Langsing dengan Slim & Fit Bisa, Asal...

by - May 15, 2018


Suatu hari saat sedang menjemur cucian, tiba-tiba Amay, anak saya, datang lalu berkata,
“Mama, tebak ya... Gendut, pakai jilbab, lagi njemur. Siapa hayo?”
Sontak saya tertawa, karena saya paham sekali siapa yang ia maksud. Tentu saja itu adalah saya. Hahaha...

Setelah menyapih si bungsu sejak September lalu, berat badan saya memang berangsur naik. Nggak tanggung-tanggung naiknya, sampai 10 Kg. Luar biasa kan? Dan sejak saya menggendut itu, Amay memang sering menganggap bahwa Mamanya ini sedang hamil. Hiks hiks...

Mungkin ini akibat saya terlalu terlena dengan pujian orang-orang kalau badan saya tetap langsing meski sudah beranak dua. Saya pun terlalu bersemangat menaikkan berat badan, tanpa mempedulikan asupan makanan. Pokoknya makan apa saja hayuuuk... “Masih kurus ini,” pikir saya saat itu.

Sampai akhirnya, mata saya terbelalak saat menginjakkan kaki di atas timbangan.
“Hah, Teteh, ini timbangannya bener nggak sih? Masa Arin jadi 54 kilo coba?” kata saya pada sepupu suami saat akhir tahun lalu berkunjung ke rumahnya di Bandung.

Teh Gita bertanya balik, “Emang biasanya Arin berapa? Timbangan yang ini sih bikin hepi. Kalau yang di kamar Uwa, itu bikin sedih.”

Saya kemudian beringsut ke kamar Uwa. Di timbangan yang menurut Teh Gita bikin sedih, berat badan saya malah menjadi 56 kg. Saya syok. Ini artinya, berat badan saya sudah menyentuh angka yang sama dengan saat saya hamil 9 bulan 3,5 tahun lalu. Jika sebelumnya saat menimbang saya selalu berharap agar berat badan saya bisa bertambah, kali ini saya tak percaya dengan timbangan itu. Habisnya, naiknya kenapa drastis sekali...

“Arin tuh pas masih menyusui Aga beratnya antara 43-45 kg, Teh. Ini masa cepet amat naik 10 kg lebih?” Saya masih tidak percaya.

“Ini timbangannya bener kan, Teh?” Nah, sampailah saya pada kondisi di mana seseorang merasa selalu dibohongi oleh timbangan. Hahahaha..

Saya memang dulu ingin menaikkan berat badan sekitar 5 kg, supaya berat badan bisa di angka 48-50 kg. Angka itu cukup ideal lah ya untuk saya yang tingginya 159 cm.

Mengapa saya ingin menaikkan berat badan? Karena dulu waktu saya masih kurus kering, bapak saya sering sekali menasehati, “Maem sing akeh, ben rada isi sithik awake. Nek kuru ngene ki ketok tuwa. (Makan yang banyak, biar badannya agak berisi. Kalau kurus, tuh, kelihatan tua)," sambil memandang saya dengan tatapan prihatin. Hihihihi...

Tak hanya bapak, suami saya juga suka menjejali saya dengan makanan. Jika saya terlalu lelah dibilang kurang gizi, suami terlalu capek dengan orang-orang yang selalu mengira bahwa dia nggak bisa mensejahterakan istri. Hihihi...

Saya pun mulai membiasakan diri melakukan workout kecil-kecilan seperti ini sejak April tahun lalu.

workout ala mamakepiting

workout ala mamakepiting
Selain melakukan gerakan-gerakan sederhana itu, saya pun men-download video di youtube, tentang gerakan-gerakan untuk mengecilkan perut dan paha. Memang sepertinya penumpukan lemak di tubuh saya ada di dua bagian ini.

Nah, ini video untuk mengecilkan perut dan paha

Mungkin ada yang heran, "Lho, ingin berisi koq malah olahraga?"

Ini sih teori saya saja. Saya hanya mengingat saat masih di Bogor dulu, setiap hari saya berjalan kaki (terkadang ditambah dengan lari-lari kecil untuk mengejar kereta) dari tempat turun angkot sampai stasiun. Dan saat itu, berat badan saya cukup ideal, sekitar 47 kg. Saya juga merasa selalu fit, dan tak mudah lelah.

