Skip to main content

Wedangan Kebon nDeso, Colomadu, Karanganyar. Wedangan Baru, Dekat Rumahku

Bulan lalu, ibu-ibu di komplek saya heboh. Ada wedangan baru di dekat rumah. Deket banget, paling cuma sekitar 200 meter ke arah timur. Namanya Kebon nDeso. Letaknya di belakang Gereja, di sisi timur Lapangan Mantren, Colomadu, Karanganyar. Jadi kalau dari gapura desa Klodran, begitu ada Tugu Boto langsung belok kiri. Nanti ada pertigaan gereja, nah wedangan Kebon nDeso ada di belakangnya persis.

Euforia itu sampai pula pada diri saya. Tapi tak seperti yang lain yang lagsung menyambangi wedangan itu segera setelah dibuka, saya baru ke sana selepas maghrib tadi, bersama Opik, anak-anak dan suami.

sisi depan wedangan Kebon nDeso
Ketika saya datang, tampak beberapa mobil sudah terparkir di halaman depan. Motor-motor pengunjung pun banyak berjajar. "Wah, ramai juga nih," pikir saya.

Saat masuk pun, sudah tampak antrean beberapa orang yang sedang mengambil makanan. Saya pandangi sekitar, seru juga. Di bagian depan (di area limasan), tak ada orang. Namun, ini justru membuat kami memutuskan untuk duduk di sini saja. Kebetulan suami suka dengan suasana seperti ini.

Area limasan Kebon nDeso dipenuhi dengan kursi dan meja dari kayu. Ada kursi becak juga, yang sandaran dan dudukannya terbuat dari anyaman rotan. 

bangunan depan wedangan Kebon nDeso berupa Limasan
Rupanya pengunjung lebih senang duduk-duduk di bagian belakang. Memang, di belakang disediakan kursi dan meja, juga beberapa gazebo. Yang juga menarik adalah banyak sekali tempat foto yang cukup instagramable dan area bermain anak. Nah, ini mungkin yang membuat pengunjung lebih tertarik untuk menempati area ini. 

Sesuai lah dengan tagline Kebon nDeso yaitu "The Garden of Photo Booth."

Tapi saran saya jangan coba duduk di sana ketika siang hari. Karena menurut teman-teman saya, rasanya very hot. Kalau malam sih oke lah ya.. Berharap ke depannya area ini bisa nyaman dipakai di siang hari. Kan seru ya, serasa garden party nantinya. ☺

Kebon nDeso bagian belakang
Kebon nDeso bagian belakang
sambil main di Kebon nDeso
Oke itu soal suasana yaa.. Ada lagi yang menarik selain photo booth yang berlimpah, yaitu ini: Studio Photo

Di sini kita bisa menyewa kostum lalu berfoto dengan konsep tertentu. Salah satunya ini. Foto saya ambil dari Deskgram ya, karena saya belum mencobanya sendiri. :)

Kebon nDeso, Colomadu, Karanganyar
Lalu karena ini adalah warung makan, bagaimanakah dengan makanannya?

Kebetulan tak banyak yang kami ambil. Nggak sempat foto semua makanannya juga, karena masing-masing sudah memegang makanannya sendiri-sendiri. Mana lah sempat bikin foto flatlay ala foodies kan.. :D

Untuk anak-anak, saya mengambil sop ayam, dan sate telur puyuh. Sate telur puyuhnya enak. Hanya, Sop Ayamnya sedikit kemanisan menurut saya.

Suami, mengambil "jangan ndeso", katanya. Jangan ndeso itu, tempe atau tahu yang dimasak dengan kuah santan. Di daftar menu sih nggak ada "jangan ndeso". Mungkin maksudnya adalah sayur lodeh ya.. Lodeh tempe dan daun so. Nah, katanya sayurnya juga biasa. Maklum, "Jangan ndeso" terenak versi suami tuh ada di Wedangan Pendhopo. Kalau ke sana, nggak pernah absen deh pesan menu ini. Saya aja kalau masak "jangan ndeso" cuma dikasih nilai 7 sama beliau. Hahaha.. 

Opik mengambil nasi lumba-lumba. Entah itu ikan lumba-lumba beneran apa bukan, hahaha... Pokoknya lauknya berupa suwiran ikan, pedas. Kata Opik juga enaknya masih standar. 

Untuk saya sendiri, kebetulan saya mengambil nasi mercon. Entah ekspektasi saya yang kadung ketinggian karena terbiasa makan nasi mercon di Cafe Tiga Tjeret atau bagaimana, bagi saya nasi mercon di Kebon nDeso rasanya masih standar. Enak, pedas, tapi nggak bikin nagih. 

Makanan saya. Irit apa pelit? :D
nasi mercon di Kebon nDeso. pakai kikil.

Dan, namanya juga di wedangan, ya tentu kita medang ya.. Medang itu minum dalam bahasa Jawa. Ada tiga jenis minuman yang kami pesan;
1. Wedang Uwuh. Kata suami, enak.
2. Es jeruk. Kata saya, enak. Asemnya dapet, manisnya pas, terasa bahwa jeruknya bukan jeruk asal-asalan. Puas deh dengan es jeruknya. ❤
3. Es teh. Manisnya pas. Hanya, untuk ukuran Wong Solo, sepat dan kentalnya belum maksimal. 

