TK-nya memang hafal juz 30. Semoga sampai semester depan saya bisa mendampingi dan menemani Amay dalam menghafal juz 'amma ini. Aamiin...


2. Khatam Qur'an Minimal 4x Setahun

Sejak punya balita, lebih tepatnya sejak melahirkan anak pertama, saya jadi kurang disiplin membaca Al-Qur'an. Adakah yang seperti saya? Sediiih... :( Jangan ditiru yaa... Kalau ditanya kenapa bisa begitu, emak-emak pasti punya banyak alibi untuk membela diri. Jadi ngga usah ditulis disini yaa...

"Tapi koq masih bisa nulis?"

Nah itulah... #plaklagi #jitakkepalasendirilagi


3. Mencicil Hutang

Alhamdulillah selama ini saya jarang memiliki hutang. Saya dan suami bukan tipe yang jika ingin membeli sesuatu, dipaksakan berhutang sana-sini. Tapi sejak membeli rumah beberapa bulan lalu, hutang kami jadi banyak sekali. 

Kenapa kami nekad beli rumah dengan KPR, alasannya karena jika tidak beli sekarang, harganya makin tidak terjangkau untuk kami. Rasanya memang seperti tidak percaya dengan rezeki Allah ya? Tapi ada beberapa pertimbangan lainnya sih yang mungkin tak dipahami orang lain, dan tentu saja kami juga selalu berusaha agar kami bisa lepas dari jerat hutang ini. Mohon do'anya yaa.. ☺


4. Mulai Menabung untuk Pendidikan Anak

Ini juga akan jadi prioritas kami. Kalau kata Mbak Rani R Tyas, biarlah kita makan pakai tahu tempe setiap hari, yang penting dana pendidikan anak terjamin. Jujur saja saya merasa terlambat mempersiapkannya. Saya baru sadar saat akan mempersiapkan Amay ke SD. 


5. Menambah Jumlah Sedekah, Menambah Kualitas Ibadah

Untuk urusan ibadah, saya merasa beberapa tahun ini kurang sekali. Semoga Allah masih memberi saya waktu untuk memperbaiki. Aamiin... 


Sudah itu saja. Kalau terlalu banyak takutnya malah terbebani dengan resolusi sendiri, hehe... 



Tulisan ini diikutkan dalam Hidayah-Art First Giveaway "Resolusi Tahun 2017 Yang Paling Ingin Saya Wujudkan"


Komentar

  1. Semoga Allah mengijabahi resolusi kita ya mbak aamiin

    BalasHapus
  2. tengkiuu loh mbk ari, diingatkan ttg masukin khatam al qur'an di resolusi. aku gak pernah soalnya, hiks.
    btw semoga resolusinya tercapai semua ya mbk, amin

    BalasHapus
  3. semoga tercapai resolusinya, saya jd ingat punya hutang shaum Ramadan :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. aamiin aamiin aamiin... saya punya hutang 1 hari Mba.. :)

      Hapus
  4. Wah luar biasa resolusinya mbak... Semoga bisa terwujud ya tahun depan :D

    Btw yang nomor 3 itu persis kek saya mbak... Kalau nggak nekad nggak dapet ntar hihihi... Kalau nggak KPR nggak kejangkau buat saya hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. aamiin, makasih Mas.. :)

      hehe, iyaa.. tadinya ngga mau hutang Mas..tapi kalau ngga hutang harganya ngga kekejar yaa.. ya semoga bisa segera lunas ya Mas.. :)

      Hapus
  5. sukses ya mba, semoga semua resolusinya bisa tercapai. Aamiin

    BalasHapus
    Balasan
    1. aamiin aamiin aamiin, makasiiih Mbaa.. :)

      Hapus
  6. Waah.. ada aku disebut ❤ Semoga tercapai semua ya resolusinya.. Aku belum kepikiran beli rumah, hahaha.. biarlah suami yang memikirkannya (kalau dipikirkan).

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaa, biar suami yang pikirin, hihihihi...

      Hapus
  7. saya pun gak terlalu hafal surah2 di juz amma Mbaa, bacaan andalan yaa itu kulhu :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. hiks..sama Mbaaa.. cuma akhirnya malu sama Amay..hehe

      Hapus
  8. Samaan, Mak. Aku pengen banget bisa hafal juz 30. Semoga bisa jadi target yang terealisasi tahun depan. Eh ikutan one day one juz deh Mak. Alhamdulillah, bisa bikin iqtiqomah

    BalasHapus
    Balasan
    1. dulu ikut ODOJ mbaa..tapi keteteran..huhuhu...