Setelah menikah dan ikut suami ke Solo, praktis aktivitas mengejar kereta sudah tak saya lakukan lagi. Gerakan saya juga sebatas sumur, dapur dan kasur. Mmm, maksudnya mencuci, memasak, setelah itu gegoleran di tempat tidur. Sudah. Nggak ngapa-ngapain lagi. Dan ternyata itu membuat fisik saya melemah.

Apalagi saat anak-anak masih bayi, begadang menjadi rutinitas tiap malam. Istirahat jadi kurang optimal, makan pun jadi tak begitu nikmat rasanya. Saya pun langsing dengan sendirinya, namun langsing ini bukan langsing yang sehat.

Dan setelah tahun lalu saya menambah gerakan di sela-sela aktivitas harian, keringat jadi mudah keluar, kulit pun rasanya menjadi lebih lembab, terbukti bahwa metabolisme tubuh saya semakin membaik. Dan yang paling penting, nafsu makan saya meningkat.

Tapi, ternyata saya kebablasan.

Apa yang salah? Salahnya adalah, setelah berolahraga, justru saya lebih kalap dalam mengonsumsi makanan. Saya terlalu percaya diri dengan merasa bahwa lemak dalam tubuh saya sudah meleleh seiring dengan keluarnya keringat. Jadi saya pikir, nggak apa-apa makan banyak. Nah, overconfident seperti ini lah yang berbahaya.

Sampai kemudian, beberapa waktu lalu, saya mengetahui sebuah produk bernama Slim & Fit. Ada dua rasa yang saya coba, yaitu Chocolate dan Vanilla. Saya mengonsumsinya setelah berolahraga, agar energi saya kembali, dan untuk membantu mengontrol nafsu makan pasca berolahraga. Beneran, minum segelas Slim & Fit saja, perut terasa kenyang lebih lama.

Slim & Fit, untuk membantu menurunkan berat badan

tiap box berisi 6 sachet Slim & Fit @ 54 gram

Slim & Fit, halal
Dalam satu box Slim & Fit terdapat 6 sachet yang masing-masing berisi 54 gr.

Kelebihan Slim & Fit antara lain:
1. Low Calorie à hanya 200 kkal per saji
2. High Protein à Protein membantu membangun & memperbaiki jaringan tubuh
3. High Fiber à Serat pangan (inulin membantu memelihara fungsi saluran cerna
4. Less Sugar
5. High Calcium à Kalsium berperan dalam pembentukan dan mempertahankan kepadatan tulang serta membantu memperlambat terjadinya osteoporosis
6. Low Saturated Fatty Acid

Hasilnya? Dalam waktu kurang lebih 2 minggu, berat badan saya yang semula 54-55 kg, kini menjadi 52 kg. Menurut pengalaman teman-teman lain bahkan, dalam 1 bulan, berat badan bisa turun 4-6 kg, lho...

berat badan turun dengan Slim & Fit

Olahraga tetap saya lakukan. Makan juga seperti biasa. Hanya, setelah minum segelas Slim & Fit, rasa kenyangnya bertahan lebih lama. Seperti Rabu minggu lalu, sebelum saya dan teman-teman mengunjungi Tio Ciu Mas Koko, saya minum segelas Slim & Fit dari rumah. Alhamdulillah, saya tidak sekalap biasanya, sehingga ketika beranjak ke tempat makan selanjutnya, saya hanya mencicipi sekedarnya saja.

Jika ditanya, apakah setelah berat badan saya kembali ideal atau sesuai target yaitu 48 kg, saya akan kembali mengonsumsi Slim & Fit? Saya jawab, iya. Karena Slim & Fit merupakan susu tinggi protein dan tinggi serat, cara praktis untuk memenuhi asupan nutrisi harian saya. Tapi saya akan memilih Slim & Fit rasa chocolate, hihi... 

Kebetulan saya juga memiliki kode diskon 20% untuk setiap pembelian 3 box Slim & Fit, yaitu arinta20 yang berlaku selama-lamanya alias tidak ada batas maksimal pemakaian unique code. Asik kaaan.. :D

Yuk, cobain Slim & Fit, supaya nafsu makannya terkontrol, dan kita bisa mencapai berat badan ideal. Kalau teman-teman ingin tahu lebih banyak tentang Slim & Fit, coba kunjungi https://slimandfit.co.id/



Kita bisa menghitung Indeks Massa Tubuh via SLIMCULATOR dan kita bisa mendapatkan ide makanan untuk kita konsumsi dalam "Calendar Weekly Menu". Alhamdulillah, Indeks Massa Tubuh saya sudah berada di Batas Normal sekarang. Yihaaaa...