Untuk harga, harga makanan dan minuman di Kebon nDeso standar koq. Ini daftar menunya dan harganya yaa.. 

daftar menu dan daftar harga di Kebon nDeso

daftar menu dan daftar harga di Kebon nDeso

Jika dirangkum, Kebon nDeso masih memiliki kekurangan di citarasa makanannya. Tapi kelebihannya dibanding wedangan lain, ada di photo booth yang berlimpah, photo studio dan persewaan kostumnya, juga arena bermain yang ramah anak. Oya, ada live music juga, silakan kalau mau karaokean. Lumayan lah untuk tempat buka puasa bersama Ramadhan nanti. ☺

Dan pada akhirnya, Kayusirih memberi nilai 7/10 untuk Kebon nDeso. Nilai yang cukup bagus untuk warung makan yang baru buka. Semoga ke depannya bisa menyajikan masakan yang lebih lezat lagi yaaa.. Sampai ketemu lagi di sana. ☺


Comments

Popular posts from this blog

Mengelola Air Limbah Rumah Tangga, Untuk Indonesia yang lebih Sehat

"Kita bisa hidup tanpa emas dan minyak, namun tidak tanpa air bersih."
Air merupakan kebutuhan manusia yang paling utama. Berdasarkan laporan WHO, ada sekitar 748 juta masyarakat dunia masih kekurangan air bersih. "Sebanyak 90 persen di antaranya tinggal di daerah sub-sahara Afrika dan Asia. Masih banyak dari mereka yang belum menggunakan air minum yang baik dan bersih," kata WHO dan UNICEF dalam laporannya, seperti diberitakan oleh Mashable, Mei 2014. (1)
Juga berdasarkan perkiraan WHO dan UNICEF, sekitar 60 persen penduduk di kawasan pedesaan di Indonesia kekurangan akses terhadap sarana sanitasi yang pantas. Kegiatan mandi dan mencuci pakaian di sungai serta buang air besar di tempat terbuka membuat orang mudah terpapar penyakit, mengontaminasi air tanah dan permukaan, dan menurunkan kualitas tanah dan tempat tinggal. Sedangkan berdasarkan peringkatnya,Indonesia merupakan negara dengan sistem sanitasi ( pengelolaan air limbah domestic ) terburuk ketiga di Asia …

Jawa Timur Park 2 (Batu Secret Zoo)

Beberapa waktu lalu, alhamdulillah keluarga kecil kami berkesempatan melakukan perjalanan ke Malang. Awalnya saya dan Amay hanya ingin menemani suami bertemu dengan kliennya, namun kemudian terpikir untuk sekaligus berwisata ke Batu. Mumpung ada waktu :)

Karena budget kami terbatas, kami memilih hotel yang ramah di kantong. Hanya dengan 200 ribu rupiah per malam, kami sudah bisa menikmati kamar yang nyaman, fan, televisi, juga air hangat untuk mandi. Tak perlu kamar ber-AC lah, karena Malang sudah cukup sejuk :). Kami juga memilih hotel yang tak terlalu jauh dengan stasiun, tentunya agar menghemat ongkos transportasi. 

Keesokan harinya, kami mengunjungi Jawa Timur Park. Lagi-lagi, untuk menghemat pengeluaran kami menyewa sepeda motor untuk pergi kesana. Biaya sewa motor rata-rata 50 ribu - 60 ribu, atau 75 ribu untuk layanan antar jemput. Jadi kita tak perlu mengambil dan mengembalikan sendiri sepeda motor sewaan kita. (Sudah bisa disebut backpacker belum? :p) 
Oya, tentang Jatim Park, …

Kasih Tak Sampai Antara Siti Nurbaya dan Samsul Bahri

Pertama kali membaca novel ini adalah ketika saya duduk di bangku SMA. Karena apa lagi jika bukan oleh tugas mata pelajaran Bahasa Indonesia? Sebelumnya, saya hanya mendengar kisah Sitti Nurbaya dan Samsulbahri yang harus menderita karena kisah cintanya terhalang oleh Datuk Meringgih yang tak punya hati. Dan dulunya, saya pikir, orang tua Sitti Nurbaya lah yang tega menukar kebahagiaan sang putri hanya demi pundi-pundi duniawi. Apalagi, ini didukung dengan syair lagu yang dibawakan suara melengking milik Ari Lasso, yang saat itu masih menjadi vocalis grup band Dewa 19, berjudul "Cukup Siti Nurbaya". "Oh... Memang dunia, buramkan satu logika
Seolah-olah, hidup kita ini

Hanya ternilai s'batas rupiah Cukup Siti Nurbaya yang mengalami
Pahitnya dunia

Hidupku, kamu, dan mereka semua
Takkan ada yang bisa memaksakan jalan
Hidup yang 'kan tertempuh Dengarkan manusia yang terasah falsafah
Sesaat katanya

Itu bukan dogma"
Tapi ternyata, setelah membaca keseluruhan isi novelnya, …