      Hapus
  9. semoga resolusinya bisa tercapai.

    BalasHapus
  10. Aku juga merosot bgt tahun ini ibadahnya, setahun nggak khatam sekalipun. One day one ayat grup, malah keluar sebulan yg lalu.
    Makasih mbak Arin, jadi mengingatkanku.

    BalasHapus
    Balasan
    1. semoga tahun depan lebih baik ya Mba, aamiin

      Hapus
  11. Semoga resolusinya tercapai mbak

    BalasHapus
  12. Nice sekali mba resolusinya. Semoga bisa tercapai smua di tahun 2017 nanti yaaa. Aaamiin

    BalasHapus
  13. Bismillah semoga terwujud ya resolusinya, Arin. Kalo aku target khatam Qurannya ambisius nih, lumayan banyak soale belum ada krucils jadi waktunya masih lowong. Tahun 2017 pengen ODOJ soale 2016 masih bisanya cuma one day 3/4 juz. Tapi mayanlah udah bisa khatam beberapa kali.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya Dew, mumpung waktunya masih lapang yaa.. semangaaaat.. :)

      Hapus
  14. Semoga resolusinya tercapai ya mbak. Sepertinya saya mesti tahu diri kalau mau khatam Qur'an 4x setahun. Sekali saja, yg penting konsisten. Nganu, si kecil suka ngerampas Qur'an kalau saya ngaji, atau dia guling2an, kayak cemburu dicuekin. Ish, cari alasan gak ini ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama Mba, hehe.. si kecil suka gangguin Masnya baca iqro' juga.. tapi sambil memberikan teladan Mba kalau saya.. hehe.. nanti tinggal pinter-pinternya kita atur waktu aja, hehe

      Hapus
  15. Aamiin... Semoga resolusinya terwujud ya, Mbak. Rasanya semangat baca resolusi teman2. Pengin bikin resolusi juga. Hehehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ayo Mba bikiin, sekalian ikut GA, hehehe

      Hapus
  16. Aamiin.. Semogaa resolusinyaa bisa tercapai mbaak yaa. . Saya sudah mulai menyusun resolusi untuk 2017 ini. Hehehe salam kenal mbaak. .

    BalasHapus
    Balasan
    1. terima kasiih Mba.. salam kenal kembali.. :)

      Hapus
  17. Keren, semoga resolusi di tahun 2017 tercapai ya mba. Semoga selalu dimudahkan .. aamiin..

    BalasHapus
    Balasan
    1. aamiin, makasih Mas.. ikutan GAnya sekalian Mas.. :)

      Hapus
  18. semoga semua resolusinya tercapai di tahun depan ya Mbak, aamiin ^_^

    BalasHapus
  19. Suka sama resolusinya..
    Lebih banyak ke urusan ukhrowi..
    Semoga tercapai mbak Arinta.
    Aamin

    BalasHapus
  20. mbak mbak kok aku sedih ya baca ini hahah.. soalnya aku setiap tahun resolusi khatam Quran lebih dari 1x tapi belom pernah kesampean

    http://www.fujichan.net/

    BalasHapus
    Balasan
    1. ayo Mba kita target lagi, semoga tahun depan lebih baik.. :)

      Hapus
  21. Aku suka resolusimu yang pertama dan kedua mak....
    Aku blmmhafal juz 30 dan skarang jarang ngajiiii, khatam qur'an kalau ramadhan doang... hikz

    BalasHapus
  22. wah...keren udah punya list resolusi 2017. Semoga tercapai Mbak, resolusinya ...

    BalasHapus
  23. wah ... banyak ya resolusinya di tahun 2017 ini , semoga semua bisa tercapai

    BalasHapus
    Balasan
    1. aamiin aamiin aamiin, makasih Pak.. :)

      Hapus
  24. Hihiii sami bingit, cicilan rumah muga2 cept lunas, aku masi ada hutang ke koperasi paksu tinggal 2,5 tahun lagi ayeyyeyeye
    #2,5 tahun tetep aja lama huhu
    Klo model pendidikan anak gimana mb rin posko2nya...ayo dong dijadiin postingan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah tu dieee..belum ada ide..hahaha.. Tapi aku ikut tabungan di sekolah Amay kan.. Nabung aja banyak2..hihihu

      Hapus
  25. Makasiiih udah ikutan GA aku ya, moga terwujud semua resolusimu ya Rin, semangaaaat :D

    BalasHapus

Poskan Komentar

Terima kasih sudah berkunjung. Silakan tinggalkan komentar yang baik dan sopan. Komentar yang menyertakan link hidup, mohon maaf harus saya hapus. Semoga silaturrahminya membawa manfaat ya...