Gimana, komplit kan? Yuk cobain, dan buktikan sendiri! ☺

You May Also Like

24 comments

  1. Hore..

    Bisa turun juga akhirnya. Namanya unik, mbak Arin; mama kepiting wkwkkk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi..soalnya keras di luar, lembut di dalam 😂😂

      Delete
  2. Widut itu dulu waktu masih single hampir ginuk-ginuk. Tp setelah kupersunting kok malah anjlok. Apa gara-gara salah perlakuan ya.. hahah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha... Salah perlakuan katanya.. Masih capek soalnya, Bah.. nanti kalo K udah gedean, palingan gendut lagi. Dengan catatan blm disuruh bikin adiknya K. 😆😆

      Delete
    2. jangan-jangan lahirnya SETU LEGI, ya, Mbak.. Setengah Tuwa Lemu Ginuk-ginuk.. Hahaha..

      Delete
  3. Kemarin aku ngeliatin produk slim fit ini di websitenya Kalbe, alih-alih pengen langsing malah disuguhi susu ibu menyusui. Hmm oke next deh kalau udah selesai proses perASI-annya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkwkwk.. Jangan-jangan disuruh bikin anak lagi.. hahaha

      Delete
  4. Lentur amat badannya.. Aq udah nggak bisa cium lutut gt.. Selain kaku juga keganjel perut 😥😥 aq sungguh terbantu dg slim&fit deh. Meal plannya itu ngebantu kita bgt

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mak.. Ahahaha..lentur karena terlatih, Mak.. aku pengen bisa kayang malah..tapi belum berhasil juga..

      Delete
  5. Aku juga minum Slim Fit lho, pengen nurunin lagi lah biar bisa ke 55 kg

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sekarang beratnya berapa? Wkwkwkw.. tapi lumayan kelihatan langsing koq sekarang.. daripada pas Februari kita ketemu itu.. hahaa..

      Delete
  6. Ba arin tuh gak keliatan gendut ya, swear deh. Yang harusnya diet itu akuuuh. Pengin juga nyobain slim fit.

    ReplyDelete
  7. Ba arin tuh gak keliatan gendut ya, swear deh. Yang harusnya diet itu akuuuh. Pengin juga nyobain slim fit.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kan ketutup gamis, Mbak.. Tapi pipi mah nggak bisa bohong kan.. makin gembul gini.. haha..

      Delete
  8. Yang bikin aku penasaran, slimfit itu bekerja dengan bikin kenyang gitu ya mbak? Atau dia membantu menggugurkan lemak?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Slim n Fit bikin kenyang lebih lama, Mak.. jadi kita nggak terlalu nafsu kalau lihat makanan.. misal pengen nyicip gitu, paling cuma sedikit udah puas. 😁

      Delete
  9. Ya ampuun ternyata senasib ya kita mak, setelah menyapih BBnya malah melonjak drastis, hahaha.. (tertawa dalam kesedihan).

    Btw aku selalu liat slim n fit ini yang rasa coklat, baru tau ada yang vanilla. Rasanya gimana mak? endeus nggak?

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya e Mak.. udah nggak kesedot lagi soalnya, haha.. yang cokelat lezat, Mak.. aku sih lebih suka yang cokelat..

      Delete
  10. Pdhl aku ngliat kamu BB nya ideal lho Mbak Rin. Menyusui bisa menurunkan secara alami yak? Akupun pengen ngecilin bagian perut karena berasa berat trus cepet ngos2an. Huhu

    PR banget nih kalo nyapih malah naik 10 kilo :p. Kapan2 sharing ttg khasiat slim and fit ini yak. Mengenyangkan lebih lamaaa jd pengin nyoba kalo busui friendly

    ReplyDelete
    Replies
    1. Slim n Fit sebaiknya tidak dikonsumsi oleh ibu hamil dan ibumenyusui ya, dek, hehehe... Kan busui mah makannya harus cukup. :D

      Delete
  11. Aku mau komen serius, baca komennya abah K di atas ambyar sudah tadi mau komen apa. Hahaha

    ReplyDelete
  12. Mau cobaaa dah Slim Fit ini. Dan saya nih masih malas olahraga huhuhuh

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung. Silakan tinggalkan komentar yang baik dan sopan. Komentar yang menyertakan link hidup, mohon maaf harus saya hapus. Semoga silaturrahminya membawa manfaat ya...

Kumpulan Emak-Emak Blogger