Pos populer dari blog ini

Belajar Tegar dari Seorang Widi Utami, Blogger Perempuan Penyandang Tunarungu yang Sarat Prestasi

Kalau kita, mendengar dengan telinga, maka ia, mendengar dengan mata. Satu yang ditakutinya, gelap. Karena di tengah kegelapan, bukan saja ia tak bisa melihat, namun ia juga tak bisa mendengar.
Widi Utami namanya. Blogger sholihah, yang punya banyak cita-cita mulia. Ia adalah penulis yang hebat, meski di usianya yang ke empat, ia harus kehilangan fungsi indra pendengarnya karena jatuh saat berlari menyambut sang kakak.

Saya sering berbincang dengannya, karena saya, Mbak Widut (begitu kami akrab menyapanya) dan Mbak Rani, membentuk sebuah grup yang iseng kami beri nama #BloggerKAH. Nama #BloggerKAH diambil dari huruf depan nama anak-anak kami; Kevin, Amay & Aga, juga Han. 
Mbak Widut adalah penulis berbakat. Kalau teman-teman ingin membaca tulisan-tulisannya, blognya ada 2; widutblog.blogspot.co.id dan widiutami.com. Ia sudah mempunyai sebuah buku berjudul "Mahkota untuk Emak", yang saat launchingnya dihadiri oleh penulis terkenal Habiburrahman El Shirazy. Memang di buku …

Mengelola Air Limbah Rumah Tangga, Untuk Indonesia yang lebih Sehat

"Kita bisa hidup tanpa emas dan minyak, namun tidak tanpa air bersih."
Air merupakan kebutuhan manusia yang paling utama. Berdasarkan laporan WHO, ada sekitar 748 juta masyarakat dunia masih kekurangan air bersih. "Sebanyak 90 persen di antaranya tinggal di daerah sub-sahara Afrika dan Asia. Masih banyak dari mereka yang belum menggunakan air minum yang baik dan bersih," kata WHO dan UNICEF dalam laporannya, seperti diberitakan oleh Mashable, Mei 2014. (1)
Juga berdasarkan perkiraan WHO dan UNICEF, sekitar 60 persen penduduk di kawasan pedesaan di Indonesia kekurangan akses terhadap sarana sanitasi yang pantas. Kegiatan mandi dan mencuci pakaian di sungai serta buang air besar di tempat terbuka membuat orang mudah terpapar penyakit, mengontaminasi air tanah dan permukaan, dan menurunkan kualitas tanah dan tempat tinggal. Sedangkan berdasarkan peringkatnya,Indonesia merupakan negara dengan sistem sanitasi ( pengelolaan air limbah domestic ) terburuk ketiga di Asia …

Ayahmu Miskin, Ya, May? Koq Kulkas Kamu Kecil?

Jika mengingat materi Seminar Parenting tentang bullying bulan lalu, barangkali kalimat yang diucapkan seseorang pada Amay beberapa waktu lalu itu, termasuk dalam verbal bullying. 
Sebelum mengomentari kulkas kami yang berukuran kecil itu, orang yang sama bertanya pada Amay, putra sulung kami. Entah apakah niatnya hanya bertanya ataukah ada tujuan lainnya, katanya, "Ayah kamu miskin, ya, May? Koq kamu ngga punya TV?" yang dijawab oleh Amay dengan cerdas, "Tapi ayahku lebih keren daripada ayah kamu!"
Kalau mengingat kembali materi parenting bulan sebelumnya tentang mempersiapkan ananda masuk SD, bahwa salah satu tanda kesiapan anak untuk memasuki jenjang yang lebih tinggi adalah mampu menyelesaikan masalahnya sendiri, maka saya berkesimpulan kalau Amay memang sudah siap untuk menjadi anak SD dengan jawaban cerdas di atas. Amay tidak mengadu, dalam artian meminta bantuan orang lain untuk menjawab perlakuan orang itu.
Sayangnya, saat insiden "pemiskinan" it…